Peerless Martial God – Chapter 423

shadow

Peerless Martial God – Chapter 423

Diedit oleh Fluphy

Pada saat itu, wajah orang asli benar-benar diam, tidak ada jejak kehidupan di tubuh mereka. Lin Feng bergerak menuju tubuh, perlahan, selangkah demi selangkah. Di dalam ruangan di bawah kakinya, sama sekali tidak ada suara tetapi Lin Feng tahu bahwa ada seseorang … Dan tindakan orang itu sangat kejam.

Lin Feng melompat ke bawah dalam sekejap dan suara gemuruh memenuhi udara. Sebuah lubang seukuran pintu segera muncul di bawahnya. Lin Feng membiarkan dirinya jatuh ke dalamnya.

Energi mematikan yang menakutkan menyelimuti tubuh Lin Feng yang mengejutkannya. Di depannya, ada batu besar yang telah berubah menjadi paku, itu menembak ke arah dadanya dengan kecepatan penuh. Itu sangat cepat!

Jiang Shan! Ekspresi wajah Lin Feng tiba-tiba tampak sedingin es. Kultivator sejati itu adalah murid inti dari Sekte Hao Yue: Jiang Shan.

"Kebetulan sekali!" Kata Lin Feng dengan dingin. Tangannya di udara sambil melepaskan energi pedang dalam jumlah yang sangat besar saat suara siulan muncul di udara. Paku yang sangat tajam pecah berkeping-keping dan menghilang. Energi pedang Lin Feng jauh lebih tajam daripada lonjakan tajam!

Jiang Shan menggerakkan tangannya dan dalam sekejap, semua bebatuan di daerah itu mulai menembak ke arah Lin Feng. Suara gemuruh muncul di atmosfer saat bebatuan dipatahkan oleh energi pedang, Jiang Shan juga didorong mundur dari tabrakan. Dia lekat-lekat menatap Lin Feng.

Dia tidak berpikir bahwa dia akan menemukan Lin Feng begitu awal. Orang yang paling tidak ingin dia temui adalah Lin Feng.

Lin Feng telah mampu membunuh dua belas pembudidaya lapisan Xuan Qi. Lin Feng tidak bergantung pada pengaruh atau orang lain untuk melindunginya, dia adalah seorang kultivator berdarah panas yang otentik.

Meskipun Jiang Shan baru-baru ini menerobos ke lapisan Xuan Qi kedua, seperti Lin Feng, Lin Feng mampu membunuh pembudidaya lapisan Xuan Qi ketiga yang bahkan tidak berani dicoba oleh Jiang Shan.

"Sekte Hao Yue dipenuhi dengan pengecut yang menyedihkan, seperti yang diharapkan." Lin Feng tampak tenang dan terpisah. Dia kemudian bergerak menuju Jiang Shan, selangkah demi selangkah, yang membuat punggung Jiang Shan menggigil.

"Lin Feng, masalah antara Sekte Hao Yue dan kamu, harus diselesaikan oleh Chu Zhan Peng dan kamu. Kami bukan musuh. Kamu tidak perlu membunuhku. " Kata Jiang Shan dengan suara lemah dan pemalu. Dia tidak berani melawan Lin Feng.

Kami bukan musuh? Lin Feng tersenyum dengan cara sedingin es, kata-kata Jiang Shan konyol.

Lin Feng menunjuk ke mayat itu dan berkata dengan dingin dan terpisah: "Apakah kamu dan dia musuh? Saya tidak berpikir begitu, tetapi Anda masih menyerangnya secara mengejutkan dan membunuhnya. Bisakah Anda menjelaskannya? "

Jiang Shan terkejut. Dia berada di dalam kabut hitam, dia jelas siap untuk membunuh orang. Dia telah melihat peluang dan langsung membunuh orang lain. Dia memiliki kesempatan, tentu saja, dia tidak bisa membiarkannya begitu saja… Tapi Lin Feng menanyakan suatu alasan dan Jiang Shan tidak tahu bagaimana menjawabnya.

"Membunuh orang yang lebih lemah darimu tidak membutuhkan alasan. Jika saya harus memberikan alasan, katakan saja itu karena Anda adalah anggota dari Sekte Hao Yue, itu alasan yang cukup bagi Anda untuk mati. " Kata Lin Feng yang energi mematikannya menjadi lebih padat dan lebih padat. Dia kemudian melanjutkan berjalan perlahan menuju Jiang Shan yang membuat yang terakhir menyipitkan matanya. Lampu sedingin es berkedip melalui matanya. Energi yang kental dan berat muncul dari tubuhnya, itu adalah jiwanya. Roh gunung muncul di belakangnya.

"Membunuhku tidak akan semudah itu!" Teriak Jiang Shan sambil mengangkat tangannya dan mengusapnya di udara. Dalam sekejap, tembakan batu besar ke arah Lin Feng mengeluarkan suara gemuruh. Batu itu cukup besar untuk menghaluskan tubuh Lin Feng menjadi pasta.

Lin Feng dengan tenang melihat batu yang meluncur ke arahnya dengan tujuan mengubahnya menjadi bubur. Dia melambaikan tangannya dan energi pedang yang menakutkan muncul dari jari-jarinya.

"LEDAKAN!"

Batu itu dibelah pedang dan kemudian meledak menjadi bubuk. Setelah menghancurkan batu itu, Lin Feng memandang Jiang Shan, dia mencoba melarikan diri ke arah lain dengan kecepatan tercepatnya.

"Benar-benar pria yang penipu." Lin Feng tersenyum dingin saat dia bergerak dengan angin. Gerakannya dibuat dengan kecepatan luar biasa.

Jiang Shan yang pelariannya kacau tiba-tiba mulai bergetar, dia berbalik dan melihat energi pedang yang menakutkan bergerak ke arahnya. Ekspresi wajahnya berubah drastis.

Lin Feng sangat cepat sehingga dia sudah tiba di belakang lawannya. Energi pedangnya yang menakutkan semakin dekat dan rasanya seperti akan mengoyak seluruh tubuhnya.

"Jangan bunuh aku!" Teriak Jiang Shan dengan marah. Seluruh tubuhnya yang sebesar gunung diluncurkan ke arah Lin Feng lagi. Dia begitu putus asa sehingga refleks pertarungan atau lari-nya secara naluriah menyebabkan dia berbalik dan bertarung.

"Tidak membunuhmu?" Lin Feng melepaskan energi mematikan, tangannya bergerak ke bawah dan suara yang memekakkan telinga memenuhi atmosfer. Cahaya pedang muncul dan roh gunung raksasa itu terbelah. Jiang Shan tercengang. Serangan pedang Lin Feng sangat kuat!

"Enyah!" Teriak Jiang Shan dengan marah ketika dia melihat bahwa roh batunya sedang ditekan. Seluruh tubuhnya berubah menjadi gunung kecil saat dia berlari di udara. Seluruh tubuhnya dikelilingi oleh bebatuan yang mengitarinya.

Seluruh tubuh Jiang Shan tampak seperti gunung yang kokoh saat dia melemparkan dirinya ke Lin Feng. Dia sangat cepat. Dia mulai melepaskan energi yang kuat saat dia bergegas maju. Jika Lin Feng menerima serangan itu secara langsung, jika dia tidak mati, dia akan sangat cacat.

"Angin!" Teriak Lin Feng dengan suara yang dalam. Dia segera mundur dengan kecepatan angin. Dia kemudian perlahan mengangkat pedang Qi murni yang dipenuhi dengan energi mematikan.

"Datang dan hadapi aku, jika kamu ingin membunuhku!" Teriak Jiang Shan dengan marah ketika dia menyadari bahwa dia bahkan tidak bisa menyentuh pakaian Lin Feng. Lin Feng sangat cepat sehingga dia bisa menghindar sambil menjaga jarak di antara mereka.

Lin Feng mengabaikan Jiang Shan karena kekuatan yang terkandung dalam pedang Qi murninya semakin kuat dan kuat. Itu menakutkan.

"Mati!" Teriak Lin Feng dengan marah. Qi yang mematikan memenuhi udara, seluruh atmosfer dipenuhi dengan suara siulan pedangnya. Segera setelah itu, pedangnya turun dan bergerak menuju Jiang Shan.

Tanah di bawah kaki Lin Feng retak dan siluet bangkit dari bawahnya.

Pedang Lin Feng yang dia gunakan untuk menyerang Jiang Shan sedikit bergetar. Orang yang muncul dipenuhi dengan niat membunuh.

"Jiang Shan, bunuh dia!" Tiba-tiba berteriak suara lain. Siluet lain turun dari langit-langit dan bergerak menuju Lin Feng. Orang itu melepaskan energi yang mematikan. Target orang itu adalah Lin Feng.

Ada satu orang di depan Lin Feng, satu orang di bawah dan satu lagi di atas, ada tiga orang dan mereka semua menyerang Lin Feng pada saat bersamaan.

"Mati!" Ketika Jiang Shan memperhatikan apa yang terjadi, dia sepertinya mendapatkan kembali kepercayaan dirinya. Dia segera menghentikan semua pikiran untuk mundur dan bergerak menuju Lin Feng lagi.

Lin Feng terlihat sangat dingin, energi mematikan di sekitarnya sangat kuat. Selain itu, Jiang Shan juga siap mempertaruhkan nyawanya untuk membunuh Lin Feng. Meskipun Lin Feng yakin bahwa dia bisa membunuh Jiang Shan, dia tidak begitu yakin tentang dua orang lain yang menyerangnya. Jika dia memutuskan untuk bertarung, situasinya akan sangat berbahaya. Oleh karena itu, Lin Feng berpikir bahwa lebih baik pergi daripada membunuh Jiang Shan.

Tubuhnya berbalik dan dalam sekejap dia bergegas kembali. Suara ledakan menyebar di udara, itu berasal dari tempat Lin Feng baru saja berdiri. Suasananya seperti akan berubah menjadi bubuk di bawah konsentrasi serangan yang begitu padat.

"Untung aku cepat!" Pikir Lin Feng. Lin Feng bisa merasakan batasan di istana itu. Sesaat sebelumnya, ketika yang lain menyerangnya secara tiba-tiba, jika dia tidak cukup cepat, dia akan mati dengan kejam. Meskipun serangannya sangat kuat, apa gunanya jika dia menerima serangan musuh? Bahkan jika lawan tidak sekuat dia, jika serangan mereka mencapai tubuhnya, mereka masih akan menyebabkan luka yang mematikan.

Ekspresi wajah Lin Feng tampak sedingin es, dia kemudian terbang ke udara dan melihat tiga siluet di depannya.

Ketiga orang itu adalah Jiang Shan dari Sekte Hao Yue, Luo Yun Tian dari Sekte Luo Xia dan Du Gu Ye.

Luo Yun Tian adalah murid terbaik dari Sekte Luo Xia, fakta bahwa dia ingin membunuh Lin Feng tidaklah mengejutkan. Orang lain mungkin dari Klan Du Gu. Lin Feng telah mempermalukan Du Gu Shang di masa lalu dan Du Gu Xiao. Du Gu Ye mungkin berasal dari klan yang sama dengan mereka.

Fakta bahwa ketiga orang itu tidak dapat membunuh Lin Feng bahkan ketika menggunakan serangan mendadak menyebabkan mereka semua menarik muka.

Jiang Shan dan Luo Yun Tian telah menerobos ke lapisan Xuan Qi kedua sementara Du Gu Ye telah menembus ke lapisan Xuan Qi ketiga. Sesaat sebelumnya, mereka tidak bisa membunuh Lin Feng, sepertinya dengan refleks Lin Feng, bertarung melawannya tidak akan semudah itu.

Selain itu, pada saat yang sama, banyak orang di sekitar danau Xiangjiang menonton adegan Lin Feng dan ketiga penyerang itu. Lin Feng bertarung sendirian melawan tiga orang, apa hasil dari pertempuran itu?

Selain itu, penonton juga bisa melihat apa yang dilakukan peserta lainnya. Lebih dari selusin orang telah mati di dalam gelembung itu. Mereka telah dibantai tanpa perasaan. Di dalam gelembung itu, tidak ada orang suci.

Di suatu tempat di atas, Lin Feng, ada Meng Qing yang murni dan suci. Dia terlihat sangat cantik saat dia mencari Lin Feng dengan sangat keras. Dia pergi ke setiap kamar saat dia mencarinya tetapi yang bisa dia lihat hanyalah sisa-sisa pertempuran. Pada saat dia akan turun, suara keras muncul. Tiba-tiba seseorang muncul di hadapannya.

Itu adalah petugas dari Pengawal Kota Kekaisaran, She Qiong!

Wanita itu! She Qing terkejut dan kemudian cahaya dingin melintas di matanya. Meng Qing adalah kekasih Lin Feng dan karena Lin Feng, She Qiong telah kehilangan wanita yang dicintainya, Duan Xin Ye!