Peerless Martial God – Chapter 48

shadow

Peerless Martial God – Chapter 48

Terima kasih khusus kepada Radek M dan supir budak yang mahakuasa yang suka mensponsori chapter xoxo ini

Hal-hal mulai menjadi baik, saya harus merilis yang berikutnya dalam waktu satu jam. Aku mengambil sedikit… .tidak terlalu kecil… agak lama istirahat sebelumnya. lol Kelelahan mulai terasa, jadi saya harus segera menyelesaikannya !!! 3 lagi

Nikmati xoxox

Istirahat itu singkat untuk memungkinkan 10 final mendapatkan kembali ketenangan mereka dari pertempuran terakhir. Tak satu pun dari mereka mengalami cedera parah dari pertarungan sebelumnya. Orang tua itu mengumumkan awal ronde ketiga. Kerumunan sangat antusias pada pertempuran yang akan datang.

Di antara sepuluh orang yang memenuhi syarat untuk babak ini, enam dari mereka berada di lapisan Ling Qi. Duo Ming tidak bisa sekuat mereka tetapi masih sangat kuat. Hanya ada tiga orang yang tidak terlalu diminati oleh penonton. Jadi, sebagian besar perkelahian akan menjadi menarik. Ini akan menjadi pertunjukan yang menghibur. Ada beberapa tahapan yang sangat menarik perhatian orang. Di salah satunya, dua peserta dari lapisan Ling Qi akan bertarung: Qiu Lan melawan Lin Hong. Pertempuran lain yang menarik perhatian orang adalah Gu Yan melawan Duo Ming.

Tiga pertempuran lainnya tidak begitu menarik. Na Lan Feng, Lin Qian serta Wen Jiang bisa langsung menyimpulkan dan melaju ke babak selanjutnya. Prediksi penonton hampir sepenuhnya akurat. Mereka yang menghadapi Na Lan Feng dan Lin Qian segera menyerah. Wen Jiang telah bertarung melawan Feng Qian. Meskipun Feng Qian telah bertarung dengan seluruh kekuatannya, Wen Jiang dengan mudah memenangkan pertempuran setelah tiga pukulan. Feng Qian telah terlempar dari panggung dengan kekuatan ledakan. Wen Jiang bahkan tidak menggunakan seluruh kekuatannya untuk menghadapi Feng Qian. Perbedaan antara pembudidaya lapisan Ling Qi dan salah satu lapisan Qi terlalu besar; jika mereka bertarung, hasilnya biasanya sudah jelas.

Pada saat ini, kerumunan saat ini sedang memperhatikan pertarungan antara Qiu Lan dan Lin Hong. Mereka berdua diikuti dengan penuh minat oleh kerumunan dan pemenang pertempuran ini tidak jelas.

Di Panggung Utara, Gu Yan sedang melihat Lin Feng dengan pandangan sedingin es dan niat membunuh telah memenuhi matanya. Dia memiliki tampilan pembunuh dan seringai jahat di wajahnya. Benar-benar keberuntungan! Dia akhirnya dipilih untuk melawan Lin Feng. Jika Lin Feng tidak menyerah, Gu Yan akan membunuhnya dan membalas kematian Gu Qing Jr. Dia sangat membenci Lin Feng sehingga dia bisa merasakannya di tulangnya.

"Jika kamu terlalu takut untuk bertarung, cepatlah pergi. Jangan jadikan kami kultivator terhormat, kehilangan muka. " kata Gu Yan menatap Lin Feng dengan tatapan mengejek. Lin Feng, seperti biasa, berdiri di sana dengan tenang dan tenang.

Kemudian dia berkata dengan nada dingin dan tidak peduli: "Kamu tidak perlu mencoba dan memprovokasi aku untuk bertengkar denganmu. Jangan khawatir, saya tidak pernah berencana untuk lari dari Anda. "

"Hehe." Ketika Gu Yan mendengar kata-kata Lin Feng, dia tertawa dengan kejam. Dia telah berhasil membuat Lin Feng cukup marah untuk bertarung dan memastikan dia tidak akan menyerah tanpa memberi Gu Yan balas dendam. Dia tidak akan berpikir bahwa Lin Feng benar-benar akan menerima tantangannya dengan begitu mudah.

"Betapa bodohnya. Saya akan mengajari Anda apa artinya menembus lapisan Ling Qi. Ada perbedaan besar antara aku dan kamu. " pikir Gu Yan sambil tersenyum dingin. Dia bahkan tidak melepaskan semangatnya karena itu mungkin membuat Lin Feng takut dan membuatnya menyerah pada pertarungan.

Segera setelah itu, Gu Yan mulai berjalan perlahan menuju Lin Feng. Pada saat itu, sekitar sepuluh langkah memisahkan Lin Feng dan dia ketika dia tiba-tiba mulai menggerakkan tangannya. Ledakan yang sangat kuat menyebar melalui atmosfer ke arah Lin Feng. Energi yang sangat kuat menghalangi langit dan menutupi bumi sejauh tidak mungkin untuk melihat Lin Feng saat ini.

"Kamu akan mati karena berani memprovokasi saya dan anggota klan saya." teriak Gu Yan.

Gelombang kedua kekuatan intens bergerak menuju Lin Feng. Bahkan jika Lin Feng tidak bisa menahan serangan pertama, dia akan membunuh Lin Feng apa pun yang terjadi. Dia ingin membunuh Lin Feng lebih dari apapun. Dia tidak akan membiarkan Lin Feng meninggalkan arena ini hidup-hidup. Jika tidak, dia, murid muda terbaik dari Klan Gu, akan kehilangan muka dan itu akan menjadi penghinaan bagi Klan Gu.

Pada saat serangan kuatnya akan menabrak tubuh Lin Feng, Gu Yan sudah menyeringai dengan senyum kejam dan dengan sabar menunggu jeritan kesakitan. Namun, pada saat itu, cahaya gemerlap yang sama seperti sebelumnya terpancar di atmosfer dan memenuhi seluruh langit. Energi serangan Gu Yan mulai terlihat seperti tercabik-cabik seperti kertas. Itu semakin lemah dan sepertinya akan menghilang kapan saja.

"Mati." teriak Gu Yan dengan keras terlihat tidak terpengaruh. Dia menggerakkan tangannya dan segera menambahkan kekuatan ke gelombang sebelumnya yang sepertinya akan runtuh. Serangan yang dia lancarkan tampak seperti itu bisa meruntuhkan pegunungan dan membalikkan lautan. Serangan ini lebih dari cukup untuk membunuh lawan yang telah menembus lapisan Ling Qi.

"SAYA MENOLAK."

"BOOOM !!!!."

Suara yang dengan keras mengatakan "AKU MENOLAK" terdengar tenang dan acuh tak acuh. Pedang Qi tiba-tiba muncul dan sepertinya itu bisa menembus langit sendiri. Energi Gu Yan hancur berkeping-keping. Qi-nya benar-benar lenyap. Hanya ada cahaya pedang yang tampaknya berdiri di atas segala sesuatu di alam semesta.

"Lapisan Ling Qi!" kata Gu Yan tampak pucat pasi. Bagaimana mungkin dia tidak mengantisipasi bahwa Lin Feng bisa saja menyembunyikan kekuatan aslinya? Dia terlalu sombong dan sombong.

Pedang itu tampak sepi dan berbau seperti kematian. Itu memancarkan Qi dingin menusuk yang tampaknya memiliki kekuatan destruktif yang tak terhentikan. Pengguna pedang itu menaklukkan semua yang ada di jalannya. Kekuatannya tidak bisa dihentikan.

Pedang itu tiba-tiba menebas dengan kekuatan penghancur yang luar biasa. Rasanya seperti memakan semua yang ada di sekitarnya.

"Tidak bagus!" Teriak Gu Qing Sr. yang pucat karena ketakutan. Dia berdiri tapi sepertinya sudah terlambat. Gu Yan telah mengatakan dia akan membunuh Lin Feng dalam satu pukulan selama ini. Serangan mendadaknya yang cepat bahkan tidak memberinya sedikit keuntungan. Pada saat itu, dia tidak dapat melakukan serangan balik dan bahkan lebih tidak dapat memblokir serangan pedang.

"DESIR"

Aliran darah keluar dari tenggorokan Gu Yan. Gu Yan, yang telah mencapai lapisan Ling Qi, jatuh tak bernyawa ke lantai, kepalanya berguling-guling di lantai arena. Ini juga pertama kalinya seorang pembudidaya lapisan Ling Qi telah meninggal sejauh ini selama turnamen. Dia tewas dalam satu serangan.

Pada saat itu, semua anggota Klan Gu berdiri. Mereka melihat Lin Feng dengan putus asa. Mereka gemetar karena marah dan takut. Pemandangan masa depan cerah klan mereka terbaring tanpa kepala di lantai panggung membuat mereka merasa putus asa.

"SAYA AKAN MEMBUNUHMU!!!" teriak Gu Qing Sr. begitu keras sampai melukai telinga orang.

Na Lan Xiong mengerutkan kening dan berkata: "Kepala Klan Gu, beraninya kamu? Apakah Anda lupa bahwa ini adalah turnamen yang diselenggarakan oleh Klan Na Lan? "

Gu Qing Sr. memandang Na Lan Xiong dengan sangat terkejut. Dia tidak berpikir ada orang yang akan menghalangi jalannya untuk menghilangkan bug yang tidak berarti. Dia akhirnya mengerang karena tidak puas dan duduk. Namun, dari cara Gu Qing Sr. memandang Lin Feng, terlihat jelas bahwa dia tidak akan pernah melepaskannya.

"Apa? Gu Yan meninggal. Seperti yang lain sebelumnya dalam satu serangan? " banyak orang yang awalnya menonton pertarungan antara Qiu Lan dan Lin Hong tercengang. Na Lan Xiong dan Gu Qing Sr. menarik perhatian mereka saat berteriak. Ketika mereka melihat kepala Gu Yan yang telah dipisahkan dari tubuhnya, mereka menjadi pucat.

Banyak orang menyesali bahwa mereka telah melewatkan pertempuran yang begitu indah. Mereka tidak mengira bahwa pertempuran itu akan menjadi menarik dan bahwa seorang murid muda dari lapisan Ling Qi benar-benar akan terbunuh, terutama oleh seorang pemuda yang sangat kuat dan misterius bernama Duo Ming.

"Kami semua telah membuat kesalahan penilaian. Duo Ming juga telah menembus lapisan Ling Qi. "

"Dia sangat kuat. Kekuatannya memungkinkan dia untuk maju ke babak berikutnya. "

Tidak hanya kerumunan yang memikirkan itu tetapi Na Lan Xiong sambil melihat punggung Lin Feng yang turun dari panggung memiliki pemikiran serupa. Pemuda ini bisa mengalahkan pembudidaya lapisan Qi dalam satu serangan dengan pedangnya, tetapi ia juga bisa mengalahkan pembudidaya lapisan Ling Qi dalam satu pukulan … Dia sangat kuat. Tidak ada yang menyadari potensinya sebelumnya. Pada saat itu, pertempuran lainnya juga telah selesai dan dimenangkan oleh Qiu Lan. Dia menang melawan Lin Hong. Pada saat itu, semua yang terpilih untuk melanjutkan ke babak berikutnya akan diketahui. Na Lan Feng, Lin Qian, Wen Jiang, Qiu Lan dan Duo Ming!

Dua orang yang bukan anggota klan yang kuat telah menang lagi: Qiu Lan dan Duo Ming. Klan Gu tidak memiliki peserta lagi dan dua murid teratas mereka telah dipenggal oleh Lin Feng.

Orang tua itu mengumumkan istirahat sejenak lagi. "Babak keempat, Lin Qian bisa menunggu, Na Lan Feng akan melawan Wen Jiang dan Qiu Lan akan melawan Duo Ming." Penonton sangat bersemangat. Pertempuran terakhir akhirnya akan dimulai. Kekuatan Na Lan Feng jelas luar biasa. Namun Wen Jiang, bahkan lebih kuat dari Na Lan Feng dan Lin Qian karena dia telah menembus ke lapisan Ling Qi kedua. Pertarungan ini akan sangat mengasyikkan. Ada juga Duo Ming yang sangat kuat yang telah membunuh tiga orang dengan satu serangan. Pertarungannya melawan Qiu Lan mungkin akan menjadi pertempuran yang sama. Sekarang murid terkuat telah diputuskan, pertempuran sekarang akan berlangsung di panggung utama.

Pertempuran pertama akan terjadi antara Na Lan Feng dan Wen Jiang. "Wen Jiang, Anda cukup kuat tetapi seperti sebelumnya, Anda tidak akan melawan saya." kata Na Lan Feng dengan cara yang sangat arogan, terdengar seperti bangsawan berbicara kepada seorang pelayan, menunjukkan penghinaan untuk semua dan semua orang.

"HA, saya menerobos ke lapisan Ling Qi kedua … Anda hanya di lapisan Ling Qi pertama, Anda yang harus menyerah." Kata Wen Jiang membantahnya.

"Dasar tolol!" teriak Na Lan Feng sambil melepaskan jiwanya. Segera setelah itu, Roh Lengan Ilahi-nya muncul di belakang punggungnya. Hal yang paling mengejutkan adalah bahwa Roh Lengan Ilahi-nya sedikit berbeda dari Na Lan Chen yang telah dibunuh oleh Lin Feng. Roh Lengan Ilahinya adalah emas. Sepertinya cahaya emas yang terpancar dari lengan tidak bisa dihentikan oleh apapun.

"Hanya Roh Lengan Ilahi emas yang dapat dianggap sebagai Roh Lengan Ilahi yang sempurna." Kata Na Lan Xiong sambil tersenyum.

Dalam seratus tahun, Na Lan Feng adalah satu-satunya yang memiliki Roh Lengan Ilahi emas ketika jiwanya terbangun.

"Dia pasti pantas disebut Putri Kota Yangzhou. Dia memiliki Roh Lengan Ilahi emas dan itu terlihat begitu kuat dan kuat. " Kerumunan itu menggigil dan digerakkan oleh Putri pada saat bersamaan. Wen Jiang berpikir bahwa kalah bukanlah pilihan dan melepaskan semangatnya juga. Di punggungnya muncul roh Sungai Besar. Ombak besar tak henti-hentinya mengalir dengan suara benturan. Itu adalah roh dari Klan Wen: roh Sungai Besar.

"Di dunia ini, tidak ada yang bisa dianggap aneh, sungguh." Lin Feng menghela nafas sambil melihat roh yang dilepaskan oleh para pejuang. Sebuah lengan bisa menjadi roh… dan di atas itu bisa menjadi emas. Sungai juga bisa menjadi roh… Jumlah roh berbeda yang ada tidak terbayangkan. Tidak ada yang bisa membayangkan berapa jumlahnya. Apa pun bisa menjadi roh di dunia ini.

Lin Feng sedang melihat Lin Qian. Jika prediksinya benar, Na Lan Feng akan memenangkan pertempuran itu dan kemudian akan menunggu selama ronde berikutnya yang berarti bahwa setelah menang melawan Qiu Lan, dia akan bertarung melawan Lin Qian.