Peerless Martial God – Chapter 458

shadow

Peerless Martial God – Chapter 458

Chapter 458: Segudang Teratai Hitam

Chapter hari Kamis

Diterjemahkan oleh: Notsaneinthebrain

Diedit oleh: LikyLiky

Catatan: Kalian siap? Kami akan merilis 4 bab PMG yang kami lewatkan selama seminggu dan 2 bab untuk hari Sabtu. Untuk total 6 bab. Bab berikutnya harus selesai dalam 1 jam.

Lin Feng dan kelompoknya masih berlari dengan kecepatan penuh, hanya menyisakan awan debu di belakang mereka. Di kejauhan, ada gerbang raksasa memasuki pandangan mereka. Mereka hampir sampai di Tianya Haige.

Kita hampir sampai. Bisik Nuo Na. Perjalanan itu sangat melelahkan sekaligus memperkaya. Pertempuran Lin Feng telah memberinya wawasan dan kemajuan yang tak terhitung jumlahnya di jalur kultivasinya. Para pembudidaya terkuat yang pernah Nuo Na temui di masa lalu berada di lapisan Ling Qi, termasuk ayahnya, tetapi Lin Feng tanpa rasa takut melawan serigala api tingkat Xuan saat mereka berlari.

Bukan lagi binatang buas yang membunuh manusia, Lin Feng yang membunuh binatang buas. Selain itu, Lin Feng akan menyerap kristal api yang bertindak sebagai inti mereka setelah setiap pertempuran, Nuo Na tidak pernah berpikir hal-hal seperti menyerap Qi lawan itu mungkin.

Nuo Na menghela napas. Pembudidaya yang kuat memiliki banyak kemampuan dan mampu melakukan apapun yang mereka inginkan. Jika dia sangat kuat, dia juga bisa melawan serigala api itu dan menerima keuntungan.

Sayangnya, pembudidaya terkuat berasal dari kota Tianya Haige. Hanya jika raja serigala memilih untuk menyerang kota, mereka akan muncul untuk bertarung, jika tidak, mereka tidak akan mengambil tindakan. Mereka akan membiarkan suku-suku gurun dimangsa oleh serigala api. Itu adalah realitas dunia yang kejam, orang hanya bisa melindungi diri mereka sendiri, mereka tidak bisa melindungi semua orang. Mereka sama sekali bukan orang suci dan tidak akan mengorbankan diri mereka sendiri untuk menyelamatkan suku-suku gurun.

"Aawwooooo ……. Aawwoooo …… .. "Serigala melolong dari segala arah yang menyebabkan Lin Feng mengerutkan kening dan menyempitkan matanya. Ada cahaya dingin di matanya.

"Itu adalah kawanan serigala." Berbisik Lin Feng. Serigala api ini telah berkumpul di dekat Tianya Haige, mereka menunggu untuk memasuki kota dan membantai orang-orang, oleh karena itu mereka mulai berkumpul di luar kota. Mereka semua menatap kota, menunggu pasukan mereka berkumpul, lalu mereka akan memulai pengepungan.

"Awwwoooo …" Raungan serigala yang tak henti-hentinya menyakitkan di telinga orang. Sepertinya mereka memanggil semua serigala untuk berkumpul. Setiap serigala melolong bersama. Ketika orang-orang mendengar lolongan itu, hawa dingin menyerbu hati mereka. Serigala itu semua melolong di langit, itu menakutkan.

"Sekawanan serigala!" Wajah Nuo Na menjadi pucat pasi. Tianya Haige dikelilingi oleh serigala… Serigala ini akan lebih seperti pasukan, tidak ada kata-kata untuk menggambarkan ketakutannya.

Sekawanan serigala tidak sama dengan beberapa serigala, mereka semua akan bekerja sama dan tidak ada dari mereka yang takut mati, sama seperti kelompok dari Serigala Gurun yang bertempur melawan Lin Feng. Bahkan jika mereka tahu bahwa mereka akan mati di tangan Lin Feng, mereka masih akan tanpa rasa takut menyergapnya sebagai satu kelompok.

Semakin banyak serigala, semakin menakutkan kelompok itu, seiring bertambahnya jumlah mereka, begitu pula keberanian mereka. Selain itu, di setiap kelompok serigala, selalu ada pemimpin yang jauh lebih kuat dari serigala lainnya.

Saat Lin Feng dan yang lainnya mendekati Tianya Haige, mereka memperhatikan bahwa gurun menjadi datar, tetapi karena datar, kelompok Lin Feng dapat dengan jelas melihat serigala yang berkumpul. Segudang mata yang tidak menyenangkan semuanya menatap dengan lapar ke arah kelompok mereka.

Tapi Lin Feng terus berlari ke depan, dia tidak berhenti bahkan untuk sekejap, dia juga tidak takut, seolah-olah serigala itu tidak terlihat olehnya.

"Meng Qing, bawa Nuo Na ke kota! Aku akan membuka jalan! " Kata Lin Feng. Meng Qing sedikit mengangguk, mereka tidak bisa membuang waktu.

"Mati!" Teriak Lin Feng sambil melepaskan energi mematikan yang menakutkan. Lin Feng menyerbu ke depan dengan kecepatan luar biasa, dia tampak seperti mengamuk.

"Aaawwwooo… .." Ketika kawanan serigala itu melihat manusia menyerbu ke arah mereka, mereka tidak bisa menahan untuk tumbuh semakin ganas. Jumlah cakar tajam yang tak terhitung jumlahnya menembus udara saat mereka menebas ke arahnya.

Tiba-tiba, Lin Feng membanting kakinya ke bawah dan melompat ke udara, meninggalkan kawah besar di mana kakinya berada.

Matahari Qi murni dilepaskan saat api mulai menelan tubuhnya. Matahari menyinari sosoknya yang menyala saat cahaya menyilaukan bersinar di sekelilingnya.

"Mengoyakkan!" Teriak Lin Feng dengan suara yang dalam. Di dalam cahaya yang menyilaukan itu, sosok Lin Feng telah menghilang, hanya pedangnya yang terlihat, pedang yang menghanguskan.

"GGGGRRRR!" Serigala mulai menggeram dengan agresif ke arah langit. Banyak dari mereka bahkan melemparkan diri ke arah Lin Feng. Mereka ingin membunuh Lin Feng tetapi di bawah tekanan yang dilepaskan dari tubuhnya, serigala merasa seperti mereka akan dicabik-cabik. Pedang dan energi Lin Feng telah membuat takut sejumlah serigala.

Pedang Lin Feng turun dari langit, sepertinya seluruh matahari telah terkondensasi di dalam pedang yang memotong serigala di jalurnya. Sepertinya matahari telah jatuh dari langit dan menuju ke arah serigala.

"Ledakan!"

"Awooooooooo… .." Raungan dari serigala terdengar seperti ratapan dari hantu. Segudang serigala telah terkoyak oleh pedang Lin Feng dan sebuah celah telah dipotong jauh ke dalam tanah. Celah itu sangat lebar dan dalam sehingga sejumlah besar serigala yang lebih lemah jatuh ke dalam jurang.

"Ayo pergi!" Kata Lin Feng dengan suara rendah. Meng Qing bereaksi sangat cepat dan berlari ke depan, dia melompat ke udara seperti dewi yang anggun. Bahkan dalam situasi di mana nyawa mereka dipertaruhkan, Meng Qing masih memiliki aura yang anggun.

Lin Feng melompat di udara dan muncul di depan Meng Qing. Pedangnya memadat di tangannya, dan serigala mulai mundur, yang memungkinkan Lin Feng membuka jalan ke kota. Meng Qing menyeret Nuo Na di belakangnya saat dia lari dari serigala.

"Aaawwwoooooo… ..!" Teriakan mengerikan memenuhi udara. Serigala ingin mengejar mereka tetapi Lin Feng dengan cepat berbalik dan berhenti di udara dengan cahaya berbahaya di matanya. Matanya sedingin es dan tanpa emosi saat dia memelototi kawanan serigala itu.

Lin Feng mulai melepaskan api suramnya, di depan Lin Feng sebuah teratai hitam terbentuk.

Teratai hitam itu dipenuhi dengan api besar yang dahsyat yang dipadatkan menjadi bentuk teratai, kekuatannya sangat menakutkan.

Serigala itu bisa merasakan fluktuasi kekuatan yang datang dari teratai hitam saat terbentuk. Mereka segera berhenti mengejar Meng Qing dan Nuo Na, mereka semua mengawasi Lin Feng dan teratai hitamnya.

Lin Feng juga melihat kawanan serigala itu. Di seberang gurun yang luas, dia dapat melihat api yang berasal dari serigala yang berkumpul, ada serigala yang tak terhitung jumlahnya berkumpul di luar kota, setiap kelompok memiliki sekitar seribu serigala. Mata Lin Feng telah menjadi hitam dan dia perlahan menutup matanya. Dia kemudian melepaskan sejumlah jiwa berlebih yang bergabung dengan teratai hitamnya.

Itu menyebabkan teratai hitam tumbuh jauh lebih besar dan lebih kuat dengan setiap jiwa. Saat teratai tumbuh, energi mematikan yang kuat mulai merajalela dan menyerang atmosfer.

"Istirahat!" Kata Lin Feng. Dalam sekejap, teratai hitam terbelah dan membentuk banyak sekali teratai hitam. Setelah teratai hitam besar terbelah menjadi teratai yang lebih kecil, kekuatan mereka sekali lagi menjadi tenang, jika satu teratai hitam mengandung terlalu banyak kekuatan, Lin Feng akan kesulitan mengendalikannya. Teratai kemudian dibelah lagi menjadi teratai hitam kecil.

Langit dipenuhi dengan teratai hitam kecil yang tak terhitung jumlahnya, kekuatan satu teratai hitam lebih kuat dari serigala ini.

Mata Lin Feng masih tertutup. Kulitnya tampak pucat dan alisnya mengerut, namun, wajahnya tampak lebih bertekad dari sebelumnya.

Bibirnya bergetar saat Lin Feng mulai berbicara.

"Penghancuran!" Teriak Lin Feng. Energi mematikan yang menakutkan memenuhi udara, sepertinya teratai hitam adalah pasukan yang melepaskan teriakan pertempuran mereka, mereka segera menyerang ke arah serigala.

Raungan serigala masih tak henti-hentinya. Mereka melemparkan diri mereka ke arah teratai hitam, beberapa dari mereka bahkan mencoba menelan teratai hitam utuh, tetapi setelah menelannya, api hitam yang mengerikan akan menghancurkan tubuh mereka. Dengan sangat cepat, lautan merah dari serigala api yang melolong telah berubah menjadi laut hitam yang dipenuhi dengan jeritan kesakitan.

Lebih dari seribu serigala api telah dibakar menjadi abu, sepertinya api hitam ingin membakar seluruh gurun. Untungnya, tidak ada yang menyadarinya, kalau tidak mereka akan ketakutan.

Lin Feng sangat pucat dan keringat menetes dari alisnya. Dia tampak sangat lelah.

Lin Feng menggertakkan giginya, indranya sangat tajam terhadap lingkungannya.

"Tunjukan dirimu!" Teriak Lin Feng keji. Beberapa teratai hitam mengambang di sekitar Lin Feng. Masing-masing teratai ini mengandung lebih banyak kekuatan daripada yang lebih kecil yang digunakan beberapa saat sebelumnya.

"Pergilah!" Teriak Lin Feng dengan suara yang dalam. Teratai hitam mengembun bersama dan meluncur di udara menuju target mereka.