Peerless Martial God – Chapter 515

shadow

Peerless Martial God – Chapter 515

Chapter 515: Bakar dan Telan!

Energi mematikan yang bertiup ke wajah Lin Feng dan Feng Chen membuat mereka terlihat sangat mengerikan. Cahaya yang menyilaukan memenuhi udara di sekitar mereka.

Selain itu, di bawah cahaya yang menyilaukan itu, mereka berdua menyerang, salah satunya dari atas dan yang lainnya dari bawah. Mereka berdua saling menatap mencoba memengaruhi pertempuran dengan tekad yang kuat. Salah satu dari mereka akan mati tetapi tidak ada yang akan gentar.

"Lin Feng, hari ini kamu akan mati." Kata Feng Chen dengan dingin, dia terdengar sangat yakin bahwa Lin Feng akan mati dengan tangannya.

"Saya? Mati?" Lin Feng memiliki senyum gemilang di wajahnya dan kemudian berkata dengan nada sedingin es: "Kamu terlalu sombong."

"Saya sombong karena saya cukup kuat untuk menjadi sombong. Anda menggunakan semua Qi murni Anda untuk memadatkan teratai hitam, bagaimana Anda berencana untuk melawan saya sekarang? " Kata Feng Chen yang suaranya tampak selaras dengan suara energi yang menembus atmosfer. Energi yang menakutkan masih memasuki udara, pada saat itu, Feng Chen mengangkat tangan kirinya dan lebih banyak petir berkelap-kelip, itu menakutkan.

"Feng Chen akan tanpa ampun dan Lin Feng telah menggunakan semua kekuatannya." Para penonton gemetar, kali ini, Lin Feng berada dalam situasi kritis.

Lin Feng tersenyum, dia tampaknya menemukan situasinya sangat lucu. Naga surgawinya meraung dan bergabung dengan roh ungu Lin Feng, naga raksasa itu menatap Feng Chen.

"Hmph." Feng Chen mengerang dingin dan melebarkan sayap binatang sekali lagi. Dia kemudian mulai mengepakkan sayapnya perlahan. Mereka akan dapat dengan mudah memblokir roh Lin Feng.

"Semangat dukun …" Pikir Lin Feng dan cahaya putih suram muncul dari kepala dukun, itu mencoba mempengaruhi Feng Chen yang menyebabkan dia menggigil.

Serangan jiwa? Feng Chen terkejut pada awalnya dan kemudian segera berkata: "Apakah kamu pikir kamu dapat mempengaruhi saya dengan kekuatan yang kecil? Saya tidak bisa terpengaruh dengan tipuan kecil seperti itu. Menyerah." Feng Chen tiba-tiba bergerak sementara bola gunturnya terus menerus menyerang teratai hitam, itu dalam pertempuran tanpa henti untuk mendapatkan dominasi. Feng Chen berpikir bahwa dia hanya perlu menghentikan teratai hitam Lin Feng dan kemudian menyerang ketika Lin Feng tidak memiliki Qi yang lebih murni untuk membela diri.

"Oh, begitu?" Kata Lin Feng dengan mengejek. Lautan jiwa berlebih yang tak berujung mengalir keluar dari tubuhnya dan memasuki roh dukun. Kekuatan jiwa yang menakutkan muncul dari roh dukun dan menyerang jiwa Feng Chen yang membuatnya menggigil. Karakter angin yang tertulis di antara alisnya tiba-tiba menjadi jauh lebih lemah.

Jiwa Feng Chen sedang diserang, itu mulai berfluktuasi dengan cara yang gila. Pikirannya menjadi kabur, itu bahkan mempengaruhi bola petir di tangannya.

"Mati." Teriak Lin Feng sambil melepaskan pedang Qi kecil yang dia kental dengan sejumlah kecil Qi yang telah dia selamatkan, itu sangat tajam dan mematikan.

"Hah?" Penonton tercengang dan pupil mereka menyusut. Lin Feng memiliki keuntungan pada saat itu dan melakukan serangan balik.

Dalam blur yang merupakan pikiran Feng Chen, dia bisa merasakan Qi murni yang tajam yang membuat Feng Chen mengertakkan giginya. Tanpa ragu-ragu, dia segera melepaskan lebih banyak tembakan petir yang membombardir atmosfer menciptakan suara ledakan yang menghantam ke segala arah. Qi Lin Feng murni yang baru saja dilepaskan langsung dihancurkan, tetapi Lin Feng masih memiliki senyuman di sudut mulutnya, dia tampak seperti akan tertawa terbahak-bahak kapan saja.

Karena Feng Chen dipengaruhi oleh roh dukun dan pikirannya kabur, dia telah membalas Qi murni Lin Feng dengan guntur yang sangat mengerikan, betapa bodohnya.

"Mati." Teriak Lin Feng dengan marah. Rambut panjangnya berkibar tertiup angin. Sambil mengambang di udara, dia mulai melepaskan energi mematikan yang menakutkan.

Lin Feng mundur, teratai hitamnya masih berjuang untuk mendominasi, tetapi pada saat yang sama, naga surgawinya meraung dan melemparkan dirinya ke arah Feng Chen.

Feng Chen tiba-tiba menggigit bibirnya saat rasa sakit membuatnya sedikit sadar. Kemudian gunturnya yang menakutkan mulai berkedip dan berkedip di sekitar tubuhnya lagi saat dia melepaskan semuanya ke arah naga surgawi Lin Feng.

"Ledakan!" Sebuah ledakan memenuhi udara dan tubuh Lin Feng segera tertindas. Teratai hitam menghilang di bawah energi bola petir. Namun, Lin Feng tidak berhenti sama sekali. Dia terus bergerak, dia telah mengisi lengannya dengan tiga ribu putaran kekuatan fisik.

"Ledakan!" Suara ledakan memenuhi udara. Naga surgawi Lin Feng dengan ganasnya bertempur melawan guntur. Selain itu, sementara Feng Chen sibuk memblokir naga itu, dia tidak punya waktu untuk memperhatikan Lin Feng yang dengan cepat melepaskan pukulan demi pukulan ke dada Feng Chen tanpa henti. Seluruh tubuh Feng Chen bergetar hebat, sepertinya dadanya akan meledak, setiap pukulan meninggalkannya dengan patah tulang dan luka dalam.

Kekuatan fisik Lin Feng luar biasa, itu adalah kekuatan yang sama persis yang dia gunakan beberapa saat sebelumnya untuk menghancurkan kepala utusan kedua, tetapi itu hanya bisa melukai Feng Chen.

Darah mulai mengalir dari mulut Feng Chen saat dia menatap gambar kabur Lin Feng. Sayapnya mulai mengepak saat dia bergerak untuk melarikan diri.

Kamu ingin melarikan diri? Teriak Lin Feng dengan nada sedingin es. Naga surgawinya meraung marah dan tiba di depan Feng Chen. Ini segera membatasi tubuhnya yang menghentikannya untuk melarikan diri dari serangan Lin Feng.

"Mati!" Lin Feng berteriak dengan marah lagi. Lin Feng segera mulai memukulnya dan membombardir tubuhnya dengan kekuatan luar biasa. Tubuh Feng Chen diproyeksikan kembali oleh tinju Lin Feng.

"Ledakan! Kacha! "

"Ledakan! Kacha! "

"Ledakan! Kacha! "

Suara benturan yang mengerikan memenuhi udara diikuti dengan suara patah tulang. Tubuh Feng Chen terbungkus erat, dia bahkan tidak bisa menggerakkan sayapnya lagi dan setiap kali Lin Feng meninju dia, lebih banyak tulang akan patah. Tubuhnya seperti binatang dan kuat, tapi dia tidak bisa menahan serangan yang begitu kuat.

"Ahhhhhhh ……" Feng Chen melolong keras dan menyakitkan. Cahaya hitam pekat yang menakutkan muncul dari tubuhnya dan meledak ke langit, darahnya tampak seperti mendidih. Dia tiba-tiba terlihat lebih ganas dan binatang.

"Enyah." Lin Feng terus meninju dia berulang kali. Feng Chen terus berusaha mengepakkan sayapnya untuk bergerak, tetapi tidak bisa.

"Spanduk." Teriak Lin Feng dengan marah. Spanduknya muncul di tangannya dan pada saat yang sama dia berlari ke depan dan menyerang Feng Chen dengan api spanduknya.

Pada saat itu, Qi Feng Chen mulai mendidih dengan hebat di tubuhnya. Dia sudah setengah mati. Tubuhnya berlumuran darah dan sepertinya dia menjadi gila. Kekuatan darahnya mendidih secara kacau dan menyatu dengan jiwanya.

Cahaya menyilaukan muncul di sekitar tubuhnya, dia merasa seperti dibakar hidup-hidup. Dia mengangkat kepalanya dan melihat Lin Feng di atasnya. Itu adalah nyala api dari spanduk Lin Feng.

"Anda menghargai ingatan leluhur Anda tetapi kemuliaannya bukanlah milik Anda. Saat itu, Tian Feng dapat meminum darah binatang itu, tetapi Anda bahkan tidak dapat menggunakan roh darah Anda dengan benar. Apa yang memberi Anda hak untuk menghargai ingatan itu? Karena kamu tidak bisa menggunakan roh darahmu, berikan padaku !!!! " Kata Lin Feng perlahan. Tubuhnya bergerak bersama dengan spanduknya yang dipenuhi dengan api, lalu segera menyelimuti seluruh tubuh Feng Chen.

Feng Chen dipenjara di dalam spanduk dalam sekejap. Neraka yang menakutkan muncul dan mulai membakar tubuhnya.

"Ahhhhhhhh…." Feng Chen menjerit mengerikan, dia ingin meninggalkan spanduk, tetapi dia tidak bisa karena kekuatan spanduk terlalu kuat. Dengan kekuatannya saat ini, dia tidak bisa menghindarinya. Dia hanya bisa tetap berada di dalam kobaran api itu sementara kekuatannya perlahan diserap.

"Roaaarr!" Roh naga Lin Feng meraung dan bergerak menuju spanduk, lalu segera menyedot roh darah dari spanduk dan menelannya.

Spanduk itu menyerap tubuhnya dan Qi saat naga itu menelan roh darahnya. Selain itu, jiwa Lin Feng perlahan membuat jiwa Feng Chen gila, dia tidak bisa berbuat apa-apa lagi. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah mati.

"Karena kamu tidak bisa menggunakan roh darahmu, berikanlah padaku!"

Kata-kata itu bergema di benak semua orang, sungguh luar biasa. Pada saat itu, terlalu mengejutkan. Mereka tercengang.

Lin Feng tidak hanya ingin memenangkan pertempuran tetapi dia juga ingin menyerap roh darah Feng Chen. Dia membakar tubuh Feng Chen hidup-hidup dan menelan roh darahnya, itu sangat kejam.

Semangat Lin Feng dapat segera menelan roh darah Feng Chen, spanduk telah menetralkan tembakan gunturnya, tindakan Lin Feng sangat kejam. Dia hanya menerobos ke lapisan Xuan Qi ketiga, tapi bagaimana dengan masa depan? Setelah menembus lapisan Tian Qi, dia akan menjadi eksistensi yang menakutkan.