Peerless Martial God – Chapter 416

shadow

Peerless Martial God – Chapter 416

Ketika Duan Feng mendengar Lin Feng, dia terkejut dan segera menjawab: "Jika saya memberitahu Anda bahwa itu muncul dalam ingatan saya, apakah Anda akan mempercayai saya?"

Duan Feng sedang memandang Lin Feng berharap dia akan mempercayainya. Keterampilan itu tampaknya ada dalam ingatannya, dia selalu memilikinya di dalam dirinya.

Lin Feng menatap Duan Feng dan berkata, sambil mengangguk: "Aku percaya padamu."

Lin Feng benar-benar mempercayai Duan Feng. Meskipun itu adalah penjelasan yang sangat aneh, sudah ada banyak hal aneh di dunia ini. Hal seperti itu yang terjadi dalam ingatan Duan Feng tidak tampak aneh bagi Lin Feng. Selain itu, Duan Feng memiliki darah Klan Kekaisaran mengalir di nadinya, dia telah mewarisi roh darah mereka dan itu mungkin sebagian dari ingatan mereka. Mungkin itu adalah sesuatu yang normal untuk blood spirit.

"Lin Feng, saudara, terima kasih." Kata Duan Feng ketika dia melihat bahwa Lin Feng dengan sepenuh hati mempercayainya. Senyumannya hangat dan ramah.

"Kenapa kamu berterima kasih padaku? Bahkan jika Anda menemukan beberapa keterampilan luar biasa tetapi tidak memberi tahu saya tentang itu, saya tidak akan marah kepada Anda, saya hanya terkejut, itu saja. " Jawab Lin Feng sambil menggelengkan kepalanya.

"Baik." Mengangguk Duan Feng. Segera setelah itu, dia melihat ke arah Jing Yun dan berkata: "Jing Yun, saudari, sekarang aku telah menembus lapisan Xuan Qi, aku bisa melindungimu."

"Bocah konyol!" Kata Jing Yun. Hubungan Duan Feng dan Jing Yun sangat dekat, mereka memperlakukan satu sama lain seperti saudara kandung.

Duan Feng menggaruk kepalanya, dia terlihat sangat sederhana dan jujur.

Lin Feng berbalik dan memandang Lan Jiao: "Lan Jiao, Duan Feng baru saja menerobos ke lapisan Xuan Qi, bagaimana denganmu? Kapan Anda akan mulai menerobos? "

"Mengapa kamu peduli?" Kata Lan Jiao yang membuat Lin Feng kehilangan muka, dia tidak bisa berkata-kata.

"Aku tidak peduli, hanya ada orang lemah di sisiku saja yang memberatkan, tentu saja, jika kamu mau pergi, aku akan dengan senang hati mengirimmu dalam perjalanan."

Lin Feng telah mengatakan itu dengan sengaja dan itu membuat Lan Jiao tercengang, dia menatapnya dengan tatapan kejam dan berkata: "Kamu ingin aku pergi sehingga aku berhenti menjadi beban ?!"

"Bahkan jika Anda ingin saya pergi, saya menolak, saya akan selalu menjadi beban dan tinggal bersama Anda."

"Apakah Anda ingin pergi atau tidak adalah keputusan Anda, tetapi Anda terlalu lemah, lain kali Anda membutuhkan bantuan, jangan berharap ada orang yang datang membantu Anda. Saya memiliki pil di sini yang dapat membantu Anda menembus lapisan Xuan Qi ketika waktu yang tepat tiba. Ambil dan gunakan saat menurut Anda ini waktu yang tepat. " Kata Lin Feng. Lan Jiao ingin menolak, tetapi Lin Feng sudah melempar pil ke arahnya, yang membuatnya tertegun.

Lin Feng baru saja melempar pil tingkat Xuan ke arahnya dengan cara yang sama seperti dia membuang sampah. Dia jelas tahu betapa berharganya pil itu.

Dia dengan cepat mengulurkan tangannya dan mengambil pil itu. Dia ingin mengatakan sesuatu tetapi Lin Feng sudah berbalik dan pergi, tidak memberinya kesempatan untuk mengatakan apa pun yang membuat Lan Jiao tercengang. Orang itu…….

Sambil melihat punggung Lin Feng, matanya dipenuhi amarah tetapi dia juga sedikit tersentuh. Dia telah menawarinya pil tingkat Xuan sambil bertindak seperti bangsawan yang kaya dan manja, jika dia tidak peduli dengan harta karun seperti itu, betapa menjijikkannya!

Setelah Lin Feng keluar, dia pergi ke sebuah ruangan yang sangat teratur dan rapi. Meng Qing sedang duduk bersila di tempat tidur di dalam kamar, matanya tertutup, dia tampak seperti sedang berkultivasi. Ada rasa dingin yang samar-samar terlihat di sekitar tubuhnya.

Ketika dia mendengar Lin Feng masuk, dia membuka matanya dan memberinya senyuman. Senyumannya bisa membuat siapa saja luluh.

Ketika Lin Feng melihat senyum Meng Qing, dia tiba-tiba merasa sangat santai, bersembunyi tidak merasakan tekanan sama sekali. Lalu dia menatap Meng Qing dengan tatapan hangat dan lembut.

Dia berjalan ke arahnya dan segera melompat ke tempat tidur. Dia merasa lelah pada saat itu jadi dia mulai berbaring di samping Meng Qing, seolah-olah itu adalah tempat tidurnya sendiri. Dia bertingkah liar.

Mata Meng Qing berbinar, dia tersenyum dan menggelengkan kepalanya. Orang itu mulai mengambil lebih banyak kebebasan. Dia dulu gemetar ketakutan dari ujung kepala sampai ujung kaki ketika memasuki kamarnya tetapi pada saat itu, tanpa peringatan, dia melompat ke tempat tidurnya dan berbaring dengan santai.

Meng Qing juga tidak mengatakan apa-apa dan membiarkannya bertindak liar. Faktanya, mengingat perasaannya pada Lin Feng, dia bisa mentolerir tindakannya, dia ingin tinggal bersamanya selamanya.

Lin Feng juga tahu itu sebabnya dia dengan liar melompat ke tempat tidurnya. Setelah itu, dia tiba-tiba meraihnya dan menariknya ke sampingnya.

Keduanya berbaring sangat dekat satu sama lain, bibir mereka hanya terpisah beberapa inci.

Meng Qing tiba-tiba tampak malu dan menundukkan kepalanya. Dia tidak berani menatap mata Lin Feng.

Ketika Lin Feng melihat bahwa Meng Qing bertingkah malu-malu, senyum yang indah muncul di wajahnya dan dia dengan lembut memeluk Meng Qing. Dia mengerahkan sedikit kekuatan saat dia menariknya ke dadanya untuk pelukan.

"Meng Qing, jika kita bisa berbaring dan saling berpelukan selamanya, saya pasti setuju." Kata Lin Feng dengan lembut yang membuat hati Meng Qing terasa hangat.

Memang, jika mereka bisa tetap seperti itu selamanya, seberapa sempurna itu?

Keduanya berharap itu bisa bertahan selamanya sehingga tidak ada dari mereka yang berani merusak momen indah itu. Mereka hanya berpelukan diam-diam. Lin Feng menutup matanya dan perlahan tertidur.

Lin Feng tertidur lelap. Dia tidur dengan sangat damai dan bahagia, dia sangat santai.

Meskipun dia tidur teratur, dia biasanya tidak sesantai itu dan tidak bisa tidur nyenyak seperti yang dia lakukan sekarang. Dia tidak bisa tidur nyenyak dalam waktu yang lama. Dia selalu memikirkan masalahnya dan bahaya di sekitarnya sehingga dia tidak pernah berhasil tidur nyenyak tetapi dengan Meng Qing di pelukannya, hatinya akhirnya terasa damai.

…………

Dua hari kemudian, saat Lin Feng sedang berkultivasi ketika dia menerima surat undangan. Itu adalah surat yang sangat sederhana dengan huruf besar.

"Dalam tujuh hari, pada malam bulan purnama, kompetisi nasional akan dimulai di danau Xiangjiang, Yang Mulia Lin Feng diundang!" Itulah isi surat itu, tidak ada nama atau tidak ada indikasi dari mana asalnya tetapi Lin Feng sangat mengerti apa artinya, selain itu, dia sudah banyak mendengar tentang kompetisi nasional Xue Yue.

Beberapa waktu sebelumnya, Chu Zhan Peng datang untuk melawannya dan mereka setuju untuk bertarung di kompetisi Xue Yue.

Semua jenius Xue Yue akan memasuki kompetisi untuk mendapatkan kesempatan untuk menunjukkan kehebatan mereka yang luar biasa.

Pada saat yang sama, itu juga cara terbaik untuk memilih pembudidaya muda teratas untuk Kompetisi Hebat Xue Yu. Orang-orang dari Kekaisaran akan datang untuk mengamati dan memantau untuk memilih siapa yang akan berpartisipasi dalam kompetisi besar, tahap di mana para jenius paling luar biasa dari tiga belas negara akan bertarung.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat ke langit, cahaya tajam berkedip di matanya. Dia ingin melihat persaingan itu dengan matanya sendiri untuk sementara waktu, dia ingin melihat betapa luar biasanya para jenius Xue Yue sebenarnya.

"Jadi, dalam tujuh hari saya harus berada di danau Xiangjiang!"