Peerless Martial God – Chapter 507

shadow

Peerless Martial God – Chapter 507

Chapter 507: Spanduk yang Mengerikan!

"Mati!" Teriak pembudidaya lain dalam kelompok. Banyaknya api yang mengelilingi Lin Feng berubah menjadi ular api. Selain panas terik mereka, Lin Feng juga bisa merasakan Qi jahat yang dingin.

Lin Feng benar-benar dikelilingi oleh api mereka.

"Qiong Qi, kembali!" Kata Lin Feng kepada harimau bersayapnya menggunakan telepati. Dalam sekejap, harimau bersayap itu menjauh. Pada saat yang sama api muncul dari tangan Lin Feng yang menuju musuh.

"Istirahat!" Orang itu memblokir api Lin Feng menggunakan miliknya sendiri, kedua api bergabung menjadi satu, tetapi api Lin Feng semakin tidak terlihat sampai benar-benar menghilang. Sepertinya matahari Qi benar-benar ditelan. Selain itu, tembakan musuh semakin kuat.

Naga Api Jahat! Teriak pemimpin mereka dengan suara yang dalam. Orang-orang itu menjabat tangan mereka, dan dalam sekejap lebih banyak api muncul dari tangan mereka dan bergegas ke udara, mereka membentuk naga api yang meraung ke arah Lin Feng.

Naga api itu bergerak seperti hidup, ia terbang di udara dan matanya bahkan memiliki pupil, ia terlihat sangat jahat dan menyeramkan.

"Roaaar!" Naga api itu meraung saat kepalanya tiba di depan Lin Feng dalam sekejap mata.

"Kembali!" Lin Feng bergerak mengikuti angin dengan kecepatan penuh. Selain itu, harimau bersayapnya langsung bergerak menjauh. Harimau bersayap itu kuat, tetapi karena levelnya terlalu rendah, ia tidak dapat berpartisipasi dalam pertempuran. Itu hanya akan menjadi beban bagi Lin Feng jika terlalu dekat.

"Naga api yang cepat …" Lin Feng tercengang. Orang-orang dari Sekolah Xie Huo membentuk garis lurus dan mulai mengucapkan mantra sambil menutup mata dan mengerutkan kening. Mereka terlihat seperti sedang berkonsentrasi.

"Mereka menggunakan jiwa mereka untuk mengendalikan api …" Pikir Lin Feng, dia terkejut. Naga api jahat itu menatap Lin Feng dengan dingin. Itu benar-benar tampak hidup. Para pembudidaya kuat dari Sekolah Xie Huo memiliki banyak cara cerdik untuk menggunakan api mereka dibandingkan dengan Lin Feng. Mereka bahkan bisa menggunakan jiwa mereka untuk mengendalikannya, mereka menggabungkan kekuatan jiwa mereka untuk mengendalikan semua api dan naga api.

"Roaaar!" Naga api itu tiba-tiba terbang di udara dan langsung menuju ke arah Lin Feng. Itu sangat cepat, seperti ilusi, itu sudah mencapai Lin Feng.

Lin Feng merasakan perubahan angin dan mundur, tetapi naga itu terus mengejarnya, itu tidak akan membiarkan Lin Feng melarikan diri. Dua siluet, naga dan Lin Feng, berkedip dan bergerak di langit dengan kecepatan penuh. Itu tidak terbayangkan.

"Betapa menakutkan naga api, jika aku tidak bisa merasakan gerakan angin, itu akan membunuhku sejak lama …" Pikir Lin Feng. Lin Feng bisa menggunakan kekuatan jiwanya yang luar biasa untuk merasakan perubahan angin, dia bisa dengan jelas merasakan gerakan naga, tetapi dia tidak bisa melarikan diri, itu terlalu cepat.

Pemimpin kelompok itu menatap Lin Feng, mengikuti gerakannya dengan cermat. Kecepatan Lin Feng luar biasa, tidak heran dia bisa membunuh utusan ketiga, itu mungkin sebagian besar karena kecepatannya. Itu mungkin alasan utama mengapa utusan ketiga tidak dapat bersaing dengan Lin Feng.

"Karena kamu menggunakan jiwamu untuk mengendalikan api, aku akan menjaganya." pikir Lin Feng. Matanya menjadi lebih dingin. Dia mulai memadatkan sejumlah besar Qi murni yang mengelilingi tubuhnya. Sebuah bunga teratai tiba-tiba muncul di tangannya, berisi cahaya hitam yang samar-samar terlihat, dia kemudian memadatkannya menjadi teratai hitam api yang suram.

"Hah?" Pemimpin musuh memandangi teratai hitam yang dikondensasi Lin Feng di tangannya dan terkejut. Sepertinya itu berisi Qi yang mematikan, rasanya seperti akan meledak kapan saja.

Naga api terus mengikuti Lin Feng dari dekat. Itu tidak akan membiarkan Lin Feng melarikan diri. Namun, pada saat itu, Lin Feng tiba-tiba berbalik dan berhenti bergerak. Sambil berbalik, dia mengangkat tangannya.

"Kembali!" teriak pria paruh baya, tetapi naga api dan Lin Feng bergerak terlalu cepat, pada saat Lin Feng berhenti, naga api itu sudah berada di depan Lin Feng dan menabrak teratai hitam.

Sudah malam di Kota Kekaisaran, jadi teratai tampak sangat biasa di kegelapan malam, segera menabrak kepala naga dan menembus langsung.

Suara menakutkan namun halus memenuhi udara, teratai hitam kecil itu melepaskan energi mematikan yang menakutkan yang mulai membelah naga itu.

"Mati!" Teriak Lin Feng dengan suara yang dalam sambil bergerak mundur. Energi mematikan dari teratai hitam memancarkan suara siulan di udara, itu membentuk lubang hitam yang menelan seluruh naga.

Sepertinya ada lubang robek di atmosfer yang dipenuhi dengan energi mematikan, tidak ada yang bisa mendekati pusaran yang menakutkan itu.

Semua orang dari Sekolah Xie Huo mengerang saat wajah mereka menjadi pucat pasi, darah mengalir dari mulut mereka saat jiwa mereka menerima kerusakan yang luar biasa. Mereka semua menggunakan jiwa mereka untuk mengendalikan naga api, kalau tidak mereka tidak akan bisa mengendalikan naga api yang begitu kuat.

"Mengerikan." Mereka semua membuka mata dan menatap lekat-lekat pada teratai hitam yang telah membentuk lubang hitam. Itu benar-benar menelan naga api mereka … nyala api Lin Feng secara mengejutkan masih menyala di udara, itu menakutkan!

Lin Feng naik lebih tinggi ke langit dan memandang sekelompok musuh dengan cahaya dingin di matanya.

"Kalian semua menggunakan jiwamu untuk mengendalikan naga api untuk menyerang, tapi itu dihancurkan. Sekarang giliranku untuk menyerang. " Kata Lin Feng. Dia kemudian mengangkat tangannya dan gambar spanduk muncul di atasnya.

"Bangkit!" Lin Feng membuka tangannya dan dalam sekejap mata, dia memegang spanduk raksasa yang berkibar tertiup angin.

Sebuah spanduk! Lawan tercengang dan pupil mereka menyusut Lin Feng memiliki sesuatu yang berharga seperti spanduk …

Spanduk memiliki pola matahari di benderanya dan dilalap api yang hebat.

"Spanduk ini adalah spanduk matahari saya, ini pertama kalinya saya akan menggunakannya." Kata Lin Feng dengan dingin menyebabkan semua orang itu menarik wajah yang panjang. Lin Feng secara mengejutkan memiliki spanduk matahari… Dan kekuatannya luar biasa.

"Sesaat sebelumnya, kamu mengejarku, sekarang giliranku." Kata Lin Feng sambil mengambil langkah. Musuh tidak tahu harus berbuat apa. Dalam satu langkah, Lin Feng muncul di depan mereka, dia tampak seperti angin. Kemudian spanduk mataharinya jatuh dari atas saat bayangan menutupi tubuh mereka.

"Kembali, CEPAT!" teriak pemimpin kelompok itu dengan marah. Yang lain semua bereaksi dengan cepat dan mulai mundur, tetapi dua dari mereka ditangkap oleh spanduk yang mulai terbakar dengan api yang hebat. Mereka menjerit mengerikan saat berada di dalam spanduk, menyala hidup-hidup. Pada saat yang sama, spanduk itu melahap Qi api mereka seperti rakus.

Yang lain dengan lekat-lekat menatap spanduk dan hanya bisa melihat dua siluet yang berteriak di dalam, itu adalah dua orang yang ditangkap sebelumnya. Mereka masih hidup, tetapi mereka menderita kesakitan, mereka belum mati karena spanduk itu masih menyerap kekuatan mereka dengan membakar mereka hidup-hidup di dalam apinya.

Spanduk itu adalah senjata yang sangat kejam!

Yang lainnya yang tidak tertangkap gemetar dari kepala sampai ujung kaki. Spanduk itu adalah harta yang sangat langka dan berharga, kekuatannya sangat mengejutkan. Pembudidaya yang mampu membuat spanduk sangatlah langka, hanya pembudidaya luar biasa yang memiliki kemampuan untuk memalsukan spanduk.

Spanduk adalah barang misterius yang bisa menjebak musuh dan menyerap kekuatan mereka. Spanduk matahari Lin Feng bisa menyerap orang untuk membunuh mereka. Spanduk hanya perlu menyelimuti mereka dan itu akan tumbuh lebih kuat, bagi mereka yang mengendalikan spanduk seperti itu, mereka hanya akan mendapatkan keuntungan dari pertempuran.

Ada juga spanduk spiritual yang bisa menyerap jiwa untuk bertumbuh lebih kuat. Betapa kejam dan menakutkan! Banyak orang yang takut pada senjata seperti itu seperti mimpi buruk.

Lin Feng tidak berpikir terlalu banyak, setelah menyerap kedua orang itu, dia terus bergerak dengan kecepatan penuh tiba di depan mereka yang baru saja menghindari serangan pertamanya. Dalam sekejap mata, tiga orang lainnya terserap ke dalam panjinya.

Api menyala lagi dan jeritan mengerikan bergema di atmosfir saat kekuatan mereka diserap.

"Ayo pergi, ayo lari, masing-masing dari kita harus pergi ke arah yang berbeda !!!!" Teriak pemimpin yang matanya merah. Teratai hitam yang telah menelan naga api mereka jauh lebih menakutkan daripada spanduk itu.

Ketika Lin Feng berada di pesta, dia sangat jauh dari menggunakan kekuatan penuhnya. Kekuatan Lin Feng luar biasa, pembudidaya di lapisan Xuan Qi keempat atau kelima tidak akan memiliki kesempatan untuk melawannya, tidak ada pengecualian.

Pada saat itu, mereka tidak lagi mempedulikan perintah mereka untuk membunuh Lin Feng. Mereka hanya ingin kabur! Bahkan jika hanya sedikit dari mereka yang berhasil melarikan diri dan dieksekusi, itu akan jauh lebih baik daripada terjebak di dalam spanduk itu. Mereka masih punya harapan!