Peerless Martial God – Chapter 401

shadow

Peerless Martial God – Chapter 401

"Mati!"

Suara sedingin es Lin Feng memenuhi atmosfer. Kemudian Macan Bersayap meraung dan segera menyerang dua pembudidaya dari Sekte Wan Shou, dalam sekejap mata, ia membenturkan kepala mereka menjadi pasta dengan cakar dan darah bercipratan kemana-mana.

Ketika anggota sekte lain melihat gerakan itu, mereka ketakutan. Masing-masing dari mereka menjadi pucat pasi. Mereka ingin melarikan diri tetapi kaki mereka benar-benar kaku, mereka ketakutan setengah mati.

Binatang itu bisa membunuh orang dengan sangat mudah, ia dengan mudah membunuh seorang pembudidaya lapisan Xuan Qi pertama, dalam sekejap mata, ia telah menggigit kepalanya dengan gigi tajamnya, dengan demikian akan sangat mudah bagi binatang itu untuk membunuh. mereka juga, mereka jauh lebih lemah.

"Lari!" Mereka ketakutan setengah mati tetapi satu-satunya hal yang bergema di jiwa mereka adalah satu kata: "lari."

Kaki mereka mulai bergerak dan mereka mulai berlari ke segala arah. Berlari ke arah yang berbeda akan meningkatkan peluang mereka untuk melarikan diri.

"Kalian semua akan mati, dan setelah itu, aku akan membunuh semua orang yang berhubungan dengan Sekte Wan Shou. Tidak ada yang bisa melarikan diri dengan hidup mereka! " Kata Lin Feng dengan cara sedingin es. Tidak ada yang akan lolos!

Sekte Wan Shou ingin membunuh semua orang yang terkait dengan Lin Feng, oleh karena itu dia juga akan membunuh siapa pun yang terkait dengan mereka. Jika ada yang berani berjalan berdampingan dengan anggota Sekte Wan Shou, mereka akan dibunuh!

Suara kepala lain yang dihancurkan oleh cakar Harimau Bersayap menyebar ke udara. Itu sudah membunuh delapan orang dari Wan Shou Sekte.

Kecepatan Tiger Bersayap sangat menakutkan, bagaimana mereka bisa melarikan diri?

Dalam waktu singkat, semua orang yang datang untuk membunuh Jing Yun dan Duan Feng telah mati. Mereka semua telah dibunuh oleh Harimau Bersayap dan Lin Feng bahkan tidak perlu bergerak sama sekali. Dia hanya menonton pertunjukan dengan dingin. Dia tidak perlu melawan orang-orang seperti itu.

"Roaarr!" Harimau Bersayap meraung dengan cara yang menyeramkan. Mulut dan cakarnya berlumuran darah korbannya. Matanya terlihat sangat ganas dan kejam. Selain terlihat ganas dan kejam, dia juga terlihat bersemangat setelah membunuh begitu banyak orang.

Harimau Bersayap adalah binatang buas kuno, menjadi ganas, kejam dan haus darah adalah bagian dari temperamennya. Menjadi hewan peliharaan yang jinak dan lembut oleh kucing adalah kenangan yang paling menyakitkan.

"Betapa menakutkan." Duan Feng dan Jing Yun sedang melihat Macan Bersayap. Mereka tidak melihat Lin Feng untuk sementara waktu dan yang mengejutkan, seekor binatang buas yang menakutkan telah muncul di sisi Lin Feng.

"Lin Feng, kakak laki-laki, cepatlah dan kembali ke Akademi Surgawi." Kata Duan Feng tiba-tiba. Jing Yun mengangguk dan berkata: "Memang, Lin Feng, begitu banyak pembudidaya yang kuat di sana, Meng Qing dan Lan Jiao mungkin tidak bisa menangani mereka!"

"Jangan khawatir." Kata Lin Feng hampir pada saat yang sama sambil menggelengkan kepalanya seolah-olah dia sudah mengantisipasi apa yang akan mereka katakan. Akankah membunuh Meng Qing semudah itu? Selain Meng Qing yang sangat kuat, ada juga kekuatan akademi, Lin Feng yakin bahwa di Akademi Surgawi, tidak ada yang bisa terjadi pada Meng Qing dan Lan Jiao. Duan Wu Ya pangeran kedua, wakil kepala sekolah Long Ding dan Yan Yu Ping Sheng tidak akan pernah membiarkan anggota Sekte Wan Shou melakukan apa yang mereka suka di dalam Akademi Surgawi.

Lebih khusus lagi, mereka tidak akan pernah membiarkan mereka menyerang orang-orang yang dijanjikan pangeran untuk dilindungi.

Lin Feng yakin bahwa jika situasinya menjadi terlalu berbahaya, mereka akan campur tangan dan melindungi mereka. Bagaimanapun, Duan Wu Ya selalu membantunya dan berharap Lin Feng akan tetap bersahabat dengannya, Lin Feng tidak tahu apa tujuan Duan Wu Ya.

"Jangan khawatir. Tidak ada yang akan terjadi pada Meng Qing. " Kata Lin Feng kepada Duan Feng dan Jing Yun. Segera setelah itu, dia melihat dua lainnya: Feng Ting dan lelaki tua itu.

Ketika mereka melihat Lin Feng memandang mereka, wajah mereka membeku dan mereka bahkan tidak berani berkedip. Ekspresi wajah mereka aneh, wajah mereka dipenuhi dengan kebencian dan ketakutan.

"Jing Yun, bagaimana kamu dan Duan Feng bertemu orang-orang itu?" Lin Feng bertanya dengan acuh tak acuh. Saat itu, di sekitar wilayah Gunung Pedang, mereka dikejar oleh penjaga mereka sendiri dan muncul di depan Jing Yun dan Duan Feng.

"Duan Feng dan saya datang ke sini untuk berlatih dan secara tidak sengaja, kami menemukan mereka. Pada saat itu, penjaga klannya telah mengkhianatinya, mereka ingin memperkosanya dan membunuh lelaki tua itu, lalu Duan Feng membunuh para penjaga dan menyelamatkannya. " Jawab Jing Yun sebelum menambahkan: "Selain ……. Selain Duan Feng ……. " Sambil mengatakan ini, Jing Yun melirik Duan Feng dan berhenti berbicara.

"Selain itu, Duan Feng memiliki perasaan padanya, bagaimanapun, dia telah memanfaatkannya sepanjang waktu. Dia membuatnya melawan binatang buas yang kuat untuk mengambil barang-barang berharga itu. " Kata Lin Feng saat dia menyelesaikan kalimat Jing Yun. Sebenarnya, itu sepenuhnya benar. Mempertimbangkan perilakunya, siapa yang tidak bisa melihat bahwa dia memanfaatkannya? Di balik penampilan luarnya yang cantik, dia tidak berperasaan dan tidak bermoral dengan metodenya.

Kesedihan muncul di mata Duan Feng, dia mulai menyukai Feng Ting. Ini juga pertama kalinya dia merasa seperti itu tentang seorang gadis tetapi dia hanya menggunakannya. Ketika mereka menemukan diri mereka dalam situasi kritis, dia dengan segera dan dengan jelas menyangkal bahwa mereka ada hubungannya dengan dia, dia bahkan mencoba untuk bergabung dengan Sekte Wan Shou ketika dia menyatakan bahwa dia membenci Lin Feng.

Jing Yun tetap diam sambil mengangguk. Persis seperti yang dijelaskan Lin Feng. Duan Feng menyukai Feng Ting dan dia menggunakannya untuk mendapatkan barang-barang berharga.

Lin Feng menoleh dan memandang Feng Ting dan lelaki tua itu lagi yang membuat mereka gemetar ketakutan. Mata Lin Feng tampak sedingin es.

"Sedang pergi." Kata Feng Ting saat dia mulai berjalan. Mereka ingin pergi karena mereka tidak ingin menghadapi Lin Feng.

"Berhenti!" Kata Lin Feng. Pergi? Mungkinkah sesederhana itu?

Feng Ting sedikit menggigil dan dia perlahan berbalik. Dia memandang Lin Feng dan bertanya: "Apa yang ingin Anda lakukan?"

"Apa yang ingin saya lakukan?" Tanya Lin Feng dengan nada sedingin es. Dia kemudian menambahkan sambil terdengar acuh tak acuh: "Sesaat sebelumnya, saya mendengar Anda mengatakan bahwa kami adalah musuh, bahwa Anda ingin melihat saya mati, dan sekarang kami saling berhadapan, mengapa Anda tidak datang dan membunuh saya?"

Ketika Feng Ting mendengar kata-kata Lin Feng, dia tidak tahu bagaimana menjawabnya. Memang, dia dan lelaki tua itu benar-benar mengucapkan kata-kata itu.

"Ini yang kedua kalinya. Pertama kali saya membiarkan Anda menjaga hidup Anda. Kali ini, Anda bahkan tidak berterima kasih kepada Duan Feng karena telah menyelamatkan hidup Anda dan di atas itu Anda menggunakannya untuk kepentingan pribadi Anda. Kemudian, dalam situasi berbahaya, Anda segera mencoba untuk pergi. Konyol sekali. Jika Duan Feng tidak ada di sana, Anda pasti sudah mati. Kali ini, jika saya tidak datang tepat waktu, Anda semua pasti sudah mati, oleh karena itu, Anda berdua berhutang nyawa kepada saya. "

Lin Feng kemudian menambahkan dengan cara sedingin es: "Baiklah, itu cukup. Kamu bisa mati sekarang. "

"Kamu bisa mati sekarang." Kata-kata itu membuat Feng Ting dan ekspresi wajah lelaki tua itu berubah drastis. Mereka memandang Lin Feng dengan cara sedingin es. Lin Feng secara mengejutkan ingin membunuh mereka.

"Lin Feng, saudara …" Ketika Duan Feng mendengar Lin Feng, dia tercengang. Dia kemudian berteriak pada Lin Feng. Meskipun Feng Ting telah memanfaatkannya, dia akan tetap sedih jika dia meninggal.

"Duan Feng, beberapa hal bisa dimaafkan, beberapa hal tidak pernah bisa dimaafkan. Dia menggunakan Anda dan perasaan Anda, Anda menyelamatkan hidupnya dan kemudian dia mencoba menusuk Anda dari belakang ketika situasinya menjadi berbahaya, hal-hal seperti itu tidak dapat ditoleransi. " Kata Lin Feng dengan tenang sambil menoleh ke Duan Feng. Dia kemudian melanjutkan: "Mereka memilih untuk membiarkan Anda mati untuk menyelamatkan diri mereka sendiri ketika situasi menjadi berbahaya, mereka tidak menunjukkan rasa terima kasih sedikit pun. Orang seperti itu tidak pantas untuk hidup. "

Lin Feng sedang melihat wajah lembut dan lembut Duan Feng, lalu berkata dengan tegas: "Mereka adalah tipe orang yang paling menjijikkan. Anda harus memahami alasan mengapa saya bertindak seperti ini. Anda harus memahami bahwa di dunia ini, Anda tidak berhutang apa pun kepada siapa pun, tidak perlu melakukan sesuatu untuk orang lain tanpa imbalan apa pun. Namun, jika seseorang melakukan sesuatu untuk Anda karena altruisme murni, maka Anda harus menunjukkan rasa terima kasih dan menghargai mereka, karena tidak ada yang berutang apa kepada Anda. "

Pikiran Lin Feng sederhana, itu adalah aturan dunia kultivasi tanpa perasaan dan tanpa emosi. Duan Feng tidak pernah berhutang apa pun padanya tetapi dia menyelamatkan hidupnya dan pada akhirnya, Feng Ting tidak menghargainya, tidak menghargai tidak berarti banyak, tetapi masalahnya adalah dia bahkan menusuknya dari belakang. Setelah semua ini, mengapa Duan Feng masih peduli padanya? Dia telah melakukan sesuatu tanpa syarat dan begitulah cara dia membayarnya.

Ketika Duan Feng mendengar Lin Feng, dia tetap diam. Dia tidak pernah memikirkan hal seperti itu sedalam ini.

"Kalian berdua, kamu bisa bunuh diri atau aku bunuh kamu sendiri." Kata Lin Feng terdengar dingin dan terpisah yang membuat Feng Ting dan lelaki tua itu terlihat ketakutan. Lin Feng benar-benar akan membunuh mereka.

"Saya melihat bahwa Anda tidak akan melakukannya sendiri." Kata Lin Feng tampak jijik, matanya dipenuhi dengan jijik dan kebencian. Orang-orang itu tidak berperasaan dan tidak bermoral, Lin Feng membenci tipe orang yang mengkhianati kebaikan orang lain.

Siluet Lin Feng berkedip dan dia menghilang dari posisi aslinya. Feng Ting dan lelaki tua itu tampak ketakutan setengah mati. Segera setelah itu, mereka melihat kilatan cahaya jahat di depan mereka dan sedetik kemudian, tubuh mereka diam-diam jatuh ke tanah.

Mereka sudah mati. Lin Feng akan membunuh orang-orang menjijikkan semacam ini dengan tidak bermoral dan tanpa perasaan.

Dunia itu tidak berperasaan, Lin Feng juga peduli dengan teman dan keluarganya, mereka yang berani menyakiti mereka atau mereka yang membahayakan nyawa teman-temannya harus mati.