Peerless Martial God – Chapter 476

shadow

Peerless Martial God – Chapter 476

Chapter 476: Mempermalukan Setiap Orang!

Lin Feng perlahan berdiri dan mulai berjalan, namun, dia tidak pergi ke arah utusan, yang mengejutkan semua orang dari Xue Yue.

Apa yang dilakukan Lin Feng? Semua orang melihat Lin Feng dan bertanya-tanya apa yang dia lakukan.

Tetapi dengan sangat cepat, mereka mengerti karena Lin Feng tiba di depan Duan Tian Lang. Dia kemudian berhenti dan menatap Duan Tian Lang.

Duan Tian Lang sedikit mengangkat kepalanya dan menatap Lin Feng dengan dingin.

"Duan Tian Lang? Ha ha." Lin Feng bercanda. Dia lalu mengangkat kakinya.

Segera setelah itu, suara retakan menyebar di udara. Lin Feng menghancurkan gelas dan meja kayu merah Duan Tian Lang di bawah kakinya.

Semua orang tercengang.

Lin Feng sangat agresif! Dengan kakinya, dia menunjukkan betapa dia sangat menghormati Duan Tian Lang.

Duan Tian Lang dengan lekat-lekat menatap Lin Feng dengan cara yang sedingin es. Dia ingin mengatakan sesuatu tapi kata-katanya tidak keluar. Setelah Duan Han dibunuh oleh Lin Feng, Duan Tian Lang berkultivasi dengan sekuat tenaga, dia maju tetapi dia menemukan bahwa meskipun dia telah membuat terobosan, Lin Feng telah sangat melampauinya.

Dia tidak bisa bersaing dengan Lin Feng lagi.

Di masa lalu, dia biasa menggertak Lin Feng. Dia pergi ke Sekte Yun Hai dan menggunakan pasukan Chi Xie untuk menghancurkannya. Dia mengesankan dan mendominasi! Dia luar biasa!

Saat itu, Duan Tian Lang dulu berpikir bahwa Lin Feng bukanlah siapa-siapa, seekor serangga kecil kecil. Meskipun dia memiliki bakat tingkat tinggi, Duan Tian Lang masih membencinya.

Duan Tian Lang telah memusnahkan Sekte Yun Hai dan menggertak Lin Feng.

Setelah itu, di Mo Yue, Duan Tian Lang berkomplot melawan Lin Feng dan membuat tuduhan palsu terhadapnya. Dia juga bekerja sama dengan musuh dan menyuruh mereka menculik sang putri dan ratusan ribu pasukan mati karena dia. Kemudian dia menyalahkan Liu Cang Lan untuk itu dan menjatuhkan hukuman mati.

Saat itu, Duan Tian Lang masih mempermainkan Lin Feng.

Namun, pada saat itu, Lin Feng sedang berdiri di depan Duan Tian Lang dan telah menghancurkan mejanya bersama dengan makanan dan minuman Duan Tian Lang.

Mungkin baru sekarang, Duan Tian Lang menyadari bahwa Lin Feng bukanlah orang yang sama yang bisa dia bully.

Pada saat itu, Lin Feng sudah berdiri di depannya dengan cara yang agung dan mendominasi. Dia tidak perlu memikirkan konsekuensinya lagi, dia bisa saja melangkahi martabat Duan Tian Lang, seperti yang dia lakukan di meja.

Duan Tian Lang?

Ketika Duan Tian Lang memikirkan kata-kata Lin Feng sebelumnya, dia menyadari bahwa Lin Feng telah mengumumkan bahwa dia tidak takut padanya lagi.

Tidak ada perbedaan status di antara mereka. Lin Feng adalah putra Yue Meng He, dia memiliki roh darah dari Klan Yue dan merupakan pemegang roh ganda … Duan Tian Lang juga memiliki roh darah tetapi dibandingkan dengan yang lain dia tidak cukup kuat, selain itu status sosialnya tidak lebih tinggi dari Lin Feng. Selain itu, Duan Wu Ya berada di pihak Lin Feng dan Duan Tian Lang memiliki permusuhan masa lalu dengan Duan Wu Ya setelah berkolaborasi dengan Mo Yue.

Semua orang dengan tenang dan diam-diam menonton adegan itu. Ini antara Lin Feng dan Duan Tian Lang.

Meskipun beberapa orang membenci Lin Feng, mereka tidak berani mengucapkan sepatah kata pun. Lin Feng tidak takut dengan dukungan mereka lagi. Mungkin jika mereka mengatakan hal yang salah dan membuat marah Lin Feng, dia akan membunuh mereka.

"Apa yang kamu inginkan?" Tanya Duan Tian Lang akhirnya membuka mulutnya dan memecah keheningan yang menindas. Namun, suasananya masih dingin dan menindas saat semua orang menonton.

Apa yang saya inginkan? Kata Lin Feng sambil tersenyum dingin. "Duan Tian Lang, kamu benar-benar tahu betapa aku membencimu, entah kamu hidup, atau aku hidup, aku menolak untuk berbagi langit yang sama denganmu."

"Tapi hari ini, pangeran kedua berusaha keras untuk mengatur perjamuan ini, jika aku tidak datang dan membuat masalah untukmu, itu bukan karena aku tidak berani, itu hanya demi pangeran kedua. Tapi kamu, kamu konyol. Saya mengizinkan Anda untuk mempertahankan hidup Anda, namun Anda memprovokasi saya, Anda mengungkapkan niat jahat Anda dan mencoba melibatkan sang putri. Duan Tian Lang, menurut Anda apakah Anda pintar? Karena tidak, menurutku kamu sebodoh babi. "

Kata-kata Lin Feng sama seperti jika dia menampar wajah Duan Tian Lang langsung. Trik kecil Duan Tian Lang membuatnya tampak seperti babi bodoh.

Wajah Duan Tian Lang berubah ungu, hatinya terasa sakit tetapi dia tidak membantah kata-kata Lin Feng.

Dalam dunia kultivasi, yang kuat dapat berbicara dan yang lemah akan mendengarkan. Di masa lalu, dia memiliki status sosial yang lebih tinggi dari Lin Feng dan juga lebih kuat, oleh karena itu, dia bisa mempermalukannya. Sekarang, Lin Feng memiliki status sosial yang lebih tinggi darinya dan juga lebih kuat. Oleh karena itu, Lin Feng bisa berdiri di sana dan secara terbuka menghinanya.

"Duan Tian Lang, di mataku, kamu adalah orang mati yang berjalan, nasibmu sudah ditentukan. Lebih konyol bagiku kalau kamu berani memprovokasi aku. " Kata Lin Feng dengan nada dingin. "Hari ini, setelah jamuan makan, aku akan datang untukmu."

Ketika Lin Feng selesai berbicara, dia berbalik dan pergi, meninggalkan Duan Tian Lang tertegun. Lin Feng mengumumkan bahwa dia akan datang untuknya.

Lin Feng juga mengatakan bahwa setelah jamuan makan, dia akan datang untuknya, apakah dia berencana untuk membunuhnya secara terbuka?

Duan Tian Lang tiba-tiba merasa ketakutan. Lin Feng ingin membunuhnya dan dia tidak takut mengumumkannya. Jelas bagi Duan Tian Lang seberapa besar permusuhan yang mereka bagi. Dia telah menghancurkan sekte Lin Feng dan berulang kali menyerangnya. Jika Lin Feng mengatakan dia menolak untuk berbagi langit yang sama dengan Duan Tian Lang, itu tidak berarti bahwa Lin Feng akan mati, melainkan kematian Duan Tian Lang. Hanya satu dari mereka yang bisa tetap hidup di bawah langit bersama.

Ketika Duan Tian Lang memikirkannya, dia tiba-tiba merasa seperti kehabisan akal. Dia telah memikirkan jutaan plot yang akan dia gunakan untuk membunuh Lin Feng, tetapi sekarang dia menyadari bahwa Lin Feng dapat membunuhnya kapan saja.

Bisakah dia melarikan diri?

Mencoba melarikan diri secara diam-diam dari perjamuan tidak akan berhasil. Jika Duan Tian Lang melarikan diri, dia akan bisa hidup tetapi akankah Lin Feng membiarkannya pergi begitu saja? Dia akan menemukannya cepat atau lambat.

Pikiran Duan Tian Lang berputar. Dia tiba-tiba menyesali bahwa dia mengambil tindakan, dia menyesal telah menciptakan permusuhan antara dirinya dan Lin Feng. Dia menyesali kenyataan bahwa dia mempengaruhi orang untuk mempermalukan sang putri.

Namun, Lin Feng tidak langsung menemui utusan tersebut, dia langsung pergi ke Duan Tian Lang yang menghasut mereka.

Lin Feng tidak tahu apa yang dipikirkan Duan Tian Lang saat itu dan dia tidak peduli. Sekarang, dia menghadapi utusan dari Tian Feng, yang menganggap diri mereka luar biasa.

Dia berjalan ke utusan keenam dan berhenti di depannya. Dia telah membunuh utusan ketujuh sehingga utusan terlemah dari ketujuh utusan sekarang menjadi yang keenam.

"Saya, Lin Feng, bukan salah satu dari delapan pejabat tinggi, saya tidak terkenal di seluruh dunia. Saya tidak bisa bersaing dengan Anda, utusan dari Tian Feng, Anda semua sangat kuat dan luar biasa. Namun, Anda mempermalukan sang putri, jadi saya, Lin Feng, harus bertarung. "

Lin Feng berdiri di depan utusan keenam dan berbicara perlahan. Dia kemudian melanjutkan: "Aku, Lin Feng dari Xue Yue, menantangmu untuk bertempur sampai mati. Hanya ketika salah satu dari kita mati, pertempuran akan berakhir. "

Lin Feng membuat dirinya tampak seperti bukan siapa-siapa dan menantang utusan keenam untuk bertempur.

Langkah itu membuat semua orang tercengang, mereka semua menatap Lin Feng.

Orang itu….

Utusan keenam juga melihat Lin Feng tetapi tetap diam, dia tidak yakin. Dia lebih kuat dari utusan ketujuh tetapi hanya sedikit. Lin Feng mampu membunuh utusan ketujuh dalam satu serangan, jadi dia tidak akan lebih baik melawannya.

Jika dia bertarung, dia mungkin akan mati.

"Utusan keenam, Yang Mulia, apakah Anda menerima tantangan saya atau tidak?" Tanya Lin Feng ketika dia melihat utusan keenam tetap diam. Lin Feng, bagaimanapun, tersenyum dingin.

Utusan keenam menarik wajah panjang dan segera menjawab: "Saya tidak tertarik."

Ketika Lin Feng mendengar jawaban utusan keenam, dia tertawa dengan cara yang jahat dan mengatakan sesuatu dengan suara rendah, namun itu cukup berbeda untuk didengar semua orang.

"Utusan ketujuh adalah sampah dan utusan keenam adalah pengecut. Dua dari tujuh utusan telah menunjukkan warna aslinya. "

Ketika orang-orang dari Tian Feng mendengar Lin Feng, mereka semua menarik wajah panjang dan memelototi Lin Feng.

Tapi Lin Feng tidak membutuhkan mereka untuk memelototinya. Dia segera berjalan ke yang berikutnya, utusan kelima.

"Utusan kelima!" Kata Lin Feng sambil tersenyum dingin. "Saya, Lin Feng dari Xue Yue, menantang utusan kelima, Yang Mulia, untuk bertempur sampai mati."

Suara Lin Feng sama, dia terdengar rendah hati saat menantang utusan untuk bertempur.

Lin Feng telah menantang utusan keenam tetapi dia menolak, jadi dia segera menantang utusan kelima.

Semua orang dari Tian Feng memasang wajah muram. Lin Feng ingin mempermalukan mereka masing-masing, dia ingin menghancurkan reputasi tujuh utusan dari Tian Feng.

Jika yang kelima menolak, apakah Lin Feng akan menantang yang keempat?