Peerless Martial God – Chapter 40

shadow

Peerless Martial God – Chapter 40

Ini adalah bab bersponsor terakhir untuk hari ini. Ini adalah yang terbaik yang bisa saya lakukan untuk tidak meninggalkan gantungan.

Terima kasih khusus kepada Matazone dan Anonymous karena telah mensponsori bab ini. Sangat menyukai xoxo

Nikmati. xo

Lin Feng berdiri dan bergerak menuju meja makan yang dikelilingi oleh kelompok yang berbicara. Ekspresi mereka segera berubah ketika mereka melihatnya mendekat. Lagipula, Lin Feng tidak bersikap ramah terhadap gadis-gadis yang mencoba bergabung dengannya. Dia telah menyinggung Na Lan Feng yang diidolakan oleh semua orang.

"Apakah ada masalah?" tanya salah satu tamu dengan nada tidak ramah sambil menatap belati ke arah Lin Feng.

Lin Feng mengeluarkan dua koin perak dan melemparkannya ke atas meja. Dia tersenyum dan berkata: "Bolehkah saya duduk dengan Anda?"

"Kamu bisa. Tentu saja Anda bisa." Ekspresi orang-orang di atas meja segera berubah. Mereka dengan cepat menjadi ramah dan ceria karena Lin Feng bergabung dengan mereka. Di Benua Sembilan Awan, mata uang terdiri dari batu mulia bersama koin emas, perak dan perunggu. Keluarga yang sangat kaya memiliki batu berharga tetapi mereka masih membutuhkan koin perak dan emas untuk pengeluaran sehari-hari. Mengingat seorang pembudidaya memiliki banyak biaya, tidak ada yang akan menolak koin perak atau emas yang tersedia dengan mudah. Mereka dengan cepat memberi ruang dan menyiapkan kursi untuk Lin Feng duduk dan bertanya kepadanya: "Saudaraku, bantuan apa yang kamu butuhkan?"

"Eh, ini mungkin terdengar agak aneh, Na Lan Feng dan beberapa pembudidaya luar biasa lainnya telah berkumpul bersama, apa yang sebenarnya mereka lakukan?" tanya Lin Feng.

"Saudaraku, ini adalah sesuatu yang semua orang tahu. Para pembudidaya senior Kota sedang mempersiapkan pertemuan tahunan di Kota Yangzhou. Na Lan Feng mengundang beberapa orang untuk datang sehingga dia dapat menyampaikan beberapa informasi kepada anggota klan muda yang paling menonjol dan menjelaskan apa yang ingin diperoleh klannya dari turnamen. Tentu saja, Na Lan Feng memikirkan hal lain … "

Orang itu berhenti berbicara untuk membuat Lin Feng tetap tegang: "Seperti yang diketahui semua orang, setiap tahun, klan yang mengendalikan Kota Yangzhou menyelenggarakan turnamen di mana banyak pembudidaya muda berpartisipasi dan terlibat dalam pertempuran. Tahun ini tidak terkecuali. Na Lan Feng adalah sosok perwakilan dalam klan penguasa kota. Dia mengundang semua murid yang luar biasa ini untuk menjelaskan beberapa hal kepada mereka tetapi juga … untuk mendapatkan informasi tentang musuhnya. " Lin Feng menertawakan informasi itu. Turnamen Kota Yangzhou jelas bukan rahasia. Dia telah kembali ke Kota Yangzhou karena turnamen akan segera berlangsung. Inilah mengapa dia tidak kembali ke Sekte Yun Hai dan memutuskan untuk tinggal lebih lama di Kota Yangzhou.

"Saya mendengar bahwa pertemuan akan berbeda dari pertemuan sebelumnya. Saya mendengar bahwa mereka akan mengundang murid luar biasa dari klan yang tidak didirikan di Kota Yangzhou. Saya tidak tahu apakah itu benar atau hanya rumor? " Lin Feng terus bertanya.

"Tepat sekali. Memang ada hal seperti itu. Qiu Lan sangat terkenal di Kota Yangzhou. Penguasa Kota ingin dia mengumpulkan semua orang ini karena alasan itu. Semua murid luar biasa yang ingin bergabung dengan turnamen Kota Yangzhou harus bertemu dengan Qiu Lan. "

"Saya mengerti. Terima kasih banyak atas semua informasinya. Itu sangat membantu saya. " kata Lin Feng dengan sopan. Dia sudah mempelajari semua yang ingin dia ketahui. Lin Feng bergegas menghabiskan alkohol dan acarnya. Suasana restoran menjadi terlalu berisik untuknya dan membuatnya pusing.

"Na Lan Feng, apakah itu anak laki-laki di sana, yang secara mengejutkan berani berbicara denganmu dengan cara yang tidak sopan, kita harus pergi dan melumpuhkannya." kata suara dengan nada jahat yang tiba-tiba membuat semua orang di restoran terdiam. Tepat setelah itu, semua orang melihat orang berdiri di tangga menuju ke lantai pertama. Dua siluet perlahan bergerak ke bawah. Itu adalah gadis berjubah hijau muda yang baru saja menemani Na Lan Feng serta Na Lan Hai yang baru saja naik ke atas.

"Anak muda itu kurang beruntung." Kerumunan tidak bisa membantu tetapi melihat Lin Feng. Mereka semua merasa kasihan dengan nasib yang akan menimpa Lin Feng.

"Orang itu bertindak terlalu sembrono. Dia menyebabkan masalah yang tidak diinginkan. Saya berharap dia bisa memperbaiki kesalahannya. Anda harus berhati-hati dengan siapa yang Anda sakiti karena dunia ini luas dan ada banyak naga tersembunyi yang tidak dapat Anda langgar. "

Semua orang di restoran itu berbisik sambil melihat Lin Feng. Ini akan menjadi saat-saat terakhirnya karena telah menyinggung Na Lan Feng. Meminta pengampunan tidak akan memberinya belas kasihan.

Namun, Lin Feng tidak memperhatikan reaksi semua orang. Dia sakit kepala dan terlalu lelah untuk berpikir. Dia telah meminum alkohol dan tidak bisa melihat wajah orang lain dengan jelas, dia sebenarnya cukup mabuk.

"Argh, dia harus mati karena penghinaannya." Na Lan Hai menyeringai dan ekspresinya tampak sedingin es. Dia perlahan berjalan menuju Lin Feng.

"Kamu terlalu percaya diri, berani bertindak acuh tak acuh." kata Na Lan Hai yang telah tiba di sebelah Lin Feng sambil menatapnya. "Anda menyinggung perasaan Na Lan Feng, sang putri, bersiaplah untuk menanggung akibatnya."

"Mengapa Anda membuang-buang waktu dengan kata-kata? Lumpuhkan saja kultivasinya, segera. " kata gadis muda berjubah hijau muda dengan tidak sabar.

"Hehe, baiklah." jawab Na Lan Hai menggerakkan kipasnya. Kipas itu membuatnya terlihat pintar dan anggun, tetapi juga setajam pisau.

Lin Feng akhirnya sedikit sadar saat melihat ini. Dia dengan jahat melirik Na Lan Hai. Ekspresi dinginnya membuat Na Lan Hai menggigil. Itu adalah Lin Feng, memang, itu dia.

Kekuatan itu tiba-tiba menghilang. Na Lan Hai tidak menyangka bahwa orang yang menyinggung Na Lan Feng akan menjadi orang yang menjadi fokus dari semua rumor: Lin Feng.

Na Lan Hai jelas tahu semua rumor ini tidak benar. Tidak lama sebelumnya, dia telah menyaksikan kekuatan Lin Feng dengan matanya sendiri di Whistle Wind Restaurant. Tidak hanya dia kuat tetapi dia juga kejam dan tidak menunjukkan belas kasihan kepada orang-orang yang menyinggung perasaannya, tidak peduli dengan latar belakang mereka. Mungkin kuat dan kejam bukanlah kata-kata yang tepat, itu lebih seperti dia sebenarnya monster dalam bentuk manusia, dia tidak kuat atau kejam, itu hanya sifatnya untuk mengalahkan dan membunuh hewan yang lebih lemah.

Na Lan Hai juga telah mendengar bahwa ayah Lin Feng telah diusir dari Klan Lin. Namun, dia tidak mendengar bahwa itu karena Lin Ba Dao sangat kuat tetapi karena itu membutuhkan Yang Terhormat Penatua untuk menghentikannya dari memusnahkan klan. Dia juga telah mendengar bahwa Lin Feng membuat tampilan kekuatan yang mengejutkan dan itu membutuhkan penatua dan dua murid Lapisan Ling Qi untuk menghentikannya.

"Enyah." kata Lin Feng dengan nada sedingin es yang membuat punggung Na Lan Hai menggigil. Lin Feng persis seperti yang dia bayangkan, dia menakutkan. Kata-kata Lin Feng memotongnya seperti pisau dan pikiran akan membuat marah Lin Feng membuat Na Lan Hai mundur selangkah.

"Na Lan Hai, Apakah kamu belum menyerang?" kata gadis muda yang mengenakan jubah hijau muda melihat bahwa Na Lan Hai belum melumpuhkan kultivasi Lin Feng dan malah melangkah mundur. Dia tidak bisa membantu tetapi marah pada acara tersebut. Tidak hanya terlihat bahwa Na Lan Hai tidak mendengar apa yang dia katakan tetapi dia juga berbalik dan berkata: "Ayo pergi, cepat!" Sambil mengucapkan kata-kata ini, dia segera mulai pergi.

"Apakah Na Lan Feng yang memintamu untuk datang?" tanya Lin Feng dengan nada dingin dan lepas yang membuat Na Lan Hai melambat saat mundur. Dia tidak menjawab. Dia terus berjalan dan menarik gadis muda berjubah hijau muda itu sebagai tanda bahwa dia ingin dia pergi juga. Lin Feng tersenyum di dalam. Sangat jelas bagi Lin Feng pada saat itu apa yang telah terjadi. Orang-orang yang sangat memikirkan diri mereka sendiri, setelah mengetahui identitasnya, mereka tidak berani menyerang. Meskipun mereka masih terlihat dominan, apakah mereka masih berbicara dengan nada sombong yang sama seperti sebelumnya? Lin Feng bergegas mengeringkan cangkirnya dalam satu tegukan dan berdiri. Dia kemudian mengenakan jubah hujan hitam dan topi jerami lalu segera pergi. Seluruh kerumunan hanya melihat sosoknya saat dia dengan percaya diri berjalan keluar tanpa cedera.

Kerumunan di Whistle Wind Restaurant memandang pemuda aneh itu. Mereka memiliki begitu banyak pertanyaan yang ingin mereka tanyakan padanya.

"Siapa pemuda yang membuat Na Lan Hai yang sombong itu mundur dan terlihat ketakutan?" tanya orang-orang di kerumunan. Mereka mengira Lin Feng akan mati. Mereka tidak menyangka lawannya akan gemetar saat melihatnya. Ekspresi Na Lan Hai saat melihat Lin Feng jelas merupakan salah satu teror total. Tindakannya menunjukkan bahwa dia tidak berani memprovokasi anak muda itu.

"Na Lan Hai, apa itu tadi?" tanya gadis berjubah hijau muda sambil dengan marah melepaskan tangan Na Lan Hai darinya.

"Itu adalah Lin Feng." jawab Na Lan Hai.

"Potongan sampah Klan Lin?"

‘Lu Er, sampah apa dari Klan Lin? Apakah Anda percaya semua kebohongan ini? Apakah Anda benar-benar percaya dia diusir dari Klan Lin karena lemah? Menurut apa yang kami ketahui dari laporan klan kami, Lin Feng membuat Lin Wu merangkak di tanah seperti cacing. Dia hampir membunuh Lin Hong, yang telah menembus ke lapisan Ling Qi. Lin Qian menyela pertarungan dan dengan kedua kekuatan mereka, mereka tidak bisa menghentikan serangan Lin Feng. Jika bukan karena Elder yang menginterupsi pertarungan, Lin Hong pasti sudah mengambil nafas terakhirnya. "

"Apa? Apakah Anda mengatakan bahwa dia mampu mengalahkan Lin Hong yang telah menembus lapisan Ling Qi? Bagaimana itu mungkin? Anda pasti salah "kata gadis muda itu.

"Semua yang kukatakan padamu benar sekali. Jika Anda tidak percaya, tunggu sebentar, kita bisa bertanya pada Nona muda. " kata Na Lan Hai dengan senyum masam di wajahnya. Sebelum melihat Lin Feng di restoran Whistle Wind terakhir kali, dia juga akan berpikir bahwa itu semua adalah rumor palsu tentang Lin Feng, bahwa dia hanyalah sepotong sampah, aib dan aib Lin Clan. Dia akan mengira rumor itu disebarkan oleh klan lain untuk menyebabkan Klan Lin kehilangan muka. Namun, dia akhirnya menemukan bahwa rumor tersebut secara sukarela disebarkan oleh beberapa anggota Lin Clan yang telah menyaksikan kejadian tersebut. Jelas bahwa Lin Ba Dao telah menyebarkan rumor balasan untuk mencapai tujuannya sendiri. Lin Hai juga salah tentang putranya. Dia tidak tahu bahwa Lin Feng bukanlah orang yang berkemauan lemah dan pengecut seperti sebelumnya. Lin Feng keluar dari Whistle Wind Restaurant dan melompat ke Qian Li Xue, Dia tidak melakukan perjalanan terlalu jauh dari restoran. Dia pergi ke sebuah penginapan yang berada di dekat Whistle Wind Restaurant. Dia pergi ke penginapan karena dia tidak bisa kembali ke Lin Clan dan tidak punya tempat lain untuk tinggal. Tidak ada tempat lain untuk tinggal di Kota Yangzhou selain penginapan.

Dia segera memilih salah satu kamar terbaik: luas dan tenang. Agar tidak ada yang mengganggunya. Dia duduk dan segera mulai bermeditasi. Dia bisa merasakan kelaparan di dalam tubuhnya setelah menderita luka yang hampir fatal itu. Seolah-olah tubuhnya merindukan lebih banyak kekuatan dan kekuatan untuk menguasai segalanya. Dia hanya membutuhkan lebih banyak kekuatan dan kemudian tidak ada yang bisa memperlakukannya seperti mereka memperlakukan dia dan ayahnya. Dengan kekuatan mereka sendiri, Lin Feng dan Lin Hai akan membuat reputasi mereka sendiri dan menghancurkan mereka yang telah meremehkan mereka di masa lalu.

Suatu hari, Lin Feng akan membuat anggota Lin Clan menyesali perlakuan yang mereka berikan padanya dan ayahnya pada pertemuan tahunan. Lin Feng akan membuat Klan Lin menyesal dari lubuk hati mereka, dia akan membuat mereka berharap mereka bisa mengubah tindakan mereka. Dengan kekuatannya sendiri dia akan membalas dendam dan hari itu, tidak akan jauh lagi di masa depan.