Peerless Martial God – Chapter 510

shadow

Peerless Martial God – Chapter 510

Chapter 510: Roh Guntur

Ruo Lan Shan minggir dan tersenyum. Dia sama sekali tidak menyalahkan Lin Feng atas perilaku kasarnya.

Faktanya, setelah mendengar kata-kata Lin Feng, dia mengagumi tindakannya. Lin Feng pemberani, ulet dan berbakat, tetapi yang paling penting adalah bahwa dia memiliki hati seorang penakluk. Tidak peduli seberapa kuat musuhnya, tidak peduli apa status mereka, Lin Feng akan membunuh mereka, karena harga diri, dan demi kultivasinya.

Lin Feng tidak takut saat menghadapi pangeran Tian Feng dan utusannya. Dia tidak takut. Hanya ada niat membunuh di hatinya. Orang seperti itu bisa melayang ke surga. Di jalur kultivasi, mereka akan terus mendaki hingga mencapai puncak.

Oleh karena itu, Ruo Lan Shan tidak ingin menghentikan Lin Feng. Lin Feng bisa menyelesaikan masalahnya dengan orang-orang dari Tian Feng sekarang setelah Ruo Lan Shan mengizinkannya.

Ruo Lan Shan tidak akan lagi terlibat dan begitu pula orang-orang dari Paviliun Kosmik, itu tidak ada hubungannya dengan mereka, oleh karena itu mereka juga pindah ke samping.

Duan Wu Ya tersenyum acuh tak acuh saat dia pindah ke samping juga, dia tidak peduli tentang hal seperti itu.

Pada saat itu, orang-orang dari Tian Feng dan Lin Feng saling berhadapan. Kedua belah pihak saling menatap tajam.

Lin Feng membenci mereka, dia ingin menggunakannya sebagai batu loncatan di jalur kultivasinya untuk memperkuat tekadnya sendiri.

"Saya terkejut bahwa Anda akan segera datang ke sini untuk berperang." Kata Feng Chen perlahan sambil menatap Lin Feng.

Lin Feng tidak menjawab, dia mengambil langkah lain dan melepaskan Qi-nya yang menakjubkan, sepertinya dia ingin menghancurkan atmosfer dengan kekuatan Qi-nya.

Selain Feng Chen dan utusan kedua, yang lain juga bisa merasakan niat membunuh di Qi yang membuat mereka menggigil.

Qi Lin Feng sangat dingin, mereka merasa seperti tiba-tiba dikelilingi oleh es. Itu menakutkan. Jika Lin Feng memiliki kesempatan, dia akan membunuh mereka tanpa ampun. Lin Feng memiliki hati seorang pembunuh.

"Saya juga terkejut, saya pikir Anda akan lari kembali ke Tian Feng." Kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Dia kemudian melepaskan beberapa Qi mematikan yang ke udara, setajam pedang. Lin Feng tampak seperti dia ingin membantai mereka semua dan menyingkirkan tubuh mereka dari keberadaan.

Feng Chen menarik wajah panjang. Dia kaget. Niat Lin Feng luar biasa. Lin Feng tidak hanya berbakat, dia juga sangat kuat, pada kenyataannya, Feng Chen mengaguminya karena kekuatannya. Lin Feng luar biasa, orang-orang seperti itu jarang terjadi di Tian Feng.

Sayangnya, Lin Feng berasal dari Xue Yue, jadi mereka telah menjadi musuh. Itu tidak bisa diubah. Mereka memiliki dendam yang tidak bisa diselesaikan sampai yang lain mati.

"Kamu terlalu sombong dan terlalu memikirkan dirimu sendiri. Aku tidak kalah denganmu, Lin Feng. " Kata Feng Chen yang pakaiannya mulai berkibar saat dia melepaskan kekuatannya. Dia melepaskan energi sedingin es yang bertabrakan dengan energi mematikan Lin Feng yang dipenuhi dengan niat.

Banyak orang yang tercengang tapi langsung tenang. Ini adalah pertama kalinya mereka menyaksikan kekuatan Feng Chen, dia sangat kuat dan telah menembus lapisan Xuan Qi keenam.

Tetapi mereka tidak terlalu terkejut, Feng Chen memiliki beberapa pasukan di bawah kendalinya, kekuatannya tidak pernah dipertanyakan. Jika dia tidak kuat, maka orang akan membunuhnya dan mengklaim posisinya sebagai milik mereka.

Yang Mulia, biarkan aku bertarung. Kata utusan kedua sambil mengambil langkah maju; dia berdiri di samping Feng Chen. Lapisan kultivasinya persis sama dengan milik Feng Chen, lapisan Xuan Qi keenam. Levelnya jauh lebih tinggi daripada Lin Feng, dia tidak percaya bahwa orang sepele seperti Lin Feng akan mampu mengalahkannya.

Feng Chen melirik utusan kedua dan mengangguk, dia kemudian segera mundur untuk membiarkan utusan kedua bertarung.

Dia ingin melihat bagaimana Lin Feng akan menangani seorang kultivator dari lapisan Xuan Qi keenam.

Roh utusan kedua itu sangat brutal.

Lin Feng dengan dingin menatap utusan kedua, mereka ditakdirkan untuk menjadi musuh. Tiba-tiba, mata Lin Feng menjadi hitam, hitam pekat, matanya dipenuhi dengan rasa dingin yang luar biasa, matanya sepi dan tanpa emosi. Lin Feng, pada saat itu, tampak seperti orang lain sepenuhnya.

"Apa ini? Kekuatan khusus? Atau roh? " Ketika utusan kedua melihat Lin Feng menatapnya dengan mata hitam pekat, dia merasa mata Lin Feng telah menjadi jurang yang tak berujung, dia tidak bisa melihat akhir dari kegelapan.

"Ayo berjuang. Aku sudah ingin membunuhmu setelah terakhir kali. " Kata utusan kedua. Malam perjamuan, Lin Feng telah menantangnya untuk bertempur, dia telah mempermalukan semua utusan dan bahkan membunuh beberapa dari mereka. Ketika Lin Feng menantangnya, sayangnya Ruo Lan Shan telah menghentikannya untuk membunuh Lin Feng.

"Belum terlambat bagimu untuk membunuhku." kata Lin Feng sambil melepaskan lebih banyak energi yang mematikan. Utusan kedua mengambil langkah ke depan dan, dalam sekejap, cahaya ungu yang menyilaukan muncul dari matanya bersama dengan suara gemuruh yang memenuhi udara.

Suara guntur teredam menyerbu atmosfer dan energi mematikan Lin Feng segera menyebar dari serangan itu. Penonton tercengang saat melihat serangannya.

Pada saat itu, utusan kedua dikelilingi oleh guntur, dia tampak seperti dewa petir.

Roh utusan kedua adalah roh petir yang sangat langka. Kekuatan ledakannya sangat besar dan kuat.

Roh Guntur! Lin Feng tercengang. Matanya berbinar, dia melepaskan lebih banyak energi mematikan dan mengangkat kedua tangannya. Sebuah pedang mengembun di tangannya dan mulai mengoyak atmosfer. Sepertinya itu meninggalkan jejak hitam saat bergerak di udara.

"Pergilah!" Utusan kedua mengulurkan tangannya dan aliran guntur dan kilat yang tak ada habisnya bergegas menuju pedang Lin Feng. Pedang Lin Feng menyebarkan cahaya hitam yang menakutkan.

"Kacha!"

Pedang Lin Feng bisa mengoyak apapun yang dilewatinya, tapi suara gemuruh tak henti-hentinya. Pedang mematikan Lin Feng turun dari langit dan terus menerus menghancurkan guntur dan kilat. Energi mematikan itu bergerak langsung menuju utusan kedua.

Utusan kedua mengangkat tangannya dan cahaya ungu dan putih muncul dari telapak tangannya. Itu tampak mempesona.

Cahaya guntur! Kata utusan kedua dan memejamkan mata. Dia tampak seperti sedang berdoa kepada dewa petir. Guntur ungu muncul dari tangannya dan naik ke udara. Dalam sekejap, cahaya ungu dan putih itu segera melesat ke arah pedang Lin Feng.

Cahaya guntur ungu itu mengandung niat membunuh yang tak ada habisnya.

"Csssh, csssh!" Tidak ada suara ledakan yang menakutkan, hanya ada pertarungan antara energi mematikan dan cahaya ungu yang menyilaukan. Energi terus bertabrakan satu sama lain saat mereka beriak di udara dan menyebar ke segala arah. Orang-orang yang menonton mulai mundur.

Hanya Lin Feng dan utusan kedua yang tidak bergerak, di bawah energi ungu dan hitam, Lin Feng tanpa ekspresi.

Dia mengambil langkah dan Qi mematikannya yang menakjubkan muncul lagi, dengan pedang mematikan lainnya.

Guntur Ultraviolet! Teriak utusan kedua dengan suara yang dalam. Banyak guntur muncul yang bergerak langsung menuju cahaya pedang Lin Feng, tetapi mereka dihentikan oleh energi mematikan yang terkandung dalam pedang Lin Feng dan dihancurkan.

Pedang Lin Feng dingin dan mematikan, sementara guntur utusan kedua sangat berbahaya, pertempuran mereka mulai menghancurkan atmosfer.

"Sepertinya aku tidak akan bisa menghancurkan energinya hanya dengan mengandalkan pedangku." Pikir Lin Feng. Dia kemudian menggerakkan tangan kirinya, di tangan kiri Lin Feng muncul tanda bendera yang segera berubah menjadi spanduk raksasa berisi api yang mengamuk.

Sebuah spanduk, spanduk spiritual !?

Kerumunan tercengang, Lin Feng memiliki harta yang berharga dan luar biasa, sebuah spanduk!

Duan Wu Ya tertegun, dia belum pernah melihat spanduk Lin Feng, ini adalah pertama kalinya.

Dia tidak berpikir bahwa Lin Feng secara mengejutkan akan memiliki harta karun yang luar biasa seperti spanduk. Selain itu, ada pola matahari di spanduk dan itu mengeluarkan api yang menakutkan. Ini jelas bukan pertama kalinya Lin Feng menggunakan spanduk itu, spanduk itu sudah membakar orang hidup-hidup dan menyerap kekuatan mereka. Spanduk berisi api Qi milik pembudidaya lain.

Spanduk muncul tetapi pedang Lin Feng tidak menghilang, dia memiliki pedang di tangan kanannya dan spanduk di tangan kirinya.

Lin Feng mengendalikan kedua kekuatan pada saat bersamaan!

Lin Feng telah menggunakan teratai hitam di tangan kirinya dan pedang di tangan kanannya di masa lalu, kali ini, ia memiliki spanduk di tangan kirinya dan pedang di tangan kanannya!