Peerless Martial God – Chapter 418

shadow

Peerless Martial God – Chapter 418

Surat itu adalah bukti bahwa seorang kultivator sangat kuat dan berbakat. Mereka yang menerimanya adalah yang paling menonjol di antara para pembudidaya muda.

Selain itu, mereka yang belum menerima surat sedang berkumpul di tepi danau. Mereka ingin secara pribadi mengamati murid-murid Xue Yue yang paling menonjol.

Mampu melihat para pembudidaya yang sangat kuat yang menampilkan kekuatan mereka adalah pemandangan langka, jadi itu adalah kesempatan yang bagus untuk massa.

Tidak hanya anggota Kota Kekaisaran yang berkumpul, ada orang-orang dari semua bagian Xue Yue. Semua orang tertarik dengan kompetisi nasional.

Semua orang ingin melihat seberapa kuat para jenius Xue Yue sebenarnya dan seberapa tinggi kemampuan alami mereka, mereka juga akan dapat melihat perbedaan di antara mereka.

Akhirnya, pada hari kelima, Pemerintah Kekaisaran Xue Yue memberi perintah untuk memulai blokade, orang-orang dapat meninggalkan Kota Kekaisaran tetapi tidak lagi diizinkan masuk.

Ada terlalu banyak orang yang berkumpul di Kota Kekaisaran, orang-orang saling mendorong dan berdesak-desakan di jalan yang sangat besar yang biasanya memungkinkan seribu orang berjalan bahu-membahu dengan jarak di antaranya.

Perintah untuk memulai blokade membuat orang-orang yang menunggu untuk masuk menjadi marah. Mereka menyesal bepergian sejauh itu hanya karena terlambat. Pada saat itu, mereka tidak dapat memasuki Kota Kekaisaran, tidak mungkin untuk melihat kompetisi nasional.

Suasana di Kota Kekaisaran sangat gelisah, ramai dan hidup, semua orang sangat tidak sabar, sampai akhirnya, hari ketujuh tiba.

Danau Xiangjiang terletak di distrik utara Kota Kekaisaran, danau itu hanya lebarnya beberapa ratus meter, tetapi panjangnya beberapa puluh mil. Dari satu sisi danau, tidak mungkin untuk melihat sisi lainnya.

Danau Xiangjiang sangat panjang. Pagi-pagi sekali, kedua sisi danau dipenuhi oleh orang-orang dari atas, kerumunan orang yang bergerak itu tampak seperti naga, mereka menempuh area beberapa puluh mil, pemandangannya luar biasa.

Jika orang-orang itu semua menginjak tanah pada saat yang sama, itu akan membalikkan seluruh danau.

Suasana di sekitar danau sangat bising, Tidak peduli apakah mereka mengenal satu sama lain atau tidak, orang-orang semua berbicara satu sama lain, mereka semua mendiskusikan para pembudidaya yang kuat yang mungkin telah menerima surat undangan. Mereka semua mencoba menebak berapa banyak pembudidaya yang akan ada dan dari mana mereka berasal.

Tentu saja, ketika banyak orang berkumpul, ada juga ketegangan dan konflik. Beberapa orang ingin berada di tepi danau tetapi yang lain tidak mengizinkan mereka pergi lebih dulu. Awan debu dapat dilihat di banyak tempat karena banyak orang yang berkelahi untuk mendapatkan pemandangan yang lebih baik. Tapi itu tidak terlihat terlalu penting, dari atas pertempuran itu hanya tampak seperti riak kecil di lautan manusia dan setelah beberapa waktu, semua pertempuran telah berakhir.

Waktu berlalu sangat lambat untuk penonton dan semua orang bersemangat untuk kedatangan malam itu.

Waktu sepertinya berlalu jauh lebih lambat, sepertinya mereka telah menunggu ratusan hari hingga malam tiba. Semakin tidak sabar mereka, semakin lambat waktu berlalu.

Seiring waktu berlalu dan matahari merah merah mulai menyinari danau. Saat matahari terbenam di satu bagian langit, bulan purnama muncul di bagian lain, detak jantung orang-orang berdebar semakin cepat.

Tak lama lagi, kompetisi nasional akan dimulai. Mereka sudah lama menunggu itu.

Di kejauhan, sekelompok orang muncul, mereka berdiri di atas binatang raksasa dan mereka terbang dengan kecepatan penuh.

Orang yang tampaknya menjadi pemimpin mereka tampak agung, dia memiliki kehadiran yang sangat berwibawa.

Orang-orang itu segera pindah ke tepi danau. Tempat itu disediakan untuk mereka, sudah ada beberapa tentara yang menghalangi orang memasuki daerah itu.

"Hao Yue Sekte." Kerumunan itu tercengang. Orang-orang yang baru saja mendarat memegang bendera yang berkibar tertiup angin. Di bendera tersebut terdapat tulisan kaligrafi bergaya flamboyan, "HAO YUE SECT" yang ditulis dengan huruf besar.

Kota Kekaisaran telah mengundang beberapa pembudidaya muda yang luar biasa, tetapi mereka juga telah mengundang sekte dan klan terbesar di negara itu. Mereka jelas akan mengundang Sekte Hao Yue.

Pemimpin yang tampak agung adalah patriark dari Sekte Hao Yue: Chu Qing.

” Saya mendengar bahwa dua murid dari Sekte Hao Yue telah diundang, salah satunya adalah Chu Zhan Peng, saya tidak perlu mengingatkan Anda betapa kuatnya dia, dan yang lainnya adalah murid inti dari Sekte Hao Yue: Jiang Shan. Dia tampaknya menerobos ke lapisan Xuan Qi dan diundang juga. " Diskusi pecah ketika mereka melihat Sekte Hao Yue.

"Bagaimana dengan Blademaster, Leng Yue? Saya pernah mendengar bahwa Hao Yue Sekte memiliki seorang jenius bernama Leng Yue, julukannya adalah Blademaster, meskipun dia hanya murid inti peringkat kedua, kemampuan alaminya bahkan lebih tinggi daripada Jiang Shan. Dia pasti akan menjadi pejabat tinggi di masa depan, dimana dia? Apakah dia akan datang atau tidak? "

"Aku juga pernah mendengar tentang dia, dikatakan bahwa dia sangat cepat dan jika dia mengeluarkan pedangnya, seseorang akan mati. Tidak ada yang bisa menghindari serangannya, tapi sudah lama aku tidak mendengar apapun tentang dia, selain itu, beberapa orang bahkan mengatakan bahwa dia menghilang. "

Dua orang berbicara tentang Blademaster, mereka tidak tahu bahwa mereka tidak akan pernah melihat Blademaster karena dia sudah dibunuh oleh Lin Feng.

Sangat sedikit orang yang tahu tentang pertemuan itu, berita itu bahkan belum sampai ke publik di Imperial City, oleh karena itu, fakta bahwa orang-orang di kerumunan tidak mengetahuinya, itu sangat normal.

"Apakah itu salju? Anggota Desa Gunung Es dan Salju ada di sini! "

Pada saat itu, beberapa orang memperhatikan bahwa salju mulai terbentuk di cakrawala, seolah-olah bulan itu sendiri akan membeku. Lapisan es muncul di tanah di bawah mereka dan salju tebal turun dari langit.

Pada saat yang sama, ada orang-orang yang terlihat berjalan melintasi es dan salju, mereka jelas merupakan anggota Desa Gunung Es dan Salju.

Namun, yang mengherankan banyak orang di antara kerumunan itu adalah bahwa kelompok orang itu sangat kecil. Hanya ada beberapa orang di grup mereka. Sekali lagi, sangat sedikit orang di negara itu yang tahu tentang pertempuran di Sungai Surgawi, di mana kekuatan besar pembudidaya dari Desa Gunung Es dan Salju terbunuh, mereka telah menyerang di sana untuk membunuh Lin Feng dan tidak pernah kembali.

"Anggota Sekte Luo Xia telah tiba." Beberapa orang lain mendesah kaget. Matahari terbenam menyinari sekelompok orang lain di cakrawala. Sekelompok orang tampak sangat terpencil dan tidak dapat didekati saat mereka bergerak dengan matahari terbenam yang menyinari mereka. Mereka juga memiliki lokasi yang disediakan untuk mereka.

"Sekte Luo Xia berasal dari lokasi terpencil di negara ini, mereka juga tidak pernah bergaul dengan orang lain, saya tidak menyangka mereka akan datang ke kompetisi. Patriark sekte mereka, Gu Chun Qiu, secara pribadi telah datang juga. " kata beberapa senior di kerumunan ketika mereka melihat Gu Chun Qiu, patriark dari Sekte Luo Xie. Kerumunan tercengang karena Gu Chun Qiu adalah yang paling aneh dan paling tertutup dari semua leluhur.

Dia tampak muram, seolah-olah dikelilingi oleh kesulitan dan masalah.

Sekte Luo Xia dan Desa Gunung Es dan Salju adalah sama. Mereka pergi ke Sungai Surgawi untuk mendapatkan kuali naga surgawi, Wu Gang menyinggung Lin Feng karena dia ingin menggunakan dia sebagai kambing hitam untuk kepengecutannya sendiri dan karena itu, para pembudidaya dan tetua dari Luo Xia Sekte semuanya dibantai, bagaimana tidak bisakah Gu Chun Qiu terlihat murung?

Dia ingat Lin Feng, tetapi di Sungai Surgawi, ada seorang kultivator yang sangat jahat yang membunuh semua orang yang pergi ke kuali naga surgawi dan tidak meninggalkan yang selamat, jadi Gu Chun Qiu mengira bahwa Lin Feng terbunuh pada saat itu. Namun, ketika nama Lin Feng mulai menyebar di Kota Kekaisaran lagi, Gu Chun Qiu mendengar rumor tersebut dan tahu bahwa dia masih hidup.

Kali ini, Gu Chun Qiu datang ke Kota Kekaisaran karena satu alasan, untuk membunuh Lin Feng.

Matahari berangsur-angsur terbenam di cakrawala. Anggota Halaman Suci Xue Yue, Klan Yue, Klan Yu, dan Sekte Wan Shou juga mulai berdatangan. Mereka semua sudah memesan tempat, jadi mereka tidak perlu datang lebih awal.

Semua wilayah pengaruh terbesar di negara ini memiliki lokasi tersendiri, dan di tengah semua orang, ada lokasi kosong yang sangat besar, itu adalah danau.

Di sisi Halaman Suci Xue Yue, dua siluet muncul di langit di atas mereka. Chu Zhan Peng segera mendarat di depan kerumunan Sekte Hao Yue.

"Ayah." Teriak Chu Zhan Peng sambil melihat ke arah Chu Qing.

"Zhan Peng, kali ini, kamu tahu apa yang harus kamu lakukan, kan?" Kata Chu Qing sambil melihat ke arah Chu Zhan Peng.

"Jangan khawatir ayah, bahkan jika Lin Feng tidak membunuh Leng Yue, aku akan tetap membunuhnya." kata Chu Zhan Peng dengan cahaya tajam berkedip di matanya. Lin Feng perlu ditangani sebelum terlambat.

Pada saat yang sama, anggota Desa Gunung Es dan Salju juga melakukan percakapan yang sama. Mereka telah kehilangan begitu banyak orang di Sungai Surgawi, sekarang mereka memiliki kesempatan untuk membunuh Lin Feng, mereka tidak bisa membiarkan kesempatan itu lewat.

Mereka semua ingin membunuh Lin Feng, Sekte Hao Yue dan Desa Gunung Es dan Salju, semuanya sama, bahkan Sekte Luo Xia, Sekte Wan Shou, dan Klan Yu ingin menggunakan kesempatan ini untuk membunuhnya.

Sebenarnya, mereka sudah memiliki permusuhan dengan Lin Feng sejak mereka menghancurkan Sekte Yun Hai, bahkan tanpa semua yang terjadi setelah itu, mereka perlu menghancurkan akarnya dan membunuh Lin Feng.