Peerless Martial God – Chapter 525

shadow

Peerless Martial God – Chapter 525

Chapter 525: Cerita

Duan Wu Ya tidak berusaha mencegah Lin Feng pergi. Semua yang dilakukan Duan Wu Ya adalah untuk Duan Xin Ye, dia meminta Lin Feng untuk kembali sebagai pahlawan yang mulia, untuk mencengangkan seluruh negeri dan menikahinya.

Tetapi Lin Feng tidak merasa baik tentang itu, sebenarnya dia merasa tidak enak. Dia merasa bahwa dia sedang dimanipulasi.

Bahkan jika Duan Wu Ya tidak menyuruhnya untuk menyelesaikan di antara para pembudidaya terbaik di Kompetisi Besar Xue Yu, Lin Feng akan melakukan yang terbaik. Dia akan terus meningkatkan kultivasinya tanpa ultimatum tambahan, menjadi lebih kuat dan lebih kuat selalu menjadi bagian dari rencananya.

Lin Feng sudah berniat untuk menghadapi Duan Wu Dao cepat atau lambat. Lin Feng telah memutuskan hal-hal ini sendiri.

Tapi Duan Wu Ya memintanya untuk melakukannya dengan sedikit kesalahan. Jika dia gagal maka Lin Feng harus mati saja. Selain itu, dia hanya punya waktu satu tahun untuk mengalahkan Duan Wu Dao dan menjadi pejabat tinggi pertama.

Kedua hal itu sangat sulit, tidak berperasaan, tetapi Lin Feng tidak punya pilihan. Mungkin itu adalah cara untuk menantang dirinya sendiri, untuk membuatnya lebih termotivasi untuk dengan cepat melampaui levelnya saat ini dan menjadi lebih kuat.

Lin Feng memegang tangan Duan Xin Ye dan berjalan ke depan, mereka melewati Duan Wu Ya dan Yue Tian Ming.

Yue Tian Ming tampak murung. Duan Wu Ya tidak membunuh Lin Feng, dia hanya menetapkan dua tantangan, tetapi pada akhirnya, dia membiarkan Duan Xin Ye pergi dengan Lin Feng.

"Kacha!" Suara halus memenuhi udara, Yue Tian Ming mengepalkan tinjunya begitu keras dan melepaskan energinya ke udara. Dia akan melakukan yang terbaik untuk mencegah Lin Feng finis di kultivator teratas dari Kompetisi Besar Xue Yu. Bahkan jika Yue Qing Shan tidak mengizinkannya bertarung melawan Lin Feng, dia tetap akan melakukannya.

…………

Di area terlarang Lovesick Forest, di depan sebuah pohon dengan beberapa pondok kabin, terdapat dua meja dan kursi. Dua orang duduk dengan wajah riang dan seperti di rumah.

Kedua orang itu adalah wanita, mereka berdua sangat cantik dan terlihat seperti bidadari. Mereka hanya duduk di sana tetapi siapa pun yang melihat mereka akan merasakan suasana damai menimpa mereka.

"Bagaimana alisnya? Tebal atau tipis? " Seorang wanita yang tampak suci dan suci mengangkat kepalanya, dia tidak membutuhkan apapun untuk menjadi lebih cantik, dia hanya harus berdiri di sana dan itu akan membuat dunia tampak tidak berwarna jika dibandingkan.

Wanita lainnya juga mengangkat kepalanya, meskipun dia tidak muda lagi, dia tidak memiliki banyak kerutan di wajahnya. Dia hanya memiliki pandangan yang dalam dan dalam di matanya. Dia tampak alami, hangat dan ramah. Dia tersenyum dan tampak cantik.

"Biarkan sikat bergerak dengan hatimu." Kata Yue Meng He yang cantik sambil melihat calon menantunya. Dia sangat puas. Meng Qing sangat cantik, dia tidak kalah cantik dari Yue Meng He ketika dia pada usia itu. Jika Meng Qing diproklamasikan sebagai wanita paling cantik dari Xue Yue, Yue Meng He pasti akan setuju.

Lin Feng memiliki mata yang baik untuk wanita.

Meskipun dia sudah lama tidak bersama Meng Qing, Yue Meng He tidak dapat menemukan hal buruk tentang Meng Qing, dia sangat senang memilikinya sebagai menantu masa depan.

"Bergerak dengan hatiku …" Bisik Meng Qing. Dengan ekspresi tegas di wajahnya, orang bisa melihat bahwa dia tidak sepenuhnya mengerti apa yang Yue Meng Dia katakan padanya, tapi dia menutup matanya dan melanjutkan. Dia sedang membuat sketsa kontur potret.

Ketika dia membuka matanya dan melihat potretnya. Dia memiliki senyum gemilang di wajahnya. Meskipun dia tidak pandai melukis, dia ingin Yue Meng He mengajarinya. Dia ingin memelihara jiwa dan hatinya, dia juga merasa sangat santai.

Di kejauhan, Lin Hai masih mengukir. Dia sesekali mengangkat kepalanya dan tersenyum pada mereka. Jika Lin Feng ada di sana, maka mereka berempat bisa berbagi momen indah ini, itu akan sangat indah.

Ayah, Ibu, Meng Qing! Pada saat itu, sebuah suara terdengar yang mengejutkan mereka bertiga. Itu adalah suara Lin Feng.

Tetapi ketika mereka mengangkat kepala, mereka terkejut. Ada dua siluet… Selain Lin Feng, ada juga seorang wanita muda, dia cantik.

Meng Qing tercengang. Dia tentu saja bisa mengenali Duan Xin Ye, dia sudah melihatnya.

Di Kota Duan Ren dan Yue Mo, Lin Feng telah menyelamatkan Duan Xin Ye, kemudian, dia meninggalkan daerah terlarang Pemerintah Zi bersama Duan Xin Ye.

Meng Qing tahu persis siapa dia, dia juga tahu bahwa Duan Xin Ye jatuh cinta pada Lin Feng. Meng Qing adalah seorang wanita yang memiliki intuisi yang tajam, dengan sekali melirik mata Duan Xin Ye, dia dapat dengan mudah melihat bahwa dia menyukai Lin Feng.

Selain itu, pada saat itu, Duan Xin Ye menundukkan kepalanya, dia terlihat sangat pemalu.

Ketika Meng Qing melihat itu, dia langsung merasakan sesuatu.

Yue Meng He juga bisa merasakan sesuatu, dia tidak bisa tidak melirik Lin Hai dengan tatapan yang dalam dan bermakna.

Lin Hai tercengang. Dia tidak bisa membantu tetapi menundukkan kepalanya dan tersenyum diam-diam. Putranya bahkan lebih ahli dengan wanita daripada dirinya sendiri.

Sesaat kemudian, Lin Feng tiba di depan Yue Meng He dan Meng Qing. Meng Qing bisa merasakan sesuatu jadi dia segera menyingkirkan lukisan itu.

Ketika Yue Meng He melihat itu, dia tetap diam dan menghela nafas. Cinta Meng Qing untuk Lin Feng sangat dalam, dia bisa merasakan ada sesuatu yang salah, tetapi dia masih meluangkan waktu untuk menyembunyikan lukisannya. Dia sangat takut Lin Feng memiliki pendapat negatif, karena potret yang dilukis Meng Qing adalah Lin Feng.

Lin Feng melirik Yue Meng He dan kemudian ke Meng Qing.

Dia membuka mulutnya, ingin mengatakan sesuatu, tapi kata-kata tidak keluar. Dia tidak bisa berkata apa-apa.

Pada saat yang sama, Lin Feng terlihat aneh, dia tampak menyesal dan merasa seperti ada beban di hatinya.

Yue Meng He dan Meng Qing jelas mengerti apa yang telah terjadi. Yue Meng He menggelengkan kepalanya, dia juga tidak tahu harus berkata apa.

Tetapi pada saat itu, Meng Qing berdiri yang mengejutkan Lin Feng, dia hanya melihat ke arahnya dan menunggu untuk melihat apa yang akan dia lakukan.

Meng Qing berdiri dan berjalan menuju Duan Xin Ye, yang kemudian menundukkan kepalanya lebih lagi, dia tampak seperti gadis kecil yang telah melakukan kesalahan. Jantungnya mulai berdebar-debar sampai dia bisa mendengar detak jantungnya sendiri.

"Maafkan saya." Kata Duan Xin Ye dengan suara rendah. Meskipun dia seorang putri, dia tahu betul bahwa cinta Meng Qing dan Lin Feng sangat dalam, dia sangat menyadarinya, tetapi dia juga jatuh cinta pada Lin Feng, dan dia telah melibatkan dirinya dalam hubungan mereka.

Dia adalah seorang putri tetapi di depan Meng Qing, dia tidak pernah bertindak sombong. Qi Meng Qing tampak seperti dewi es, pria merasa tertekan di depannya, tetapi begitu pula wanita.

Sebuah suara tiba-tiba memecah keheningan yang mengejutkan Duan Xin Ye. Dia mengangkat kepalanya dan melihat Meng Qing tersenyum padanya.

Meng Qing secara mengejutkan tersenyum padanya.

Xin Ye tidak bisa mempercayainya, tapi dia benar-benar bisa melihat senyum di wajah cantik Meng Qing. Dia tidak marah.

Duan Xin Ye bukan satu-satunya yang tercengang, tapi Lin Feng juga. Yue Meng kaget juga dan dengan lekat-lekat menatap senyum Meng Qing.

"Xin Ye, kamu seorang putri, kamu mungkin tahu cara melukis, kamu bisa mengajariku!" Kata Meng Qing sambil memegang tangan Duan Xin Ye. Lin Feng memegang tangannya di satu sisi, dan Meng Qing memegang tangannya di sisi lain. Dia terkesima dan hanya menatap Meng Qing dengan mata bulat.

"Ayo cepat, duduk!" Kata Meng Qing sambil menarik Duan Xin Ye ke kursi. Segera setelah itu, dia mengambil kuas dan gulungan kertas, dia mempersiapkan segalanya untuknya. Dia sama sekali tidak terlihat dingin, dia hanya memiliki senyum yang indah dan hangat di wajahnya.

"Meng Qing." Berbisik Lin Feng. Meng Qing meliriknya dan kemudian mengabaikannya, dia hanya berbicara dengan Duan Xin Ye.

Yue Meng He berjalan menuju Lin Feng dan memeluknya. Lalu dia berjalan ke kejauhan.

Lin Feng jelas mengerti apa yang dimaksud Yue Meng He. Dia kemudian mengikutinya dan tiba di sebelah Lin Hai.

"Ayah." Kata Lin Feng saat dia mendekat. Dia tidak tahu harus berkata apa kepada salah satu orang tuanya.

Yue Meng He memandang Lin Feng, dia tidak marah padanya, dia hanya tersenyum dan berkata: "Feng Kecil, apa yang terjadi antara kamu dan sang putri?"

Lin Feng tersenyum kecut dan menjelaskan semuanya, dia bahkan tidak menyembunyikan fakta bahwa mereka telah tidur bersama. Dia memberi tahu orang tuanya tentang peristiwa itu.

Meskipun dunia itu penuh dengan kedinginan dan kekejaman, bagi Lin Feng, keluarga dan teman adalah orang terpenting dalam hidupnya. Dia sangat menyayangi mereka, jadi bagaimana dia bisa menyembunyikan sesuatu dari orang tuanya?

Ketika Yue Meng He mendengar Lin Feng, dia menghela nafas, menatapnya dan mengerutkan alisnya. Dia kemudian berkata: "Saya tidak tahu bagaimana Anda hidup sebelumnya, tetapi Xin Ye telah menyerahkan segalanya untuk Anda, jika Anda tidak menghargai Meng Qing, saya tidak akan pernah membiarkan Anda pergi."

"Tidak perlu mempertimbangkan hal-hal lain, lihat saja Meng Qing dan seberapa dalam dia peduli padamu, dia mencintaimu, tidak peduli apa yang terjadi di masa depan, kamu harus menyayanginya, kamu tidak bisa kehilangan dia."

Yue Meng Dia berbicara dengan nada tegas dan tegas. Lin Feng sedikit terkejut tetapi mengangguk dengan serius. Bagaimana dia bisa melupakan Meng Qing? Dia adalah wanita yang paling dia cintai di dunia!