Peerless Martial God – Chapter 509

shadow

Peerless Martial God – Chapter 509

Chapter 509: Bagaimana Mungkin Dia Tidak Berkelahi?

Feng Chen dan yang lainnya berhenti berjalan dan menatap ke kejauhan.

Mereka hanya merasakan energi dingin di sekitar mereka dan sasarannya adalah Feng Chen, pangeran Tian Feng.

Selain Feng Chen, utusan dari Tian Feng juga menjadi sasaran dan diselimuti oleh udara dingin.

Titik hitam kecil muncul di cakrawala dan suara siulan menyebar memenuhi udara. Dalam sekejap, titik kecil itu telah melintasi jarak beberapa kilometer, itu sangat cepat.

"Lin Feng!"

Kebanyakan dari mereka, ketika melihat orang itu mendekat, tercengang. Titik hitam itu adalah Lin Feng di atas harimau bersayapnya dan dia sedang bergegas menuju mereka.

"Dia belum mati …" Feng Chen tertegun dan pupil matanya menyusut. Sepertinya orang-orang di Sekolah Xie Huo juga tidak berhasil membunuh Lin Feng. Selain itu, Lin Feng sangat berani sehingga dia segera bergegas ke Istana Kekaisaran. Apakah dia berencana bertarung di sini?

Angin yang sangat dingin bertiup mendekat dan sayap harimau bersayap itu menghantam dengan cepat, menyebabkan kerikil terbang ke segala arah saat mendarat di depan orang-orang itu.

Lin Feng melompat dari punggung harimau bersayap dan mengangguk ke arah orang-orang dari Kekaisaran Gunung Naga: "Tuan Ruo, Tuan Yao."

Kedua orang itu juga mengangguk pada Lin Feng dan Ruo Lan Shan segera bertanya: "Lin Feng, kamu datang ke sini tetapi kamu terlihat seperti marah, mengapa begitu?"

"Saya perlu menyelesaikan beberapa akun." kata Lin Feng. Dia kemudian perlahan berbalik dan menatap Feng Chen. Cahaya dingin melintas di mata Lin Feng. Seluruh tubuhnya melepaskan Qi-nya yang menyelimuti Feng Chen dan orang-orang lain dari Tian Feng.

Feng Chen dan yang lainnya tercengang dan dengan dingin menatap Lin Feng juga.

Kedua belah pihak tetap diam, mereka hanya melepaskan Qi mereka yang bertabrakan di atmosfer.

Ruo Lan Shan tampak kaget dan melirik Lin Feng, lalu ke Feng Chen, tetapi dia tetap diam.

Dia tahu apa yang sedang terjadi, Feng Chen telah mengirim orang untuk membunuh Lin Feng.

"Lin Feng, kamu berada di Istana Kekaisaran, bukankah menurutmu kamu melebih-lebihkan ?!" Kata Feng Chen segera sambil menuduh Lin Feng. Dia mengatakan bahwa Lin Feng tidak menghormati Xue Yue karena dia ingin melihat bagaimana reaksi Duan Wu Ya.

Lin Feng mengabaikannya, dia hanya melambaikan tangannya dan sebuah karung muncul, yang dia lemparkan ke Feng Chen.

Feng Chen menangkap karung itu dan membukanya, karung itu berlumuran darah, ketika dia melihat apa yang ada di dalamnya, dia tercengang dan mulai gemetar, Lin Feng sangat kejam!

Di dalam karung itu ada kepala Mu Qing.

"Anda adalah Pangeran Tian Feng, Anda datang ke Xue Yue sebagai tamu, namun masing-masing dari Anda berusaha untuk mempermalukan Xue Yue, berulang kali. Pertama adalah sang putri, lalu Anda mengirim orang untuk membunuh saya. Saya adalah anggota terhormat dari Xue Yue! Tidakkah kamu berpikir bahwa kalian dari Tian Feng terlalu mempermalukan negara saya? Apakah kamu membenci Xue Yue !!? " Kata Lin Feng dengan nada sedingin es. Dia kemudian mengambil langkah kecil dan melepaskan lebih banyak energinya, itu sangat dingin dan bergerak menuju Feng Chen.

Energi yang sangat dingin dan tajam itu membuat Feng Chen tercengang, dia menatap Lin Feng dan berkata: "apa yang kamu inginkan?"

Lin Feng tersenyum dingin, tetapi tidak mengatakan apa-apa. Dia tetap diam dan hanya dengan dingin menatap Feng Chen dan yang lainnya. Pada saat yang sama, dia terus melepaskan energi penindas dan dinginnya ke udara. Semua orang dari Tian Feng dikelilingi oleh energinya.

Suasana menjadi sangat dingin.

Semua orang tetap diam. Lin Feng masih melepaskan energinya yang menyelimuti seluruh kerumunan, tetapi tidak sepatah kata pun yang diucapkan.

Feng Chen menatap Lin Feng dengan niat membunuh. Lin Feng sangat berani, dia secara mengejutkan menerobos masuk ke Istana Kekaisaran dan ingin membunuhnya. Selain itu, dia telah memenggal kepala Mu Qing dan mengirimkannya ke dalam karung kepada pangeran, betapa kejamnya. Selain itu, Feng Chen merasa dipermalukan. Lin Feng bertindak seolah-olah dia adalah seorang raja saat dia menatap pangeran.

Duan Wu Ya hanya dengan tenang melihat pemandangan itu, tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan, dia tidak berencana untuk campur tangan.

Feng Chen telah menyiratkan bahwa Lin Feng tidak menghormati Xue Yue, tetapi bahkan jika itu masalahnya, Duan Wu Ya bersedia menerima perilaku seperti itu dari Lin Feng.

Dia sudah mengenal Lin Feng sejak lama dan bisa memahami tindakannya. Lin Feng berani, berani, berani dan berbakat, dia adalah individu yang luar biasa. Lin Feng memiliki kekurangan, dia sangat impulsif dan membiarkan keputusannya dipengaruhi oleh emosinya. Dia tidak peduli dengan konsekuensi tindakannya saat dia marah. Jika Lin Feng sangat marah, dia tidak peduli tentang apa pun, dia tidak peduli siapa yang dia bunuh dan tidak peduli konsekuensi apa yang akan terjadi.

Misalnya, dia tidak ragu untuk membunuh She Qiong atau Duan Tian Lang, mereka berdua memiliki status tinggi di Xue Yue, tetapi mereka telah menyinggung Lin Feng sehingga dia membantai mereka tanpa belas kasihan. Dia juga membalas dendam dengan membantai Sekte Hao Yue dan Desa Gunung Es dan Salju, diikuti oleh Halaman Suci Xue Yue.

Dalam benak Lin Feng, hanya ada satu jalan untuk musuhnya: Kematian. Hal yang sama terjadi di Danau Xiangjiang, tidak peduli siapa atau apa yang menghalangi jalannya, dia bertekad untuk membunuh She Qiong.

Oleh karena itu, Duan Wu Ya tidak terkejut dengan fakta bahwa Lin Feng telah menyerbu ke Istana Kekaisaran, dan di atas itu, dia tidak peduli.

Namun, Ruo Lan Shan tampak ragu-ragu. Lin Feng memiliki kemampuan alami yang tinggi dan sangat berani, dia mengaguminya karena itu. Namun, Lin Feng ingin membunuh orang-orang dari Tian Feng, dan pertanyaannya bukanlah siapa yang akan membunuh siapa, tetapi hasilnya adalah kematian para talenta. Hal yang paling memprihatinkan adalah Lin Feng mungkin terluka!

Ruo Lan Shan tidak ingin melihat itu. Meskipun dia masih tidak tahu siapa yang akan bergabung dengan Kompetisi Hebat Xue Yue sebagai peserta, dan beberapa orang jenius mungkin tampak menempati posisi kosong tersebut. Paling tidak, Lin Feng dan utusan kedua akan menempati dua posisi kosong.

"Lin Feng, kenapa kamu begitu marah? Tidak bisakah kamu melupakannya untuk saat ini? " Tanya Ruo Lan Shan dengan tenang, dia sedikit marah atas tindakan Lin Feng.

Namun, Lin Feng menggelengkan kepalanya. Lupakan untuk saat ini? Mustahil!

Ruo Lan Shan mengerutkan kening, tetapi segera menjadi tenang, dia kemudian melanjutkan: "Kalian semua jenius, saya adalah duta besar dari Kerajaan Naga Gunung, saya tidak ingin Anda dirugikan sebelum kompetisi, saya harap Anda dapat memahami itu. "

Lin Feng tetap diam dan menjadi tegang.

"Lin Feng, kamu benar-benar terlalu sombong, kamu bahkan tidak menghormati orang yang lebih tua! Kamu memalukan! " Feng Chen berteriak dengan marah. Wajahnya dipenuhi dengan niat membunuh. Lin Feng sangat arogan dan berani. Dia benar-benar ingin membunuh mereka saat mereka berada di dalam Istana Kekaisaran!

Utusan kedua telah menerobos ke lapisan Xuan Qi keenam, dia tidak percaya bahwa Lin Feng bisa melawannya.

Suasananya dipenuhi dengan keheningan yang mematikan dan sangat menekan. Lin Feng perlahan berbalik dan melihat ke arah Ruo Lan Shan, dia lalu berkata: "Tuan Ruo, mengapa kamu di Xue Yue?"

"Untuk memilih peserta Kompetisi Hebat Xue Yu, tentu saja! Oleh karena itu, saya berharap tidak terjadi apa-apa pada benih potensial mana pun! " Jawab Ruo Lan Shan.

"Dan orang-orang yang akan berpartisipasi dalam Persaingan Besar Xue Yu, bukankah mereka semua jenius?" Tanya Lin Feng lagi

"Tentu saja hanya akan ada para jenius yang kuat, dari empat kerajaan dan tiga belas negara Xue Yu. Itu tidak perlu dipertanyakan lagi. "

"Tuan Ruo, Anda mengatakan bahwa para pembudidaya yang akan berpartisipasi dalam kompetisi adalah jenius paling luar biasa di benua itu, namun, saya, Lin Feng, hanyalah seorang pembudidaya yang tidak signifikan, saya jauh dari terampil seperti orang jenius yang mau. berpartisipasi dalam kompetisi. Selain itu, keterampilan saya juga kurang, saya jauh lebih rendah dari para jenius itu, jadi mengapa saya harus melawan mereka? " Tanya Lin Feng.

Ketika Ruo Lan Shan mendengar Lin Feng, dia tercengang, kemudian Lin Feng berbicara lagi: "Untuk seseorang seperti saya, berpartisipasi dalam Kompetisi Besar Xue Yu, bukankah itu sama dengan mendekati kematian?"

Ruo Lan Shan terkesima, apa yang coba dikatakan Lin Feng? Apakah dia mengatakan bahwa dia tidak ingin berpartisipasi dalam Kompetisi Hebat Xue Yu? Apakah dia akan bersaing? Apakah dia tidak berani mempertaruhkan nyawanya?

"Berpartisipasi dalam Kompetisi Hebat Xue Yu adalah kesempatan untuk melihat jenius yang paling menakjubkan dari tiga belas negara Xue Yu, ini adalah kesempatan untuk menjelajahi benua, mengalami pertempuran hebat dan meningkatkan melalui bahaya. Namun, bagian terpenting adalah mengatasi situasi berbahaya, tetapi itu membutuhkan keberanian, jika saya tidak punya keberanian, apa gunanya berpartisipasi? Kami saat ini berada di Xue Yue, rumah saya, jika saya membiarkan diri saya diganggu dan dipermalukan saat berada di rumah saya sendiri tanpa bertindak karena Anda tidak ingin saya disakiti, yah, bukankah itu membuat saya tampak seperti orang lemah. pengecut? Jika saya seorang pengecut, mengapa saya harus meninggalkan Xue Yue, bagaimana saya bisa berani menghadapi para jenius dari tiga belas negara? Jika saya begitu lemah, mengapa saya ingin menghadapi mereka? "

Kata-kata Lin Feng mengejutkan Ruo Lan Shan. Lin Feng ada benarnya, Persaingan Hebat Xue Yue tidak hanya tentang para jenius dari Tian Feng, akan ada pembudidaya yang sangat kuat dari negara lain, dan bahkan orang-orang dari kerajaan lain, semuanya akan menjadi jenius yang luar biasa. Jika Lin Feng bertindak lemah saat berada di Xue Yue, rumahnya, bagaimana dia bisa meninggalkan Xue Yue untuk bertarung dengan para jenius lainnya?

Setelah terdiam selama beberapa detik, bibir Ruo Lan Shan bergerak, dia berkata: "Saya tidak akan terlibat, ini bukan urusanku. Ini masalah antara Anda dan mereka. "