Peerless Martial God – Chapter 424

shadow

Peerless Martial God – Chapter 424

Diterjemahkan oleh: NotSaneInTheBrain

Diedit oleh: LikyLiky <3

Catatan: Bab terakhir, yang berikutnya harus keluar dalam 12 jam.

Chapter 424: Harga Menyerang!

Meng Qing tidak merasa ingin memperhatikan She Qiong tetapi ketika dia melihat bahwa dia menatapnya dengan niat jahat, dia tidak bisa membantu tetapi melepaskan Qi sedingin es yang langsung mengalir ke arahnya.

"Haha, angin sepoi-sepoi yang hangat." Menyeringai She Qiong. Terakhir kali, Lin Feng telah menghancurkan harga dirinya dan memberinya pelajaran. Setelah itu, dia mengunci diri dalam kultivasi dan berlatih sampai dia menerobos ke lapisan berikutnya.

Pada saat itu, She Qiong telah menembus lapisan Xuan Qi keempat. Di antara sekelompok orang, dia tampaknya memiliki tingkat kultivasi tertinggi. Tidak ada yang bisa dibandingkan dengannya, bagaimanapun juga, para pejabat tinggi tidak berada di dalam kabut.

"Lin Feng, kamu mencuri wanitaku, sekarang aku akan membalas dendam. Tunggu sampai kita bertemu, saya akan menantikan reaksi Anda. " Pikir She Qiong dengan dingin. Setelah menerobos ke lapisan Xuan Qi keempat, dia pergi menemui Duan Xin Ye, tapi dia mengabaikannya. Di matanya, hanya ada Lin Feng. Tidak peduli seberapa tinggi tingkat kultivasi She Qiong, Duan Xin Ye bahkan tidak akan melihatnya.

Dia Qiong membenci Lin Feng.

Pada saat itu, suara kecil muncul di atmosfer. Dia Qiong terkejut. Dia tiba-tiba mundur untuk melihat apa yang terjadi dan melihat siluet muncul di dekat mereka.

Dia mengerutkan kening saat cahaya dingin melintas di matanya.

Ketika Ling Tian melihat Meng Qing dan She Qiong, dia terkejut, dia kemudian segera memberikan senyuman aneh dan berkata: "Kalian lanjutkan apa yang kamu lakukan. Saya tidak melihat apa-apa. "

Ketika Meng Qing mendengar Ling Tian, ​​dia melepaskan energi sedingin es ke arahnya tetapi Ling Tian mengabaikannya, dia tersenyum dan berkata: "Saya akan pergi dan membunuh beberapa orang lain. Aku tidak akan mengganggumu. "

Ketika dia selesai berbicara, dia berbalik dan pergi.

Pada saat itu, dia juga tahu bahwa istana dibagi menjadi sembilan ruangan dan ada orang di mana-mana, di atas dan di bawah, serta di setiap sisinya, oleh karena itu dia tidak khawatir akan kekurangan orang untuk dibunuh.

Pada saat itu, Meng Qing tidak tahu bahwa yang dia cari ada tepat di bawah kakinya.

Di bawah mereka, Lin Feng dan tiga lainnya berada dalam konfrontasi saat energi pedang memancarkan suara siulan di udara, itu menakutkan dan sangat dingin, energi pedang telah menginvasi seluruh atmosfer.

Jiang Shan, Luo Yun Tian dan Du Gu Ye telah memisahkan dan mengepung Lin Feng. Tak satu pun dari mereka berani bertindak sembarangan, mereka tidak berani meremehkan Lin Feng, mereka menganggapnya sebagai lawan yang sangat kuat.

"Mungkin orang-orang mengawasi kita dari luar, yang paling penting sekarang adalah mengontrol kekuatanku dan tidak mengungkapkan kekuatan penuhku." Pikir Lin Feng. Dia hanya menebak hal-hal ini tetapi dia benar, orang-orang benar-benar memperhatikan mereka dari luar kabut. Mereka dapat melihat semua orang dengan jelas dan tidak harus fokus pada satu individu.

"Kalian bertiga akan mati." Kata Lin Feng dengan dingin. Energi mematikan mengikuti kata-katanya dan menembus atmosfer ke arah tiga lawan.

"Hanya karena kamu berkata begitu? Ha, kita akan lihat! " Kata Du Gu Ye dengan dingin yang berada tepat di depan Lin Feng. Pada saat yang sama, dia melihat ke arah Luo Yun Tian dan Jiang Shan dan berkata: "Kita harus memberikan yang terbaik, jika kita ingin membunuhnya, kita tidak bisa menyisihkan usaha apapun!"

"Baik." Kata dua orang lainnya sambil mengangguk. Mereka tidak bisa menahan diri. Batuan raksasa mulai menutupi tubuh Jiang Shan saat tubuhnya mulai membesar, ditutupi oleh bebatuan, dia tampak seperti raksasa dalam bentuk gunung.

Cahaya kemerahan yang luar biasa kemudian muncul dari tubuh Luo Yun Tian tetapi cahaya indah itu dipenuhi dengan energi mematikan.

"Mati!" Teriak Du Gu Ye dan dalam sekejap, ketiga orang itu melemparkan diri mereka ke Lin Feng sambil melepaskan kekuatan penuh mereka.

"LEDAKAN!"

Jiang Shan menginjak kakinya ke tanah, yang membuat lantai berguncang hebat. Meski seluruh tubuhnya tampak seperti gunung raksasa, ia masih bisa bergerak dengan kecepatan luar biasa. Dalam beberapa langkah, dia sudah tiba di depan Lin Feng dan melepaskan pukulan berat ke udara. Pukulan itu dipenuhi dengan kekuatan tanpa akhir dan berisi keinginan untuk menghancurkan Lin Feng.

Tangan Lin Feng bergetar dan pedang segera muncul. Kemudian, suara gemuruh dan retakan memenuhi udara. Sebuah celah mulai muncul di kepalan batu, kemudian lebih banyak retakan mulai muncul. Namun, saat Jiang Shan memadatkan energinya, celah itu mulai menghilang, seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Saat itu, Du Gu Ye dan Luo Yun Tian telah tiba di depan Lin Feng. Du Gu Ye mengangkat tinjunya yang dipenuhi dengan energi jahat, dan melepaskan serangannya langsung ke arah Lin Feng. Selain itu, serangan Luo Yun Tian sangat menakutkan, itu diisi dengan kekuatan tanpa akhir dan dikombinasikan dengan energi mematikannya.

Angin, bebas dan tidak terkendali seperti angin!

Tubuh Lin Feng mulai mengapung dengan lembut, saat serangan semakin dekat, dia mulai melayang di atas angin. Dalam sekejap, dia sudah muncul dari jarak yang sangat jauh. Kecepatannya sangat mencengangkan.

Tetapi Du Gu Ye dan dua lainnya tahu bahwa pertempuran ini akan sangat sulit, jadi mereka tidak terkejut. Mereka bereaksi dengan cepat dan bersiap untuk melancarkan serangan baru terhadap Lin Feng.

"Mati!" Teriak Lin Feng dengan keganasan yang luar biasa. Pedangnya terangkat ke udara saat energi pedangnya memenuhi seluruh istana.

Suara gemuruh menggelegar muncul di atmosfer dan istana mulai bergetar.

Seperti Gunung! Ekspresi wajah Jiang Shan sedikit berubah. Dia mengambil langkah maju dan tubuhnya menjadi lebih besar. Dia sepertinya sepenuhnya berubah menjadi gunung besar.

"Aku akan menghalanginya, kalian berdua harus menghabisinya!" Teriak Jiang Shan. Setelah berubah menjadi gunung raksasa, dia melemparkan dirinya ke arah pedang Lin Feng, seolah-olah dia berencana untuk memblokir pedang dengan nyawanya.

Istana berguncang dengan kekuatan yang kuat. Tubuh batu Jiang Shan mulai pecah, potongan-potongan batu besar berjatuhan di sekelilingnya. Tubuh batunya yang raksasa tampak seperti akan hancur berkeping-keping.

Gunung Padat! Teriak Jiang Shan dengan marah. Dia kemudian membanting kakinya ke tanah lagi. Batu-batu yang pecah dari tubuhnya mulai berkumpul lagi, pedang Lin Feng tampaknya tidak memiliki kekuatan untuk menghancurkannya sepenuhnya.

"Mati!" Teriak Du Gu Ye dan Luo Yun Tian dengan marah. Energi mematikan mereka mengalir deras melalui atmosfer menuju Lin Feng.

Jiang Shan telah memutuskan untuk memblokir serangan Lin Feng, bagaimana mereka bisa melepaskan kesempatan sempurna untuk menyerang ini?

"MENGAUM!" Cahaya ungu meledak menjadi kenyataan dan apa yang tampak seperti aliran ular ungu yang tak ada habisnya muncul, ular itu segera bergegas menuju kedua penyerangnya. Dalam sekejap mata, Du Gu Ye dan Luo Yun Tian dikelilingi oleh pasukan ular ungu yang membungkus tubuh mereka.

Qi yang sangat tajam muncul dari tubuh Du Gu Ye dan mulai memotong ular ungu tetapi Luo Yun Tian terlalu lemah, dia sedang berjuang dan itu membutuhkan banyak upaya baginya untuk membebaskan diri.

"Mati." Cahaya menyilaukan menerangi atmosfer saat cahaya berbentuk salib muncul. Luo Yun Tian, ​​yang berjuang dengan ular ungu, tiba-tiba merasakan sakit yang datang dari dadanya. Dia menunduk dan melihat luka besar berbentuk salib menembus dadanya. Jumlah darah yang luar biasa mulai mengalir dari lukanya dan organ-organnya mulai bergeser. Otot wajahnya mulai berkedut, dia saat ini menderita kesakitan yang tak terhitung.

"Istirahat!" Teriak Lin Feng dengan suara yang dalam. Tubuh Luo Yun Tian tiba-tiba mulai bergetar hebat. Dia bisa merasakan organ di dalamnya mulai pecah. Wajahnya terkunci dalam penderitaan yang hebat. Setelah serangan mengerikan itu, dia perlahan menutup matanya dan pingsan. Setelah itu, dia menghilang dari ilusi, seolah-olah dia tidak pernah ada di sana sejak awal.

Dia meninggal!

Tubuh raksasa Jiang Shan dibentuk dari batu tetapi hatinya tidak terbuat dari batu, saat ini berdebar kencang di dadanya. Serangan Lin Feng memiliki kematian yang mengerikan, itu mengerikan. Jika mereka memberinya kesempatan kecil, dia akan menggunakannya untuk membunuh mereka.

Lin Feng melirik Jiang Shan sejenak dan kemudian mengabaikannya. Karena Jiang Shan memiliki pertahanan yang luar biasa, Lin Feng memutuskan untuk mengabaikannya untuk saat ini. Dia telah membunuh salah satu penyerangnya, sekarang dia harus membunuh yang lain, dan kemudian dia bisa fokus pada Jiang Shan.

"Menurutmu aku akan membiarkanmu menyerang aku secara tiba-tiba?" Lin Feng menatap dingin ke Du Gu Ye. Segudang ular ungu terus bergerak di atmosfir, ada begitu banyak dari mereka yang seperti mimpi buruk.

Ketika Du Gu Ye melihat mata hitam pekat Lin Feng dipenuhi dengan energi mematikan yang dingin, dia mulai menyesal telah bertemu dengan Jiang Shan dan Lin Feng. Kesempatan itu sepertinya terlalu bagus, jadi dia tidak bisa membiarkannya lolos, selain itu Klan Du Gu juga ingin menyelesaikan dendam dengan Lin Feng, jadi sepertinya pilihan sederhana untuk menyerang ketika dia melihat Lin Feng … Tapi mereka bertiga telah bertindak bersama untuk melawan Lin Feng, mereka telah melepaskan beberapa serangan padanya, dan hasilnya adalah salah satu dari mereka telah mati.

Giliranmu. Kata Lin Feng yang matanya tampak sangat dingin. Ular ungu meraung dan perlahan bergabung bersama yang memancarkan cahaya ungu yang luar biasa. Mereka berubah menjadi naga raksasa yang terlihat sangat menakutkan. Kedua matanya yang besar terlihat sangat jahat. Itu tidak lagi tampak seperti roh, itu tampak seperti daging dan darah asli, binatang buas.

"Pergilah!" Teriak Lin Feng. Naga raksasa itu bergerak menuju Du Gu Ye dan menciptakan kekacauan di udara dengan setiap gerakan. Du Gu Ye tercengang, segera setelah itu, tubuhnya berubah menjadi pelangi saat dia mencoba melarikan diri.

Seorang kultivator yang luar biasa dari lapisan Xuan Qi ketiga, saat menghadapi Lin Feng, dengan pengecut mencoba melarikan diri, dia tidak berani melawannya.

Gerakan angin!

Lin Feng tersenyum dingin dan bergegas maju dengan kecepatan luar biasa. Tiap gerakannya tampak mulus seolah tak merasakan perlawanan. Dia mengacungkan pedang dan DuGuYe merasakan bahaya yang akan datang, dia berbalik melepaskan pukulan kuat ke arah pedang.

ROAAR! Tepat pada saat itu, naga ungu muncul di sampingnya dan membatasi tubuh bagian bawahnya. Itu membuka mulut raksasanya, memperlihatkan giginya yang tajam saat mereka mendekati kepala Du Gu Ye.

Ekspresi wajah Du Gu Ye berubah drastis, dia kemudian melepaskan Qi murni yang menakutkan yang bergegas menuju naga. Pada saat yang sama, dia berjuang untuk membebaskan diri.

Namun, dalam terornya, dia telah melupakan Lin Feng.

Sesaat sebelumnya, ada tiga dari mereka bertarung melawan Lin Feng tetapi pada saat itu, dia bertarung sendirian melawan Lin Feng dan naga ganas.

"Mati!" Pedang yang diisi dengan energi mematikan turun. Darah memercik tinggi ke udara. Wajah Du Gu Ye membeku. Naga ungu itu menggigit kepalanya dan menelannya, membunuhnya dengan cara yang paling kejam.