Peerless Martial God – Chapter 43a

shadow

Peerless Martial God – Chapter 43a

Saya akan merilis 2-3 bab hari ini.

Saya harap Anda menikmati ini sebanyak saya akan xoxox

Lin Feng telah meninggal, tubuhnya tidak bernyawa dan dingin di lantai. Di tempat yang sunyi ini tidak ada orang yang akan datang membantunya. Saat-saat terakhirnya dipenuhi dengan rasa sakit jiwanya yang tercabik-cabik.

Tubuhnya terbaring di gurun yang sunyi ini, tidak tersentuh oleh angin atau hujan saat musim berlalu.

20 tahun kemudian.

Seorang anak laki-laki bernama Lin Zi sedang berlari menuju area tanah ini. Dia adalah seorang kultivator dari Lapisan Qi kedelapan, di belakangnya ada seekor kera yang kejam yang dengan marah mengejarnya. Seorang pembudidaya lapisan Qi kedelapan harus dengan mudah dapat menghentikan kera kekerasan yang merupakan binatang buas dari lapisan ketujuh.

Senyuman muncul di wajah Lin Zi saat dia tiba-tiba mendapat ide. Saat kera yang kejam itu menyerbu ke arahnya, dia tiba-tiba berlari ke belakang dengan kecepatan luar biasa dan menusuk kaki kera itu. Raungan marah memenuhi udara saat kera itu mulai pincang.

Namun Lin Zi tidak berencana untuk bertahan dan dengan cepat melarikan diri ke tempat aman. Hanya ketika dia jauh dari kera, dia menyadari kerangka seorang pemuda yang sudah lama mati. Kerangka itu memiliki jubah hitam dan tampak seperti dia telah mati saat terjadi terobosan. Di sebelah kerangka ada toples pil yang tampak hampir mistis.

Lin Zi masih muda dan belum berpengalaman ketika datang ke dunia. Saat dia melihat kerangka itu, dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit takut bahwa mungkin ada jebakan. Dia memiliki rambut coklat pendek yang tertiup angin dan wajah tampan yang saat ini dipenuhi dengan konsentrasi.

Saat Lin Zi mendekat, dia tidak melihat bayangan yang telah bergerak dari kerangka dan bergabung ke dalam bayangannya. Dia dengan cepat mengambil barang dari tubuh dan mengucapkan doa singkat. Dia kemudian pergi ke kejauhan. Sedikit yang dia tahu bahwa ini adalah langkah pertamanya untuk menjadi dewa bela diri yang tiada tara.

Jarak yang sangat jauh, Lin Zi akhirnya sampai di sebuah rumah kayu kecil. Di dalamnya ada seorang wanita paruh baya yang tampak akrab. Dia duduk dan bermeditasi, dia masih sangat cantik dan orang dapat dengan jelas mengatakan bahwa dia berbakat dalam kultivasi.

"Ibu, aku di rumah" kata Lin Zi

"Apa yang membuatmu begitu lama? Kata Lin Qian

"Ibu lihat apa yang kutemukan, kita harus tunjukkan Kakek, Lin Ba Dao di pertemuan klan berikutnya" ucap Lin Zi dengan sangat senang.

"Mengapa ayahku senang pada sesuatu seperti ini" Kata Lin Qian

Dia membuang barang-barang yang dulunya milik musuh lamanya yang sudah lama mati. Pada titik inilah dia menyadari bahwa kelinci pembunuh raksasa telah muncul di depan mereka. Bahkan sebelum dia sempat bereaksi, kelinci jahat telah melepaskan roh iblisnya.

"Aku akan mengambil jiwamu sebagai hidangan pembuka, lalu hidangan utamanya adalah Pan Pan yang ku cintai" ucap suara dingin.

Lin Zi dengan cepat mencoba mundur, tetapi sebelum dia bisa, kelinci raksasa itu menggigit lehernya dan menyerap darahnya bersama dengan jiwanya. Kelinci itu kemudian menggunakan teknik agaility yang mendalam dan dalam sekejap mata itu muncul lagi di hadapan Lin Qian.

"BOOOOM !!!"

Gelombang kejut yang menakutkan meniup Lin Qian mundur beberapa meter saat dia mendarat dengan berat ke tanah. Dia hampir lumpuh dengan satu serangan. Langkah kaki bisa terdengar saat kelinci itu perlahan mendekat. Kemudian sebuah suara terdengar.

"Aku akan membunuhmu di sini, tapi aku akan memberimu izin masuk gratis untuk menjadi seorang wanita"

Sekarang saya akan memposting hal yang sama lagi sehingga terlihat tentang panjang yang benar untuk sebuah bab hehehe xoxox lol

Lin Feng telah meninggal, tubuhnya tidak bernyawa dan dingin di lantai. Di tempat yang sunyi ini tidak ada orang yang akan datang membantunya. Saat-saat terakhirnya dipenuhi dengan rasa sakit jiwanya yang tercabik-cabik.

Tubuhnya terbaring di gurun yang sunyi ini, tidak tersentuh oleh angin atau hujan saat musim berlalu.

20 tahun kemudian.

Seorang anak laki-laki bernama Lin Zi sedang berlari menuju area tanah ini. Dia adalah seorang kultivator dari Lapisan Qi kedelapan, di belakangnya ada seekor kera yang kejam yang dengan marah mengejarnya. Seorang pembudidaya lapisan Qi kedelapan harus dengan mudah dapat menghentikan kera kekerasan yang merupakan binatang buas dari lapisan ketujuh.

Senyuman muncul di wajah Lin Zi saat dia tiba-tiba mendapat ide. Saat kera yang kejam itu menyerbu ke arahnya, dia tiba-tiba berlari ke belakang dengan kecepatan luar biasa dan menusuk kaki kera itu. Raungan marah memenuhi udara saat kera itu mulai pincang.

Namun Lin Zi tidak berencana untuk bertahan dan dengan cepat melarikan diri ke tempat aman. Hanya ketika dia jauh dari kera, dia menyadari kerangka seorang pemuda yang sudah lama mati. Kerangka itu memiliki jubah hitam dan tampak seperti dia telah mati saat terjadi terobosan. Di sebelah kerangka ada toples pil yang tampak hampir mistis.

Lin Zi masih muda dan belum berpengalaman ketika datang ke dunia. Saat dia melihat kerangka itu, dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit takut bahwa mungkin ada jebakan. Dia memiliki rambut coklat pendek yang tertiup angin dan wajah tampan yang saat ini dipenuhi dengan konsentrasi.

Saat Lin Zi mendekat, dia tidak melihat bayangan yang telah bergerak dari kerangka dan bergabung ke dalam bayangannya. Dia dengan cepat mengambil barang dari tubuh dan mengucapkan doa singkat. Dia kemudian pergi ke kejauhan. Sedikit yang dia tahu bahwa ini adalah langkah pertamanya untuk menjadi dewa bela diri yang tiada tara.

Jarak yang sangat jauh, Lin Zi akhirnya sampai di sebuah rumah kayu kecil. Di dalamnya ada seorang wanita paruh baya yang tampak akrab. Dia duduk dan bermeditasi, dia masih sangat cantik dan orang dapat dengan jelas mengatakan bahwa dia berbakat dalam kultivasi.

"Ibu, aku di rumah" kata Lin Zi

"Apa yang membuatmu begitu lama? Kata Lin Qian

"Ibu lihat apa yang kutemukan, kita harus tunjukkan Kakek, Lin Ba Dao di pertemuan klan berikutnya" ucap Lin Zi dengan sangat senang.

"Mengapa ayahku senang pada sesuatu seperti ini" Kata Lin Qian

Dia membuang barang-barang yang dulunya milik musuh lamanya yang sudah lama mati. Pada titik inilah dia menyadari bahwa kelinci pembunuh raksasa telah muncul di depan mereka. Bahkan sebelum dia sempat bereaksi, kelinci jahat telah melepaskan roh iblisnya.

"Aku akan mengambil jiwamu sebagai hidangan pembuka, lalu hidangan utamanya adalah Pan Pan yang ku cintai" ucap suara dingin.

Lin Zi dengan cepat mencoba mundur, tetapi sebelum dia bisa, kelinci raksasa itu menggigit lehernya dan menyerap darahnya bersama dengan jiwanya. Kelinci itu kemudian menggunakan teknik agaility yang mendalam dan dalam sekejap mata itu muncul lagi di hadapan Lin Qian.

"BOOOOM !!!"

Gelombang kejut yang menakutkan meniup Lin Qian mundur beberapa meter saat dia mendarat dengan berat ke tanah. Dia hampir lumpuh dengan satu serangan. Langkah kaki bisa terdengar saat kelinci itu perlahan mendekat. Kemudian sebuah suara terdengar.

"Aku akan membunuhmu di sini, tapi aku akan memberimu izin masuk gratis untuk menjadi seorang wanita"

Saya akan merilis bab pertama untuk malam ini dalam waktu sekitar 2 jam…. Setelah ini sepenuhnya tenggelam dalam lol Saya minta maaf, tetapi Anda harus mengakui. Keterampilan menulis saya cukup bagus. Jangan berpura-pura bahwa Anda tidak percaya itu adalah ceritanya dan MC akan menjadi putra Lin Qian