Peerless Martial God – Chapter 514

shadow

Peerless Martial God – Chapter 514

Chapter 514: Pertemuan Mematikan

Angin kencang bertiup. Lin Feng tiba-tiba menghilang dari posisinya dan serangan Feng Chen mendarat di tempat di mana Lin Feng berdiri.

Sayap menakutkan Feng Chen mengepak sekali dan dia menghilang, dia mengikuti di belakang Lin Feng dengan kecepatan luar biasa. Mereka berdua bergerak sangat cepat, jauh lebih cepat dari Chu Zhan Peng. Lin Feng jauh dari bisa mencapai kecepatan yang sama dengan Feng Chen. Dia hanya bisa mengandalkan indra yang sangat tajam dan pemahamannya tentang angin, jika tidak, dia tidak akan pernah bisa menghindari serangan Feng Chen.

Lin Feng sangat cepat saat bergerak mengikuti angin.

Siluet Lin Feng berkedip lagi saat dia menghindari serangan Feng Chen. Energi mematikan yang menakutkan di dalam guntur menyapu tubuh Lin Feng dan merobek pakaiannya. Siluet Lin Feng terus berkedip dan menghilang saat Feng Chen mengikuti dan menyerangnya. Pada saat itu, mereka berdua bergerak dengan kecepatan ekstrim dan tidak satupun dari mereka berhenti sejenak.

Lin Feng sangat sadar bahwa dia tidak punya waktu untuk disia-siakan karena Feng Chen akhirnya akan menangkapnya. Oleh karena itu, dia melepaskan roh ungunya lagi yang berubah menjadi beberapa ular ungu.

"Mati!" Siluet Feng Chen berkedip dan dia bergegas menuju Lin Feng lagi, tetapi ular ungu Lin Feng sudah mendekatinya.

Feng Chen tersenyum dingin dan mengangkat tangannya. Petirnya menghancurkan ular ungu Lin Feng dalam sekejap, tidak ada yang tersisa. Selain itu, Feng Chen sama sekali tidak diperlambat.

Suara halus memenuhi udara. Cahaya pedang mematikan Lin Feng mulai berkedip di sekitar tubuhnya, itu suram dan menyeramkan.

"Kacha!"

Petir dan pedang mematikan Lin Feng bertabrakan, menyebarkan cahaya yang menyilaukan. Segera setelah itu, kerumunan melihat pedang mematikan Lin Feng menyebar di dalam api guntur, itu benar-benar menghilang tanpa jejak. Pedang mematikan Lin Feng tidak dapat memblokir guntur Feng Chen.

"Feng Chen jauh lebih kuat dari utusan kedua. Guntur utusan kedua sudah sangat kuat tetapi guntur Feng Chen jauh lebih kuat. Selain itu, dia juga lebih cepat dari utusan kedua. " Pikir orang banyak. Pada saat itu, mereka tidak berpikir bahwa Lin Feng memiliki kesempatan lagi, situasinya tampak suram baginya. Dia akhirnya akan dibunuh oleh Feng Chen jika ini terus berlanjut.

Tapi Lin Feng tidak khawatir, dia masih lekat-lekat menatap Feng Chen dengan matanya yang hitam pekat. Dia tidak terlihat khawatir. Feng Chen lebih kuat darinya dengan tiga lapisan kultivasi, itu fakta. Lin Feng tidak bisa ceroboh, dia hanya bisa mengandalkan energi pertempurannya.

Setelah pedang Lin Feng menghilang, Feng Chen berhenti, dia tidak terburu-buru menyerang Lin Feng lagi, dia hanya menatapnya sambil tersenyum dingin.

"Dan sekarang, bagaimana perasaanmu?" Tanya Feng Chen dengan cara yang jahat. Lin Feng memiliki kemampuan alami yang sangat tinggi tetapi dia hanya menembus lapisan Xuan Qi ketiga, dia tidak bisa melawannya, yang telah menembus ke lapisan Xuan Qi keenam.

"Anda telah menembus ke lapisan Xuan Qi keenam, saya hanya menembus ke lapisan Xuan Qi ketiga. Saya seperti bayi dibandingkan dengan Anda, saya benar-benar tidak mengerti bagaimana Anda bisa bertindak begitu bangga, Anda benar-benar tidak tahu malu. Orang-orang dari Tian Feng semuanya tidak tahu malu. " Kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Dia melepaskan energi pertempuran menakutkan yang dipenuhi dengan niat membunuh, sepertinya itu siap meledak.

Ketika kerumunan merasakan energi pertempuran Lin Feng, mereka menggigil. Lin Feng benar-benar orang yang luar biasa, dia tidak takut dan pantang menyerah. Tidak peduli seberapa kuat lawan-lawannya, Lin Feng tetap tidak takut dan berjuang sampai akhir.

Feng Chen sedang menatap Lin Feng dengan tatapan dingin. Meskipun dia memiliki keuntungan yang jelas dan telah menembus ke Xuan Qi keenam, dia bertarung melawan seorang pembudidaya lapisan Xuan Qi ketiga dan seharusnya dengan mudah membunuhnya. Memang, dia tidak punya hak untuk bertindak sombong, pertempuran itu tidak adil sejak awal. Namun, dia merasa sangat bangga pada dirinya sendiri, itu karena Lin Feng sangat kuat, jadi Feng Chen telah melupakan kultivasi Lin Feng. Dia menganggap Lin Feng sebagai kultivator yang sangat kuat, yang membuatnya merasa bangga.

Bersiaplah untuk mati. Kata Feng Chen. Dia menggabungkan tangannya dengan api petir yang dia pegang. Cahaya gelap yang menakutkan kemudian berputar di udara. Sepertinya tanah akan meledak dari kekuatan bola, guntur menari di dalam bola.

Dia melihat Lin Feng dengan cara yang sangat jahat, saat mengembunkan bola menakutkan yang dipenuhi dengan energi mematikan di antara tangannya, wajahnya dipenuhi dengan niat membunuh.

Feng Chen tidak berniat memberi Lin Feng kesempatan tunggal untuk memperpanjang pertempuran, dia akan terus mengejarnya dan menggunakan gunturnya untuk menyerang Lin Feng. Jika menyentuh Lin Feng, dia akan berubah menjadi tumpukan abu. Siapa yang akan mengatakan bahwa orang-orang dari Tian Feng tidak tahu malu? Bukankah Ruo Lan Shan juga meremehkannya? Dia secara mengejutkan membiarkan pertempuran itu.

Ruo Lan Shan bertingkah sangat ramah kepada Lin Feng yang membuat marah Feng Chen, itu membuatnya marah. Oleh karena itu, Feng Chen tidak akan berbelas kasihan kepada Lin Feng jadi dia segera mulai menggunakan serangannya yang paling kuat. Dia ingin menghancurkan Lin Feng dan menunjukkan kepada Ruo Lan Shan betapa kuatnya dia.

Lin Feng dengan lekat-lekat menatap bola guntur yang mematikan itu. Tentu saja, Lin Feng bisa merasakan kekuatan destruktif yang luar biasa yang dikandungnya.

"Huuuu…." Lin Feng menarik napas dalam-dalam dan melepaskan Qi murninya yang memenuhi udara. Itu berubah menjadi api yang menerangi sekitarnya.

Api yang menakutkan berubah menjadi api hitam dan bergerak menuju tangan Lin Feng untuk membentuk teratai hitam. Lin Feng tidak akan menahan diri, dia segera melepaskan semua Qi murni dan membentuknya menjadi teratai hitam, itu tampak suram dan mematikan.

Kerumunan gemetar. Lin Feng juga sangat marah pada Feng Chen. Dia secara mengejutkan menggunakan semua Qi murninya untuk memadatkan teratai hitam. Dia menggunakan semua yang dia miliki untuk menyerang Feng Chen.

Teratai hitam Lin Feng adalah kebalikan dari bola Feng Chen, itu gelap, hitam, menindas, dan itu tidak menyilaukan seperti bola Feng Chen. Tidak ada yang meragukan kekuatan teratai hitam.

Feng Chen juga menatap lotus hitam Lin Feng, awalnya dia terkejut, tapi kemudian tersenyum jahat.

"Itu serangan terbaik yang kamu miliki. Karena itu masalahnya, aku akan menghancurkannya dan kemudian kamu bisa mati sementara mengetahui kamu bukan tandinganku. " Kata Feng Chen dengan nada jahat sambil tersenyum. Teratai hitam yang diberdayakan Lin Feng lebih kuat dari guntur biasa Feng Chen, tetapi budidayanya jauh lebih tinggi dari Lin Feng. Feng Chen mulai memberdayakan tembakan gunturnya dengan Qi murni, Qi murninya akan lebih kuat dari yang digunakan Lin Feng.

"Mati." Teriak Feng Chen dengan marah sambil melemparkan dirinya ke arah Lin Feng dengan kecepatan penuh. Kecepatannya tidak terbayangkan.

"Angin!" Ekspresi wajah Lin Feng tampak dingin, dia bergerak di atas angin dan naik ke udara. Dia tidak menyerang Feng Chen dan menghindar. Kerumunan tercengang, Lin Feng masih tidak berkelahi.

Sebuah spanduk muncul, itu spanduk matahari Lin Feng. Selain itu, spanduk itu menyerap sinar matahari yang tersembunyi di balik langit yang gelap.

Lin Feng kemudian mengangkat tangan yang berisi teratai hitam, tubuhnya bergetar dan api dari spanduk tiba-tiba menyerbu ke dalam teratai hitam. Lin Feng meminjam kekuatan dari spanduk matahari …

Sinar matahari diserap ke dalam pola matahari di spanduk. Spanduk itu dipenuhi sinar matahari dan menerangi langit yang gelap. Sepertinya spanduk Lin Feng telah menjadi matahari.

"Mengerikan sekali. Keterampilan macam apa yang dipelajari Lin Feng? Yang mengherankan, dia bisa meminjam kekuatan matahari. " Kerumunan itu terkejut. Lin Feng tidak mundur, dia mengulur waktu untuk melepaskan semua kekuatannya. Teratai hitamnya masih bisa menjadi lebih kuat.

Feng Chen mengangkat kepalanya dan memandang Lin Feng dengan cara yang jahat. Karakter angin di antara alisnya bersinar dengan cara yang aneh.

"Lin Feng, mati!" Feng Chen berteriak dengan marah. Kecepatannya meningkat dan dia melesat ke langit.

"Mati!" Lin Feng, kali ini, tidak mengelak, dia bergerak menuju Feng Chen yang masuk. Energi mematikannya yang menakutkan memenuhi udara, dan pedangnya Qi mengoyak atmosfer saat dia bergerak. Seluruh atmosfer dipenuhi dengan energi mematikan.

"LEDAKAN!" Ledakan keras memenuhi langit yang membuat orang menggigil. Cahaya menyilaukan muncul di langit, itu adalah hasil dari tabrakan antara teratai hitam yang suram dan guntur yang menyilaukan. Cahaya hitam yang menakutkan menyebar ke seluruh langit sejauh mata memandang. Lampu hitam berkedip dan berkelap-kelip. Feng Chen dan Lin Feng telah menghilang beberapa saat saat cahaya hitam menyebar ke segala arah.

Suara tajam yang menusuk memenuhi udara, bola Feng Chen dan teratai hitam Lin Feng berada dalam pertempuran kekuatan yang konstan, mereka berdua berjuang untuk menghancurkan kekuatan lawan. Selain itu, energi menakutkan memenuhi langit.

"Mengerikan." Petir dan teratai hitam keduanya sangat kuat, mereka tidak akan berhenti sampai yang lain dihancurkan. Tidak ada yang bisa mengatakan serangan mana yang akan mengalahkan yang lain. Mereka telah menghancurkan segalanya di jalan mereka dan energi mereka memenuhi langit. Itu menciptakan cahaya yang menyilaukan di langit, kerumunan itu harus mundur tanpa henti. Mereka hanya bisa mundur ke kejauhan untuk menghindari energi kekerasan yang dilepaskan. Energi mengerikan yang dihasilkan dari serangan itu bahkan membuat celah besar muncul di bawah titik tumbukan mereka, sungguh mencengangkan!