Peerless Martial God – Chapter 460

shadow

Peerless Martial God – Chapter 460

Chapter 460: Kematian Di Tembok Kota!

Chapter Jumat

Diterjemahkan oleh: Notsaneinthebrain

Diedit oleh: LikyLiky dan Fluphy

Satu jam lagi

Ketika Sir Que Yue melihat Lin Feng menerobos ke lapisan kultivasi berikutnya, hatinya terasa berat. Lin Feng adalah individu yang menakutkan. Jika dia tahu bahwa Meng Qing dan Nuo Na ditemani oleh pemuda tirani seperti itu, dia tidak akan bertindak begitu agresif terhadap mereka. Tidak ada jalan kembali untuknya. Dia telah menjadikan Lin Feng musuhnya. Dia tidak punya pilihan, jika dia tidak bertarung, Lin Feng masih akan membunuhnya.

Lin Feng tidak merasakan sesuatu yang aneh setelah menembus ke lapisan Xuan Qi ketiga. Dia telah melalui begitu banyak pertempuran, semua pertempuran itu dilakukan dengan seluruh kekuatannya. Dia telah mendapatkan wawasan tentang Qi dan penggunaan energi saat bertemu kembali dengan ayahnya. Selain itu, ia juga telah menyerap sejumlah besar kristal api, menembus lapisan Xuan Qi ketiga hanya masalah waktu, di mana air meluap, saluran akan terbentuk!

Qi dan jiwa Lin Feng telah diperkuat di luar lapisan Xuan Qi ketiga. Pada saat itu, ketika dia menerobos ke lapisan Xuan Qi ketiga, dia tidak merasa lelah sama sekali, kultivasinya sudah stabil.

Api hitam yang mengelilingi tubuhnya menjadi semakin menyilaukan. Ketika kerumunan di tembok kota merasakan energinya, mereka bahkan lebih ketakutan.

Bagian yang paling menakutkan adalah bahwa pedang Lin Feng tidak hanya mengandung Qi matahari yang terik, tetapi juga mengandung Qi yang mematikan dan menakutkan. Pedang itu memiliki kekuatan untuk memusnahkan segalanya, kemanapun pedang itu diarahkan, satu-satunya kehancuran akan mengikuti.

Energi Lin Feng bersiul di udara saat bergerak menuju puncak gerbang kota. Banyak orang yang berada di dekat Sir Que Yue mulai menjauh untuk menghindari keterlibatan. Mereka tidak berani mendekati pedang Lin Feng, jika pedang itu mencapai mereka, itu akan menjadi akhir dari mereka.

Sir Que Yue tampak serius dan serius. Dia lekat-lekat menatap Lin Feng; dia mulai merasakan tekanan. Saat menghadapi pembudidaya yang kuat, satu kesalahan akan berakibat fatal. Lin Feng sangat kuat, jadi Sir Que Yue tidak berani bertindak sembarangan, dia tahu dia harus menggunakan kekuatan penuhnya.

Ekspresi wajah Sir Que Yue tenang tapi juga sunyi dan suram seperti bulan sabit. Roh pedang berbentuk lengkungan dilepaskan di belakangnya.

Sabre adalah spesialisasi Sir Que Yue. Dia sangat terkenal di dalam kota. Setiap kali dia menggunakan pedangnya, orang-orang akan gemetar dan kedinginan karena ketakutan.

Namun, pada saat itu, pedang suram dan sunyi miliknya tampak pucat dibandingkan dengan pedang terik Lin Feng, itu seperti membandingkan bulan dengan matahari; pedangnya tampak tidak signifikan jika dibandingkan.

"Aku, Que Yue, telah berlatih kultivasi pedang selama lima belas tahun, orang-orang pada level yang sama tidak akan bermimpi untuk menyerang saya, mereka yang melakukannya pasti akan mati." Kata Que Yue dengan nada sedingin es. Energi pedangnya tumbuh lebih keras dan mendominasi setiap kata.

Ketika Lin Feng mendengarnya, wajahnya masih terlihat dingin dan tanpa ekspresi.

Lin Feng mengambil langkah maju dan menebas dengan pedangnya. Energinya yang menakutkan dan mematikan menabrak atmosfer menuju Que Yue.

"Musuh saya yang berada pada level kultivasi saya, mereka bahkan tidak tahu bagaimana mereka mati." Kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Dengan pedangnya, Lin Feng dapat dengan mudah menangani orang-orang dengan tingkat kultivasi yang sama dengannya, ketika dia menggunakan kekuatan penuhnya, mereka akan mati dalam sekejap.

Kata-kata Lin Feng menyebabkan semua orang gemetar. Que Yue berkata bahwa orang yang berani menyerangnya mati karena pedangnya. Dia mengatakan itu untuk menghancurkan kepercayaan Lin Feng dan mendapatkan kembali kepercayaannya, tetapi kalimat Lin Feng telah menghancurkan kepercayaan Que Yue sebagai gantinya. Selain itu, Lin Feng tetap tenang selama ini. Pedangnya mampu membunuh orang dengan kultivasi yang lebih tinggi hanya dengan menggunakan satu serangan.

Anda tidak akan terkecuali. Kata Lin Feng dengan nada sedingin es. Langit dipenuhi dengan energi mematikan yang terus bertambah kuat.

"Mati."

"Mati mati mati…."

Satu kata Lin Feng "mati" bergema di atmosfer. Pedangnya yang membara dilalap api hitam; sepertinya semua hal lain di dunia ini kurang dibandingkan dengan pedang Lin Feng.

Sir Que Yue tampak heran. Pedang itu membuatnya gugup; itu menakutkan. Dia mengertakkan gigi dan mengacungkan pedangnya. Que Yue, yang selalu bisa membunuh lawan-lawannya dengan mudah, tampak tidak berdaya saat menghadapi Lin Feng.

Semua orang menyaksikan pedang Qi Que Yue dikonsumsi oleh pedang Qi Lin Feng. Sir Que Yue terkejut saat dia melihat pedang itu turun. Dia menyesali segalanya; dia ingin mengambil semuanya kembali. Masa depannya seharusnya dipenuhi dengan kemuliaan, tetapi karena dia menyerang Meng Qing dengan kata-kata kotor, tidak ada yang bisa menyelamatkannya.

Suara halus memenuhi udara saat pedang matahari Lin Feng turun dan menebas tubuh Que Yue. Tubuhnya diliputi oleh api hitam dan hancur, tidak ada satu pun bagian tubuhnya yang tersisa. Hanya sedikit darah yang mengalir ke udara. Ini adalah harga untuk mempermalukan Meng Qing, yang merupakan harga untuk membuat marah Lin Feng. Hanya keheningan yang mematikan memenuhi udara.

Lin Feng sangat menakutkan. Seperti yang dia katakan beberapa saat sebelumnya, Que Yue bahkan tidak tahu bagaimana dia meninggal.

Bahkan jika Lin Feng tidak menembus lapisan Xuan Qi ketiga, pedangnya masih cukup untuk membunuh Que Yue.

Pada saat itu, Lin Feng dengan dingin melirik kerumunan, yang membuat mereka menggigil ketakutan. Mereka tidak berani menatap mata Lin Feng.

"Meng Qing, Nuo Na, siapa lagi itu?" Tanya Lin Feng. Mereka yang berani mempermalukan Meng Qing mulai gemetar ketakutan. Mereka ketakutan.

Lin Feng meminta gadis-gadis itu untuk menunjukkan mereka yang telah mempermalukan mereka; dia akan membunuh mereka semua.

Dia, dia dan dia. Kata Nuo Na sambil menunjuk tiga orang. Ketiganya juga telah mempermalukan dan mencemooh mereka. Tentu saja, Nuo Na tidak akan menahan diri.

Orang-orang yang baru saja ditunjuk Nuo Na gemetar, jantung mereka berdebar kencang. Mereka menoleh karena mereka bisa merasakan mata Lin Feng yang melotot. Pada saat yang sama, energi mematikan yang menakutkan mengalir di udara menuju mereka.

"Lari!!!" Mereka berteriak keras saat mencoba melarikan diri. Mereka segera mulai berlari ke arah kota, berharap bisa melarikan diri.

Melarikan diri?

Lin Feng tetap tidak terikat. Dia secepat angin ketika mengejar orang terdekat yang melarikan diri.

Pedangnya turun. Segera setelah itu, jeritan mengerikan menyebar di udara. Pedang itu telah menembus dadanya dan menghancurkan organ dalamnya, tubuhnya kemudian perlahan-lahan jatuh ke tanah.

"Hmph!" Lin Feng menghela nafas. Dua orang lainnya juga mencoba melarikan diri; Lin Feng melepaskan roh ungunya yang segera menangkap mereka dengan kecepatan yang tak terbayangkan.

"Crrr .. Crrr….

Kedua orang itu tercengang. Ular Ungu telah dengan erat membatasi tubuh mereka dan menjebak mereka. Ular ungu menyeret mereka kembali ke Lin Feng di mana mereka bertemu dengan pedangnya, mengakhiri hidup mereka.

Satu pedang, dua mayat, mereka terbunuh dalam sekejap.

Lin Feng tampak tenang dan tenteram. Dia baru saja membunuh tiga orang tanpa ampun. Dia mengambil satu langkah dan tiba-tiba muncul di atas dinding lagi; dia berkata kepada Nuo Na: "Nuo Na, siapa lagi?"

Nuo Na menatap mereka dan menggelengkan kepalanya. Semua orang yang mempermalukan mereka dan menyuruh mereka membuka pakaian sudah mati. Nuo Na tidak akan membiarkan Lin Feng membunuh semua orang; pelaku utama sudah cukup.

Lin Feng mengangguk dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Di kejauhan, serigala masih melolong, dan api yang mengerikan Qi memenuhi udara.

"Kawanan serigala telah tiba!" Berbisik Lin Feng. Segera setelah itu, siluetnya berkedip, dan dia mendarat di sebelah Nuo Na. Dia membantu Meng Qing membawa Nuo Na saat mereka terbang ke benteng kota.

Semua orang telah mendengar Lin Feng dan mulai menatap ke kejauhan. Mereka tercengang. Api binatang yang menakutkan Qi itu dengan cepat mendekat. Mereka memiliki mata merah menyala dan melolong di langit. Api mereka tidak seperti yang baru saja dilepaskan Lin Feng. Mereka mengerikan dan binatang. Serigala api itu ingin mengubah Tianya Haige menjadi pertumpahan darah.

Nuo Na melihat kerumunan dan kemudian melihat ke Lin Feng. Jantungnya masih berdebar kencang. Dia merasa sangat takut selama ini. Awalnya, dia takut mereka tidak akan bisa memasuki kota, tetapi pada saat itu dia takut akan segalanya. Dia hidup di dunia di mana yang kuat melahap yang lemah, jika ada yang ingin menghentikan mereka memasuki kota, Lin Feng akan membunuh mereka. Dia telah menggunakan kekuatannya yang luar biasa untuk menerobos masuk ke kota. Siapa yang berani menghalangi jalannya lagi?

Selain itu, Lin Feng telah menunjukkan bahwa dia bukan serigala api yang muncul, akankah binatang api menjadi ahli pedang?

Apapun yang terjadi, kekuatan akan selalu menjadi faktor penentu di gurun. Jika orang-orang itu melihat seseorang yang lemah, bahkan jika mereka tahu mereka bukan serigala api, mereka tetap akan memanfaatkan dan mengejek mereka. Namun, jika seseorang kuat, sama seperti Lin Feng, mereka tidak perlu meminta izin, jika ada yang mencoba menghentikan mereka memasuki kota, mereka akan segera membunuh siapa saja yang menghalangi jalan.

Jika yang lebih lemah keberatan, itu sama dengan mendekati kematian. Para pembudidaya yang lebih kuat dari kota tidak akan terlibat, mengapa mereka ingin menciptakan permusuhan dengan pembudidaya tidak dikenal yang kuat?