Peerless Martial God – Chapter 399

shadow

Peerless Martial God – Chapter 399

Di tempat di mana orang biasa mengamati sembilan gunung pedang, tidak ada yang tersisa lagi. Hanya ada urat nadi bumi yang diisi dengan Qi murni yang kaya dan tebal.

Namun, karena sembilan gunung pedang telah menghilang, lebih banyak orang datang ke tempat itu, tetapi tidak untuk berlatih kultivasi pedang.

Klan Yue mulai tanpa henti mengekstrak sumber daya alam dari nadi bumi. Mereka bahkan telah menemukan bahwa urat bumi sangat besar dan menutupi area seluas puluhan kilometer. Selain itu, tanah dipenuhi dengan batu-batu kemurnian.

Gunung tempat orang biasa mengamati sembilan gunung pedang juga dipenuhi dengan Qi murni tetapi sebelumnya, pembuluh darah bumi terlalu dalam, sehingga orang tidak dapat merasakan Qi yang tersembunyi di bawah bumi. Pada saat itu, urat bumi terbuka dan seluruh area dipenuhi dengan Qi langit dan bumi, itu sangat tebal sehingga mengambang di udara.

Untuk alasan itu, Klan Yue telah memutuskan untuk membentengi daerah tersebut dan mengepung pembuluh darah dengan perlindungan. Bagaimanapun, tempat itu berada di tengah-tengah Rantai Gunung Sembilan Naga yang merupakan tempat yang dipenuhi dengan binatang buas.

Qi murni menarik binatang buas, oleh karena itu Klan Yue tidak punya pilihan selain mempertahankan lokasi itu melawan mereka.

Namun, meskipun Klan Yue tidak membiarkan binatang buas masuk ke daerah tersebut, mereka mengizinkan orang-orang dari Xue Yue untuk datang selama mereka mengikuti beberapa aturan. Mereka hanya diperbolehkan berkultivasi di sana, tidak diperbolehkan mengambil batu kemurnian apapun. Jika seseorang berani mengambil satu batu kemurnian, bahkan yang kualitasnya lebih rendah, Klan Yue akan membunuh mereka. Siapapun yang berani melanggar aturan akan dibunuh.

Orang-orang juga sangat sadar bahwa jika Klan Yue mengizinkan orang lain untuk berlatih kultivasi di sana, itu hanya karena mereka takut membuat mereka marah. Jika mereka melarang orang datang, maka orang akan berkumpul dan merebut urat nadi bumi. Namun, salah satu syaratnya adalah tidak mengambil batu kemurnian.

Oleh karena itu, pembudidaya yang datang tidak dengan bodohnya mencoba mencuri batu kemurnian. Jika mereka mencoba dan tertangkap, mereka akan mati, itu tidak sepadan.

Pada saat itu, di luar kawasan lindung itu, di tengah hutan lebat dan lebat yang dipenuhi dengan binatang buas, ada beberapa orang yang berperang melawan binatang buas.

Kelompok orang itu terdiri dari dua gadis, satu lelaki tua dan seorang lelaki muda.

Keempat orang itu mengelilingi binatang buas. Itu adalah ular tingkat Ling kesembilan, panjangnya hampir empat puluh meter, ia bisa meludahkan Qi beracun dari mulutnya. Ketika ular itu membuka mulutnya, itu sangat besar sehingga bisa menelan seseorang secara utuh.

Keempat orang itu sangat waspada. Binatang tingkat kesembilan Ling tidak mudah ditangani, yang terkuat dari empat orang itu adalah pemuda itu, dia telah menembus lapisan Ling Qi kesembilan, dia memiliki kemampuan alami yang sangat tinggi.

"Feng Ting, Jing Yun, kalian mundur. Aku akan menangani ular itu. " Kata pria muda itu sambil melangkah maju. Dia ingin membunuh binatang tingkat kesembilan Ling sendirian.

"Duan Feng, mari kita lakukan bersama. Anda baru saja menerobos ke lapisan Ling Qi kesembilan, kultivasi Anda belum stabil … Dan ular itu sangat kuat, tidak akan mudah untuk dikalahkan. " Kata Jing Yun sambil mengerutkan kening. Pemuda itu tepatnya adalah Duan Feng tetapi, dua tahun telah berlalu dan dia terlihat jauh lebih dewasa. Selain itu, matanya terlihat lebih dalam dan mistis.

"Jing Yun, saudari, tidak perlu, karena kakak kita tidak ada di sini, aku yang bertanggung jawab untuk melindungimu, jangan lupakan itu. Saya juga tidak pernah dipaksa untuk menggunakan semangat saya. " Kata Duan Feng sambil tersenyum. Dia bertanya-tanya bagaimana keadaan Lin Feng hari ini. Jika Lin Feng melihat betapa kuatnya dia, dia pasti akan sangat bahagia.

Ketika Jing Yun mendengar Duan Feng berbicara tentang Lin Feng, dia terkejut dan segera setelah itu, matanya yang indah dipenuhi dengan kemegahan yang bersinar.

Di dalam gerbong, ketika mereka meninggalkan desa kecil itu, dia tidak menyadari betapa tinggi kemampuan alami Duan Feng.

Duan Feng memiliki roh darah Klan Kekaisaran, dia sudah bisa menggunakan empat pintu tersegel, dia memiliki semangat yang kuat dan sangat berbakat. Dalam dua tahun, dia telah menembus lapisan Ling Qi kesembilan, itu sangat cepat.

Jing Yun menyadari, dia menyadari bahwa jika seseorang berbakat dan muda, kultivasi mereka dapat meningkat dengan sangat cepat. Itu menakjubkan.

Tentu saja, Jing Yun juga tahu bahwa tidak semuanya bisa dikaitkan dengan bakat Duan Feng, dia juga seorang kultivator pekerja keras. Tidak peduli seberapa banyak dia menderita, dia terus berlatih kultivasi setiap hari siang dan malam. Lin Feng telah menjadi idolanya sehingga Duan Feng bertekad untuk berjalan di jalur yang sama. Dia tidak ingin Lin Feng meninggalkannya. Sebenarnya, dia bisa meningkatkan kultivasinya dengan sangat cepat dengan mengandalkan kemampuan alaminya dan dengan melawan budak.

"Baiklah, Duan Feng, harap berhati-hati." Jing Yun memperingatkan. Kemudian, dia sedikit mundur membiarkan Duan Feng bertarung sendirian.

Roh darah Klan Duan ada di dalam Duan Feng, dia mewarisinya. Itu adalah roh yang sangat kuat tetapi Duan Feng tidak pernah dipaksa untuk menggunakannya. Jika dia melepaskannya, mengalahkan binatang tingkat kesembilan Ling akan mudah.

Feng Ting. Kata Duan Feng kepada gadis lain dengan pakaian hitam. Feng Ting dan lelaki tua itu kemudian menjauh membiarkan Duan Feng bertarung sendirian.

"Ssss…. Sssss… .. "Ular tingkat ling itu sepertinya tahu bahwa Duan Feng ingin melawannya sendirian. Ia yakin itu bisa menelannya dengan mudah. Tiba-tiba, ia melepaskan Qi berbisa hitamnya yang melayang di udara.

"Satwa." Kata Duan Feng sambil menatap ular itu. Dia kemudian pindah dan dalam sekejap, empat pintu tersegel muncul di belakangnya. Dulu, dia hanya punya tiga, saat itu dia punya empat.

Feng Ting dan lelaki tua itu tampak terkejut. Pintu tersegel itu milik roh darah Klan Kekaisaran …

Anehnya, Duan Feng memiliki empat pintu tersegel.

"Segel!" Teriak Duan Feng dengan suara yang dalam. Dalam sekejap, pintu itu terangkat ke udara, bergetar sambil mengeluarkan suara yang berirama dan merdu. Kemudian, pintu segera menyegel tubuh ular raksasa yang mulai bergetar dan bergetar. Pintu yang tersegel sepertinya telah mengendalikan pikiran ular.

"Hissss…." Ular itu mendesis marah, gemetar tak henti-hentinya. Namun, itu tidak berjuang untuk waktu yang lama, kemudian perlahan-lahan menjadi tenang. Setelah pintu yang tersegel menembus ke dalam pikirannya, ular tingkat Ling kesembilan tidak dapat menggerakkan tubuhnya lagi, itu sangat mudah.

"Duan Feng, aku akan pergi dan membunuhnya." Kata Feng Ting. Duan Feng tidak punya waktu untuk menjawab sebelum siluet Feng Ting berkedip-kedip. Dia segera tiba di sebelah ular. Setelah membunuh ular itu, dia segera mengambil barang berharga yang ada di dalamnya dan mengambilnya untuk dirinya sendiri.

Ketika Jing Yun melihat gerakan itu, dia mengerutkan kening. Duan Feng adalah orang yang menghentikan ular itu berkat semangatnya. Feng Ting bahkan tidak bertanya apakah dia keberatan, dia segera membunuhnya dan mengambil barang itu untuk dirinya sendiri.

Tapi Duan Feng tidak mengatakan apa-apa, dia hanya memandang Feng Ting dengan senyum hangat di wajahnya. Setelah itu, dia memanggil kembali rohnya ke dalam tubuhnya.

"Duan Feng, ayo pergi dan bunuh beberapa binatang buas lainnya." Kata Feng Ting dengan cara yang terpisah. Duan Feng mengangguk tapi Jing Yun semakin mengerutkan kening.

Apa yang gadis itu pikirkan? Apakah Duan Feng adalah budaknya? Duan Feng telah menyelamatkan nyawanya, jika Duan Feng tidak muncul, Feng Ting akan diperkosa dan dibunuh oleh penjaga klannya sendiri.

"Baik." Kata Duan Feng sambil mengangguk seolah dia tidak keberatan yang membuat Jing Yun tidak bisa berkata-kata. Karena Duan Feng memiliki perasaan pada Feng Ting, dia telah berubah menjadi seorang idiot. Jing Yun tahu bahwa Duan Feng menyukai Feng Ting, bahkan Feng Ting sendiri mengetahuinya, oleh karena itu, dia hanya menggunakannya untuk mendapatkan beberapa barang berharga.

"Ayo pergi." Kata Feng Ting sambil mulai berjalan, bersiap-siap untuk pindah ke tempat lain.

"Pergilah? Menurutmu kemana kamu akan pergi? " Pada saat itu, suara yang dingin dan terpisah menyebar di udara, itu datang dari dalam hutan lebat. Sekelompok orang terkejut dan segera setelah itu, mereka melihat siluet datang dari segala arah.

Orang-orang itu tampak seperti binatang dan sedingin es.

"Kamu siapa." tanya Duan Feng sambil menatap orang-orang di sekitar mereka.

"Kamu tidak perlu tahu." Mengatakan salah satu grup dengan cara sedingin es sambil melepaskan energi yang mematikan.

"Saya tidak berpikir bahwa Anda dan saya adalah musuh." Kata Duan Feng.

"Anggap saja kamu memiliki karma buruk karena kamu berhubungan dengan Lin Feng." Kata salah satu kelompok dengan cara sedingin es yang membuat Jing Yun dan Duan Feng mengerutkan kening. Orang-orang itu adalah musuh Lin Feng.

"Kenapa kamu membencinya?"

Benci dia? Teman bicara tersenyum dengan cara sedingin es dan berkata: "Saya akan memberi tahu Anda sesuatu, semua teman Lin Feng akan mati, tidak ada satu orang pun yang akan dibiarkan hidup. Tidak hanya kalian semua akan mati tetapi juga orang-orang di Akademi Surgawi akan terbunuh. Pembudidaya terkuat kita pasti sudah berada di Akademi Surgawi membunuh siswa akademi sekarang. "

Mereka yang berteman dengan Lin Feng semuanya akan mati, bagaimana dengan Meng Qing? Apakah dia akan dibunuh?

Duan Feng dan Jing Yun tiba-tiba melepaskan energi sedingin es.