Peerless Martial God – Chapter 46

shadow

Peerless Martial God – Chapter 46

Terima kasih khusus kepada Velkin untuk bab bersponsor ini. Ini adalah rilis ketiga dan tujuan saya malam ini adalah delapan…

Doakan aku. Saya harap Anda semua menikmati xoxox

Arena pertempuran besar terdiri dari banyak tahapan pertempuran. Di setiap tahap pertempuran, delapan siluet bisa dilihat. Klan Na Lan didirikan lebih tinggi dari yang lain dan pesertanya berdiri di panggung tertinggi di tengah-tengah yang lainnya. Mereka tampak seperti panglima perang yang memandang ke bawah dengan supremasi. Peserta lain mengepung mereka di panggung pertempuran mereka sendiri seperti bintang-bintang yang mengelilingi bulan di langit malam. Ada juga klan utama seperti Klan Gu, Klan Lin, Klan Wen. Qiu Lan telah memainkan peran besar dalam organisasi klan yang lebih kecil. Pada saat itu, bersama dengan anggota Klan Na Lan, ada seorang lelaki tua yang duduk di samping Na Lan Xiong yang berdiri. Dia menatap panggung pertempuran.

"Hari ini adalah turnamen tahunan kami. Tujuan dari turnamen ini adalah untuk menguji kekuatan dari para pembudidaya muda paling luar biasa di Kota Yangzhou. Karena itu, tidak ada yang harus menunjukkan belas kasihan. Mereka yang dikalahkan diizinkan untuk menyerah dan jika seseorang menyerah, pertarungan akan segera diakhiri. Jika tidak ada yang menyerah maka pertarungan akan terus berlanjut tanpa henti sampai seseorang pingsan, atau bahkan mati. "

Ketika orang tua itu selesai berbicara dan kerumunan menjadi gempar… perkelahian bisa berlanjut sampai seseorang mati jika tidak ada yang menyerah… betapa kejamnya! Ada beberapa pembudidaya yang sangat sombong dan sombong yang sangat mementingkan wajah dan prestise mereka. Kalah dalam pertempuran dengan menyerah sangatlah memalukan bagi mereka. Oleh karena itu, sangat sedikit orang yang mau menyerah dalam pertempuran. Bahkan jika mereka tahu bahwa mereka tidak memiliki kesempatan untuk menang, mereka akan terus berjuang untuk melindungi kehormatan dan martabat mereka. Namun kalimat itu membuat penonton berpikir matang. Tidak ada batasan dan pertempuran bisa dilakukan sampai mati. Jika ada batasan, dua lawan dengan kekuatan yang sama yang menolak untuk menyerah, bisa bertarung tanpa henti yang bisa berakhir dengan kebencian yang dalam dan pahit terhadap lawan.

Betapa bijaknya, betapa briliannya! kata banyak orang mendukung kata-kata lelaki tua itu. Orang tua itu jelas melakukan ini sebagai taktik untuk meningkatkan kebencian antara klan lain, dengan memaksa mereka untuk menonton karena anggota klan berbakat mereka lebih baik mati daripada menyerah. Dia telah melakukan ini untuk menghentikan kebencian di antara generasi yang lebih muda, tetapi meningkatkan kebencian di antara generasi yang lebih tua. Dengan begitu, mereka yang tidak setuju tidak akan mengkritik Klan Na Lan. Bagaimanapun, mereka adalah klan yang menjadi tuan rumah turnamen dan telah membuat aturan yang sangat masuk akal. Namun, itu juga berarti bahwa anggota Klan Na Lan bisa terbunuh di dalam arena. Kerumunan tahu mereka akan melihat beberapa orang mati dan bahwa berbagai suku di Kota Yangzhou akan sekali lagi menabur benih kebencian satu sama lain. Na Lan Xiong ingin melihat klan lain saling membenci. Meskipun tiga klan lain tahu apa yang ada dalam pikiran Na Lan Xiong, mereka tidak punya pilihan selain setuju.

Karena mereka tidak ingin kehilangan muka dan karena mereka dianggap sebagai klan terbaik di kota, yang dapat mereka lakukan hanyalah memberi tahu murid-murid muda mereka untuk berjuang demi kemenangan dengan segenap kekuatan mereka. Selain itu, orang tua itu juga mengatakan bahwa mereka yang ingin menyerah dan pertempuran akan segera berakhir. Oleh karena itu, aturan itu bermata dua dan tidak dapat benar-benar bertentangan dengan pilihan yang diberikan… Tapi siapa yang akan menerima jika klan mereka sendiri dianggap lebih rendah dari yang lain?

"Saya selesai menuliskan nama-nama semua yang berpartisipasi dalam turnamen tahun ini. Saya juga telah selesai mengatur pertempuran. Saya tidak tahu apakah ada yang keberatan dengan pekerjaan saya. " Kata lelaki tua itu sambil melihat anggota dari tiga klan kuat lainnya.

"Hehe, semuanya diatur oleh Klan Na Lan … aku, tentu saja, setuju." Kata kepala Klan Gu meskipun sepertinya dia tidak terlalu peduli.

"Turnamen sebelumnya diselenggarakan oleh Klan Na Lan dan dikelola oleh mereka juga, kali ini jelas akan sama."

"Saya juga tidak keberatan." kata Lin Ba Dao yang jelas tidak akan menentang Klan Na Lan.

"Saya mewakili Klan Na Lan dan saya ingin berterima kasih kepada semua kepala klan atas kerja sama mereka." kata lelaki tua itu sambil melihat anggota dari tiga klan lainnya dan kemudian menyatakan: "Aturannya seperti itu dan diterapkan dari pertempuran pertama: dikalahkan mengarah ke eliminasi, menang memungkinkan Anda untuk melanjutkan."

"Dan sekarang, izinkan aku mengumumkan pertempuran apa yang akan terjadi. Semua yang mendengar namanya bisa tetap di atas panggung, yang lain bisa turun dan menunggu. Di panggung Na Lan, Na Lan Feng akan melawan Wen Xin dari Klan Wen; di Panggung Timur, Gu Yun dari Klan Gu akan bertarung melawan Lin Wu dari Klan Lin; di Panggung Selatan, Lin Yu dari Klan Lin akan bertarung melawan Wen Feng dari Klan Wen; di panggung Barat, Na Lan Zhu dari Klan Na Lan akan melawan Feng Qian; di panggung Utara, Duo Ming akan melawan Gu Qing Jr. dari Klan Gu. "

Ada lima tahap pertempuran, jadi hanya ada sepuluh orang yang bertarung sekaligus. Total ada empat puluh orang. Empat putaran cukup untuk menghilangkan setengah dari mereka dan sehingga hanya dua puluh orang yang tersisa. Mereka yang belum dipanggil turun dari tahapan sementara mereka yang telah dipanggil naik ke tahapan masing-masing.

"Hahaha, Wen Xin benar-benar tidak beruntung, harus melawan Na Lan Feng sebagai pertempuran pertama."

Meskipun Wen Xin tidak lemah, dia tidak punya kesempatan untuk menang.

"Saya mendengar bahwa Lin Wu dari Lin Clan telah menjadi sangat kuat. Dia telah mencapai lapisan Qi kesembilan. Sepertinya dia pasti akan menjadi orang yang memenangkan pertempuran di Panggung Timur. "

"Di panggung selatan, Wen Feng harus memenangkan pertempuran. Di Panggung Utara, Feng Qian harus menang. Mengenai tahap terakhir, meskipun Duo Ming sangat misterius dan mengenakan topeng, Gu Qing Jr. hampir tak terkalahkan sehingga Duo Ming sangat tidak beruntung di sana. "

Pertempuran bahkan belum dimulai dan semua orang di kerumunan membuat prediksi seolah-olah mereka yakin akan hasilnya. Bagaimanapun, kerumunan tahu hampir semua murid muda ini, yang mayoritas berasal dari Kota Yangzhou, dan memiliki pemahaman yang mendalam tentang kekuatan dan kelemahan mereka.

Namun di Northern Stage, Duo Ming juga menarik perhatian penonton. Dia memakai topeng, mereka belum pernah mendengar tentang dia dan ada sesuatu yang menarik yang mengelilinginya seperti aura. Dia membawa aura misteri. Sayang sekali dia akan melawan Gu Qing Jr. Dia sudah dikutuk dan akan segera kalah. Memang, Gu Qing Jr. telah mencapai puncak lapisan Qi. Tidak banyak Penggarap Lapisan Qi yang bisa melawannya dan menang. Lawan sebenarnya hanya sebagian besar di dalam lapisan Ling Qi. Gu Qing Jr. juga cukup terkenal di wilayah tersebut. Jadi, tidak mungkin Duo Ming mengalahkan Gu Qing Jr.

Prediksi penonton juga cukup akurat. Wen Xin tidak melawan Na Lan Feng dan menyerah. Meskipun wajah dan prestise sangat penting, menyerah saat menghadapi Na Lan Feng bukanlah hal yang memalukan. Bertarung melawan Na Lan Feng pasti berarti mati.

Pada tahap Timur dan Barat, hasil secara bertahap keluar dan prediksi penonton selalu tepat. Lin Wu, Wen Feng dan Feng Qian hendak mengalahkan lawan mereka dan melaju ke babak berikutnya turnamen. Hanya pertempuran di Panggung Utara yang masih berlangsung dan itu membuat semua orang di dalam kerumunan menjadi tidak bisa berkata-kata.

Di mata Gu Qing Jr., Duo Ming bahkan tidak ada, dia menganggap Duo Ming sebagai semut yang harus dihancurkan di bawah sepatu botnya dalam perjalanan menuju kultivasi. Gu Qing Jr. terus melihat pertempuran di tahapan lain daripada mengalahkan lawannya sendiri. Bagaimanapun, dia akan bisa maju ke babak berikutnya kapan pun dia mau, jadi dia ingin membiasakan diri dengan gaya bertarung lawan-lawannya yang mengikutinya.

"Aku tidak akan bertarung melawan Na Lan Feng, jadi kuharap aku tidak akan ditandingi dengannya dalam pertarungan yang akan datang. Lin Wu dan Wen Feng akan sangat mudah dikalahkan. Sejauh menyangkut Feng Qian, sepertinya kekuatannya telah meningkat pesat baru-baru ini tetapi saya harus bisa membuangnya dengan sangat cepat juga. Kemenangan akan sangat mudah jika aku harus melawan ketiga orang ini … "

Gu Qing Jr. tenggelam dalam pikirannya yang dalam dan terus bertindak seolah-olah pemuda yang mengenakan topeng perak itu tidak ada sama sekali saat memikirkan ronde berikutnya.

Akhirnya, Feng Qian menyentuh tenggorokan lawannya Na Lan Zhu. Na Lan Zhu tidak ingin terus berjuang dan menyerah pada pertarungan. Perhatian semua orang tertuju pada Panggung Utara.

"Sudah selesai. Seberapa cepat! " kata orang banyak itu takjub. Sepertinya babak pertama akan segera berakhir.

"Gu Qing, berhentilah membuang-buang waktu." kata kepala Klan Gu terdengar acuh tak acuh namun sedikit sombong seolah-olah Gu Qing bisa mengakhiri pertempuran segera setelah dia mau.

"Baiklah, aku akan melakukan apa yang diminta kepala klan." jawab Gu Qing Jr. Kemudian, dia melihat ke arah Lin Feng yang menyembunyikan identitasnya dengan topeng perak dan berkata dengan dingin:

"Turun dari sini sendiri, kamu tidak layak untuk bertarung." Lin Feng menyentuh topeng peraknya, seseorang hanya bisa melihat matanya dan sebagian kecil wajahnya tetapi tidak mungkin untuk melihat ekspresi wajahnya.

Lin Feng juga telah mengabaikan Gu Qing Jr. dia tidak terburu-buru untuk bertarung dan juga telah mengamati pertempuran lainnya. Dia juga tidak perlu khawatir sekarang. Gu Qing Jr. sangat arogan dan bukannya bertengkar yang menyuruhnya turun dari panggung. Lin Feng sudah terbiasa dengan para pembudidaya yang berpikir bahwa mereka tidak tersentuh dan tidak menghormati orang lain, tetapi menuntut rasa hormat sebagai balasannya, yang disebut jenius.

"Apakah kamu tidak mendengar apa yang baru saja saya katakan? Aku menyuruhmu turun dari sini… jadi pergilah! Jika Anda tidak cukup pintar untuk turun sendiri, saya akan segera membunuh Anda. " Gu Qing Jr. melihat bahwa Lin Feng tidak bereaksi sama sekali dan kemudian mengerutkan kening.

Orang-orang berbakat dalam klan yang kuat membenci pembudidaya yang menganggap diri mereka jenius tetapi tidak termasuk dalam klan yang memiliki status seperti klan yang kuat. Tanpa dukungan kuat di belakang mereka, mereka harus bekerja sangat keras untuk mendapatkan hasil yang minimal. Bagaimana seorang kultivator bisa menjadi orang yang memiliki bakat hebat jika dia tidak termasuk dalam klan yang kuat? Orang-orang seperti Dou Ming yang bukan anggota klan yang kuat tidak akan memiliki reputasi dan dapat dibuang oleh klannya kapan saja. Itulah mengapa Gu Qing Jr. membenci pembudidaya seperti itu dan menganggap mereka di bawah perhatiannya.

"Saya belum berubah pikiran, jadi manfaatkan kesempatan itu dan pergilah." kata Lin Feng dengan suara penuh kebencian. Saat dia melontarkan kata-kata yang dipenuhi dengan kebencian, itu mengejutkan semua orang di kerumunan. Tepat setelah itu, beberapa orang menyeringai, mungkinkah pria itu gila?

Qiu Lan tidak tertawa. Dia pikir Lin Feng sangat misterius, hampir mistis. Dia tampak sangat kuat dibandingkan dengan orang lain di dalam turnamen. Dia telah melihat bagaimana Lin Feng telah membuat Wu Xiao runtuh hanya dengan satu serangan.

"Gu Qing Jr., saya harap Anda siap untuk mati." teriak Feng Qian yang sedang fokus pada apa yang sedang terjadi di Panggung Utara. Dia mulai memahami bahwa perilaku Gu Qing Jr. hanya akan menyebabkan kematiannya. Setelah menerima pelajaran dari Lin Feng, dia menjadi sangat dewasa dan menyadari kesalahannya sendiri. Semakin sedikit rasa hormat yang diberikan kepada Lin Feng, semakin sedikit belas kasihan yang akan dia tunjukkan.

Wajah Gu Qing Jr. pada saat itu telah berubah dan dia tidak lagi terlihat tenang. Dia tidak percaya apa yang baru saja dikatakan Lin Feng kepadanya. Dia tidak percaya bahwa seorang pemuda, yang bukan dari klan yang kuat seperti miliknya, akan berani berbicara dengannya seperti itu. Dia adalah murid peringkat kedua dari Klan Gu di antara semua murid lapisan Qi. Dia dianggap sebagai murid yang sangat kuat dan berbakat oleh semua anggota Klan Gu.

"Habisi dia." Gu Qing Sr berkata dengan suara keras namun tenang yang membuat semua orang menggigil. Lin Feng akan kalah, itu sudah jelas tetapi Gu Qing Sr bermaksud bahwa dia ingin Gu Qing membunuh Lin Feng di tempatnya berdiri.

"Baik." kata Gu Qing Jr. yang memperhatikan bahwa ayahnya, yang juga kepala klan, menjadi sangat marah. Dia dengan cepat mulai bergerak dengan kecepatan luar biasa. Dia tidak akan memberi Lin Feng kesempatan untuk menyerah.

Tinju Beracun! teriak Gu Qing Jr.

Tinjunya mengeluarkan suara siulan saat itu mulai menembus udara seolah-olah dia menghancurkan atmosfer menjadi beberapa bagian.

Tapi Lin Feng tetap tidak bergerak seperti gunung. Pada saat tinju beracun hendak mencapainya, cahaya terang melintas di depan tubuhnya. Pedang itu terlalu cepat bagi siapa pun untuk melihat apa yang terjadi.

Sepertinya waktu telah berhenti dan semuanya tetap tidak bergerak. Tak seorang pun di antara kerumunan itu yang melihat apa yang terjadi atau mengapa Gu Qing Jr berhenti bergerak. Tiba-tiba tubuh Gu Qing Jr jatuh dengan berat ke tanah saat kepalanya mulai berguling dari tubuhnya. Kerumunan itu menatap dalam keheningan.