Peerless Martial God – Chapter 511

shadow

Peerless Martial God – Chapter 511

Chapter 511: Tinju!

Utusan kedua juga tercengang. Lin Feng tidak hanya memiliki spanduk tetapi dia juga menggunakan pedang pada saat yang sama. Itu membutuhkan jiwa yang sangat kuat!

"Itu benar-benar jenius." Pikir Ruo Lan Shan ketika dia melihat Lin Feng. Banyak orang yang sudah kesulitan mengendalikan satu keterampilan, mereka yang memiliki kemampuan alami tinggi dapat menguasai lebih banyak keterampilan, tetapi perlu latihan untuk meningkatkan dan mengendalikannya.

Lin Feng adalah tipe jenius yang bisa belajar dan menguasai keterampilan dengan cepat.

Lin Feng tidak berhenti, dia segera berlari menuju utusan kedua. Energi mematikannya tajam dan dingin, pedang mematikannya bergerak lurus, mengincar nyawa utusan kedua.

"Menghancurkan!" Utusan kedua menyerang dengan kedua tangan menembakkan guntur yang bergerak langsung ke arah pedang Lin Feng, tetapi Lin Feng terus berlari ke arahnya.

Utusan kedua menyipitkan matanya, ini adalah pertama kalinya dia bertemu seseorang yang mencoba bertarung dalam pertempuran jarak dekat melawan seorang kultivator dengan roh guntur.

Roh guntur memiliki kekuatan ledakan yang mengerikan. Dalam pertempuran jarak dekat, musuh akan dihancurkan oleh guntur dan kilat yang mengelilinginya. Sangat sedikit orang yang berani bertempur dalam pertempuran jarak dekat, apalagi ketika lawan mereka memiliki semangat guntur, namun Lin Feng adalah salah satu pengecualian.

"Ledakan!"

"Ledakan!"

"Ledakan!"

Utusan kedua melambaikan tangannya berulang kali saat guntur muncul dan meledak ke arah Lin Feng.

"Huuuu…." Lin Feng menggerakkan tangan kirinya yang memegang spanduk matahari dan menyerang guntur. Spanduk dan guntur terkunci dalam pertempuran kekuasaan. Ledakan ledakan terdengar, tetapi guntur mulai menyala.

Guntur memiliki kekuatan untuk melahirkan api, biasanya api akan lemah terhadap guntur tetapi api matahari Lin Feng bahkan dapat menelan kekuatan guntur, selain itu dia menggunakan spanduk yang sangat kuat dan tidak dapat dirusak oleh guntur ini. tingkat.

Lin Feng terus mendekati utusan kedua.

"Apakah Lin Feng ingin bertarung dalam pertempuran jarak dekat melawan utusan kedua?" Pikir para penonton sambil menatap Lin Feng. Mereka sangat terkejut. Lin Feng secara mengejutkan bergerak mendekati utusan kedua. Bukankah dia takut pada guntur dan kilat?

Jika utusan kedua menggunakan kekuatan guntur dengan tinjunya, dia akan dapat membombardir tubuh Lin Feng menggunakan roh dan tubuh fisiknya.

Utusan kedua tersenyum dingin. Lin Feng mendekat, dia tidak takut dan ingin bertarung dalam pertempuran jarak dekat, dia memberikan keuntungan kepada utusan kedua.

Guntur Langit Ultraviolet! Utusan kedua tampak tenang dan khusyuk dan mulai mengembunkan guntur yang berputar di sekelilingnya. Cahaya ungu menyilaukan turun dari langit untuk menyelimuti tubuh utusan kedua di dalam awan guntur. Pada saat itu, dia sedang mandi di lautan guntur, dia tampak seperti reinkarnasi dari dewa petir.

Feng Chen sedang menyaksikan pertempuran dari kejauhan dan bisa melihat cahaya ungu menyilaukan yang mengelilingi utusan kedua yang membuatnya tersenyum dingin. Lin Feng ingin bertarung dalam pertempuran jarak dekat, bagaimana dia bisa menahan kekuatan guntur langit ultraviolet?

Pada saat itu, utusan kedua bahkan tidak bergerak. Dia sedang menunggu Lin Feng mendekatinya.

Mata Lin Feng menjadi semakin gelap, serta menakutkan setiap detik. Dia tampak muram dan sepertinya dia sedang menatap utusan kedua.

Karena utusan kedua tidak menyerang lagi dan hanya menunggu. Lin Feng segera mengambil spanduknya dan hanya memegang pedangnya pada saat itu.

Lin Feng memegang pedangnya dengan kedua tangan dan membiarkannya menyerap sejumlah besar energi mematikan. Tingkat kultivasi lawannya jauh lebih tinggi darinya. Guntur mengandung kekuatan penghancur yang luar biasa, jika pedangnya tidak mengandung niat, itu akan dihancurkan sejak lama.

"Mengoyakkan!" Kata Lin Feng dengan nada menyeramkan. Cahaya gelap pedangnya sangat menakjubkan saat turun dari langit menuju utusan kedua.

Utusan kedua mengangkat kepalanya dan melihat pedang bergerak ke arahnya, ekspresi wajahnya tenang.

Dia mengangkat tangannya ke arah pedang Lin Feng. Dalam sekejap mata, cahaya ungu tak berujung muncul dari tangannya. Tangannya bukan tangan lagi, mereka tampak seperti awan guntur dan kilat.

"Ledakan!" Sebuah ledakan teredam muncul di udara. Pedang telah mendarat di guntur utusan kedua, tetapi pedang mematikan Lin Feng sedang berjuang untuk bergerak maju melalui guntur.

"Mati." Teriak Lin Feng dengan marah. Energi mematikan yang sangat brutal dan kejam muncul serta Qi murni, pedang mematikan Lin Feng tumbuh lebih kuat. Itu mulai mengoyak atmosfer dengan kejam.

"Kamu tidak akan memiliki kesempatan." Kata utusan kedua dengan dingin. Tubuhnya bersinar dengan cahaya ungu yang muncul dari tangannya. Itu adalah guntur langit ultravioletnya. Dia mulai memadatkannya di dalam tangannya lagi. Guntur tak henti-hentinya mengikuti pedang mematikan Lin Feng dan menghalangi pedangnya. Itu sangat cepat, tubuh Lin Feng perlahan-lahan dikelilingi oleh guntur.

"Sudah berakhir untuk Lin Feng." Pikir banyak orang yang sedang menonton. Pada saat itu, pedang Lin Feng, penuh dengan niat, dikelilingi oleh guntur ungu yang menyilaukan, tetapi pedangnya tidak mampu mengoyak guntur sama sekali yang memberi utusan kedua setiap kesempatan untuk menyerang. Jika Lin Feng tersentuh oleh guntur, dia akan terluka parah.

Namun, Lin Feng tampak tanpa ekspresi, meskipun guntur langit ultraviolet dapat memblokir pedang mematikannya dan mengelilinginya dengan guntur, dia tidak berencana untuk melarikan diri!

"Apakah Lin Feng menyerah? Apakah dia tunduk pada kematian? " Banyak orang tidak mengerti apa yang dilakukan Lin Feng, dia tidak melarikan diri? Apakah dia tidak peduli dikelilingi oleh guntur?

Mereka jelas tidak memperhatikan bahwa tubuh Lin Feng, pada saat itu, dipenuhi dengan kekuatan luar biasa, itu bergerak melalui tubuh dan tulangnya untuk fokus pada tangan kanannya.

"Crrrr… Crrr…." Lengan kanan Lin Feng tiba-tiba robek untuk memperlihatkan seluruh lengan kanannya. Kerumunan itu terkejut.

Sudah berakhir baginya, Lin Feng dikutuk. Cahaya ungu telah merobek lengan kanannya. Tapi yang mengejutkan, dia masih memegang pedangnya!

Utusan kedua memiliki senyum tirani di wajahnya. Lin Feng telah menyerah dan hanya melakukan bunuh diri. Guntur hanya membutuhkan beberapa saat lagi sebelum mulai merobek tubuh Lin Feng. Bahkan jika Lin Feng tidak mati setelah dibombardir oleh guntur, dia pasti akan terluka parah.

Namun, Ruo Lan Shan tertegun dan lekat-lekat menatap lengan Lin Feng, dia bisa melihat sesuatu yang hitam mengalir di dalam nadinya, sepertinya kekuatan fisik yang menakutkan tiba-tiba muncul dari tubuh Lin Feng. Namun, sulit baginya untuk melihatnya dengan jelas karena guntur dan energi mematikan yang mengelilingi kedua petarung tersebut.

Akhirnya, guntur hampir menghancurkan pedang kental dan pada saat kerumunan berpikir bahwa Lin Feng akan dimusnahkan oleh guntur, dia melepaskan pedang dan menghilang. Tubuhnya melewati guntur, tetapi sepertinya itu tidak menghentikannya. Itu sama sekali tidak mempengaruhi Lin Feng.

Pada saat yang sama Lin Feng bergerak mengikuti angin dan pindah beberapa langkah ke samping. Jaraknya pendek, tapi itu sempurna, dia telah melewati guntur dan pindah ke sisi utusan kedua.

Utusan kedua tercengang, kecepatan Lin Feng luar biasa, dan di atas itu dia menggunakan kesempatan untuk menyerang dengan tinjunya.

"Guntur!" Guntur yang menakutkan dilepaskan dari tubuh utusan kedua, tetapi tinju Lin Feng dengan cepat menembus awan guntur. Energi guntur yang menakutkan menyerang tangannya, tetapi itu tidak berpengaruh, itu tidak bisa menghentikan serangan Lin Feng.

"Kekuatan tiga ribu rotasi! Kekuatan maksimum! "

"Ledakan!" Tinju Lin Feng segera menabrak kepala utusan kedua. Itu tidak mengherankan, dengan kekuatan tiga ribu rotasi, kepala utusan kedua meledak dengan benturan menjadi potongan kecil daging dan tulang.

Guntur ungu masih mengelilingi tubuh utusan kedua tetapi guntur itu bergabung dengan kabut darah.

Semua orang tidak bisa berkata-kata.

Dia sudah mati?

Lin Feng bahkan tidak repot-repot menghancurkan guntur, sebagai gantinya, dia menerima guntur dengan tubuhnya dan menggunakan tinjunya untuk menghancurkan kepala utusan kedua!

Gerakan menakjubkan itu membuat semua orang terdiam, tidak ada reaksi selama beberapa detik, mereka merasa seperti mereka semua melihat sesuatu, itu tidak terbayangkan. Dalam situasi yang sangat berbahaya, Lin Feng secara mengejutkan menerima serangan itu dengan tubuhnya untuk menyerang lawannya. Dia telah membuat utusan kedua fokus pada pedang dan kemudian menggunakan tinjunya yang kuat ketika utusan itu fokus pada pedang.

Tinju itu menakutkan, Lin Feng mengabaikan serangan dari guntur dan meninju langsung.

"Sungguh kekuatan fisik yang luar biasa." Pikir kerumunan, mereka terengah-engah karena takjub. Lin Feng telah merencanakan serangan itu sejak awal. Dia menggunakan pedangnya sebagai pengalih perhatian, dia hanya ingin mendekati utusan kedua dan menyerangnya dengan menggunakan kekuatan fisiknya.

Semua orang dari Tian Feng hancur, mereka dengan lekat-lekat menatap mayat tanpa kepala yang sekarang terbaring di tanah, tubuh itu menjalani kehidupan terakhirnya.

Dia sudah mati. Utusan kedua yang berada di lapisan Xuan Qi keenam telah meninggal, Lin Feng meninju kepalanya menjadi bubur, betapa kuatnya.

Ruo Lan Shan tersenyum acuh tak acuh. Anak laki-laki itu memiliki banyak trik tersembunyi, dan semuanya luar biasa!