Peerless Martial God – Chapter 448

shadow

Peerless Martial God – Chapter 448

Chapter 448: Serigala Gurun Pasir

Edit: Sepertinya saya baru saja pulang

Chapter Kamis

Lin Feng dan Meng Qing berlari melintasi gurun dan dikelilingi oleh awan pasir. Gurun itu sangat luas. Lin Feng dan Meng Qing sudah berlari selama beberapa jam tetapi mereka masih belum berhasil melewati gurun.

Yang paling membuat Lin Feng kesal adalah karena badai pasir yang konstan, mereka hanya bisa berlari tanpa tujuan melintasi pasir dan mereka tidak tahu apakah mereka menuju ke arah yang benar.

"Meng Qing, maaf karena tidak menanyakan detail lebih lanjut sebelum saya memutuskan untuk pergi." Kata Lin Feng ketika dia melihat bahwa Meng Qing tertutup pasir dan lelah karena harus berlari. Dia merasa bersalah. Dia mengira gurun akan jauh lebih kecil dan mereka bisa segera menyeberanginya, tetapi setelah beberapa jam, selain beberapa siluet di kejauhan, mereka tidak menemukan apapun sama sekali.

"Jangan salahkan dirimu sendiri!" Kata Meng Qing sambil menggelengkan kepalanya. Dia menatap ke kejauhan dan menunjuk sambil berkata: "Lihat, ada beberapa orang di sana. Mari kita pergi dan bertanya pada mereka. "

Lin Feng melihat ke arah yang ditunjuk Meng Qing dan melihat beberapa siluet bergerak melalui gurun. Dia kemudian berkata: "Ayo pergi dan lihat."

Keduanya mulai berlari dan dengan sangat cepat, mereka tiba di depan orang-orang itu. Kelompok itu terdiri dari empat laki-laki dan satu perempuan. Mereka tampak mengenakan pakaian yang aneh, rambut mereka juga acak-acakan dan tidak terawat. Kulit kecokelatan dipasangkan dengan rambut acak-acakan membuat mereka tampak liar. Namun, gadis itu sangat berbeda. Dia tampak cukup cantik.

Ketika lima orang melihat Lin Feng tiba, mereka semua meliriknya.

Lin Feng hanya melihat kembali pada mereka. Mereka berada di wilayah asing jadi lebih baik melihat bagaimana lo0cal akan berperilaku.

Halo, ada yang bisa saya bantu? Tanya gadis itu, mengambil inisiatif untuk berbicara terlebih dahulu yang membuat Lin Feng lega. Meskipun dia hanya mengatakan beberapa kata, Lin Feng dapat melihat bahwa orang-orang itu tidak jauh berbeda dari mereka.

"Kami tersesat di gurun. Bisakah Anda membantu kami menemukan jalan kami? " Tanya Lin Feng dengan sopan.

Ketika orang-orang itu mendengar Lin Feng, mereka tercengang. Mereka tersesat di gurun pasir? Mereka mungkin bangsawan muda yang tidak pernah meninggalkan rumah, kalau tidak bagaimana mereka bisa tersesat? Selain itu, keduanya terlihat sangat bersih dan elegan dibandingkan grup. Lin Feng tampan dan terlihat sangat bijaksana untuk usianya. Meng Qing, meskipun dia mengenakan kerudung halus yang menutupi wajahnya, mereka masih bisa melihat bahwa wajahnya sangat cantik.

"Hanya ada satu arah yang harus dilalui, terus bergerak ke barat dan kamu pada akhirnya akan meninggalkan gurun, tapi kita menuju ke sana agar kita bisa pergi bersama." Kata gadis itu sambil tersenyum. Matanya berbinar, dia terlihat sangat antusias.

"Baik." Kata Lin Feng. Bagaimana dia bisa menolak? Bergaul dengan penduduk setempat akan menjadi cara yang bagus untuk mempelajari budaya dan tradisi mereka.

"Nama saya Nuo Na." Kata gadis itu sambil tersenyum pada Lin Feng. Dia senang mendengar tanggapan cepat Lin Feng.

"Lin Feng." Jawab Lin Feng.

"Lin Feng!" Bisik Nuo Na. Dia kemudian bertanya: "Lin Feng, jika Anda tersesat di gurun, bagaimana Anda bisa keluar di sini?"

"Aku tidak ada yang bisa dilakukan di rumah jadi aku ingin menjelajah." Jawab Lin Feng dengan suara lembut sambil tersenyum.

Anda dari kota? Tanya Nuo Na yang mengejutkan Lin Feng. Dari kota? Mungkinkah orang-orang ini bukan dari Tianya Haige?

"Bisa dibilang begitu, ya." Jawab Lin Feng sambil mengangguk, tanggapannya sangat cepat. Nuo Na tidak meragukan kata-katanya, Lin Feng dan Meng Qing terlihat begitu bersih dan anggun, jika mereka tersesat di gurun, itu mungkin berarti mereka berasal dari kota.

"Kamu sangat pemberani, yang mengejutkan kamu telah datang jauh-jauh ke dalam wilayah Serigala Gurun Pasir." desah Nuo Na yang membuat Lin Feng tercengang: "Serigala Gurun ?!"

"Jangan bilang kalau kamu tidak tahu tentang Serigala Gurun !?" Nuo Na tidak bisa berkata-kata. Tuan muda macam apa Lin Feng itu? Anehnya, dia tidak pernah mendengar bahwa daerah terluar kota adalah wilayah Serigala Gurun.

Lin Feng tersenyum kecut. Ini adalah pertama kalinya di negeri ini, fakta bahwa dia tidak tahu tentang mereka sama sekali tidak aneh.

"Lin Feng, di kota, mungkin ada orang yang bisa melindungimu, tapi di luar kota, di wilayah Serigala Gurun, kamu harus sangat berhati-hati. Mereka sangat liar, agresif, brutal dan kejam. Jika Anda melihatnya, Anda harus menghindarinya. Mereka adalah kelompok terkuat di luar kota. Tidak ada cara bagi kami untuk melawan mereka. " Menjelaskan Nuo Na kepada Lin Feng. Lin Feng memahami keseluruhan cerita sedikit lebih baik. The Wolves of the Desert hanyalah sekelompok bandit yang kuat.

"Petikan! Petikan! Petikan!"

Tanah mulai bergetar di bawah kaki mereka saat awan pasir besar terlihat. Di kejauhan, sekelompok menunggang kuda muncul, Nuo Na dan yang lainnya membeku ketakutan.

Mereka mengangkat kepala dan melihat ke arah kelompok di kejauhan, ketika mereka melihat awan pasir yang sangat besar, ekspresi wajah mereka berangsur-angsur menjadi serius.

"Kotoran! Berbicara tentang iblis …… Lin Feng, orang-orang itu berasal dari Serigala Gurun, kita harus pergi, kita tidak bisa menyeberang jalan mereka. Mereka mungkin memutuskan untuk menyerang kita! "

Sambil berbicara, Nuo Na mulai berlari. Segera, empat orang lainnya dari kelompoknya mengikuti di belakangnya.

Lin Feng tercengang, dia melirik kuda-kuda di kejauhan dan kemudian mengikuti di belakang Nuo Na. Mereka harus bergegas jika ingin menghindari kelompok bandit tersebut.

Tapi yang mengejutkan Nuo Na adalah suara derap kuda itu semakin keras dan keras seolah-olah mereka semakin mendekat.

Nuo Na menoleh ke belakang dan wajahnya menjadi pucat pasi. Mereka sebenarnya bergerak ke arah mereka.

"Oh tidak .." Nuo Na terkejut. Dia mulai berlari lebih cepat, tapi bagaimana dia bisa berlari lebih cepat dari kuda? Dengan sangat cepat, kuda-kuda itu tiba dan kemudian mengepung mereka, mereka kemudian mulai berputar-putar di sekitar mereka, membentuk cincin pasir. Di tengah awan pasir, para bandit sepertinya menganggap situasi itu lucu, terutama yang memimpin mereka, yang adalah seorang pemuda. Dia tampak seperti akan tertawa terbahak-bahak. Dia lekat-lekat menatap Meng Qing dan Nuo Na, sambil terlihat sangat mesum.

Nuo Na dan teman-temannya memasang wajah muram. Apa yang paling mereka takuti ternyata terjadi. Anehnya, mereka telah menemukan Serigala Gurun Pasir.

"Anak muda yang terhormat dan dihormati, halo, kami adalah murid dari Suku Kayu Hitam. Saya adalah putri dari kepala Suku Kayu Hitam. Kami tidak sengaja melewati jalan Anda, saya harap Anda tidak tersinggung dan membiarkan kami pergi. " Kata Nuo Na dengan nada sopan. Pada saat yang sama, dia menyatakan status sosialnya dalam upaya untuk membuat Serigala Gurun tidak terlalu agresif.

Kuda-kuda itu akhirnya berhenti berlari kencang. Pemuda berwajah jahat itu tersenyum dingin dan berkata: "Putri dari kepala Suku Kayu Hitam? Wow, luar biasa, hebat! Kamu… Hampir membuatku takut! "

"Ha ha ha!" Semua Serigala Gurun itu tertawa terbahak-bahak. Sepertinya Nuo Na mencoba menggunakan status sosialnya sebagai pencegah.

Tetapi orang-orang itu tidak peduli sama sekali, sepertinya Nuo Na dan yang lainnya sangat tidak beruntung kali ini.

"Bagaimana aku harus berurusan dengan gadis dari Suku Kayu Hitam itu?" Kata pemuda itu sambil tertawa seperti orang gila. Dia bertanya pada kelompok bandit.

"Ayo bawa dia kembali."

"Tentu saja, kita harus memberikannya kepada tuan muda kedua, dia bisa menjadi istri kedelapanmu." Canda kelompok itu sambil tertawa histeris yang membuat wajah Nuo Na menjadi pucat pasi. Orang-orang itu baru saja memanggilnya … Tuan muda kedua?

"Tuan muda kedua, saya tidak tahu bahwa orang yang begitu terhormat dan terhormat seperti Anda akan muncul di tempat ini. Mohon maafkan kesalahan saya, Suku Kayu Hitam akan sangat berterima kasih atas kebaikan Anda. " Kata Nuo Na yang wajahnya masih pucat pasi. Dia terdengar sangat tulus.

Lin Feng mengerutkan kening dan memandang kelompok itu dengan dingin. Serigala Gurun itu persis seperti yang dia bayangkan tentang sekelompok penjahat. Mereka hanyalah bandit berkuda, tidak lebih. Tapi mereka kuat, itulah sebabnya Nuo Na dan yang lainnya takut.

"Mungkin sudah waktunya untuk delapan istri." Kata tuan muda kedua sambil tertawa lagi. Segera setelah itu, dia mulai berlari dengan kecepatan penuh.

"Saya berharap Nuo Na telah mendengar dan mengerti. Selama tengah hari, saya akan datang ke Suku Kayu Hitam dan akan mengusulkan aliansi pernikahan di antara kita. Kalian semua harus ada di sana, tidak ada satu orang pun yang diizinkan untuk absen, jika salah satu dari kalian hilang, kami akan memusnahkan Suku Kayu Hitam! " Kata master kedua yang siluetnya menghilang ke cakrawala. Anggota lain dari Serigala Gurun kemudian mengikutinya, meninggalkan awan pasir kuning besar di belakang mereka.

Wajah Nuo Na menjadi pucat pasi. Aliansi pernikahan ?!

Dia akan dipaksa menjadi istri dari majikan kedua Serigala Gurun! Selain itu, dia akan menjadi istri kedelapan, atau bahkan mungkin kesembilan atau kesepuluh….

"Nuo Na, ayo cepat dan kembali. Kami akan berbicara dengan kepala kami. " Kata salah satu anak laki-laki pada Nuo Na. Dia tampak cemas.

"Meninggalkan?" Nuo Na tampak seperti hendak menangis. Dia kemudian berkata dengan suara lemah: "Sepertinya akulah yang harus disalahkan, di luar kota, Serigala Gurun ada di mana-mana."