Peerless Martial God – Chapter 422

shadow

Peerless Martial God – Chapter 422

Editor: Fluphy

"Di dalam kabut, bunuh siapa saja sesukamu, satu-satunya aturan adalah membunuh. Jangan bersusah payah, satu-satunya cara untuk menjadi lebih kuat adalah terus-menerus dikelilingi oleh kematian. Hanya melalui pengalaman seperti itu, Anda akan bisa menjadi kultivator Xue Yue yang paling mempesona. Jika Anda ingin bergabung dengan Persaingan Besar Xue Yu dan meninggalkan Xue Yue, Anda harus membuktikan bahwa Anda kuat dan harus mencapai prestasi gemilang. "

Itu adalah kata-kata terakhir yang didengar orang sebelum tenggelam dalam kabut hitam. Raja mengangkat kedua tangannya dan mulai membuat beberapa gerakan tangan, itu terlihat aneh, seolah-olah dia sedang mengeluarkan jenis sihir yang aneh. Kabut hitam tak henti-hentinya menggulung atmosfer hingga berangsur-angsur menjadi tenang. Di dalam kabut hitam, pemandangan berbeda sedang terjadi.

"Apa itu?" Penonton menggigil. Kabut hitam mulai berubah menjadi gelembung abu-abu bening, mereka bisa melihat dengan jelas menembus kabut. Di dalam kabut yang cerah, mereka bisa melihat para pembudidaya muda dan luar biasa.

Namun, yang membuat heran orang banyak adalah orang-orang di dalamnya. Meskipun mereka semua sangat dekat satu sama lain, sepertinya mereka tidak dapat melihat orang lain.

Orang-orang di dalam… Tidak bisa melihat melalui kabut yang jelas?

"Apa yang sedang terjadi?" Kerumunan itu tampak tercengang. Aneh sekali! Orang-orang yang berada di dalam kabut tampak seperti mereka telah kehilangan arah. Beberapa orang dipisahkan oleh dua atau tiga meter tetapi tidak dapat melihat orang lain. Mereka bergerak dengan canggung dan banyak yang bergerak dengan sangat hati-hati.

Orang-orang di kerumunan itu mengangkat kepala dan menatap raja, dia masih menggerakkan tangannya. Mereka tidak bisa mengerti apa yang sedang terjadi.

Itu adalah ilusi. Memang, orang-orang di dalamnya terjebak di dalam ilusi yang diciptakan oleh raja.

Kabut hitam! Membisikkan orang di kerumunan. Mereka mengerti apa arti sebenarnya pada saat itu. Mereka yang berada di dalam kabut menjadi buta dan indra mereka dibatasi. Mereka adalah tawanan di dalam ilusi.

Raja telah menciptakan ilusi untuk mereka.

Sebelum dijadikan tawanan gelembung abu-abu itu, para pesaing mendengar kalimat terakhir raja, mereka bisa membunuh orang lain sesuka hati. Setelah mendengar kalimat itu, sepertinya mereka semua telah dipindahkan ke dunia yang sama sekali berbeda, dunia yang sangat aneh.

Lin Feng dan Meng Qing tidak lagi bersama. Mereka tidak bisa lagi melihat orang lain. Sesaat sebelumnya, mereka memasuki kabut bersama-sama tetapi sekarang, mereka benar-benar terpisah satu sama lain.

Ini ilusi! Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat ke depannya. Bulan purnama dan kerumunan orang telah menghilang. Satu-satunya yang tersisa adalah istana, istana yang sangat besar, sepertinya tidak ada habisnya. Lin Feng mendapat kesan bahwa dia sendirian di dalam ruangan yang sangat besar, dan di atas itu, sepertinya istana itu tidak ada habisnya.

Siapapun yang dapat melihat perubahan drastis dalam lanskap itu dapat memahami bahwa itu adalah ilusi yang diciptakan oleh raja, tetapi sekali lagi, mengetahui bahwa itu adalah ilusi tidak akan membantu mereka, mereka masih terjebak di dalam ilusi dan semuanya tampak nyata bagi mereka. .

"Sepertinya pertumpahan darah tidak bisa dihindari di sini." Pikir Lin Feng. Dia kemudian segera mulai berjalan. Dia tidak tinggal di tempat dia mencoba menemukan solusi untuk memecahkan ilusi, dia pertama-tama ingin menemukan Meng Qing dan kemudian dia akan memikirkan sisanya.

Orang-orang yang terkurung dalam ilusi tidak seperti kebanyakan orang di luar. Mereka adalah pembudidaya yang luar biasa, tidak ada satu pun yang lemah. Lin Feng khawatir tentang Meng Qing, bahkan jika dia sangat kuat.

"Ini terlihat sangat nyata." Lin Feng dengan tenang berjalan di istana itu dengan sangat lambat. Lantainya terbuat dari batu biru. Tiba-tiba, banyak suara mulai bergema di udara dan kemudian menjadi sunyi lagi. Area luas itu tidak terlihat seperti ilusi, itu terlihat sangat nyata.

Lin Feng tiba di dalam sebuah ruangan dan tiba-tiba Qi yang kuat menyelimuti tubuhnya yang mengejutkannya. Segera setelah itu, suara angin yang kacau bertiup ke arahnya.

Lin Feng tersenyum dingin dan melepaskan energi yang menakutkan, itu adalah energi dari pedang pembunuhnya. Itu naik ke udara dan itu membuat seluruh istana bergetar.

Ekspresi wajah orang yang baru saja menyerangnya berubah drastis. Sepertinya ada batasan di dalam gelembung itu, sepertinya tidak mungkin untuk menghilangkan efek ilusi. Seseorang hanya bisa mengandalkan intuisi dan pendengarannya untuk menentukan apakah ada orang lain di dekat mereka. Orang itu hanya bisa mendengar langkah Lin Feng saat dia menunggu untuk menyergapnya, jadi dia tidak mungkin tahu bahwa Lin Feng yang dia serang.

"Tunggu tunggu!" Meneriaki orang itu dengan keras tetapi mereka tidak berhenti melancarkan serangan. Mereka mengatakan "tunggu" tetapi mereka terus menyerang orang lain.

Akankah ada yang berhenti dan mempercayai lawan yang baru saja menyerang mereka? Mustahil. Di tempat itu, suara nafas adalah satu-satunya cara untuk menentukan apakah lawan masih hidup atau tidak, siapa yang akan mempercayai orang lain? Orang itu telah memperhatikan bahwa energi Lin Feng telah terhenti, tetapi dia masih tidak menghentikan serangannya terhadap Lin Feng. Lin Feng tidak punya pilihan lain selain membela diri.

"Mati!" Teriak Lin Feng dengan marah. Pedangnya Qi bersiul di udara dan menembus tinju lawan. Darah menyembur ke udara. Orang yang menyerang Lin Feng tidak bisa lagi menggunakan tangannya, tapi tidak berhenti di situ. Pada saat tangan Lin Feng dan tinju orang lain bertabrakan, orang itu menjerit mengerikan. Qi Lin Feng mengiris tangan lawan menjadi dua, lalu lengan bawah mereka, lalu lengan mereka dan akhirnya mengangkat kepala mereka.

Kultivator pertama dari lapisan Xuan Qi telah mati!

Kekuatan yang luar biasa! Di bawah cahaya bulan purnama, kerumunan semua mengangkat kepala mereka dan melihat pemandangan, itu membuat mereka menggigil.

Mereka tidak bisa merasakan energi Lin Feng tetapi mereka bisa melihat hasil pertempuran. Gelembung abu-abu itu bahkan bergetar di bawah kekuatan yang sangat besar.

Lin Feng pernah menyerang sekali dan langsung membunuh seorang pembudidaya lapisan Xuan Qi. Hal yang paling mengejutkan adalah Lin Feng diserang secara mengejutkan oleh lawannya.

Siluet muncul dari kabut hitam yang membuat kagum penonton. Itu adalah mayat. Itu adalah orang yang baru saja dibunuh oleh Lin Feng.

Setelah mati, tubuh-tubuh itu dibuang dari ilusi. Itu adalah ilusi tetapi orang masih bisa terbunuh di dalam.

Ilusi itu sangat menakutkan.

Dalam ilusi, Lin Feng telah membunuh seseorang dan kemudian orang itu lenyap, itu membuatnya tertegun.

"Dia terlempar dari ilusi…?" Dia tampak seperti dia tidak mengerti. Apakah orang tersebut baru saja terlempar dari ilusi atau apakah mereka benar-benar mati?

Dia mengerutkan kening dan kemudian menyimpulkan orang itu sudah mati. Sesaat sebelumnya, darah itu nyata. Selain itu, pada saat ilusi dimulai, raja telah mengatakan bahwa mereka bisa membunuh sesuka hati, meskipun ilusi itu adalah dunia palsu, kematian di dalamnya benar-benar nyata.

"Benar-benar permainan yang membosankan." Pikir Lin Feng. Ini adalah permainan yang dibuat oleh raja, dia menggunakan kehidupan para jenius muda sebagai mainan. Untuk memilih pembudidaya yang paling luar biasa, dia bisa saja membuat arena pertarungan yang besar dan menyelenggarakan turnamen … Tapi sebaliknya, dia memilih untuk menempatkan mereka di dunia ilusi di mana mereka dibutakan oleh kegelapan. Dalam keadaan seperti itu, orang akan membunuh satu sama lain secara acak sampai hanya yang terkuat yang tersisa.

Bahkan jika semua orang itu memiliki kemampuan alami yang sangat tinggi, bukankah itu tidak berguna? Bakat dan kehidupan mereka tidak penting bagi raja. Yang dia inginkan adalah melihat kemenangan terakhir dari permainannya. Yang lain tidak masalah, jika mereka mati, itu berarti mereka tidak berharga.

"Ahhhhh…." Jeritan mengerikan menyebar di udara di sisi kanan Lin Feng yang mengejutkannya. Dia mulai memikirkan situasinya.

"Sesaat sebelumnya, orang yang menyerang saya dengan kejutan datang dari kiri saya, dan teriakan itu datang dari kanan saya." Pikir Lin Feng. Sepertinya istana terdiri dari ruangan-ruangan yang tak berujung, ada orang-orang yang bertempur di kiri dan kanannya.

"Oh, dan di depanku juga!" Lin Feng tiba-tiba tercengang. Ada sebuah pintu di depannya, dan ada juga pintu di kiri dan kanannya. Di balik pintu itu, ada orang.

"Sembilan kamar besar berbentuk persegi membentuk istana!" Lampu tajam berkedip di mata Lin Feng. Dia mengangkat kepalanya dan bergerak ke depan secara miring. Ada juga sesuatu di atas. Lin Feng tiba-tiba mengerutkan kening.

Pintu, ada lebih banyak pintu.

Semua yang berkompetisi berada di balik pintu yang berbeda.

"Ini adalah permainan kematian, ilusi ini jelas merupakan permainan kematian." Pikir Lin Feng yang hatinya secara bertahap diserang oleh dingin. Lin Feng dikelilingi oleh orang-orang. Lin Feng tidak bisa melupakan detail itu. Di balik setiap pintu, ada seorang pembudidaya yang sangat kuat.

"Hah?" Pada saat itu, Lin Feng mengerutkan kening. Dia berbalik dan melihat sesuatu tidak jauh di depannya. Sepasang mata diam-diam menatapnya dari sana.

"Seperti yang diharapkan, ada orang di bawahku juga." Pikir Lin Feng seolah-olah dia tiba-tiba mengerti sesuatu.

Setelah diam-diam melirik Lin Feng, orang itu perlahan pindah kembali ke lantai, berpura-pura tidak melihat apa-apa. Lin Feng tersenyum seolah menemukan situasi yang lucu.

"Tunggu tunggu!" Teriak Lin Feng dengan suara yang dalam yang mengejutkan orang itu. Mereka tidak bisa terus pergi. Mereka hanya bisa melihat senyum Lin Feng dalam kegelapan, dia tampak geli.

"Saya tidak tahu bahwa Anda ada di sini, Yang Mulia."

Tidak masalah, pertama datang ke sini dan kemudian kita akan bicara. Kata Lin Feng sambil tersenyum yang mengejutkan lawan bicaranya. Orang itu tiba-tiba terlihat sangat bingung.

Suara halus muncul di atmosfer. Orang itu tersenyum, bibirnya bergetar. Wajah mereka menjadi pucat pasi, mereka ketakutan.

Bagian atas kepala orang itu pecah dan darah menyembur keluar untuk membuat sumber darah. Itu menakutkan.

Lin Feng juga terkejut saat melihat itu. Di bawah orang itu, ada orang lain yang muncul melalui pintu.

Betapa kejamnya. Pikir Lin Feng merasakan hawa dingin di hatinya. Segera setelah itu, dia bergerak maju dan melepaskan energi mematikan yang tebal dan padat.