Peerless Martial God – Chapter 44

shadow

Peerless Martial God – Chapter 44

Terima kasih khusus kepada Joshua M karena telah mensponsori bab ini! Ini akan menjadi yang pertama dari 8 chapter potensial !! Saya harap Anda semua siap. Saya sedang mengedit dan mengoreksi diri saya sendiri, Pan Pan berteriak kepada saya karena membangunkannya untuk membantu. Jadi ini benar-benar tantangan pribadi hehe

Saya tahu saya menambahkan jaringan iklan baru 2 hari yang lalu dan beberapa orang mendapatkan peringatan malware, saya sekarang telah menghapusnya. Beri tahu saya jika masalah ini masih terjadi!

Nikmati xoxox

Di Kota Yangzhou, di City Avenue ada banyak orang berkumpul. Suasananya sangat ramai dan berisik.

"Enam orang, ditambah Qiu Lan… masih ada satu tempat tersisa. Itu terlalu menakutkan. Masing-masing dari mereka sangat kuat. Saya pasti akan mengambil tempat terakhir, "kata seorang pemuda di kerumunan dengan percaya diri.

"Dalam mimpimu… Mereka sudah memilih yang kedelapan; itu Feng Qian. Feng Qian ada di lapisan Qi kesembilan. Dia jauh lebih kuat dari siapa pun di dalam klan. Beberapa saat yang lalu, dia tidak bersikeras untuk berpartisipasi tetapi itu hanya dia tidak merasa seperti itu… Dia sekarang telah bergerak karena dia kesal karena dia tidak dipilih lebih awal. Bagaimana mungkin Anda bisa melawan Feng Qian? " Kata orang yang berdiri di sampingnya.

"Mengerikan." Kata pemuda itu

Saat pemuda itu mendengar nama "Feng Qian", wajahnya berubah seketika. Dia merasa sangat tertekan. Sepertinya kali ini, kepala Klan tidak akan memilihnya. Klan Na Lan selalu menyelenggarakan turnamen tahunan, namun tahun ini, selain dari empat klan terbesar, dan klan eksternal yang tidak berlokasi di Kota Yangzhou, murid luar biasa milik klan kecil lainnya juga dapat berpartisipasi. Namun, klan kecil ini hanya diizinkan mengirim delapan murid untuk berpartisipasi dalam turnamen. Atas dasar yang sama, klan di dalam kota, Klan Na Lan, Klan Gu, Klan Lin, dan Klan Wen juga diizinkan memiliki maksimal delapan murid. Murid-murid ini seharusnya mewakili murid-murid paling luar biasa di Kota Yangzhou. Hal ini membuat berpartisipasi dalam turnamen menjadi suatu kehormatan dan hak istimewa yang akan memungkinkan murid-murid yang luar biasa dari semua klan untuk menunjukkan kemampuan mereka kepada banyak orang.

Sayangnya bagi sebagian orang, Klan Na Lan serta tiga klan besar lainnya telah memilih peserta mereka. Qiu Lan dipilih sebagai salah satu peserta, karena dia sangat kuat. Pada saat itu, sudah ada tujuh orang yang berarti klan harus memilih satu murid terakhir dan posisi di turnamen ini kemungkinan besar adalah Feng Qian.

Feng Qian mengenakan jubah biru. Dia kurus dan memiliki ekspresi arogan di wajahnya. Pada saat itu, lengannya terlipat di depan dadanya saat dia berjalan keluar dari kerumunan dan berkata dengan nada dingin dan lepas: "Peserta terakhir itu adalah saya."

Ketika orang-orang melihat betapa sombongnya dia, mereka tidak bisa tidak dipenuhi dengan kebencian dan penyesalan. Beberapa generasi muda ingin berduel dengannya dan mengukur diri mereka melawannya tetapi mengingat kekuatannya, mereka harus berhati-hati. Sepertinya mereka hanya bisa menonton sebagai penonton. Feng Qian memandangi beberapa ratus orang yang hadir dengan tatapan jijik.

"Banyak sekali sampah. Mereka semua pengecut. Pantas saja mereka tidak dipilih dan akulah yang dipilih untuk berpartisipasi. " Kata Feng Qian dengan nada dengki saat dia mulai menuju aula utama. Di aula utama, sudah ada tujuh orang yang duduk dalam keadaan tenang. Ini tepatnya adalah Qiu Lan serta enam orang lainnya yang telah dipilih untuk berpartisipasi.

"Orang itu benar-benar sombong seperti rumor yang beredar."

"Mereka mengatakan bahwa dia sangat kejam kepada semua lawannya dan bahkan akan menggunakan metode jahat untuk menang."

"Siapa yang berani menantangnya? Konsekuensi menantangnya hanya akan menjadi bencana. "

"Dia mungkin akan melumpuhkan Budidaya mereka."

Kata banyak orang di kerumunan. Meskipun banyak orang membenci Feng Qian, tidak ada yang berani membuka mulut. Feng Qian buas dan kejam. Di antara orang-orang dari lapisan Qi, ada sangat sedikit orang yang bisa mengalahkannya yang membuatnya semakin sombong dan sombong, dia menikmati menindas mereka yang lebih lemah darinya.

Orang-orang di dalam kerumunan tidak punya pilihan selain melihatnya bergabung dengan yang lain di aula utama.

"Tunggu, tunggu, tunggu." kata suara nyaring. Dalam kerumunan yang sunyi, suara itu sangat jelas dan nyaring. Penonton terkejut sesaat kemudian mereka bisa melihat seorang pemuda mendekat dari kejauhan. Pemuda ini mengenakan jubah putih. Meskipun jubahnya tidak terlihat mahal, dia terlihat bersih dan murni dari ujung rambut sampai ujung kaki. Dia membawa pedang panjang di punggungnya. Tubuhnya terlihat kokoh namun lembut. Orang banyak menganggapnya menarik. Dia tampak sejelas air. Dia memberikan aura misteri kepada semua orang yang melihatnya.

Matanya yang jernih dipenuhi dengan pemahaman yang mendalam. Penampilan dan usianya sepertinya tidak sesuai dengan kebijaksanaannya. Ketika orang-orang di kerumunan melihatnya, mereka terengah-engah karena kagum dan merasa rendah diri di hadapannya.

Pemuda yang muncul sebenarnya adalah Lin Feng setelah mandi dan berganti pakaian. Setelah bertanya-tanya, dia dengan cepat mengetahui bahwa ada seleksi untuk turnamen yang akan datang dan dia dengan cepat bergegas ke lokasi.

Feng Qian memandang Lin Feng, lengannya masih terlipat di atas dadanya. Dia memandang Lin Feng dengan cara yang menghina sambil menyeringai dan berkata.

"Kamu menyuruhku menunggu?"

"Memang." Kata Lin Feng tampak seperti dia tidak mengerti ekspresi Feng Qian. Dia dengan acuh tak acuh mengangguk.

Feng Qian masih menyeringai dan kemudian memandang Lin Feng seolah-olah dia memiliki belas kasihan padanya, meskipun Lin Feng beberapa tahun lebih muda darinya. Dia kemudian tersenyum dan berkata: "Apakah Anda tahu konsekuensi untuk membuat saya menunggu?"

Lin Feng tersenyum kecut dan sedikit terkejut. Di jalur kultivasi, ada banyak orang yang berbakat dan menganggap mereka jenius. Sepertinya orang-orang seperti itu suka memamerkan kekuatan mereka terhadap orang-orang yang lebih lemah dari diri mereka sendiri, seolah-olah mereka memainkan peran yang harus tampil mulia dan kuat. Sudah jelas baginya bahwa orang-orang di dunia ini akan terus memainkan peran ini dan bertindak bodoh demi penampilan.

Lin Feng mulai berjalan menuju Feng Qian dengan ketenangan total di wajahnya.

Kerumunan bertanya-tanya apa yang sedang terjadi dan mulai menonton Lin Feng. Apa orang itu gila? Usianya sekitar enam belas tahun sehingga dia hanya bisa mencapai lapisan Qi ketujuh atau kedelapan, namun dia masih mengira dia bisa bersaing dengan Feng Qian yang termasuk salah satu klan kecil terkuat di Kota Yangzhou dan dia bahkan dianggap jenius. . Pemuda itu ingin menantang Feng Qian… tetapi hanya murid yang paling berbakat, paling berbakat dan paling menonjol dari Kota Yangzhou yang bisa bersaing dengannya. Bagaimana mungkin pemuda yang tidak dikenal ini bisa memenuhi kriteria itu.

"Sepertinya kamu juga ingin masuk ke aula utama. Saya benar-benar tidak tahu apakah saya harus mengagumi keberanian Anda, tetapi apa yang Anda lakukan sangat bodoh … namun karena Anda ingin menantang saya, saya akan melumpuhkan kultivasi Anda karena cukup bodoh untuk berpikir Anda layak untuk berdiri. tingkat yang sama dengan saya. " kata Feng Qian dengan jelas mengarahkan kebenciannya pada Lin Feng.

"Shiiing!"

Suara logam dari pedang yang memotong udara memenuhi atmosfer dan cahaya terang memenuhi ruang di depan Feng Qian. Segera setelah itu, Feng Qian jatuh ke tanah dan mulai berguling-guling sambil mengerang. Darah mengalir dari mulutnya. Dia batuk berat dan lebih banyak darah memenuhi mulutnya. Feng Qian mengangkat dirinya ke titik dia berlutut dengan satu lutut. Darah tak henti-hentinya keluar dari mulutnya… tetesan darah tak henti-hentinya jatuh ke tanah.

Lin Feng hanya memasukkan pedangnya kembali ke sarungnya dengan suara ‘Denting’.

Orang-orang di dalam kerumunan hanya menatap apa yang terjadi dengan kaget. Mereka semua gemetar karena kegembiraan dan ketakutan. Lin Feng … apakah Lin Feng mengalahkan Feng Qian dalam satu serangan?

"Sungguh kuat!" kata seorang pria sambil menggigil di punggungnya. Tidak hanya dia berusia sekitar enam belas tahun tetapi Feng Qian tidak dapat melakukan satu serangan pun terhadapnya. Lin Feng bahkan telah menunjukkan belas kasihan dan bersikap lembut saat menggunakan pedangnya, jika tidak, Feng Qian akan segera terbunuh.

"Kamu benar-benar omong kosong, terlalu banyak omong kosong. Anda harus lebih berhati-hati dengan kata-kata Anda "kata Lin Feng dengan nada dingin bahkan tidak melihat Feng Qian yang berada di belakangnya, berlutut di lantai. Kemudian, Lin Feng terus berjalan menuju aula utama. Feng Qian memandang Lin Feng dengan jijik … dan pada akhirnya Lin Feng bahkan tidak memberinya pandangan lagi karena dia tidak sepadan. Sambil melihat Lin Feng dari belakang, Feng Qian memiliki sejuta pikiran pada saat bersamaan.

"Kamu benar-benar omong kosong, terlalu banyak omong kosong. Kamu harus lebih berhati-hati dengan kata-katamu. " Dia terus mengulangi kata-kata yang dikatakan Lin Feng kepadanya.

Jalur kultivasi penuh dengan kejutan. Langit sangat luas dan lautan dalam, siapa yang tahu persis seberapa luas dan dalam mereka. Dunia bisa terbalik dalam contoh, beberapa pembudidaya percaya diri mereka beruntung menjadi jenius yang begitu kuat hanya untuk menemukan mereka hanya ikan kecil di kolam yang sangat besar. Untuk tetap beruntung, untuk tetap menjadi jenius yang kuat, seorang kultivator harus memiliki kemauan dan tekad yang kuat terhadap pelatihan. Seorang kultivator seperti Feng Qian dari lapisan Qi kesembilan seperti katak di dasar sumur. Dia tidak bisa melihat betapa luasnya dunia ini sebenarnya. Oleh karena itu, menjadi sombong dan memprovokasi bukanlah perilaku yang baik untuk diadopsi dan pedang Lin Feng telah memberinya pelajaran yang sudah lama pantas. Kekuatan adalah segalanya di dunia ini.

Sambil berjuang untuk berdiri, Feng Qian menatap punggung Lin Feng dan membungkuk. Dia tidak menahan kekaguman dan penghormatan untuk Lin Feng, itu lebih karena dia merasa bersyukur bahwa Lin Feng telah mengajarinya bahwa kesombongannya dapat mengorbankan nyawanya dan memberinya pelajaran yang bagus: jalan kultivasi bukanlah jalan di mana Anda berada. harus memprovokasi orang lain. Itu juga bukan satu di mana Anda bisa membiarkan diri Anda diprovokasi tanpa pembalasan.

Peristiwa itu membuat banyak orang merasa bingung tetapi ekspresi beberapa orang tampak gemerlap seolah-olah mereka telah memahami apa yang baru saja terjadi di depan mereka. Namun, Lin Feng tidak memperhatikan ekspresi ini. Dia belum sepenuhnya berada di aula utama ketika tujuh ekspresi lainnya tiba-tiba berubah ketika mereka melihatnya mendekat. Qiu Lan sangat terkejut. Di Whistle Wind Restaurant, dia telah melihatnya dan jelas tahu banyak tentang Lin Feng. Dia juga tahu segalanya tentang masalah yang dimiliki Lin Feng dalam Lin Clan.

"Saya akan berpartisipasi dalam turnamen tahun ini." Kata Lin Feng terdengar santai namun ketat sambil melihat Qiu Lan. Dia berani dan terus terang, dia bersikeras bahwa dia harus berpartisipasi.

"Betapa berani!" kata seorang murid yang duduk di sebelah Qiu Lan sambil menampar meja, yang membuat meja kayu itu retak dengan keras. "Kamu pikir kamu siapa? Berpikir bahwa Anda benar-benar dapat berbicara dengan Qiu Lan sesuai keinginan. " kata murid yang marah itu, dia dipanggil Wu Xiao. Semua orang berfantasi tentang Qiu Lan yang indah. Selain itu, dia sangat kuat dan berada di puncak di luar lapisan Qi kesembilan. Kekuatan Feng Qian tidak ada apa-apanya dibandingkan.

Dia telah melihat bagaimana Lin Feng mengalahkan Feng Qian dalam satu pukulan dan betapa mudahnya bagi Lin Feng. Dia kemudian memperhatikan betapa kuatnya Lin Feng. Oleh karena itu, pada saat itu, perilaku Wu Xiao hanyalah pertunjukan kekuatan kosong untuk mendapatkan perhatian Qiu Lan dan membuatnya menyukainya.

Lin Feng melirik Wu Xiao dan kemudian berjalan ke arahnya setelah itu Wu Xiao segera berdiri dan melepaskan Qi yang kuat, siap untuk terlibat dalam pertempuran.

Cahaya pedang yang putih dan menyilaukan bersinar dan menusuk Wu Xiao begitu cepat sehingga dia tidak punya waktu untuk bereaksi sama sekali. Dia menjerit mengerikan karena tidak bisa membalas.

Kecepatan. Setelah menembus lapisan Ling Qi, permainan pedang Lin Feng menjadi sangat cepat dan gesit, bahkan lebih dari sebelumnya. Lin Feng meraih leher Wu Xiao dan membawanya ke pintu masuk aula utama.

"Mengapa sampah seperti Anda, ingin berpartisipasi dalam turnamen? Betapa tidak ada gunanya. "

Sambil mengatakan ini dengan suara keras, Lin Feng menendang tubuh Wu Xiao yang terbang keluar dari aula utama dan berguling menuruni tangga ke tanah alun-alun tempat kerumunan itu berada.