Peerless Martial God – Chapter 485

shadow

Peerless Martial God – Chapter 485

Chapter 485: Salju Merah!

"Ayo serang bersama dan bunuh mereka semua!"

Han Xue Tian dan Mister Chi berkelahi, tetapi Luo Xue melancarkan serangan mendadak terhadap Tuan Chi. Tetapi mereka memiliki lebih dari sepuluh ribu tentara yang mendukung mereka, mengapa mereka takut?

Orang-orang dari Desa Gunung Es dan Salju ketakutan. Tuan Chi tidak mati karena Lin Feng telah melindunginya. Rencana mereka telah gagal dan sekarang mereka harus menghadapi pasukan pasukan Chi Xie yang geram.

Suara gemuruh menyebar di udara dan pasukan Chi Xie semua melepaskan energi mematikan mereka yang menyebabkan tanah bergetar. Anggota Desa Gunung Es dan Salju tiba-tiba ketakutan dan wajah mereka dipenuhi kepanikan.

"Tuan Chi, pergi dan istirahatlah! Aku bisa menjaga keduanya! "

Pak Chi minum pil dan mulai pulih. Tuan Chi adalah seorang alkemis, jika dirawat tepat waktu, luka-lukanya tidak akan berbahaya baginya.

"Baik." Kata Pak Chi, dia tidak bersikeras membantu Lin Feng. Dengan kekuatan Lin Feng, dia bisa dengan mudah mengatasi kedua pembudidaya dari lapisan Xuan Qi keempat.

Tuan Chi mundur dan Lin Feng melepaskan energi mematikannya yang juga mengandung untaian niat.

Han Xue Tian dan Luo Xue dikelilingi oleh energi mematikan yang menyebabkan mereka gemetar. Mereka dengan cepat melepaskan beberapa es Qi dalam bentuk kepingan salju yang memenuhi atmosfer dan menahan energi yang mematikan. Namun, kepingan salju itu menjadi kacau saat energi mematikan mulai mengatasinya.

"Mati!"

Lin Feng mengambil langkah ke depan dan dalam sekejap tiba di depan Luo Xue. Dia kemudian mengacungkan pedang mematikan langsung ke arah lawannya.

"Es dan salju!" Luo Xue tiba-tiba berteriak. Kemudian, aliran kepingan salju mengembun di pedang mematikan Lin Feng dan membekukannya di tempatnya.

Dunia Es dan Salju! Teriak Han Xue Tian pada saat itu sambil melepaskan energi es yang sangat kuat. Seluruh atmosfer tampak seperti membeku.

Keterampilan yang sangat kuat bisa mengubah bentang alam yang luas, itu bukan mitos. Energi mematikan Lin Feng dapat mengubah atmosfer menjadi udara kematian, es dan salju dapat membekukan atmosfer, dll.

Pada saat itu, matahari pun tidak bisa membuat es itu mencair.

Selain itu, saat suasana semakin dingin, orang-orang dari Desa Gunung Es dan Salju akan tumbuh semakin kuat karena mereka menggunakan keterampilan es dan salju. Jika atmosfer membeku, mereka jauh lebih kuat dan lebih berani. Namun, itu kebalikan dari lawan mereka, karena suasana menjadi lebih dingin, musuh dari Desa Gunung Es dan Salju menjadi lebih lemah dan dipengaruhi oleh dingin yang drastis.

Oleh karena itu, ketika kekuatan pembudidaya es meningkat, mereka juga memiliki lebih banyak daya tahan untuk bertarung, melawan mereka menjadi jauh lebih berbahaya.

Namun, Lin Feng tidak berniat melawan mereka untuk waktu yang lama, itu tidak perlu.

Qi mematikannya menabrak atmosfer dan menelan es dan salju. Pedang hitam muncul dan Qi mematikan yang menakutkan melesat ke langit.

Pada saat itu, energi mematikannya mengandung niat pedang, meskipun niat pedangnya hanya di tingkat pertama, itu sudah lebih dari cukup.

"Mati!" Teriak Lin Feng dengan marah. Cahaya hitam menyala dan menghilang dalam sekejap.

"Psssh….!"

Suara halus menyebar di udara. Han Xue Tian yang menyerang Lin Feng masih di udara, tapi dia tidak bergerak maju lagi.

Dia menundukkan kepalanya dan melihat pinggangnya berdarah. Bagian bawah tubuhnya secara bertahap melepaskan diri dari bagian atas tubuhnya.

"AHHHHH ………." Jeritan mengerikan memenuhi udara dan bergema di seluruh medan perang. Semua orang dari Desa Gunung Es dan Salju mendongak dan melihat bahwa kepala keluarga, tubuh Han Xue Tian telah dipotong menjadi dua. Matanya masih terbuka lebar tapi tubuhnya sudah tidak utuh lagi!

Penduduk desa merasakan jantung mereka berdebar kencang, tetapi mereka segera melupakan semua itu, karena tubuh mereka kemudian diiris-iris. Pasukan Chi Xie tidak mendongak dan perhatiannya teralihkan selama pertempuran dan melanjutkan serangan mereka.

"Melarikan diri!"

Anggota desa hanya memiliki satu pikiran pada saat itu, mereka ingin melarikan diri. Patriark mereka telah dibunuh oleh Lin Feng dan diiris menjadi dua, apakah berperang melawan pasukan Chi Xie masih sepadan?

Semua orang dari Desa Gunung Es dan Salju mulai mencoba melarikan diri, termasuk para tetua dan jenius dari sekte tersebut. Tidak ada yang ingin mati. Meninggal dengan rekan-rekan mereka adalah hal yang baik, tetapi seringkali, ketika dihadapkan dengan kematian, kebanyakan orang ingin melarikan diri karena mereka takut akan kematian. Ini tidak dapat disalahkan, karena ini adalah reaksi alami untuk berpegang teguh pada kehidupan.

Bisakah mereka melarikan diri?

Pada saat mereka mulai melarikan diri, ribuan anak panah melesat di langit. Sepertinya ada lautan anak panah yang jatuh dari atas.

Mempertimbangkan jumlah anak panah, mereka yang melarikan diri hanya melatih target untuk ribuan pasukan.

Ketika Luo Xue melihat Han Xue Tian telah mati, dan semua orang ingin melarikan diri, matanya menjadi merah, tetapi dia tidak melepaskan energi yang mematikan.

Lin Feng terlalu menakutkan. Luo Xue tidak bisa melawannya.

Tangan Luo Xue melayang tertiup angin dan aliran udara yang sangat dingin bergerak menuju Lin Feng yang membombardir melalui atmosfer.

Namun, pada saat yang sama, kepingan salju besar muncul di bawah kakinya dan seperti karpet terbang, itu membawanya ke kejauhan. Dia ingin melarikan diri juga.

Dia tidak mencoba menyelamatkan Desa Gunung Es dan Salju lagi. Itu sudah ditakdirkan untuk dihancurkan.

Ketika Lin Feng melihat Luo Xue ingin melarikan diri, dia tersenyum dingin. Luo Xue telah menembus lapisan Xuan Qi keempat dan mencoba melarikan diri saat menghadapi Lin Feng! Siapa bilang dia bisa pergi?

"Angin!"

Siluet Lin Feng berkedip, dia merasakan angin dan bergegas melintasi langit. Dia sangat lincah. Sepertinya dia telah berubah menjadi embusan angin.

Sama sekali tidak ada hambatan yang memperlambatnya saat dia bergerak di udara. Dia kemudian melemparkan dirinya ke arah Luo Xue seperti badai.

Energi mematikan yang menakutkan menabrak tubuh Luo Xue yang membuatnya gemetar dari kepala sampai kaki. Dia menoleh dan hanya melihat tubuh Lin Feng di belakangnya, mengangkat pedang hitam.

Pedang Lin Feng turun dan tubuh Luo Xue terbelah di tengah. Dia telah bergegas ke sini dari Kota Kekaisaran dan sekarang ingin segera kembali, tetapi hanya kematian yang menunggunya.

Mungkin dia mulai menyesali segalanya sebelum meninggal… Tapi dia selalu tahu betapa menakutkannya Lin Feng. Mengapa dia kembali ketika dia tahu apa yang akan terjadi? Apakah dia berpikir bahwa dia akan dapat menyelamatkan Desa Gunung Es dan Salju dengan kekuatan kecil seperti itu?

Dia sudah mengerti, ketika Lin Feng mulai mengamuk di Xue Yue, bahwa tidak ada yang bisa menyelamatkan sekte-nya. Kehancuran Desa Gunung Es dan Salju sepertinya tak terhindarkan.

Pada saat itu, sudah terlambat baginya untuk menyesali sesuatu, dia sudah mati.

Lin Feng melihat tubuh Luo Xue saat jatuh dari udara. Dia tampak tanpa emosi. Dia sepertinya tidak menyadari bahwa dua dari delapan pejabat tinggi Xue Yue yang luar biasa dan agung telah mati di tangannya.

Pejabat tinggi keenam dan ketujuh telah meninggal di tangannya, Chu Zhan Peng dan Luo Xue.

Lin Feng kemudian melihat pasukannya di tanah. Bagaimana mungkin beberapa ratus orang berperang melawan pasukannya yang berjumlah lebih dari sepuluh ribu? Mereka membuat pekerjaan cepat para pembudidaya dan benar-benar menghancurkan sekte tersebut.

Di darat, salah satu tentaranya sangat kuat. Sebuah pedang berkelap-kelip di sekelilingnya, dia tampak seperti panglima perang bermandikan darah. Dia tampak seperti dewa kematian yang kejam. Tidak ada yang bisa menghentikannya. Pedangnya yang terbuat dari Qi Murni tidak bisa dihentikan.

"Ba Dao, dia dulu yang terkuat dari para budak …" Pikir Lin Feng. Dia ingat ketika dia di penjara, tidak ada yang bisa mengendalikannya. Dia sangat kejam. Lin Feng telah membebaskannya, berkat penjualan lelang. Saat itu, tingkat kultivasi Ba Dao lebih tinggi dari miliknya dan dia mampu mengendalikan kekuatan pedang.

Pada saat itu, Lin Feng telah menembus ke lapisan Xuan Qi ketiga sedangkan Ba ​​Dao baru menembus ke lapisan Xuan Qi pertama. Dengan pedangnya yang luar biasa, semangat pedangnya, dan pemahamannya tentang serangan energi, Ba Dao dapat dengan mudah mengalahkan orang-orang dari lapisan Xuan Qi kedua.

Di sisi Lin Feng, ada beberapa pembudidaya yang luar biasa. Beberapa dari mereka tidak kalah berbakat dari dia dan beberapa memiliki kultivasi yang sama, hanya saja mereka tidak seberuntung dia memiliki kekuatan pemahaman yang maju.

Duan Feng telah mengabdikan hidupnya untuk berkultivasi, Ba Dao sangat kejam dan brutal, Han Man adalah pria yang sederhana tetapi dia memiliki kemampuan alami yang luar biasa dan semangat darah yang sangat kuat, lalu ada Po Jun yang memiliki jiwa ganda … Jika Lin Feng tidak melakukannya Tidak bertemu dengan semua orang ini, mungkin dia tidak akan bisa bangkit secepat dia.

Bakat langka ini selalu ada dalam bayangan Lin Feng, tetapi mereka ingin mengikuti Lin Feng.

Ketika Lin Feng memikirkan hal-hal itu, dia melihat ke langit, ke arah Kota Duan Ren.

Dia bertanya-tanya apa yang dilakukan Paman Liu, Fei Fei, Han Man dan Po Jun… Terakhir kali dia melihat Paman Liu di Kota Kekaisaran, dia kehilangan harapan. Setelah menyelesaikan apa yang harus dia lakukan, Lin Feng akan mencoba dan kembali ke Kota Duan Ren.

Desa Gunung Es dan Salju adalah pertempuran terakhir sebelum Kota Kekaisaran. Lin Feng telah membunuh semua musuhnya di luar kota, musuh lainnya semua menunggu di dalam Kota Kekaisaran.

Saat matahari terbenam, pasukan Chi Xie berlari kencang melewati salju menuju Kota Kekaisaran. Di kejauhan, Lin Feng melihat ke arah Desa Gunung Es dan Salju dan dapat melihat bahwa pemandangan putih sekarang dipenuhi dengan salju merah.