Peerless Martial God – Chapter 522

shadow

Peerless Martial God – Chapter 522

Chapter 522: Hubungan

Mata Lin Feng tanpa emosi, seolah-olah dia meremehkan semua orang.

Yue Qing Shan dan Yue Tian Ming menatap mata itu dan jantung mereka mulai berdebar kencang, tetapi mereka terus menatap lebih dalam ke dalam kehampaan. Mereka masih menghalangi jalan Lin Feng.

Lin Feng tidak bisa pergi dengan Duan Xin Ye, dia tidak bisa!

Bibir mereka berkedut ketika mereka mendengar Lin Feng mengatakan sesuatu.

"Enyah!!"

"Tersesat… Tersesat… .."

Lin Feng baru saja berteriak dan suaranya bergema di atmosfer. Sepertinya energi jahat sedang menyapu tubuh mereka.

Yue Qing Shan masih lekat-lekat menatap Lin Feng tetapi pada saat itu, dia bisa merasakan Qi jahat muncul dari tubuh Lin Feng, Qi jahat yang menakutkan.

Di mata Lin Feng, ada energi jahat yang menakutkan.

Pada saat itu, tampak seperti pedang, pedang jahat, terhunus di dalam mata Lin Feng. Jika ada yang menghalangi jalannya lagi, dia akan membantai mereka.

Kerumunan itu melihat Lin Feng dan memperhatikan betapa marahnya dia. Betapa menakutkan. Pada saat itu, Lin Feng tampak seperti bertekad untuk pergi, tidak ada yang bisa menghentikannya. Dia tampak seperti iblis, dia akan membantai siapa saja yang mencoba menghentikannya.

Ketika Yue Tian Ming melihat energi jahat yang menakutkan itu, dia tidak bisa membantu tetapi merasa ketakutan. Memang, tidak ada yang terkejut, Lin Feng sangat menakutkan.

Qi jahat itu dipenuhi dengan niat iblis, tidak ada yang bisa mencegah Lin Feng pergi. Energi jahat yang menakutkan itu menembus lebih dalam ke dalam hati Lin Feng.

Pada saat itu, Yue Tian Ming merasa konyol. Dia tahu bahwa jika dia terus menghalangi jalan Lin Feng, Lin Feng akan membunuhnya.

Yue Tian Ming bukanlah satu-satunya yang memiliki perasaan itu, Yue Qing Shan merasakan hal yang sama. Jika mereka terus mencegahnya pergi, Lin Feng akan membantai mereka tanpa ampun.

Sensasi itu mencengangkan dan menakutkan…

"Itu dia, itu pasti dia… .." Bisik Yue Qing Shan. Dia bisa melihat bentuk jahatnya sendiri di mata Lin Feng. Betapa menakutkan, orang itu sekarang tinggal di Lin Feng.

Yue Qing Shan gemetar dari ujung kepala sampai ujung kaki dan pikirannya menjadi kacau. Dia berada di tubuh Lin Feng.

Ini mengerikan, malapetaka. Pikir Yue Qing Shan sambil melihat ke langit. Dia telah gagal dengan Yue Meng He dan pada saat ini dia akan gagal dengan Lin Feng juga, Lin Feng akan pergi dengan Duan Xin Ye.

Hal yang sama terjadi lagi.

Tidak ada yang bisa menghentikan Lin Feng lagi. Lin Feng telah menjadi iblis gila, satu dorongan lagi dan dia akan membiarkan iblis itu menyerang hatinya, lalu dia akan memandikan dunia dengan darah.

"Tian Ming, biarkan dia pergi." Kata Yue Qing Shan sambil menghela nafas dan menyeret lengan Yue Tian Ming. Dia tidak ingin mencegah Lin Feng pergi lebih lama lagi. Kali ini berbeda.

"Pedang jahat, itulah Qi dari pedang jahat." Kata Yue Qing Shan, dia bisa melihat pedang jahat di mata Lin Feng. Dia tahu bahwa Lin Feng ada di sana ketika pedang jahat dilepaskan di Gunung Pedang. Dia benar-benar orang pertama yang menemukannya, itu sangat masuk akal.

Awalnya, sembilan gunung pedang meledak dan segelnya rusak karena pedang jahat ditarik oleh Lin Feng. Mereka tidak pergi ke kapal lain, mereka semua secara mengejutkan memilih tubuh Lin Feng, mereka bisa keluar dari tubuhnya kapan saja.

Jika Yue Tian Ming dan Yue Qing Shan terus menghalangi jalannya, Lin Feng akan menjadi tanpa ampun dan tidak berperasaan. Lin Feng akan membiarkan pedang jahat mengendalikan tubuhnya dan membantai semua orang. Karena dia ingin menyelamatkan Duan Xin Ye, putri yang murni dan berharga, tidak ada yang tahu seberapa jauh Lin Feng akan pergi ketika dia benar-benar marah.

Jantung Yue Tian Ming berdebar kencang, Yue Qing Shan menarik lengannya.

Biarkan dia pergi? Dia secara mengejutkan membuka jalan!

Lin Feng akan pergi dengan sang putri… Putri yang memiliki perjanjian pernikahan dengan Yue Tian Ming…. Dan Lin Feng akan berhubungan dengannya.

Ketika Yue Tian Ming memikirkannya, matanya tiba-tiba menjadi sangat dingin. Faktanya, dari Lin Feng, dia juga bisa merasakan energi jahat yang menakutkan muncul darinya.

Tapi melihat Lin Feng pergi dengan sang putri seperti seribu bilah menusuk dadanya, itu sangat menyakitkan. Yue Tian Ming merasa seperti hatinya hancur berkeping-keping.

Kerumunan juga melihat mereka dan mereka tercengang. Lin Feng adalah iblis pada saat itu, mereka tidak dekat dengannya tetapi mereka masih bisa merasakan Qi jahatnya yang menakutkan. Mereka tahu bahwa jika Yue Tian Ming dan Yue Qing Shan tetap di jalan Lin Feng, energi jahat akan mengambil alih dan dia akan menyerang untuk membunuh sepupu dan kakeknya.

Lin Feng melirik Yue Qing Shan dan Yue Tian Ming dan berkata dengan nada sedingin es: "Jika kamu menggangguku saat aku menyelamatkan Xin Ye, aku akan membunuhmu, aku tidak peduli siapa kamu." Setelah itu, Lin Feng pergi dengan kecepatan penuh. Dalam sekejap, dia menghilang dari bidang penglihatan mereka.

"Fiuh…." Semua orang menarik napas dalam-dalam, tekanan akhirnya menghilang. Ketika Lin Feng ada di sana, mereka semua merasa seperti tercekik.

Duan Wu Ya, Yue Qing Shan, Yue Tian Ming dan yang lainnya semua melihat Lin Feng saat dia menghilang ke cakrawala, mata mereka semua mengungkapkan perasaan dan emosi yang berbeda.

Setelah Lin Feng pergi dengan Duan Xin Ye, dia bergerak dengan kecepatan yang tak terbayangkan.

Pada saat itu, tubuhnya panas terik, seperti nyala api, suhu lingkungan sangat menakutkan.

Selain itu, pada saat itu, Duan Xin Ye tampak seperti sudah gila, dia dengan kuat memegangi Lin Feng dengan kakinya melilit pinggang Lin Feng saat dia terengah-engah. Dia tampak mabuk. Dia tampak seperti kesurupan tetapi dia sangat menggoda.

"Kita sudah sampai." Lin Feng melihat kediaman Duan Xin Ye di hutan. Dia berlari di udara dan turun ke tanah. Para wanita yang biasanya menjaga pintu masuk tidak menghalanginya, jadi Lin Feng segera memasuki kediamannya.

Pada saat itu, banyak siluet muncul, para wanita yang menjaga pintu masuk istana Duan Xin Ye. Mereka memperhatikan bahwa sesuatu telah terjadi.

"Jangan biarkan siapa pun datang bahkan dalam jarak setengah langkah dari lokasi ini. Ini masalah hidup dan mati. " Kata Lin Feng yang suaranya memenuhi udara. Para wanita tercengang, mereka saling melirik dan mengangguk. Siluet mereka berkedip-kedip dan menghilang.

Suara itu adalah suara Lin Feng dan para wanita itu tahu betapa pentingnya Lin Feng bagi sang putri. Karena Lin Feng berbicara dengan urgensi seperti itu, itu berarti sang putri mungkin dalam bahaya, mereka jelas mematuhi perintahnya.

Lin Feng menutup pintu istana dan bergegas ke kamar Duan Xin Ye. Lin Feng meletakkan Duan Xin Ye di tempat tidur, matanya terlihat mempesona. Tubuhnya seluruhnya merah dan dia terus meraih pakaiannya dan melepaskannya perlahan. Matanya dipenuhi dengan panas yang tak berujung. Api di tubuhnya semakin kuat. Wajahnya yang merah sepertinya akan meledak.

"Lin Feng, aku tidak tahan lagi, aku membutuhkanmu." Kata Duan Xin Ye sambil menyelipkan gaunnya ke bawah tubuhnya. Lin Feng melihat lengannya yang ramping dan indah, kulitnya sangat halus. Dia sangat cantik dan dia merayu Lin Feng. Saat berbicara, aromanya yang menyihir memenuhi udara, Lin Feng merasa seperti godaan ada di mana-mana.

Lin Feng bukanlah seorang biksu, dia adalah manusia biasa dan dia masih perawan.

Seorang wanita cantik seperti sang putri setengah telanjang di depannya, dia menyentuh lehernya dengan tangannya dan berbisik bahwa dia membutuhkannya, bagaimana Lin Feng bisa tetap acuh tak acuh? Dia bukanlah batu tanpa emosi dan keinginan.

Nafas Lin Feng cepat, dia bisa melihat salah satu tangannya di lehernya dan satu lagi di tubuhnya, dia masih melepas pakaiannya, payudaranya yang indah perlahan terungkap dan Lin Feng merasa dirinya tersihir.

"Lin Feng, cepat… .."

Suara Duan Xin Ye membuat Lin Feng marah, merasa seperti berada dalam fantasi, dia mencondongkan tubuh ke arah Duan Xin Ye, kepalanya terasa seperti akan meledak, dia memerah, dia merasa seperti dia akan kehilangan kesadaran.

Lin Feng menundukkan kepalanya dan meletakkan tangannya di atas kulit lembut Duan Xin Ye, dia kemudian mulai menciumnya perlahan, bibirnya, pundaknya, setiap bagian tubuhnya.

Akhirnya, setelah api gairah menyala, Lin Feng mengerang dengan keras saat Duan Xin Ye mengerang lembut. Tubuh mereka menjadi satu. Mereka berdua mabuk nafsu. Tubuh mereka berpadu sempurna dan saat tempat tidur mulai bergerak. Kamar Duan Xin Ye telah menjadi sarang nafsu.