Peerless Martial God – Chapter 508

shadow

Peerless Martial God – Chapter 508

Chapter 508: Ke Istana Kekaisaran

Kamu ingin melarikan diri? Lin Feng tersenyum dingin saat dia bergegas ke depan, spanduknya berkibar dan jeritan mengerikan memenuhi udara. Dua lagi telah ditangkap di spanduk dan Qi murni mereka diserap.

Pemimpin kelompok itu mengertakkan gigi dan darah mengucur dari mulutnya. Dia mulai melarikan diri dengan semua kekuatannya, dia ingin melarikan diri dengan segala cara.

Tetapi pada saat itu, angin dingin muncul di sampingnya yang membuatnya menggigil. Dia tiba-tiba terlihat murung, spanduk itu terbang ke arahnya dengan angin kencang.

"Sungguh berbahaya." Pria paruh baya itu pucat pasi. Segera setelah itu, dia melihat siluet muncul di depannya, itu adalah Lin Feng.

"Bahkan jika yang lain tidak mati, kamu harus mati." Kata Lin Feng. Orang-orang ini datang ke sini untuk membunuhnya dan seseorang harus memikul tanggung jawab atas tindakan mereka. Pria paruh baya di chang pao merah api adalah pemimpin kelompok, jadi dia tentu saja harus memikul tanggung jawab. Feng Chen juga akan bertanggung jawab.

Mereka datang ke sini dengan perintah untuk membunuh Lin Feng, jika mereka cukup kuat, mereka akan mengambil nyawa Lin Feng tanpa belas kasihan.

Mereka pantas menerima kematian mereka.

"Saya terpaksa datang, mengapa begitu kejam sampai membunuh saya?"

Pria paruh baya itu menarik wajah panjang dan suaranya bergetar. Dia masih berharap dia masih punya kesempatan untuk hidup.

"Tidak peduli jika kamu dipaksa atau tidak, kamu berusaha membunuhku. Jika kamu lebih kuat dariku, kamu pasti sudah membunuhku bahkan jika kamu dipaksa untuk melakukannya. " Kata Lin Feng dengan cara sedingin es. Itu adalah prinsip dasarnya; jika seseorang ingin membunuhnya, dia akan membunuh mereka, itulah satu-satunya alasan yang dia butuhkan.

Itu seperti Sekte Hao Yue, Desa Gunung Es dan Salju, Halaman Suci Xue Yue dan semua orang yang menghancurkan Sekte Yun Hai, begitu Lin Feng cukup kuat, dia memusnahkan mereka karena mencoba untuk mengambil nyawanya. Setiap orang akan bertanggung jawab atas tindakan yang mereka lakukan, bahkan jika mereka dipaksa.

Pria paruh baya itu tetap diam dan tidak membahas masalah ini, dia mengerti Lin Feng pasti akan membunuhnya. Jika situasinya terbalik, dia tidak akan membiarkan siapa pun melarikan diri dan akan membunuh semua penyerangnya.

Jika seseorang mencoba membunuh seseorang, tetapi orang itu lebih kuat dan membiarkan musuhnya hidup. Mereka akan disebut individu yang sangat baik hati dan juga, sangat bodoh.

Beberapa Qi murni muncul dari tangan pria paruh baya itu, dia mengerang dengan dingin dan api besar mulai menyala dengan keras di sekelilingnya.

"Hmph!" Lin Feng mengerang dingin. Tanpa berkata apa-apa, dia segera mengambil langkah ke depan dan spanduk matahari bergerak menyelimuti lawannya.

"Membakar!" Teriak pria paruh baya itu dengan marah. Api muncul dari tangannya, tanpa henti.

"Istirahat!" Angin menderu-deru saat spanduk menerobos atmosfer, spanduk semakin dekat dan api pria paruh baya yang membombardir spanduk hanya untuk diserap ke dalam. Dia bisa melepaskan api sebanyak yang dia inginkan, tetapi spanduk itu hanya akan menghanguskannya seolah-olah itu adalah makanan lezat yang langka.

Paruh baya menarik wajah panjang dan menjadi lebih pucat. Dia tahu bahwa spanduk itu bisa dibakar, meskipun itu spanduk matahari.

Namun, sepertinya kekuatannya tidak dapat membahayakan panji. Apinya hanya diserap. Api di spanduk jauh lebih kuat dari apinya sendiri.

"Aku harus menyelesaikannya sekarang." Kata Lin Feng, tubuhnya bergegas ke depan dan spanduk mataharinya benar-benar menelan lawannya setelah menyerap semua api yang dia lepaskan.

Suara neraka yang mengamuk memenuhi udara. Pria paruh baya itu dilalap api di dalam spanduk, jiwanya dimurnikan oleh spanduk. Semua kekuatannya perlahan diserap oleh spanduk.

Spanduk matahari dikelilingi oleh api yang menakutkan, nyala api itu tumbuh lebih kuat setiap saat, sementara pola matahari pada spanduk mulai dipenuhi dengan api Qi dari musuh-musuhnya. Spanduk telah menyerap kekuatan ini dari semua musuh yang dibakar hidup-hidup.

Tapi Lin Feng tidak menyerap api Qi itu sendiri, sebaliknya, dia mengembalikannya ke spanduk matahari. Dia membutuhkan Qi api musuh untuk dimurnikan karena berbeda dengan miliknya, menyerap api yang tidak murni seperti itu akan membuat kultivasinya menjadi tidak stabil.

Jika kultivasi Lin Feng menjadi tidak stabil, itu akan menjadi malapetaka baginya. Itu bukanlah hasil yang dia inginkan.

Lin Feng tidak akan pernah membiarkan budidayanya tumbuh tidak stabil untuk mendapatkan sedikit kekuatan. Namun, meninggalkan api musuh di dalam spanduk mataharinya bukanlah masalah.

Pada saat itu, hanya Lin Feng yang tersisa. Yang lain telah melarikan diri dan mungkin melarikan diri untuk hidup mereka. Mereka yang tidak berhasil melarikan diri sudah mati, mereka telah diserap ke dalam spanduk Lin Feng.

Lin Feng dengan cepat mengambil spanduknya saat cahaya sedingin es melintas di matanya.

"Qiong Qi!" Teriak Lin Feng dengan suara yang dalam. Siluet harimau bersayap berkedip-kedip, dan mengepakkan sayapnya dan segera tiba di sebelah Lin Feng, lalu memposisikan dirinya untuk memungkinkan Lin Feng berbaring di punggungnya.

Harimau bersayap adalah binatang buas kuno, meskipun sangat kejam dan haus darah, ia selalu mematuhi Lin Feng, terlepas dari temperamennya.

Lin Feng melompat ke punggungnya dan mereka terbang menjauh. Pemandangan seseorang yang menunggangi binatang buas kuno sangat luar biasa.

Ke Istana Kekaisaran! Kata Lin Feng. Pangeran Feng Chen dari Tian Feng berpikir bahwa dia dapat melakukan apapun yang dia inginkan, bahkan jika itu membunuh Lin Feng?

Dia mengirim Mu Qing untuk membunuhnya dan kemudian orang-orang dari Sekolah Xie Huo! Mereka semua dikirim oleh Feng Chen dengan tujuan tunggal membunuh Lin Feng.

Karena dia ingin membunuh Lin Feng, Lin Feng akan menemukan kesempatan untuk membayar kembali Feng Chen dan semua orang dari Tian Feng.

Qiong Qi mengepakkan sayapnya dan melesat ke langit. Mereka melewati gedung-gedung tinggi dan tinggi di ibukota, Lin Feng sedang memandangi gedung-gedung di tanah, semuanya sangat indah dan beberapa hampir cukup tinggi untuk mencapai awan.

Pada saat itu, di dalam Kota Kekaisaran di sebuah istana yang indah, Pangeran Duan Wu Ya dari Xue Yue dan Pangeran Feng Chen dari Tian Feng sedang berjalan di samping orang-orang dari Kekaisaran Gunung Naga, Ruo Lan Shan, Jian Chen dan Yao Tian Shu.

Feng Chen merasa seperti ada seseorang yang memelototinya dan merasakan angin dingin bertiup ke arahnya. Itu membuatnya merinding.

Angin dingin itu membuatnya menggigil. Dia kemudian mengangkat kepalanya dan menatap ke kejauhan, dia mencoba melihat menembus awan untuk melihat siapa yang melepaskan tatapan dingin seperti itu.