Peerless Martial God – Chapter 5

shadow

Peerless Martial God – Chapter 5

Sepuluh ribu mil memisahkan Kota Yang Zhou dari sekte Yun Hai, meskipun Li Xue dapat melakukan perjalanan sejauh seribu mil sehari, Lin Feng masih membutuhkan sepuluh hari untuk tiba.

Namun, selama sepuluh hari ini, Lin Feng tidak membuang waktu. Dalam kehidupan sebelumnya, Lin Feng tidak pernah berdarah panas, Dia tidak pernah mengalami perasaan bersemangat seperti itu. Tanpa disadari, keadaan pikirannya telah meningkat pesat. Berjalan di jalur kultivasi sekarang memungkinkannya untuk mencapai lapisan Qi ketujuh. "Di mana air mengalir, terbentuklah kanal", kata pepatah. Selain itu, berlatih telah memungkinkannya untuk menguasai teknik seni bela diri Sembilan Gelombang Berat ke tingkat yang baru.

Hari-hari ini, Lin Feng memiliki kekuatan fisik yang jauh lebih kuat daripada di kehidupan sebelumnya. Kekuatan sebenarnya sebenarnya mendekati 8500 jin yang sangat kuat untuk kultivasi Qi Layer ketujuh.

Sekte Yun Hai terletak di barisan pegunungan yang disebut Bukit Yun Hai. Bukit Yun Hai sebenarnya bukan gunung terbesar dalam rangkaian pegunungan itu, tetapi itu menutupi area yang begitu luas sehingga mudah terlihat dari langit yang jauh. Bukit Yun Hai bahkan tampak seperti kota ketika dipandang dari langit. Itu dikelilingi oleh delapan gunung yang, tidak seperti Bukit Yun Hai, tampaknya naik ke langit seolah-olah meraih langit. Keindahan mistis gunung ini berutang pada Feng Shui, ia memberikan keberuntungan dan takdir yang besar.

Saat dia mendekat.

"Berhenti! Turun dari kudanya! " kata dua penjaga gunung dengan cukup dingin sambil memberi Lin Feng senyuman mengejek. Kedua penjaga ini juga murid sekte Yun Hai.

Lin Feng memandang mereka dengan cara yang menghina. Sementara itu, murid lain yang menunggang kuda melintas dan melanjutkan perjalanan menuju gunung. Lin Feng menunjuk ke arahnya: "kenapa kamu tidak mencegah dia masuk?".

"Hmph", salah satu dari mereka tersenyum mengungkapkan ejekan dan kemarahan: "bagaimana Anda bisa membandingkan diri Anda dengan murid normal? Kamu hampir terbunuh sebelumnya, dasar sampah ".

Jadi itu hanya soal kekuasaan dan status. Lin Feng tersenyum. Penjaga gunung ini, meskipun mereka berasal dari sekte Yun Hai, hanya ada di sana untuk dekorasi. Level mereka sangat lemah. Namun, jika seseorang ingin masuk, mereka harus melewati penjaga gunung. Meskipun pekerjaan mereka tidak begitu penting, mereka memiliki kekuatan untuk mencegah orang masuk. Murid yang kuat seperti yang sebelumnya melewati tidak perlu memberi tahu mereka apa pun.

"Yang lemah harus diintimidasi dan dihina", kata Lin Feng sambil tersenyum sinis. Dia tidak turun dari punggung kudanya, dia hanya menarik kekang. Qian Li Xue meringkik dan bangkit kembali.

"Beraninya kamu, dasar sampah", teriak kedua penjaga di saat yang sama. Lin Feng mengangkat tinjunya dan meninju udara menciptakan dua gelombang kejut yang menghantam para penjaga. Semburan udara yang tiba-tiba sangat kuat menghantam mereka dengan sangat keras sehingga menjatuhkan mereka kembali.

"Jika ini terjadi lagi, saya akan melumpuhkan Anda", Lin Feng meluncur cepat. Hanya mereka yang kuat yang memiliki kemungkinan untuk mengekspresikan diri. Kedua penjaga berjuang kembali berdiri, sambil terengah-engah dan menyeka darah dari sudut bibir mereka. Mereka melihat Lin Feng sudah jauh dan itu membuat kemarahan mereka mendidih dari dalam. Sepotong sampah masih lebih kuat dari mereka, tidak heran mereka hanya cocok menjadi penjaga gunung.

Dalam sekte Yun Hai, jika remaja berusia 15-16 tahun telah mencapai lapisan keenam atau ketujuh di jalur kultivasi, bakat mereka didefinisikan sebagai rata-rata. Mereka yang telah mencapai lapisan kedelapan dianggap sebagai jenius yang luar biasa. Semua orang dalam sekte Yun Hai akan menunjukkan kekaguman kepada mereka. Adapun yang berusia 15-16 tahun yang mencapai lapisan Ling Qi, kekuatan mereka akan diakui di seluruh negara Xue Yue.

Tidak seperti para jenius ini, jika seorang anak berusia 15 tahun tidak membuat kemajuan dalam lapisan Qi, mereka akan dipandang rendah oleh yang lain. Level Lin Feng begitu rendah sehingga yang lain memanggilnya "sepotong sampah". Dia diintimidasi oleh orang lain dan mereka semua menganggapnya sebagai sampah yang tidak berharga.

Fakta bahwa Lin Feng telah kembali ke sekte Yun Hai menyebar dengan sangat cepat di antara murid sekte itu. Lin Feng, sepotong sampah, terkenal di sekte Yun Hai. Lin Feng, saat berjalan di dalam wilayah sekte melihat orang-orang menatapnya; semuanya memiliki ekspresi berbeda di wajah mereka. Dia menutup telinga terhadap apa yang terjadi. Bergerak maju dalam sekte Yun Hai, dia berjalan di atas Paviliun Xing Chen.

Paviliun Xing Chen adalah tempat di dalam sekte Yun Hai di mana para murid diberikan berbagai teknik budidaya bela diri dan keterampilan bela diri. Setiap hari, banyak murid pergi ke Paviliun Xing Chen untuk berlatih. Hari itu tidak terkecuali dan Paviliun dipenuhi dengan murid-murid.

Mendadak,

"Lin Feng",

Lin Feng berhenti berjalan ketika dia mendengar sebuah suara. Dia melihat sekelilingnya dan tak lama kemudian melihat seorang remaja yang wajahnya terlihat cukup dingin.

"Kamu cukup tangguh, sepertinya kamu belum mati". Remaja itu adalah Lin Heng. Dia adalah pelaku yang mencoba membunuh Lin Feng terakhir kali mereka bertemu satu sama lain, putra tertua Lin Hao Ran.

Lin Feng memberinya pandangan sekilas dan tersenyum mengejek. Lin Heng hanya mencapai lapisan Qi kedelapan sementara Lin Feng berada di lapisan Qi ketujuh tetapi juga menguasai teknik Sembilan Gelombang Berat, dia tidak kalah dengan Lin Heng sama sekali. Lin Feng hanya perlu belajar dan melatih satu atau dua keterampilan lagi dan dia pasti bisa mengalahkan Lin Heng.

Lin Feng mengabaikan Lin Heng dan segera memasuki Paviliun Xing Chen. Tingkatkan keterampilan dan kekuatannya terlebih dahulu, lalu balas dendam.

"Lain kali, aku pasti akan membunuhmu dan mengirimmu pulang ke ayahmu untuk dimakamkan" kata Lin Heng geram melihat Lin Feng mengabaikannya. Mata Lin Heng seperti belati yang menusuk saat dia menatap Lin Feng.

Di depan Paviliun Xing Chen, ada seorang lelaki tua yang duduk. Orang tua itu menatap dengan linglung ke cakrawala.

"Elder", Lin Feng membungkuk untuk menyambut orang tua itu. Dia satu-satunya orang di sana yang melindungi paviliun. Paviliun Xing Chen adalah tempat yang sangat penting tetapi lelaki tua yang menjaganya sepertinya tidak begitu penting. Itu mengingatkan Lin Feng pada film yang dia tonton di kehidupan sebelumnya. Itu menggambarkan seorang biksu tua yang kuat di kuil Shaolin yang hanya membersihkan lantai seperti seorang pelayan. Lin Feng berpikir bahwa pemandangan itu sangat dalam dan tidak dapat diukur, penuh teka-teki dan tidak mungkin untuk dipahami sepenuhnya. Sebagai seseorang yang telah diberikan kehidupan kedua, dia dapat memahami arti dari tindakan tersebut.

Ekspresi lelaki tua itu tiba-tiba berubah dan dia mulai memperhatikan. Dia cukup terkejut melihat Lin Feng mengakuinya. Sesaat kemudian, dia mulai menganggukkan kepalanya yang menyatakan betapa terkejutnya dia: "lapisan Qi ketujuh, Anda hanya dapat memilih dan melatih keterampilan yang diperkenalkan di lantai pertama, paling banyak dua keterampilan".

"Saya mengerti", jawab Lin Feng. Paviliun Xing Chen dibagi menjadi tiga lantai, siswa dari tingkat yang lebih rendah tidak memiliki akses ke sumber daya yang sama dengan sesama murid dari tingkat yang lebih tinggi. Yang terakhir memiliki kartu untuk mengakses sumber daya tingkat yang lebih tinggi ini. Dengan demikian, murid tingkat bawah hanya dapat mengakses sumber daya di lantai pertama.

Sumber daya yang tersedia di lantai pertama adalah semua keterampilan dan metode tingkat kuning. Namun, jumlah mereka sangat besar. Dengan demikian dimungkinkan untuk menemukan keterampilan dan metode yang paling cocok untuk diri sendiri. Mereka adalah keterampilan dan metode dasar sekte Yun Hai. Semuanya lebih baik daripada keterampilan apa pun yang dapat ditemukan dalam keluarga Lin.

Yang paling dibutuhkan Lin Feng saat ini adalah keterampilan sehingga dia mulai mencari buku di rak buku keterampilan.

"Seven-Tyrant Fist, One Tyrannical Fist – Tujuh serangan mematikan, keterampilan yang cocok untuk mereka yang memiliki semangat bela diri".

"Bilah Badai, Ubah udara itu sendiri menjadi senjata dan luncurkan beberapa bilah angin, keterampilan yang cocok untuk orang yang memiliki roh udara".

"Mengamuk Ox, keterampilan seni bela diri kelas atas tingkat kuning, keterampilan yang cocok untuk roh binatang".

Lin Feng melihat-lihat semua buku ini dengan cepat membalik halaman dan kemudian meletakkannya kembali ke rak. Dia memiliki roh gelap. Dia mampu memperkuat semua keterampilan yang mungkin. Kemampuan pemahamannya juga cukup tinggi. Pada dasarnya, sama sekali tidak ada batasan dalam hal mempelajari keterampilan baru. Dia bisa mempelajari dan mempraktikkan semuanya, yang merupakan salah satu keuntungan memiliki roh gelap. Namun dia masih tidak dapat menemukan keterampilan yang diinginkannya.

"Pedang angin sepoi-sepoi, Cepat dan terampil, menggunakan keterampilan ini harus dilakukan dengan keanggunan dan keanggunan alami, cocok untuk orang yang memiliki roh pedang".

Ekspresi wajah Lin Feng berubah dan dia tiba-tiba menatap buku ini. Dia sangat menantikan untuk membawa pedang dan berkeliling ke seluruh penjuru negara membantu orang yang membutuhkan dan menumpahkan darah mereka yang memiliki niat jahat. Dia dipenuhi dengan rasa syukur atas kesempatan keduanya dan haus akan balas dendam. Tidak dapat menggambarkan perasaannya, dia merasa cukup bahagia tetapi dia masih memiliki kesan bahwa itu bukanlah keterampilan yang dia butuhkan atau dia inginkan.

"Keterampilan Pedang Tak Terhunus, Pedang Tak Terhunus adalah keterampilan yang membunuh dengan kecepatan kilat, pembunuhan satu pukulan cepat, cocok untuk orang yang memiliki roh pedang".

"Pedang terhunus", Lin Feng berhenti bergerak, tampaknya penggunaan pedang itu berbeda dari pedang lainnya. Secara tradisional, apa yang kurang disukai pendekar pedang adalah saat menghunus pedang karena ini adalah saat kritis di mana sejumlah waktu hilang dan dengan demikian menunda saat serangan dapat dilakukan. Namun demikian, pedang tak terhunus adalah keterampilan yang dibuat untuk membunuh orang. Mencabut pedang berarti membunuh untuk satu-satunya tujuan. Momen paling kuat dari keterampilan itu adalah menghunus pedang dan menyerang dengan satu gerakan, jika Anda meleset sekali, Anda hanya bisa menganggap diri Anda kalah.

Selain itu, pedang tak terhunus tidak sama dengan keterampilan lainnya. Itu hanya memiliki satu tingkat, satu gerakan. Mencabut pedang, membunuh orang adalah pencapaian tertinggi, pencapaian tertinggi. Satu gerakan cepat dan pedang menghujani darah musuhmu.

"Saya memilihnya", Lin Feng mengambil buku "Pedang Tak Terhunus" dan kemudian bersiap-siap untuk memilih teknik gerakan tubuh. Lagipula, dia harus memastikan dia bisa membunuh dalam satu serangan setiap saat. Jika kalah, satu-satunya solusi, dengan asumsi Anda bisa berlari cukup cepat, adalah melarikan diri. Melompat ke atap, melompati dinding, juga sesuatu yang bisa berguna tapi itu adalah impian semua orang, bukan?

Lin Feng kemudian memilih buku lain yang disebut Bulu Cahaya Bulan yang merupakan teknik ketangkasan. Siapa pun yang bisa menguasai keterampilan ini bisa menjadi sangat kuat sehingga tidak ada yang melihatnya. Faktanya, tidak ada yang akan melihat apapun kecuali bayanganmu dan kematian mereka sendiri. Mengumpulkan buku-buku itu bersama-sama, Lin Feng pergi ke lelaki tua itu untuk memeriksanya.

"Pedang tak terhunus", bisik lelaki tua itu, dan melanjutkan: "Anak muda, pedang terhunus… ini pertama kalinya itu diambil oleh seseorang. Meskipun demikian, Anda perlu tahu bahwa jika seseorang telah menghunus pedangnya dan Anda masih belum menghunus pedang Anda, jika kecepatan Anda lebih lambat dari lawan Anda, hasilnya sudah jelas, Anda dikutuk. Dapat dikatakan bahwa skill ini sangat kuat tetapi membutuhkan pencapaian tingkat tinggi, Anda harus lebih cepat dari lawan manapun dan hanya dengan begitu, Anda akan dapat membunuh mereka dalam satu pukulan ".

"Saya mengerti", Lin Feng tahu sesepuh itu menunjukkan kebaikan dalam membuatnya sadar akan kelemahannya. Jika seseorang terlalu lambat untuk menghunus pedangnya, maka membunuh dalam satu serangan tidak mungkin dilakukan dan itu berarti menempatkan diri Anda dalam situasi kritis dan berbahaya.

"Anda memahami dengan jelas implikasinya, maka itu hal yang baik. Jika Anda tidak berhasil membunuh dalam satu pukulan, Bulu Cahaya Bulan adalah keterampilan gerakan yang sangat baik untuk melarikan diri ". Orang tua itu berhenti berbicara dan memeriksa buku Lin Feng. Selanjutnya, buku yang dipinjam dari Paviliun Xing Chen harus dikembalikan dalam waktu satu bulan. Meminjamnya selama lebih dari sebulan akan memengaruhi pelatihan anggota sekte Yun Hai lainnya karena mereka juga tidak dapat meminjamnya.

"Terima kasih, Tetua, terima kasih telah membimbing saya", Lin Feng mengambil buku-buku itu dan dengan sopan berterima kasih kepada lelaki tua itu yang menunjukkan rasa terima kasih kepadanya.

"Un", lelaki tua itu tersenyum sambil menganggukkan kepalanya dan menyerahkan pedang yang fleksibel, "kamu bisa menggunakan pedang ini sebagai ikat pinggang karena sangat lembut, pedang ini tidak ada gunanya di sini, kamu bisa mengambilnya dan bersenang-senang ".

Sebelum Lin Feng bisa mengucapkan terima kasih,

"Jangan sebutkan itu, tidak perlu berterima kasih padaku berkali-kali. Pergi dan berlatih! " lelaki tua itu memperhatikan bahwa Lin Feng ingin berterima kasih padanya lagi dan melambaikan tangan padanya.

Lin Feng menggaruk kepalanya tidak tahu harus berkata apa. Dia melihat lebih dekat pada pedang itu.

Pedang tak terhunus dikombinasikan dengan mengenakan pedang sebagai ikat pinggang akan memungkinkan Anda untuk menyerang seseorang secara tiba-tiba dan membunuh mereka dalam satu gerakan cepat.

Lin Feng mengangguk, tersenyum pada lelaki tua itu lalu pergi.

"Sudah lama sekali aku tidak melihat pemuda yang begitu menarik" bisik lelaki tua itu pada dirinya sendiri. Segera setelah itu, lelaki tua itu kembali ke posisi awalnya sambil menatap cakrawala yang tampaknya sedang melamun.

Hari-hari ini, kaum muda peduli dengan pelatihan untuk meningkatkan kekuatan mereka yang sebenarnya, tetapi semakin banyak melakukannya secara impulsif sambil melupakan dan mengabaikan fondasi tradisional keterampilan bela diri.

Not Sane: Karena tidak ada yang mengambil ini sejak Alice yang luar biasa menjatuhkannya, saya akan melanjutkan proyek ini. Silakan periksa jadwalnya. Rilis reguler akan datang ke tim terjemahan di dekat Anda !!!

Chapter lain untuk diikuti untuk merayakan hari rilis kami! Terima kasih kepada ratu loli Pan Pan karena menggemaskan!