Peerless Martial God – Chapter 452

shadow

Peerless Martial God – Chapter 452

Chapter 452: Keputusasaan Mutlak!

Diterjemahkan oleh: Notsaneinthebrain

Liky melihat dan berlari

Sat Bab

Nuo Na tercengang juga ketika dia melihat serangan Lin Feng, dia juga tidak berpikir bahwa Lin Feng akan begitu kuat.

Lin Feng tampak seperti bangsawan muda yang lemah dari kota. Ketika mereka pertama kali bertemu, dia berasumsi bahwa dia telah melarikan diri dari keluarga bangsawan dan memasuki gurun. Bertemu dengan mereka dan kemudian bertemu dengan Serigala Gurun telah menyebabkan situasi ini.

"Menarik!" Bercanda tuan muda kedua menyela pikiran semua orang. Tuan muda kedua masih duduk di atas kudanya, dia kemudian tersenyum dan berkata: "Saya tidak menyangka bahwa suku tersebut akan mengizinkan seseorang seperti Anda untuk berkultivasi. Bahkan jika Anda telah berkultivasi sedikit, kenyataannya adalah bahwa semua orang dari Suku Kayu Hitam tidak berguna. "

Ketika Lin Feng mendengarnya, dia terkejut tetapi segera tertawa dan menggelengkan kepalanya. Tuan muda kedua itu benar-benar membuang-buang ruang; dia bahkan belum bisa menentukan kekuatan Lin Feng dari tampilan kekuatan yang begitu mencolok.

"Lang Ya, ambil beberapa orang dan bawakan aku kepalanya!" Kata Hei Mu dengan nada sedingin es sambil memasang wajah panjang.

Lang Ya adalah prajurit terkuat dari Suku Kayu Hitam. Dia sudah menembus ke lapisan Ling Qi keempat. Dia juga menggunakan senjatanya yang terkenal, tongkat gigi serigala miliknya. Gada gigi serigala-nya memiliki berat seratus lima puluh kilogram. Dengan satu serangan dia bisa merobek daging dan mematahkan tulang.

Lang Ya adalah pria berotot besar yang tidak berpelana, dia meraih tongkat gigi serigala dan meletakkannya di bahunya, dia tampak mengesankan dan mendominasi. Matanya besar seperti lonceng tembaga, dan dia lekat-lekat menatap Lin Feng.

"Saya tidak membutuhkan orang lain untuk ikut campur, saya akan membunuhnya sendiri." Kata Lang Ya dengan cara yang sedingin es. Dia hanya mengambil beberapa langkah besar ke arah Lin Feng dan segera tiba di depan Lin Feng.

Tanpa sedikit pun keraguan, dia mengangkat tongkat gigi serigala dan membidik kepala Lin Feng. Saat menyerang dengan senjatanya, suara siulan memenuhi udara saat kekuatan ekstrim menghantam udara. Anggota Suku Kayu Hitam menatap senjatanya, Lin Feng tidak mungkin melarikan diri dari klub gigi serigala itu.

Tetapi pada saat itu, semua orang tercengang. Klub gigi serigala telah runtuh, tetapi Lin Feng tidak ada lagi. Dia tiba-tiba muncul di sisi Lang Ya.

"LEDAKAN!"

Gada gigi serigala mendarat di tanah dan keterkejutan membuat seluruh tubuh Lang Ya bergetar. Kerumunan lalu tiba-tiba melihat aksi aneh dari Lang Ya, dia jatuh ke tanah dan mulai merangkak. Dia tidak memiliki kekuatan untuk berdiri, darah kemudian bisa terlihat menetes ke pasir emas, mengubahnya menjadi warna merah tua. Akhirnya penonton menyadari apa yang terjadi dan mulai gemetar, jantung mereka berdebar kencang.

Prajurit terkuat dari Suku Kayu Hitam telah mati. Tapi, mereka bahkan tidak melihat bagaimana dia meninggal. Satu-satunya hal yang mereka tahu adalah bahwa dia dibunuh oleh Lin Feng, tidak ada keraguan tentang itu. Lin Feng telah membunuhnya dalam sekejap mata.

"Jika Anda berencana membunuh saya, semua orang di sini harus bergabung, satu atau dua orang hanya akan membuang waktu." Kata Lin Feng acuh tak acuh yang mengejutkan semua orang yang hadir. Lin Feng memberi tahu semua orang di sana untuk bergabung dan bertarung bersama melawannya.

Hei Mu menggertakkan giginya dan menatap Lin Feng dengan lekat-lekat, tapi dia tidak memberi perintah lagi.

"Sampah! Pergi bersama dan bunuh dia, lalu bawakan aku wanitanya! " Teriak tuan muda kedua dengan tidak sabar. Dia tidak tahan melihat ini lebih lama lagi. Lin Feng menoleh ke arahnya dan melepaskan energi dingin yang mengerikan. Itu sangat tajam dan sangat dingin yang membuat tuan muda kedua mulai menggigil. Dia merasa seperti jarum sedingin es menembus kulitnya.

"Tuan muda kedua, kami akan membunuhnya dan membawakanmu gadis itu untuk bermain!" Kata beberapa bandit sambil berlari menuju Lin Feng. Namun, pada saat itu, dia telah melepaskan energi mematikan yang menutupi langit. Mereka yang menyerang Lin Feng tercengang dan segera berhenti bergerak, mereka tidak berani bergerak melawan Lin Feng lagi.

Kerumunan itu tercengang. Lin Feng tiba-tiba menghilang dari posisi awalnya dan muncul di depan orang yang baru saja berbicara, mempermalukan Meng Qing dan Lin Feng.

"Hah?" Ketika orang itu melihat mata sedingin es Lin Feng, dia mulai menggigil. Dia tampak bingung, dia dipasang di atas kuda lapis baja dan harus menatap Lin Feng, tetapi yang mengejutkan Lin Feng berdiri sejajar dengannya, bagaimana itu mungkin?

Mata pria itu kemudian mengikuti tubuh Lin Feng ke bawah dan ketika dia menyadari apa yang sedang terjadi, jantungnya hampir melompat dari dadanya dan menggigil di tulang punggungnya. Wajahnya tampak ketakutan dan putus asa, karena pada saat itu, Lin Feng melayang di udara, dia berjalan di udara yang berarti Lin Feng SETIDAKNYA seorang kultivator lapisan Xuan Qi!

"BERDEBAR! BERDEBAR! BERDEBAR! THUMP! .. "Suara semua orang yang berdebar jantung terdengar. Yang di atas kuda masih gemetar dan ekspresi wajahnya mengerikan. Lapisan Xuan Qi … Lapisan Xuan Qi … Itu adalah satu-satunya kata yang memenuhi pikirannya … Lapisan Xuan Qi.

Dia bukan satu-satunya, ketika yang lain melihat tubuh Lin Feng melayang di udara, mereka semua membeku karena terkejut, seperti patung.

Lin Feng adalah seorang kultivator lapisan Xuan Qi? Tapi dia masih sangat muda!

Hei Mu dengan lekat-lekat menatap Lin Feng. Dia telah memberi sukunya perintah untuk membunuh seorang kultivator yang sangat kuat dari lapisan Xuan Qi? Selain itu, dia masih sangat muda, yang berarti dia berbakat.

Hei Mu menyesali segalanya. Dia akhirnya menyadari bahwa putrinya benar, Lin Feng, dari awal sampai akhir, tidak pernah sekalipun melarikan diri. Jika tidak, mengapa dia kembali ke Suku Kayu Hitam bersamanya, hanya untuk melarikan diri setelah itu. Selain itu, Lin Feng tidak pernah tampak seperti dia takut pada Serigala Gurun.

Hal yang paling konyol adalah Hei Mu tidak pernah berpikir bahwa hal seperti itu mungkin terjadi. Setelah dia mendengar Hei Shan memberitahunya tentang Serigala Gurun Pasir, dia hanya memikirkan cara menenangkan mereka dan tidak pernah memikirkan hal lain. Dia telah mengikat putrinya dan menyerahkannya kepada musuh. Pada saat itu, dia menyadari bahwa dalam kepanikannya, dia memihak Lin Feng, yang jauh lebih kuat dari Serigala Gurun. Berpikir kembali, dia seharusnya memperlakukan Lin Feng sebagai tamu yang dihormati.

Namun, yang sebenarnya terjadi adalah konyol.

Hei Mu sangat takut pada yang lemah, dan karena yang lemah itu, dia memerintahkan orang untuk membunuh seorang kultivator yang sangat kuat, Lin Feng.

Tuan muda kedua dan sukunya tercengang. Lin Feng memiliki kekuatan lapisan Xuan Qi.

"Apa yang kamu katakan beberapa saat yang lalu?" Tanya Lin Feng sambil melihat pria yang baru saja mempermalukan Meng Qing dan dia. Suaranya dingin dan tanpa emosi. Pria itu hanya bisa gemetar dan menatap kosong ke arah Lin Feng. Dia terus menggelengkan kepalanya dan berkata: "Aku tidak mengatakan apapun !!"

"Tidak ada?" Lin Feng tersenyum. Senyumnya sangat indah. Dia kemudian melepaskan energi mematikan yang mengerikan yang meledak ke langit dan menyelimuti tubuh pria itu, energi itu sangat menindas sehingga dia hampir jatuh ke tanah.

"Mati." Kata Lin Feng. Cahaya terang dan gemerlap melintas di atmosfer dan jatuh ke arah bandit itu, bercak darah kemudian muncul di antara alisnya. Setelah jatuh ke tanah, matanya masih terbuka lebar tetapi selain beberapa kejang, tubuhnya tidak bernyawa.

"BERDEBAR! BERDEBAR! BERDEBAR!" Hati semua orang berdebar kencang saat melihat mayat di bawah Lin Feng yang masih mengambang di udara.

"Pssh .. Pssh …" Darah tiba-tiba menyembur ke udara, semua orang yang baru saja bergegas untuk menyerang Lin Feng bersama-sama telah roboh dan jatuh dari kuda mereka. Kerumunan hanya bisa melihat cahaya dari pedang Qi, tetapi mereka tidak pernah melihat pedang terhunus.

Beberapa pria mendorong kudanya dan mulai berlari ke arah yang berlawanan, namun, siapa pun yang mencoba lari langsung dibunuh di bawah lampu pedang. Siluet yang tak terhitung jumlahnya jatuh dari punggung kuda satu demi satu, mereka semua mati.

Itu menakutkan, semua orang ketakutan dan dilanda kepanikan.

Ketakutan terus memenuhi hati orang-orang saat mereka melihat Lin Feng perlahan naik lebih tinggi ke udara.

Sesaat sebelumnya, mereka memandang rendah Lin Feng. Namun, mereka sekarang menatapnya dan mengagumi kekuatannya. Lin Feng, bagi mereka, sama mempesona seperti matahari.

"Kamu ingin membunuhku?" Lengan Lin Feng melesat di langit, dia dikelilingi oleh sinar matahari tengah hari yang membuat sosoknya tampak lebih agung. Beberapa bandit menjerit mengerikan dan tubuh mereka terbang menjauh. Lin Feng telah mengambil nyawa mereka.

"Kamu mempermalukan Meng Qing?" Lin Feng mengangkat tangannya lagi dan cahaya pedangnya melesat melintasi langit. Segera setelah itu, lebih banyak darah terciprat ke udara. Dia membunuh setiap Serigala Gurun satu per satu.

Lin Feng tidak berhenti membunuh. Cahaya pedangnya menari-nari di langit saat darah memenuhi udara.

Pada saat itu, Lin Feng masih melayang di langit, dia tampak seperti dewa kematian. Dia benar-benar tanpa ampun saat dia melanjutkan pembantaiannya.

Anggota Suku Kayu Hitam semua tercengang dan lekat-lekat menatap Lin Feng. Rahang mereka ternganga. Mereka tercengang dan putus asa.

Dalam sekejap, dia telah membunuh banyak orang. Dalam waktu singkat, dia telah membantai ratusan orang dari Serigala Gurun Pasir dan pada saat itu, hanya satu yang tersisa: tuan muda kedua !!