Peerless Martial God – Chapter 398

shadow

Peerless Martial God – Chapter 398

Pedang memiliki kekuatan pedang, angin juga memiliki kekuatan angin.

Kekuatan pedang tajam dan brutal, Lin Feng bisa membunuh seseorang setiap kali dia menggunakan pedangnya. Kekuatan angin tidak terlihat, dan sepertinya tidak ada tetapi sebenarnya ada dimana-mana.

Pada saat itu, Lin Feng menggunakan kekuatan penuh pemahamannya, dia dengan tenang merasakan energi dalam angin. Itu menyelimuti seluruh tubuhnya. Dia juga bisa merasakan gerakan angin.

Lin Feng memiliki sensasi bahwa dia telah berada di sana untuk waktu yang lama tetapi hampir tidak ada waktu berlalu, Lin Feng sedikit bergerak, sangat ringan. Dia membuat gerakan yang sangat kecil yang memiliki efek yang sangat halus pada angin. Lin Feng masuk dalam fusi bumi dan bisa merasakan semua kehalusan kecil di setiap gerakannya.

Gerakan kecil itu tampaknya mengubah pola pergerakan angin tertentu dan seolah-olah angin telah menghilang. Gerakan kecil itu sepertinya dilakukan dengan hambatan angin yang sangat berkurang.

"Jika gerakan saya selaras dengan pola gerakan angin, jika saya berhasil bergerak bersamanya, maka saya akan dapat memanfaatkan kekuatannya." Pikir Lin Feng. Dia kemudian berhenti melakukan gerakan kecil. Dia dengan tenang merasakan angin di sekelilingnya. Dia berkonsentrasi pada gerakan dan pola angin.

Setelah beberapa saat, Lin Feng bergerak lagi dan perlahan bergerak ke depan.

Masih ada perlawanan terhadap gerakannya, angin masih mencegahnya untuk bergerak maju.

Tetapi sementara Lin Feng bergerak, perlawanan menjadi semakin berkurang. Lin Feng semakin akrab dengan angin dan gerakannya.

Akhirnya, ketika Lin Feng bergerak, dia mulai bergerak mengikuti angin dan hambatan angin menghilang dan malah meningkatkan kecepatannya.

"Kekuatan angin… Itu kekuatan angin…." Berbisik Lin Feng. Dia kemudian berhenti bergerak dan membuka matanya.

Si Macan Bersayap dan kelelawar bersayap cyan masih bertarung tapi pada saat itu, kelelawar bersayap cyan terlihat jauh lebih lemah dan ada luka di sekujur tubuhnya yang berlumuran darah.

Meskipun sangat cepat, setiap kali ia menyerang Tiger Bersayap, ia tidak dapat melukainya, sebaliknya, kelelawar tersebut dilukai oleh Harimau Bersayap. Kelelawar bersayap cyan jauh lebih lemah dari binatang buas purba. Jika kelelawar itu bukan binatang yang sangat cepat, dia pasti sudah dibunuh oleh Harimau Bersayap.

Kelelawar bersayap cyan mulai menjerit, siluetnya berkedip-kedip dan bergerak lurus menuju Winged Tiger. Kelelawar itu tidak berencana mundur dan merasa terhina. Itu jauh lebih cepat daripada Winged Tiger tetapi gagal melukainya dan bahkan terluka oleh Winged Tiger setelah setiap pertukaran.

"Roaaarrr!" Saat itu, Harimau Bersayap meraung dengan cara yang menakutkan dan melepaskan Qi binatang yang sangat mengerikan.

Harimau Bersayap menyebarkan sayap merahnya yang membara yang membuat Lin Feng kagum. Ketika Winged Tiger melebarkan sayapnya, sepertinya sayap itu bisa menutupi langit.

"Roaaarrrr… .." The Winged Tiger meraung dengan marah. Sayap raksasanya mulai bergerak. Saat itu, kelelawar tidak akan lepas. Itu muak dan lelah dengan upaya kelelawar untuk menyelinap menyerang Tiger Bersayap. Kelelawar tidak berani menghadapi Tiger Wing secara langsung dalam pertarungan yang membuat Winged Tiger marah.

Ketika kelelawar bersayap cyan melihat sayap besar dari Harimau Bersayap, ia mulai terlihat ketakutan. Ia menjerit lagi dan berhenti bergerak ke arahnya. Sebaliknya, ia berbalik untuk mencoba melarikan diri.

"LEDAKAN!"

"LEDAKAN!"

Harimau Bersayap mencoba untuk menangkap kelelawar dengan sayap raksasa yang berapi-api tetapi kelelawar berhasil menghindari serangan dan terus terbang menjauh.

Harimau Bersayap melebarkan sayap merah raksasa yang membara lagi. Matanya dipenuhi dengan kilatan yang tidak menyenangkan. Kelelawar itu berhasil kabur lagi. Harimau Bersayap hampir berhasil menangkapnya.

Kelelawar itu melirik Harimau Bersayap dengan cara sedingin es dan kemudian segera melirik ke arah Lin Feng. Ia melebarkan sayap cyan, siluetnya berkedip-kedip saat mencoba melarikan diri.

Jika Winged Tiger tidak memprovokasi, kelelawar tidak akan pernah ingin melawan Winger Tiger. Bagaimanapun, ada perbedaan besar dalam kekuatan di antara mereka. Namun, dia tidak pernah takut pada binatang buas dengan level yang sama sebelumnya.

Kelelawar bersayap cyan terbang begitu dekat dengan Lin Feng sehingga membuat bajunya berkibar. Lin Feng terkejut, kelelawar itu tampaknya tidak peduli sama sekali tentang Lin Feng, sepertinya itu mengabaikan keberadaan Lin Feng.

Lin Feng kemudian mulai bergerak.

Gerakan angin. Lin Feng bergerak dengan keheningan mutlak, seolah-olah dia telah kehilangan semua kekuatan untuk bergegas melawan perlawanan. Tubuhnya menyatu dengan kekuatan angin.

Lin Feng bergerak sangat cepat sehingga tidak mungkin untuk melihat gerakannya. Ketika Tiger Bersayap melihat itu, ia tercengang. Bagaimana Lin Feng tiba-tiba begitu cepat?

Sepertinya dia jauh lebih cepat dari Tiger Bersayap.

Harimau Bersayap telah bertarung melawan Lin Feng dan juga menyaksikannya bertarung melawan kucing, Lin Feng sangat kuat tetapi kecepatan adalah kelemahannya. Melawan semua harapan, kecepatan Lin Feng secara mengejutkan meningkat.

Seolah-olah kelelawar bersayap cyan merasakannya juga, ia sedikit berbalik dan menatap Lin Feng sambil menyempitkan matanya, matanya dipenuhi dengan tatapan berbahaya.

Sayapnya berkedip lagi dan terus berakselerasi. Dalam keadaan seperti itu, itu tidak bisa melawan Lin Feng. Harimau Bersayap di belakang akan punya waktu untuk mengejar ketinggalan. Mencoba melawan dalam keadaan seperti itu sama dengan bunuh diri.

Kamu ingin melarikan diri? Kata Lin Feng dengan senyum dingin dan terpisah. Kelelawar harus membayar harga karena mengabaikan keberadaan Lin Feng.

Lin Feng mulai tersenyum, kekuatan angin semakin kuat dan Lin Feng melesat ke depan seperti anak panah dari busur. Dia sangat cepat sehingga tidak terbayangkan. Lin Feng dengan cepat mendekati kelelawar dengan kecepatan luar biasa dan kelelawar itu sepertinya tidak bisa meningkatkan kecepatannya lagi.

Ujung jari Lin Feng dipenuhi dengan energi pedang yang sangat tajam dan yang mengoyak atmosfer saat dia bergerak. Ketika kelelawar merasakan energi pedang yang menakutkan, ekspresi matanya berubah drastis. Ia kemudian mulai mengepakkan sayapnya dengan gila-gilaan untuk meningkatkan kecepatannya, tapi itu sudah terlambat.

Pssssh.

Kelelawar mulai bergetar, energi pedang yang mengerikan baru saja menembus tubuhnya.

Jeritan bernada sangat tinggi menyebar di udara, kelelawar itu kesakitan. Sayapnya mengepak tetapi tidak memiliki kekuatan untuk bergerak kemana-mana, lalu tubuhnya perlahan jatuh ke tanah.

Kelelawar itu mendarat dengan pukulan keras ke tanah. Ia telah mendarat tengkurap, ia masih mencoba mengepakkan sayapnya tetapi tidak memiliki kekuatan untuk terbang lagi.

Lin Feng telah menerobos ke lapisan Xuan Qi kedua dan kelelawar adalah binatang buas di tingkat Xuan pertama, bagaimana ia bisa bertahan melawan serangan Lin Feng yang dipenuhi dengan energi pedang yang begitu kuat.

Harimau Bersayap tiba di sebelah kelelawar dan melihatnya dengan tatapan tajam dan kejam. Kemudian mengangkat kepalanya dan menatap Lin Feng.

"Apakah kamu menginginkannya?" Tanya Lin Feng pada Harimau Bersayap dengan acuh tak acuh. Harimau Bersayap menganggukkan kepalanya tanpa ragu-ragu.

"Baiklah, itu milikmu." Jawab Lin Feng. Harimau Bersayap itu meraung dalam dan segera membuka mulutnya. Giginya yang mengerikan menggigit tubuh kelelawar.

Kelelawar bersayap cyan memekik, ia kesakitan tetapi Harimau Bersayap, seekor binatang buas kuno, tidak peduli dengan rasa sakit kelelawar itu. Harimau Bersayap sedang menggigit bongkahan dari tubuh kelelawar. Ia perlahan memakan kelelawar saat masih hidup. Pada akhirnya, kelelawar itu menelan seluruh jantungnya.

Lin Feng dengan tenang menonton adegan itu. Mulut Harimau Bersayap berlumuran darah. Dia sedikit terkejut melihat Harimau Bersayap memakan jantung kelelawar. Untuk hewan dengan level yang sama, memakan jantungnya mungkin sangat bermanfaat.

Harimau Bersayap menelan jantung dan sensasi aneh menyerbu tubuhnya. Ia kemudian meraung dan mengangkat kepalanya. Itu melihat Lin Feng dengan tatapan aneh.

Itu sudah mengerti bahwa kecepatan Lin Feng telah meningkat. Lin Feng telah berkonsentrasi untuk mencoba meningkatkan kecepatannya di dalam air terjun. Harimau Bersayap menghormati kekuatan Lin Feng. Selain itu, ada perasaan bahwa Lin Feng telah membuat kemajuan besar. Faktanya, Lin Feng masih fokus untuk meningkatkan kecepatannya.

Pembudidaya manusia benar-benar memiliki potensi yang menakutkan. Tak heran jika kucing pun rela mengambil risiko menjalani proses transformasi berbahaya demi menjadi manusia.

"Qiong Qi, apakah Anda terikat pada tempat itu?" Tanya Lin Feng sambil melihat Tiger Bersayap. Mereka telah tinggal di sana untuk waktu yang lama, Lin Feng ingin pergi.

Qiong Qi menggelengkan kepalanya, hanya merasakan kebencian untuk tempat itu. Kucing itu telah memperlakukannya sebagai hewan peliharaan selama bertahun-tahun dan tempat ini mengingatkannya akan hal itu.

Baiklah, ayo pergi. Kata Lin Feng sambil tersenyum. Siluetnya berkedip dan dia segera mendarat di punggung Qiong Qi, di antara dua sayap raksasanya.