Peerless Martial God – Chapter 51

shadow

Peerless Martial God – Chapter 51

Chapter lain di sini, disponsori oleh likyliky! SAYA BERHASIL! 8 bab hari ini !!!!!

Saya harap Anda semua menikmatinya dan terus mendukung seri xoxox waktu tidur untuk kelinci jahat ini!

Telapak tangan emas yang membawa tekanan yang sangat kuat bergegas menuju Lin Feng. Kerumunan sudah bisa membayangkan Lin Feng terpesona oleh serangan telapak tangan itu. Na Lan Feng telah dikalahkan oleh serangan serupa, bagaimana dengan Lin Feng?

"Pergilah!" Kata Lin Feng dengan tegas. Cahaya pedangnya menyilaukan karena memenuhi mata semua orang yang menonton. Cahaya pedang yang gemerlap dan tangan emas saling meningkatkan kecantikan. Akibat tabrakan mereka, suara keras yang mirip dengan gong menyebar ke seluruh atmosfer.

Tubuh emas Qiu Yuan Hao tidak hanya memungkinkannya melakukan serangan yang sangat kuat tetapi juga memungkinkannya untuk meningkatkan pertahanannya. Sepertinya dia kebal terhadap tombak dan pedang. Dengan demikian, pedang Lin Feng tidak dapat menyakitinya.

Itulah tepatnya yang diandalkan Qiu Yuan Hao, keterampilan pertahanannya. Dia mengandalkan mereka sama seperti dia mengandalkan kesombongannya.

"Hahaha, apa kamu bercanda? Dasar anjing kecil, kamu hanya sampah. Kamu tidak akan pernah bisa menyakitiku. " kata Qiu Yuan Hao mencibir pada Lin Feng. Cahaya keemasannya mulai sekali lagi memenuhi udara. Lin Feng baru saja merasakan kekuatan penindas kolosal terhadap pedangnya. Kekuatan itu membuat pedangnya berguncang sedemikian rupa sehingga pedang itu hampir terlepas dari genggamannya.

"Betulkah?" jawab Lin Feng dengan acuh tak acuh. Jika pedang digunakan dengan cepat, itu tidak akan pernah bisa dihentikan. Itu bisa menguasai semua benteng. Seorang pengguna pedang bisa menghancurkan dan memusnahkan segala sesuatu di jalannya. Tidak ada yang bisa selamat dari pedang yang tidak mereka lihat.

Ada segudang roh senjata tetapi roh pedang adalah salah satu roh senjata terkuat dan terkuat yang pernah ada. Meskipun Lin Feng tidak memiliki roh pedang, pengetahuannya tentang pedang melampaui sebagian besar pembudidaya yang memiliki roh pedang.

Kekuatan pedang. Lin Feng berbisik. Pedangnya sangat mempesona. Sinar cahaya yang cemerlang mulai memenuhi atmosfer. Qi yang sangat kuat terkonsentrasi di ujung pedangnya dan mengeluarkan ledakan keras.

"BOOOOOOM!"

Pedang Lin Feng bertabrakan dengan roh Qiu Yuan Hao lagi. Suara seperti kertas robek menyebar di udara. Ekspresi wajah Qiu Yuan Hao segera berubah. Dia, yang sangat kuat, harus mundur untuk menghindari pedang kuat itu dan tidak bisa hanya mengandalkan pertahanannya.

Ketika Lin Feng melihat bahwa Qiu Yuan Hao telah melangkah mundur, dia meletakkan pedangnya di pundaknya dan berkata sambil tersenyum dingin: "Kamu mengatakan bahwa aku tidak dapat menyakitimu, kalau begitu, mengapa kamu mundur saja?"

Ketika Qiu Yuan Hao mendengar kata-kata itu, wajahnya berkerut karena marah dan sambil menatap Lin Feng, berkata: "Saya akui bahwa saya meremehkan Anda tetapi saya lebih kuat dari Anda. Kamu masih anjing kecil, bukan ayam kecil yang bahkan tidak bisa menahan satu serangan pun. "

"Kamu banyak bicara, tapi semua yang keluar dari mulutmu adalah omong kosong." Lin Feng berkata terdengar lelah. "Jika menjadi jenius berarti membuka mulut besarnya dan dengan bodohnya menilai orang lain, maka Anda pasti benar-benar jenius, jenius sejati, jenius yang tak tertandingi di bawah langit"

"Betapa tak kenal takutnya. Duo Ming berani menghadapi bahaya selama ini. Dia tidak takut. " Ketika kerumunan melihat bahwa Lin Feng telah membuat Qiu Yuan Hao mundur, ekspresi mereka cerah. Mereka sudah menganggap Duo Ming sebagai orang yang hebat. Mereka dulu berpikir bahwa Lin Feng hanya memiliki sedikit kekuatan, mereka telah meremehkannya … tetapi pada saat itu, mereka benar-benar berpikir bahwa dia lebih kuat dari Na Lan Feng atau Lin Qian.

Na Lan Feng dan Lin Qian juga memperhatikan Lin Feng dan mulai sangat memikirkannya. Mereka mengira Lin Feng tidak sekuat itu sebelumnya, tetapi pada saat itu, mereka menyadari betapa bodohnya mereka selama ini. Sebenarnya, Duo Ming adalah orang yang harus diperhatikan, dia berada di level yang lebih tinggi dari mereka berdua.

"Meskipun kami tidak bisa melihat wajahnya, dia jelas sangat muda dan dia benar-benar jenius. Dia pasti berbakat sejak lahir. Jika dia bisa bergabung dengan klan saya, Klan Na Lan, itu akan sangat membantu. " kata Na Lan Feng yang sangat berharap Duo Ming akan bergabung dengan klannya. Kemudian, dia berjalan menuju Lin Feng dan berkata: "Duo Ming, saya akui bahwa saya meremehkan Anda. Dengan kekuatan seperti Anda, klan saya, Klan Na Lan, akan sangat menghormati Anda. Silakan bergabung dengan klan saya dan dukung kami di masa depan. Kemudian, Anda akan dapat bertemu saya setiap hari tidak peduli apa, bukankah itu bagus untuk Anda. Tolong ikut?"

Na Lan Feng terdengar sombong dan percaya diri lagi. Dia telah pulih dari emosinya sebelumnya. Mengandalkan kecantikan alami dan pesona femininnya, dia mencoba meyakinkan Lin Feng untuk bertemu dengannya setiap hari. Keduanya akan mendapat banyak manfaat dari hubungan seperti itu. Selain itu, dia sangat cantik sehingga dia yakin bahwa Lin Feng tidak akan menolak sarannya.

"Enyah."

Apa yang tidak diharapkan siapa pun adalah bahwa Lin Feng tidak hanya menolak proposisi Na Lan Feng tetapi juga mengacungkan pedangnya ke arahnya, yang membuatnya terlihat sangat kejam.

Pupil Na Lan Feng membesar. Dia melepaskan Divine Arm Spirit-nya dan memulai Divine Punch dan membombardir pedangnya.

Tapi tidak ada yang terjadi, pedang panjang itu bahkan tidak bergerak satu milimeter pun. Kemudian, suara gemuruh menyebar ke seluruh atmosfer membawa Qi yang sangat keras dan meledak-ledak di dalamnya. Itu tampak sangat menakutkan.

Ekspresi Na Lan Feng tiba-tiba berubah. Dia dengan cepat menghindari serangan itu. Dia sangat cepat.

"BOOOM !."

Lin Feng mengulurkan tangan kirinya yang diikuti oleh suara ledakan yang keras. Pukulan itu berubah menjadi banyak bayangan tinju yang saling melengkapi. Setiap bayangan tinju lebih kuat dari yang terakhir. Sepertinya dia telah menciptakan banyak pukulan.

Mereka bergerak menuju Na Lan Feng dengan kecepatan yang tak terbayangkan.

Na Lan Feng mengerang. Dia terlempar ke belakang dan terlihat sangat rapuh dan lemah. Dia meluncur mundur ke tepi panggung pertarungan utama. Satu langkah lagi mundur dan dia akan terjatuh.

Saat itu penonton tidak tahu lagi apa yang terjadi, mereka terlalu bingung. Lin Feng terlalu sering membuat mereka tercengang.

Setiap kali Lin Feng pindah, mereka menganggapnya luar biasa, tetapi setiap kali, mereka juga menyadari bahwa mereka telah meremehkannya. Sepertinya kekuatannya semakin meningkat. Sepertinya mereka meremehkannya berulang kali. Bahkan pada saat itu, Lin Feng telah mengalahkan Na Lan Feng dengan cepat dan efisien.

Mereka ingat bagaimana mereka berpikir bahwa Na Lan Feng dan Lin Qian pasti akan memenangkan pertarungan ini dan tidak pernah menempatkan pemuda itu di mata mereka. Mereka berpikir bahwa mereka konyol dan bodoh. Jika Qiu Yuan Hao tidak ada di sana, Lin Feng pantas ditunjuk sebagai kakek mereka.

Kerumunan bukanlah satu-satunya yang berpikir seperti itu. Na Lan Feng dan Lin Qian, tetapi terutama Na Lan Feng, berpikir bahwa mereka adalah satu-satunya yang memiliki kesempatan dan mengabaikan Lin Feng ketika mereka bertiga berada di panggung pertempuran, bersiap-siap untuk pertempuran terakhir. Mereka hampir lupa bahwa Lin Feng bahkan ada di sana. Mereka benar-benar meremehkannya. Pada saat itu, mereka juga menyadari betapa konyolnya mereka. Mereka menyadari dengan meremehkannya, mereka berdua bisa mati di bawah pedangnya.

"Kamu sangat kuat … maukah kamu membantu saya berlatih dan meningkatkan keterampilan kultivasi saya …?" kata Lin Feng sambil melihat Na Lan Feng saat dia secara terang-terangan mempermalukannya. Lin Feng dipenuhi dengan kemarahan dan kemarahan karena perilaku gadis yang sombong itu tapi yang paling membuat Lin Feng marah adalah bahwa gadis itu tidak menghormati orang … dan dia ingin orang lain menghormatinya, jika tidak, mengapa dia mengirim pasukannya di malam hari ke serang pelanggar dengan kejutan. Lin Feng tidak tahan dengan gadis yang sombong dan angkuh itu.

Na Lan Feng benar-benar malu pada dirinya sendiri ketika dia mengingat apa yang dia katakan. Dia merasa dia benar-benar bodoh.

"Bergabunglah dengan klanmu, bertemu denganmu setiap hari, kamu pikir kamu siapa? Anda mengira Anda sendirian di puncak dunia, Anda mengira orang lain di bawah Anda. Apa yang memberimu hak untuk berpikir bahwa aku ingin bertemu denganmu setiap hari? "

Lin Feng terus berbicara dan membuat Na Lan Feng mengerti betapa konyolnya dia dan bahwa dia tidak berhak menjadi sombong.

Na Lan Feng merasa wajahnya terbakar. Dia tidak bisa menyangkal apa pun yang dikatakan Lin Feng.

Pada saat itu, Na Lan Xiong sedang melihat mereka. Dia menatap Lin Feng yang dipenuhi amarah dan ekspresinya sedingin es. Dia telah mengalahkan Na Lan Feng dengan begitu mudah. Duo Ming itu benar-benar terlihat seperti dia akan membunuh Na Lan Feng yang sombong, murid terhebat dari Klan Na Lan, seorang jenius sejati.

Penonton tidak terlalu bersemangat seperti saat itu. Lin Qian, Na Lan Feng, Duo Ming serta Qiu Yuan Hao, semuanya jenius, semuanya lebih kuat dari yang lain.

Tak satu pun dari mereka memiliki kekuatan yang dapat membuat kerumunan membenci mereka, tetapi beberapa dari mereka sangat kuat sehingga darah kerumunan itu mendidih dalam kegembiraan, misalnya ketika melihat Lin Feng.

Dia secara bertahap menunjukkan kekuatan yang lebih dan lebih, dia secara bertahap menjadi lebih dan lebih gila. Sejauh ini, dia tidak terlalu marah dan marah seperti saat itu. Semakin kejam dia, semakin bersemangat kerumunan itu. Tidak ada yang bahkan mau melawannya lagi. Dia benar-benar berdarah panas dan tanpa ampun.

"Oh, kamu masih di sana. Aku tidak punya niat untuk melawanmu untuk mencegahmu membalas dendam … tapi apakah menurutmu mencoba mempermalukanku berulang kali dan berpikir bahwa kamu adalah orang terbaik di dunia membuatmu menjadi orang yang luar biasa? "

Lin Feng telah berbalik dan melihat Qiu Yuan Hao dan kemudian berkata dengan nada sedingin es: "Kamu mengatakan bahwa Na Lan Feng sangat sombong dan menempatkan dirinya tinggi di atas orang lain … bahwa dia dapat bertindak seperti itu hanya karena dia ada di kota kecil dan menyedihkan seperti Kota Yangzhou… bagaimana denganmu? Apakah Anda tidak bertindak dengan cara yang sama? Jenius? memanggilku anjing kecil dan ayam … sekarang, aku ingin bertanya, apa yang membuatmu jenius? "

Lin Feng mengatakan itu sambil berjalan. Dia melepaskan semangatnya untuk pertama kalinya.

Mereka semua tampaknya tidak menyadari bahwa mereka semua telah melepaskan semangat mereka setidaknya sekali … tetapi Lin Feng belum melepaskan rohnya sepanjang waktu.

Di matanya, seluruh dunia menjadi gelap. Mata Lin Feng menjadi hitam pekat. Dia terlihat sangat jahat. Sepertinya dia memiliki dua lubang hitam, bukan mata. Dia tampak seperti iblis.

Segala sesuatu di sekitarnya tampak melambat. Setiap gerakan, setiap orang dan wajah mereka, setiap hal … Lin Feng dapat melihat segala sesuatu di sekitarnya pada saat yang sama dan sangat jelas seolah-olah semuanya bergerak dalam gerakan lambat. Tidak ada yang bisa lepas dari perhatian Lin Feng. Dia tahu apa yang dilakukan setiap orang pada waktu tertentu.

Dia juga bisa mendengar jantungnya sendiri berdebar-debar. Dia bahkan bisa merasakan darahnya sendiri beredar di nadinya. Dia bisa merasakan setiap gerakan yang dilakukan Qiu Yuan Hao, termasuk pernapasannya.

Lin Feng tidak dapat berbicara pada saat itu seolah-olah dia, adalah dewa yang mahakuasa, seolah-olah dia berada di setiap saat pada saat yang sama, seolah-olah dia adalah sepasang mata raksasa yang mampu mengamati setiap hal di alam semesta. pada saat yang sama… tapi mata tidak bisa berbicara.

Melalui topeng perak yang dikenakan Lin Feng, Qiu Yuan Hao bisa melihat mata Lin Feng. Dia mulai gemetar ketakutan, dia tidak pernah merasakan begitu banyak ketakutan dalam hidupnya. Dia tidak bisa menyadari apa yang dilihatnya. Apa yang salah dengan mata Lin Feng? Mengapa sepertinya dia menatap ke dalam mata kematian itu sendiri?

Pada saat itu, Qiu Yuan Hao bingung dan ketakutan. Dia bisa merasakan ketakutan menembus jauh ke dalam tulangnya dan menggigil seperti dia membeku. Dia pasti mengalami halusinasi, tidak ada orang di depannya.

Lin Feng jelas berdiri di depannya tetapi Qiu Yuan Hao tidak bisa merasakan kehadirannya sama sekali. Seolah-olah dia menutup matanya dan tidak bisa melihat orang atau merasakan kehadiran orang lain di dekatnya. Seolah-olah tempat di mana Lin Feng berdiri adalah lubang hitam yang menyerap kehadirannya.

"LEDAKAN!"

….

"LEDAKAN!"

…….

"LEDAKAN!"

………

Pada saat itu, suasananya sangat sunyi. Semua orang menatap Lin Feng seolah-olah dia adalah satu-satunya orang di alam semesta.

Meskipun langkah Lin Feng hampir tidak mengeluarkan suara sama sekali, setiap langkahnya menyebabkan sensasi yang menakutkan di hati mereka, itu terdengar seperti hati mereka mencoba meledak dari dada mereka. Ini ketakutan, ini teror. Itu adalah naluri utama, semua orang hanya ingin melakukan satu hal… .Lari.

Dengan mata penuh amarah, Lin Feng semakin dekat ke Qiu Yuan Hao yang membeku dengan setiap langkah.