Peerless Martial God – Chapter 47

shadow

Peerless Martial God – Chapter 47

Ini adalah bab yang sedikit lebih sulit bagi saya. Sangat panjang dan membutuhkan beberapa penulisan ulang. Untuk semua yang datang dari Reddit, bagikan cinta di sana !!! Saya membutuhkan cinta dari kalian untuk menghukum diri saya sejauh ini untuk Anda haha

Terima kasih khusus lagi kepada Velkin untuk bab ini. xoxo

Saya harap Anda semua menikmati!

Kerumunan sedang melihat mayat Gu Qing Jr. yang tergeletak di tanah Panggung Utara. Dia telah terbunuh dengan satu serangan yang begitu cepat sehingga banyak yang hanya bisa melihat Lin Feng menyarungkan pedangnya. Tidak hanya Gu Qing yang kuat dan kuat telah terbunuh dalam satu serangan, tetapi dia juga telah terbunuh dalam sekejap mata dan tidak diberi kesempatan untuk menyerah.

"Pedang itu… seberapa cepat! Betapa terampilnya! " Kata seorang pria di kerumunan, mulut terbuka lebar, hampir meneteskan air liur. Mereka bahkan tidak dapat melihat apa yang terjadi karena gerakannya sangat cepat. Kerumunan tidak dapat melihat jenis skill pedang yang telah digunakan oleh murid bertopeng misterius ini. Mereka hanya tahu bahwa itu terjadi dengan kecepatan dan ketepatan yang ekstrim. Pedang itu menghilang secepat kemunculannya.

Hanya seseorang yang telah melatih keterampilannya dengan sempurna yang mampu melakukan serangan yang tepat seperti itu, pedangnya tampak seperti bayangan lincah yang menghindari tatapan kerumunan. Kerumunan itu memandang Lin Feng dan memikirkan tentang lampu kilat yang baru saja mereka lihat. Dia jelas telah menggunakan skill pedang selama sepersekian detik dan dengan itu melepaskan kekuatan dahsyat. Dia mampu membunuh Gu Qing Jr. dengan mudah.

"Luar biasa!" Feng Qian menatap Lin Feng tanpa berkata-kata. Dia membayangkan apa yang akan terjadi jika dia yang bertarung melawan Lin Feng. Dia tidak akan menyadari pedang itu sebelum kepalanya dikeluarkan dari tubuhnya. Bahkan jika apa yang terjadi pada hari sebelumnya telah mengubah pandangannya dan membuatnya lebih bertekad dan hormat, bahkan dengan beberapa tahun berkultivasi, dia tidak ingin menghadapi Lin Feng di hadapannya.

Gu Qing Sr. berdiri sambil melihat ke panggung pertempuran. Wajahnya menjadi merah karena amarah dan wajahnya sangat marah. Sambil melihat mayat tanpa kepala putranya di panggung pertempuran, dia melepaskan Qi yang sangat kuat. Gu Qing Jr. telah meninggal … Salah satu murid junior paling menonjol dari Klan Gu telah meninggal. Dia bahkan tidak bisa bereaksi terhadap pedang lawannya. Gu Qing Sr. membenci Lin Feng dari lubuk hatinya.

"Kamu berani membunuhnya." kata Gu Qing Sr. dengan suara yang terdengar seperti guntur yang membuat jantung semua orang berdetak lebih cepat.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan menatap Gu Qing Sr yang sangat marah. Murid Lin Feng menjadi hitam pekat dan dia kemudian berkata: "Apakah Anda menyindir bahwa saya seharusnya berdiri di sini dan tidak melakukan apa-apa dan membiarkan dia membunuh saya? Betapa bodohnya kamu? "

Ketika Gu Qing Sr. mendengar kata-kata ini, dia tetap diam. Dia benar-benar ingin Gu Qing Jr. membunuh Lin Feng, bagaimana mungkin dia tidak membiarkan Lin Feng membunuh Gu Qing Jr.? Dalam hidup, ada prinsip seperti mempertahankan hidup sendiri. Karena Gu Qing Jr. adalah anggota dari Klan Gu, maka dia ingin Gu Qing Jr. untuk membunuh Lin Feng. Namun, Lin Feng membunuh Gu Qing Jr, bahkan jika itu dibenarkan, masih merupakan kejahatan di matanya.

"Kamu sangat bagus. Anda tidak akan hidup lebih lama lagi. " kata Gu Qing Sr. dengan nada acuh tak acuh. Dia tidak berusaha menyembunyikan niat membunuhnya. Saat kerumunan mendengar kata-kata ini, mereka merasakan belas kasihan pada Lin Feng. Meskipun dia sangat kuat dan mampu membunuh salah satu murid Klan Gu yang paling menonjol dengan satu serangan, tidak ada kemungkinan bahwa Klan Gu akan membiarkannya pergi hidup-hidup.

"Nama saya Duo Ming." kata Lin Feng sambil menatap langsung ke mata Gu Qing Sr. Dia kemudian turun dari panggung dan suaranya bergema di seluruh arena saat dia berkata: "Jika salah satu dari Klan Gu Anda berpapasan dengan saya, saya akan menghiasi arena ini dengan kepala mereka."

"Eeh…"

Kerumunan itu tercengang oleh kata-kata Lin Feng. Sepertinya dia secara langsung menantang Klan Gu yang kuat dan meludahi wajah mereka. Dia terdengar gila, terlalu gila. Dia juga terdengar sangat arogan. Dia adalah seorang pemuda biasa dan dia secara mengejutkan berani mengancam Klan Gu yang besar dan kuat, dia berkata bahwa dia akan membunuh salah satu dari mereka jika mereka menemukan diri mereka di jalannya. Dia menantang seluruh Klan Gu. Dia menentang semua anggotanya.

Jelas, semua anggota muda Klan Gu yang mendengarnya meledak menjadi keributan dan dikutuk dalam kemarahan. Namun, meski kata-kata yang keluar dari mulut mereka galak, banyak dari mereka yang sangat gugup. Mereka berpikir bahwa hal terbaik adalah tidak pernah melewati jalannya. Dia telah membunuh Gu Qing Jr dengan satu serangan tanpa usaha … Di Klan Gu, kecuali lapisan Ling Qi, mereka takut tidak ada yang bisa melawan Lin Feng dan kembali dengan kepala mereka. Hasil terbaik adalah membuat Lin Feng melawan anggota Klan Gu yang lebih kuat, seperti Gu Yan, dengan begitu, dia akan bisa membalas kematian Gu Qing Jr.

Mereka tidak memiliki keraguan dalam hal kekuatan Gu Yan. Dia adalah seorang pembudidaya lapisan Ling Qi. Lin Feng tidak akan pernah bisa bersaing dengannya bahkan jika dia sangat kuat.

"Jika aku bertemu dengannya, kematiannya akan tragis dan brutal." kata Gu Yan berdiri di antara anggota lain dari Klan Gu sambil melihat Lin Feng dengan niat membunuh dingin di matanya. Dia akan membunuhnya dan menyiksanya untuk mendapatkan kembali wajah klan.

Chapter pertama tidak memakan banyak waktu dan sekarang telah berakhir. Ada dua puluh orang tersisa dalam turnamen. Akan ada dua pertarungan lagi di setiap tahap dan sepuluh orang akan tersisa.

Di babak ini, Lin Feng tidak melawan anggota Klan Gu. Dia akan bertarung melawan anggota Na Lan Clan yang luar biasa dan luar biasa: Na Lan Chen.

"Jika kamu bisa bertarung, maka bertarunglah, jika kamu tidak ingin berkelahi, maka menyerah saja." kata Na Lan Feng kepada Na Lan Chen, seperti sebelumnya dia menempatkan dirinya jauh di atas yang lain dengan cara yang arogan sambil melihat ke Panggung Utara.

"Baik." kata Na Lan Chen sambil mengangguk tetapi dia ingin sekali menguji kekuatannya. Meskipun dia tidak setenar dan sepopuler Gu Qing Jr., dia juga berada di lapisan Qi kesembilan, dia berpikir bahwa reputasi Gu Qing Jr. tidak pantas. Dia berpikir bahwa karena Gu Qing Jr. telah meremehkan Lin Feng, dia menyebabkan kematiannya sendiri menjadi begitu cepat. Kali ini, Na Lan Chen pasti akan mengalahkan Lin Feng dan membuat dirinya terkenal dan mendapatkan status dan rasa hormat yang menyertainya.

Lin Feng, yang wajahnya masih di bawah topengnya, sedang menatap Na Lan Feng dengan tatapan sedingin es. Jika mereka bisa bertarung lalu bertarung, jika tidak menyerah saja? Apa maksudnya itu? Lin Feng tidak melupakan apa yang terjadi pada malam itu ketika Klan Na Lan mengirim anggota klan mereka untuk mengejar dan membunuhnya. Semua itu terjadi hanya karena dia menolak mengizinkan Na Lan Feng duduk di mejanya.

"Aku akan menggunakan semua kekuatanku dalam pertempuran ini. Aku akan membuatmu kalah. Saya akan menunjukkan kepada semua orang betapa bergengsi dan kuatnya klan saya dibandingkan dengan yang lain. " kata Na Lan Chen sambil menatap Lin Feng dan bersiap untuk bertarung.

"Baiklah, mari kita mulai dengan cepat." kata Lin Feng sambil tersenyum dingin. Dia ingin melihat seberapa kuat dan bergengsi Klan Na Lan sebenarnya.

Roh Divine Arm.

Meskipun Na Lan Chen ingin melindungi reputasi Klan Na Lan dan membuatnya lebih terkenal, dia masih tidak berani bersikap lunak pada Lin Feng. Karena itu, dia melepaskan semangatnya. Di belakangnya telah muncul roh lengan yang tebal dan berotot, mencapai ke langit seolah-olah ingin naik ke langit.

"Hanya mereka yang memiliki hubungan darah langsung dengan Na Lan yang memiliki roh Lengan Ilahi itu. Betapa agung! "

"Dikatakan bahwa Roh Lengan Ilahi dapat memberi pemiliknya kekuatan dewa. Bagaimana bisa seseorang mengalahkan pemilik dari roh sekuat itu? "

Satu pukulan dan lawannya akan terbunuh.

Karena dia telah melepaskan Roh Lengan Ilahi-nya, Na Lan Chen sangat percaya diri dan melakukan serangan mendadak yang kejam terhadap Lin Feng.

Pukulan Ilahi!

Na Lan Chen berteriak. Pukulannya belum mencapai tujuannya tetapi aura yang mengelilingi tinju itu menembus udara dan menghancurkan atmosfer. Itu jelas merupakan kekuatan unsur.

"Sungguh kuat! Jadi itulah kekuatan Roh Lengan Ilahi yang hanya bisa dimiliki oleh anggota Klan Na Lan. "

"Tidak hanya Na Lan Chen sudah berada di lapisan Qi kesembilan tapi dia sudah bisa menggunakan kekuatan elemen …"

Seluruh kerumunan tercengang. Lin Feng dikelilingi oleh Qi kuat yang terkandung di dalam pukulan dan udara di sekitarnya terdistorsi. Bayangan kepalan tangan memenuhi seluruh langit.

Kamu ingin mati. Kata Lin Feng. Cahaya perak dingin melintas di udara. Sinar cahaya yang cemerlang memenuhi atmosfer. Dengan hanya satu serangan, bayangan tinju raksasa itu benar-benar menghilang tanpa jejak. Hanya ada cahaya gemerlap pedang Lin Feng yang saat ini tampak mulia.

Ekspresi wajah Na Lan Chen telah berubah. Dia tidak berhenti melepaskan pukulan yang membuatnya mundur setiap saat. Dia telah mempersiapkan rantai serangan jika serangan pertamanya gagal.

"Mati."

Lin Feng hanya mengatakan satu kata dan Na Lan Chen merasa hatinya telah ditusuk. Cahaya yang sangat kuat tiba-tiba meledak dari pedang, itu meledak melalui atmosfer dan kemudian menembus jauh ke dalam tenggorokan Na Lan Chen. Tubuhnya terlempar ke belakang, tubuhnya mendarat dengan keras di tanah dan kepalanya hanya diikat oleh sejumlah kecil daging, ada lubang besar di lehernya. Matanya terbuka lebar dan dipenuhi dengan keterkejutan total.

Roh Lengan Ilahi dari Klan Na Lan mampu mencapai keajaiban besar .. tapi pedang Lin Feng juga mampu mencapai hal-hal besar.

Serangan pedang itu kuat, tapi penggunanya sangat kuat.

Ketika kerumunan melihat tubuh Na Lan Chen runtuh, mereka merasa menggigil di punggung mereka dan mereka menatap kosong ke arah Lin Feng. Seperti sebelumnya, satu serangan sudah cukup untuk membunuh lawannya.

Na Lan Xiong, kepala Klan Na Lan, juga dicekam ketakutan dan dengan kaku menatap Lin Feng.

"Kamu sangat berani. Anda secara mengejutkan berani membunuh anggota Klan Na Lan. " Setelah beberapa saat ragu-ragu, Na Lan Feng meneriakkan kata-kata itu dengan sangat keras dan marah ke arah Lin Feng.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan menatap Na Lan Feng. Kemudian, dia tersenyum dingin dan berkata: "Saya mengerti aturan Anda sekarang, anggota Klan Na Lan diizinkan untuk membunuh orang lain tetapi yang lain tidak diizinkan untuk membunuh anggota klan Anda. Anda benar-benar tidak tahu malu. "

"Kamu …" kata Na Lan Feng dengan marah dan kemudian menghentikan dirinya sendiri. Dia tidak tahu apakah dia harus menjawab. "Tunggu saja sampai kamu melawan saya." kata Na Lan Feng tampak murung. Matanya yang indah dipenuhi dengan niat membunuh.

Lin Feng mengabaikan ucapan Na Lan Feng, segera berbalik dan turun dari panggung. Dia tidak merasa ingin mengucapkan kata-kata yang tidak berguna kepada anak-anak.

"Duo Ming … dia terlihat seperti penakluk saat menggunakan pedangnya."

Semua orang melihat Lin Feng dan menghela nafas dengan cemburu. Hanya orang yang tidak kenal takut atau sangat berani yang berani memprovokasi Lin Feng lagi. Mereka yang belum tersingkir juga terlihat khawatir. Mereka semua menghela napas dan berharap mereka tidak harus melawan dia. Itu akan menjadi skenario terbaik bagi mereka. Orang itu mampu membunuh dengan satu serangan cepat dan saat bertarung melawannya, sama sekali tidak ada kesempatan untuk menyerah sebelum dia menyerang.

Putaran kedua berakhir dengan sangat cepat dan hanya tersisa sepuluh orang. Sepuluh orang tersisa, lima tahap. Putaran lain sudah cukup.

"Istirahatlah sebentar lalu kita lanjutkan dengan ronde ketiga." kata orang tua yang naik ke atas panggung.

Penonton sedikit kecewa. Mereka tidak sabar untuk menyaksikan pertempuran berikutnya. Ada sepuluh orang tersisa. Semua klan memiliki perwakilan utama mereka di murid-murid yang tersisa. Klan Lin masih memiliki dua peserta. Melawan semua harapan, Klan Gu hanya memiliki satu orang tersisa. Mereka yang tertinggal adalah yang terkuat dalam turnamen. Namun semua mata tertuju pada murid bertopeng, Lin Feng.

Chapter ini seharusnya luar biasa mengingat kekuatan mereka yang tersisa.

"Sangat jelas betapa kuatnya mereka. Na Lan Feng, Lin Qian serta Wen Jiang harus menjadi tiga yang terkuat. Maka harus ada Gu Yan dari Klan Gu dan Qiu Lan. Lalu, ada Lin Hong dari Klan Lin yang telah menembus lapisan Ling Qi. Sejauh Duo Ming yang sangat kuat namun sombong, mereka yang belum menembus lapisan Ling Qi seharusnya tidak bisa mengalahkannya. "

"Jika dia beruntung, dia harus berada di peringkat ketujuh. Jika dia beruntung, dia harus bisa maju ke babak berikutnya. "

Kerumunan sedang mendiskusikan peringkat yang akan datang. Semua orang mengangguk menunjukkan bahwa mereka setuju dengan pernyataan sebelumnya. Ini harus menjadi prediksi yang cukup akurat. Jika Duo Ming berhasil mendapat peringkat langsung setelah mereka yang telah mencapai lapisan Ling Qi, itu akan sangat luar biasa.