Peerless Martial God – Chapter 433

shadow

Peerless Martial God – Chapter 433

Chapter 433: Piss Off!

Editor: Fluphy

Terakhir untuk Kamis

Saat itu, kompetisi nasional seperti teater; tidak ada yang mengantisipasi hal seperti itu.

Siapa yang membayangkan bahwa Lin Feng akan bertarung melawan pejabat tinggi Chu Zhan Peng dan perwira termuda dari Pengawal Kota Kekaisaran sendirian, satu jenius melawan dua.

Chu Zhan Peng dan She Qiong adalah talenta luar biasa. Namun, bakat Lin Feng sejauh ini mengalahkan mereka. Itulah mengapa She Qiong dan Chu Zhan Peng hanya perlu setuju bekerja sama untuk membunuh musuh bersama.

Chu Zhan Peng tetap diam untuk beberapa saat tetapi akhirnya mengangguk dengan dingin dan melepaskan diri sambil berkata: "Baiklah. Mari kita bunuh dia bersama. "

Dua orang jenius setuju untuk bekerja sama dan membunuh Lin Feng.

Pada saat itu, Lin Feng bersikap dingin dan menyendiri; matanya yang hitam pekat tampak tanpa emosi dan tanpa ekspresi. Dia mengambil langkah maju dan terbang menuju She Qiong sambil melepaskan energi mematikan yang luar biasa.

Chu Zhan Peng memiliki jiwa roc legendaris, kecepatannya luar biasa, cakarnya sangat tajam, dan dia dalam kondisi yang jauh lebih baik daripada She Qiong. Membunuhnya akan lebih sulit daripada She Qiong yang melemah. Itulah mengapa Lin Feng memutuskan untuk membunuh She Qiong terlebih dahulu dan kemudian dia akan menjaga Chu Zhan Peng.

Ketika She Qiong melihat energi mematikan menabrak atmosfer ke arahnya, dia menarik wajah yang panjang. Lin Feng bertekad untuk membunuhnya lebih dulu.

Roh naga banjirnya meraung, dan mata raksasanya tidak pernah meninggalkan Lin Feng sedetik pun. Naga banjir melilit tubuh She Qiong dan menyelimuti dia sepenuhnya. Lengannya tampak seperti sedang mengumpulkan energi yang sangat berbahaya.

"MATI!" Teriak She Qiong dengan keras. Kekuatan naga banjirnya: tinju warp dibombardir ke arah Lin Feng. Naga banjir raksasa mengikuti di belakang tinju She Qiong saat ia mengangkat kepalanya untuk mengaum.

Chu Zhan Peng jelas mengerti apa yang direncanakan She Qiong, jadi dia melebarkan sayapnya dan bergegas menyerang Lin Feng dengan kecepatan yang luar biasa. Kecepatannya sangat mengejutkan untuk disaksikan.

Dua orang menyerang pada saat yang sama, satu dari depan, yang lain dari belakang, mereka menggunakan taktik keji untuk menangani Lin Feng yang terluka.

"Angin."

Angin sepoi-sepoi melayang di udara. Lin Feng dengan tenang menganalisis angin saat bertiup di atasnya, tubuhnya sedikit bergetar, dan seluruh siluetnya tampak seperti telah bergerak beberapa ribu kali, ke arah yang berbeda, dalam sekejap mata. Setiap gerakannya sepertinya memiliki jutaan variasi dan masing-masing akan mengarah ke tujuan yang berbeda. Lin Feng telah menyatu dengan angin itu sendiri, dan tiba-tiba, beberapa siluet muncul.

Di langit, sekarang berdiri Lin Feng yang tak terhitung jumlahnya.

"Hah?" Dia Qiong tercengang. Dia hanya melihat Lin Feng dan semua gambar setelah itu bergerak ke arahnya; kecepatan mereka luar biasa saat mereka terbang ke arahnya dari berbagai arah seperti angin kencang.

Energi mematikan yang mengelilingi tubuhnya tumbuh semakin keras, semakin menakutkan.

"Menurutku kamu tidak bisa bertarung melawan dua orang pada saat bersamaan!" Kata Dia Qiong. Naga banjirnya meraung, dan mereka bergegas langsung menuju kelompok Lin Feng, siap untuk menghancurkan semua yang melintas di jalurnya.

"Mati! Teriak Lin Feng dengan suara yang dalam. Tanpa ampun, dia menyodorkan pedang hitamnya yang dipenuhi dengan energi mematikan yang sangat besar.

"Roaaarrr!"

"Ledakan!"

Energi mematikan dan naga banjir bertabrakan yang menyebabkan udara itu sendiri bergetar karena tekanan. Pada saat yang sama, Chu Zhan Peng hampir sampai di punggung Lin Feng; cakarnya yang tajam hendak menusuk Lin Feng dan merobek lubang besar di dadanya. Cakar itu jelas bertujuan untuk merobek jantung Lin Feng langsung dari dadanya dengan satu gerakan.

"Enyah!"

Lin Feng memutar tubuhnya di udara, dan teratai hitamnya didorong ke arah Chu Zhan Peng, teratai hitamnya mengandung konsentrasi energi mematikan yang tebal dan api yang suram.

Chu Zhan Peng tercengang, cakarnya berhenti di tempatnya, jika dia melanjutkan serangannya maka cakarnya akan mendarat langsung di teratai hitam.

Chu Zhan Peng melebarkan sayapnya dan tiba-tiba berhenti. Setelah itu, cahaya ungu muncul dari Lin Feng, segera roh ungu itu bergegas keluar dan menangkap teratai hitam seolah-olah itu adalah tangan lain.

"Hah?" Kerumunan tidak bisa berkata-kata, apa yang dilakukan Lin Feng? Mengapa roh ungu sekarang memegang teratai hitam?

Setelah beberapa pertimbangan, kerumunan memahami niat Lin Feng. Roh ungunya tampaknya memiliki kesadaran dan bisa mengendalikan teratai hitam untuk menyerang Chu Zhan Peng jika dia mendekat. Bahkan Chu Zhan Peng tercengang saat melihat ini.

Apakah hal seperti itu mungkin?

Lin Feng dapat membuat jiwanya menggunakan teratai hitam untuk menyerang tanpa melihat?

Pada saat itu, Lin Feng sudah berhenti memperhatikan teratai hitam di belakangnya. Energi mematikannya meledak ke langit, dan pedangnya turun ke arah She Qiong. Tanpa melirik ke belakang untuk melihat lotus hitam dan Chu Zhan Peng, dia melepaskan energi mematikannya dan menyerang.

Energi mematikan Lin Feng sepertinya tidak ada habisnya seolah-olah dia memiliki energi mematikan yang tak ada habisnya di dalam dirinya. Namun, She Qiong tidak akan bisa terus melakukan serangan kuat seperti itu untuk bertahan melawan Lin Feng selamanya. Energi mematikan itu menghancurkan segalanya. Pada saat itu, She Qiong melepaskan tinju lungsin naga banjir lainnya dan menggunakan kekuatan itu untuk mendorong dirinya kembali, tetapi pedang Lin Feng masih mencapai targetnya.

Ada luka besar di perut She Qiong, tapi jika dia sedikit lebih lambat, luka itu akan menembus jantungnya.

Energi mematikan itu memberikan tekanan luar biasa pada luka She Qiong yang menyebabkan ekspresi mengerikan muncul di wajahnya. Itu menyiksa; dia hampir tidak bisa bernapas. Apakah dua orang yang bekerja sama benar-benar tidak mampu mengalahkan Lin Feng?

Lin Feng tidak berniat memberinya waktu untuk merenung, beberapa Lin Feng muncul dan bergegas maju seperti angin, mereka semakin dekat dan lebih dekat dengan She Qiong. Energi mematikan masih menambahkan tekanan luar biasa ke tubuh She Qiong, dan dadanya terasa sesak.

"Aahhhhh…" teriak She Qiong, tapi suaranya terdengar lemah saat dia berjuang mencari udara. Dia merasa sangat putus asa; keberaniannya menghilang. Tidak ada yang lebih buruk dari kematian. Teriakannya adalah teriakan ketakutan dan putus asa. Pada saat yang sama, itu sangat lemah dan melengking karena energi mematikan yang menghancurkan tubuhnya dari semua sisi.

Pada saat yang sama, Chu Zhan Peng tidak berhenti bergerak, tetapi roh ungu itu memiliki kesadarannya. Itu menyerang dengan teratai hitam setiap kali Chu Zhan Peng mencoba bergerak maju. Chu Zhan Peng yakin bahwa roh ungu dan teratai hitam akan sangat melukainya atau bahkan mengambil nyawanya jika dia ceroboh.

"Mati!" teriak Lin Feng dengan mata hitam tanpa ekspresi. Dia mengangkat kedua tangannya ke udara dan menebas dengan pedangnya, dipenuhi dengan niat membunuh.

Gemuruh muncul di atmosfer. Energi brutal dan mematikan menekan dan mencegah She Qiong mengelak, meskipun dia berhasil menghindari sebagian serangan itu, darah keluar dari mulutnya, dan tubuhnya terpesona.

Lin Feng tidak akan melepaskannya begitu saja. Niat membunuhnya masih memenuhi langit. Dia bergegas ke depan lagi dan mengacungkan pedangnya sekali lagi, serangan lain dan dia akan bisa membunuh She Qiong!

"Cukup! Berhenti!" Teriak pak tua itu dengan dingin yang membuat suasana bergetar dan mengejutkan penonton.

Lin Feng sedikit terkejut, pada saat dia akan membunuh She Qiong, lelaki tua itu memerintahkan mereka untuk berhenti. Namun, sesaat sebelumnya, ketika Chu Zhan Peng bergabung dalam pertempuran untuk membantu She Qiong membunuh Lin Feng, lelaki tua itu tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Siapa yang tidak bisa melihat bahwa lelaki tua itu menyalahgunakan kekuasaan dan otoritasnya untuk membantu She Qiong?

Lin Feng jelas mengerti apa yang sedang terjadi. Ekspresi wajahnya tampak sedingin es, niat membunuh dan energi mematikannya masih memenuhi udara, Lin Feng bahkan tidak berusaha untuk berhenti.

"Berhenti!" Teriak lelaki tua itu lagi, suaranya begitu tajam hingga melukai telinga Lin Feng. Segera setelah itu, dia melihat lelaki tua itu mengambil langkah di udara dan muncul di depannya. Dia kemudian meninju udara; pukulan itu tampak menakutkan, dan gelombang Qi yang besar menggelinding di atmosfer menyebabkan energi mematikan Lin Feng terhenti, segera setelah dia pindah kembali.

"Lapisan Xuan Qi Kelima." Kerumunan itu tercengang, lelaki tua itu memiliki kekuatan lapisan Xuan Qi kelima. Dia jauh lebih kuat dari Lin Feng, dan Lin Feng masih bisa melawan berkat energi yang mematikan. Teratai hitam apinya yang suram bisa mengalahkan pembudidaya yang jauh lebih kuat dari Lin Feng, tetapi hanya dengan sekitar satu atau dua lapisan. Namun, teratai hitam saat ini tidak cukup kuat untuk membunuh seseorang di lapisan Xuan Qi kelima.

Aku menyuruhmu berhenti, apa kamu mengerti? Teriak lelaki tua itu dengan nada yang sangat agresif sambil melepaskan energi dingin.

Lin Feng memandangi wajah lelaki tua itu; dia terlihat sangat jelek dan licik.

"Benar-benar persaingan yang buruk, sayang sekali Anda menjadi pengawas yang korup. Benar-benar memalukan. " Berkata, Lin Feng, sambil melihat orang tua itu, dia kemudian melanjutkan dengan nada sedingin es: "Jika saya tahu itu korup ini sebelumnya, saya tidak akan pernah peduli dengan lelucon persaingan yang menggelikan ini, ini dijalankan oleh kejahatan, bajingan tak tahu malu sepertimu. "

Lin Feng bahkan tidak peduli dengan persaingan lagi. Orang-orang yang berkuasa hanya menggunakan otoritas mereka dalam kompetisi ini untuk bermain dengannya. Tidak ada yang mengikuti aturan dan mematuhi persaingan yang adil, apakah ini benar-benar cara mereka berencana untuk menemukan orang jenius?

Ketika kerumunan mendengar Lin Feng, mereka tersentuh dan menghela nafas. Memang, persaingan itu tidak terlalu bagus untuk Lin Feng; itu tidak ada gunanya.

"Katakan itu lagi!" Kata lelaki tua itu sambil menatap Lin Feng dengan tatapan jahat. Wajahnya dipenuhi dengan niat membunuh.

"Katakan lagi?" Lin Feng tersenyum dingin dan berkata: "Saya berkata, hari ini, apapun yang terjadi, She Qiong akan mati, dan tidak ada yang akan menghentikan saya. Alasan burukmu untuk berkompetisi tidak berarti apa-apa bagiku, sekarang kesal !! " Mata Lin Feng hitam pekat, dan niat membunuhnya semakin intens. Kata-katanya membuat semua orang terperanjat. Lin Feng telah menyuruh orang tua itu untuk marah, apa yang dia pikirkan!