Peerless Martial God – Chapter 384

shadow

Peerless Martial God – Chapter 384

"Betapa nyamannya." Lin Feng menghela nafas. Setelah roh taring surgawi melahap binatang itu, itu memulihkan semua Qi murninya.

Lin Feng mencoba mengingat saat-saat sebelumnya ketika roh taring surgawi muncul. Dia telah menyerap Qi dari ilusi jahat, lalu energi es, lalu danau ungu, dan setiap kali dia menembus ke dalam dimensi yang aneh, setiap kali jiwanya akan berubah, itu sangat aneh.

Setiap kali roh taring surgawi melahap binatang, itu juga akan menyerap Qi-nya. Roh taring surgawi juga akan tumbuh lebih besar, pada saat yang sama juga menciptakan semangat baru untuk Lin Feng. Jumlah surplus Qi murni bisa membantunya menerobos ke lapisan berikutnya.

"Sekarang, semangat saya semakin besar."

Lin Feng dengan lekat-lekat menatap Wu Zhen dengan niat membunuh yang murni. Karena dia telah memimpin Wu Zhen jauh-jauh ke sini, Lin Feng telah memutuskan bahwa dia akan membunuhnya.

"Lin Feng, kamu benar-benar ingin bertarung?" Kata Wu Zhen sambil menatap Lin Feng. Energi pertempuran Lin Feng tumbuh semakin kuat, tetapi Wu Zhen menjadi lebih enggan untuk bertarung.

Lin Feng mengangguk dengan acuh tak acuh. Tentu saja dia ingin bertarung, dia membawa Wu Zhen ke sini untuk membunuhnya.

Wu Zhen terdiam beberapa saat dan kemudian melepaskan Qi yang dingin dan jahat. Karena Lin Feng benar-benar ingin bertarung, Wu Zhen tidak akan menolak, masalahnya adalah dia sudah tidak ingin membunuh Lin Feng lagi. Jika dia membunuh Lin Feng, dia akan membuatnya marah, itu tidak sepadan.

Mengalahkan Lin Feng dan mengalahkannya untuk tunduk sudah cukup.

Keduanya saling berhadapan sambil menatap ke bawah. Yang satu tanpa emosi dan dingin, yang lain tampak seperti binatang dan dingin.

Keduanya memiliki mata yang terlihat berbahaya, tidak satupun dari mereka yang terlihat seperti manusia.

"Mati." Teriak Lin Feng dengan suara yang dalam. Danau ungu mulai mengaum sekali lagi dan langsung menuju Wu Zhen. Pada saat yang sama, naga berkepala enam bergerak di udara di atas Lin Feng, itu tampak menakutkan.

Wu Zhen tampak seperti hantu, dia mundur ke belakang, dia benar-benar tidak terlihat seperti manusia lagi, seolah-olah dia telah berubah menjadi roh jahat.

Lin Feng terbang di udara, danau ungunya bergegas menuju Wu Zhen, tiba-tiba meningkatkan kecepatannya dalam upaya untuk mengejutkan Wu Zhen.

Wu Zhen mulai mundur, dia tidak bisa mengerti apa yang direncanakan Lin Feng.

"Kamu bilang aku kabur dari kamu, apa yang kamu lakukan sekarang?" Kata Lin Feng dengan nada mengejek sambil bergerak maju. Wu Zhen bergerak di udara menggunakan roh dukunnya, dia sangat cepat seolah-olah dia telah menjadi roh dalam angin.

Lin Feng tidak bisa bersaing dengan Wu Zhen dalam hal kecepatan, bagaimanapun, perbedaan kultivasi mereka memainkan faktor yang sangat besar.

Wu Zhen tampak dingin. Mata binatang berbahaya dari dukun itu menatap Lin Feng. Namun, pada saat itu, Lin Feng sedang melihat ke depannya dan sepertinya tidak takut sama sekali, dia sama sekali tidak terpengaruh oleh mata dukun itu. Kedua matanya yang gelap seperti monolit yang tidak mungkin digerakkan. Matanya seperti lubang hitam. Dukun tidak bisa mempengaruhi jiwanya.

Wu Zhen menjadi frustrasi. Dukunnya bisa menyerang jiwa lawannya tapi itu tidak berguna melawan Lin Feng.

Wu Zhen juga bisa mengendalikan binatang buas, tetapi melawan Lin Feng itu tidak berguna.

Lin Feng sepertinya telah menjadi mimpi terburuk dukun.

Wu Zhen mengangkat tangannya dan cahaya putih sedingin es terkondensasi di telapak tangannya. Pada roh dukun, beberapa benang cahaya juga mengembun dan cahaya semakin dingin.

"Dingin. Dingin sekali. " Wu Zhen berhasil membuat Lin Feng menggigil. Lin Feng memandang tangan Wu Zhen, namun, Wu Zhen tidak berusaha menyembunyikan fakta bahwa dia mengumpulkan kekuatan untuk serangan, dia ingin Lin Feng menyaksikan kekuatannya.

"Lin Feng, karena kamu pasti ingin bertarung, aku akan menunjukkan Serangan Iblis Kegelapan milikku." Teriak Wu Zhen sambil bergerak di udara seperti hantu, tidak hanya dia berhenti melarikan diri, tetapi dia menyerang ke arah Lin Feng lagi. Energi sedingin es itu membuat beberapa ular ungu membeku dan hancur berkeping-keping.

"Roaaarrrrr ……" Naga berkepala enam itu meraung dan kemudian enam kepala itu bergegas menuju Wu Zhen. Namun, mata dukun Wu Zhen masih mengeluarkan cahaya menyilaukan yang menyelimuti tubuhnya, kemudian naga berkepala enam itu menyerang bola energi tersebut dan naga itu sebenarnya langsung membeku.

"Wu Zhen lebih kuat dari yang saya kira." Ketika Lin Feng merasakan energi es yang sangat dingin itu, dia mundur, Wu Zhen bergabung dengan jiwanya dan bergegas maju dengan bola energi dinginnya untuk menyerang.

Naga itu melepaskan diri dari penjara esnya dan meraung sambil bergerak menuju Wu Zhen bergabung dengan roh ungu.

Wu Zhen mengabaikan semua yang ada di sekitarnya, tubuh arwahnya masih bergerak ke depan, di matanya, hanya ada Lin Feng.

"Hah?" Lin Feng mengerutkan kening. Wu Zhen kejam, dia lupa tentang bertahan dan fokus pada serangannya. Dia menggunakan semangatnya untuk meningkatkan kecepatannya untuk menyerang lebih dulu.

"Aku menawarkanmu kedamaian tetapi kamu tidak mendengarkanku dan bersikeras untuk bertempur, karena begitulah, Lin Feng, kamu harus menanggung amarahku." Wu Zhen memelototi Lin Feng. Dia mengangkat tangannya yang diisi dengan Qi sedingin es dan sepertinya itu bergerak lebih dekat ke Lin Feng. Di dalam bola energi sedingin es itu, ada banyak benang Qi putih, yang tampak seperti ular yang menggeliat.

"Kamu ingin mempertaruhkan hidupmu, aku akan bermain denganmu nanti." Kata Lin Feng yang matanya masih tanpa emosi. Tiba-tiba, sebuah ledakan meledak, api dengan keras meledak dari tubuh Lin Feng, dan Qi matahari murni membombardir atmosfer.

Keterampilan matahari bawah dan keterampilan bulan bawah keduanya digunakan di dekat yang lain.

Matahari yang terbakar Qi mulai mengembun. Lin Feng dan Wu Zhen sama-sama mengangkat tangan mereka, di tangan Lin Feng, ada bola Qi matahari murni. Nyala api kemudian secara bertahap menjadi hitam.

Di mata Lin Feng yang hitam pekat, sepertinya api hitam tiba-tiba menyala di matanya. Api yang mengerikan!

Kali ini, giliran Wu Zhen untuk bergerak, dia mulai memadatkan lebih banyak Qi murni ke dalam Serangan Jahat Gelap. Serangan itu memiliki kekuatan untuk menghancurkan Lin Feng sepenuhnya, serangan itu bisa membunuhnya seketika jika mendarat dengan kekuatan penuhnya.

Tapi dia tidak berpikir bahwa Lin Feng akan melakukan hal yang sama, dia juga mengembunkan semua Qi murni menjadi bola api hitam di tangannya.

Nyala api itu berangsur-angsur berubah menjadi bunga teratai, teratai hitam sedang mekar.

"Itu pasti bagaimana Du Yan meninggal." Kata Wu Zhen sambil mengerutkan kening. Dia tidak bisa merasakan kekuatan yang terkandung di dalam teratai hitam, namun, dia masih merasakan bahaya saat melihatnya. Teratai hitam itu pasti sangat kuat.

"Saya memiliki kekuatan lapisan Xuan Qi ketiga, Serangan Kejahatan Gelap saya menggunakan kekuatan penuh dari keterampilan bulan yang lebih rendah, Lin Feng telah menerobos ke lapisan Xuan Qi pertama dan dapat menggunakan keterampilan matahari yang lebih rendah dan dapat memadatkan kekuatannya menjadi teratai hitam itu. Itu tidak bisa lebih kuat dari Serangan Kejahatan Gelap milikku yang memiliki kekuatan lapisan Xuan Qi ketiga. " Pikir Wu Zhen. Dia ingin melihat seberapa kuat teratai hitam yang membunuh Du Yan sebenarnya.

Serangan Kejahatan Gelap, Kehancuran! Setelah mengeluarkan kata-kata ini, Wu Zhen mengangkat tangannya dan membantingnya, membombardir atmosfer ke arah Lin Feng.

Lin Feng juga meninju udara dan teratai hitam melesat ke depan untuk memenuhi serangan Wu Zhen.

"Crrr…. Crrrrr …… "

Serangan jahat gelap dan teratai hitam bertabrakan dan suara retakan memenuhi udara. Jumlah energi mematikan yang luar biasa meledak dan naik ke langit. Energi mematikan meledak ke segala arah dan atmosfer mulai bergetar.

Teratai hitam telah menembus serangan jahat gelap dan membakarnya yang membuat Wu Zhen mengerutkan kening. Dia telah menerobos ke lapisan Xuan Qi ketiga sementara Lin Feng telah menembus ke lapisan Xuan Qi pertama, bagaimana bisa matahari Qi murni Lin Feng lebih kuat dari bulan murni Qi?

Namun, apakah teratai hitam benar-benar hanya Qi matahari murni?

Api suram roh surgawi Lin Feng juga bergabung dengan matahari Qi untuk menciptakan teratai hitam, itu memiliki kekuatan penghancur yang luar biasa.

Energi mematikan menyerang langit. Ekspresi wajah Lin Feng dan Wu Zhen berangsur-angsur berubah. Energi mematikan yang tercipta dari tabrakan serangan luar biasa, pepohonan di bawah kaki mereka perlahan-lahan hancur dan berubah menjadi debu. Keduanya tampak tak bergerak dan bertekad saat itu.

Tidak ada yang bisa dikatakan, hanya suara kehancuran memenuhi udara.

"Kembali!" Lin Feng tiba-tiba menyadari bahwa energi mematikan akan menghancurkan segalanya, termasuk dia.

Wu Zhen memiliki ide yang sama, dia tidak bisa mengendalikan energi mematikan sebanyak itu.

Lin Feng dan Wu Zhen mundur ke belakang pada saat bersamaan. Jiwa mereka gemetar karena pengalaman mendekati kematian.

Namun, Lin Feng belum menyerah, dia masih ingin membunuh Wu Zhen. Roh taring langitnya meraung dan turun dari langit di belakang Wu Zhen. Naga berkepala enam dan roh ungu bergerak selaras menuju Wu Zhen.

"Mati!" Mata tanpa emosi Lin Feng melepaskan niat membunuh yang dingin. Tidak ada yang bisa mencegahnya untuk membunuh Wu Zhen, dan keinginan untuk membunuhnya berkecamuk di dalam hatinya.

Roh dukun melepaskan cahaya putih yang menyilaukan, itu ingin menghentikan naga berkepala enam serta ular ungu yang bergegas menuju Wu Zhen.

"Roaaaarrr…." Sang dukun berpindah ke cahaya terang yang seakan membuat naga dan ular-ular itu geram. Pada saat Lin Feng sedang menonton di kejauhan, roh ungu dan naga mulai menyatu yang membuat langit bergetar. Sementara itu, raungan mereka juga menyatu menjadi satu raungan saat mereka menyerang roh dukun itu.

Dengan satu gigitan, roh dukun itu hilang.

Dengan gigitan lagi, Wu Zhen dimakan oleh naga itu juga.