Peerless Martial God – Chapter 526

shadow

Peerless Martial God – Chapter 526

Chapter 526: Melukis dengan Hati

Yue Meng He mengejutkan Lin Feng. Dia memandang ibunya, dia sudah sepenuhnya mengadopsi Meng Qing, sejauh dia memihaknya melawan Lin Feng.

Lin Feng tersenyum, Meng Qing dan ibunya bergaul dengan sangat baik, dia, tentu saja, sangat senang tentang itu.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan memandang Meng Qing dan Duan Xin Ye bersama di kejauhan. Dia bisa melihat bahwa mereka sedang berbicara. Duan Xin Ye tampak lebih santai pada saat itu dan dia tersenyum dengan gemilang.

Lin Feng merasa seperti beban berat telah diangkat dari hatinya. Dia memiliki dua wanita yang luar biasa, dia hanya bisa bahagia. Dia tidak membutuhkan ibunya untuk mengatakan kepadanya bahwa, dia sangat sadar, dia sangat mencintai dan menyayangi mereka.

Dia memikirkan semua hal yang dikatakan Meng Qing dan Duan Xin Ye padanya di masa lalu dan mulai tertawa. Tanpa harus membicarakan siapa yang akan menjadi istri utama atau tidak, semua berjalan lancar. Meng Qing telah memberitahunya bahwa dia tidak keberatan dia memiliki beberapa wanita di sisinya dan Duan Xin Ye telah memberitahunya bahwa dia tidak peduli tentang status istri utama di masa lalu, dia hanya akan senang tinggal bersamanya. .

Anak yang beruntung. Kata Lin Hai sambil menghela nafas dan tersenyum. Putranya sangat beruntung dalam cinta, dia memiliki dua gadis yang sangat cantik, sebagai seorang ayah, dia hanya bisa bahagia.

"Apa? Apa maksudmu kamu tidak bahagia? " Kata Yue Meng He sambil melihat Lin Hai yang mengejutkannya. Senyuman gemetar muncul di wajahnya dan dia berkata: "Tentu saja tidak, saya juga senang!" Kemudian dia menundukkan kepalanya dan melanjutkan mengukir.

Momen manis itu membuat Lin Feng semakin tersenyum, bibirnya mulai bergetar dan dia berkata kepada ayahnya: "Saya sekarang mengerti apa yang Anda takuti, ayah."

"Bocah nakal bermulut kotor, perhatikan bahasamu!" Kata Lin Hai terlihat kesal, Lin Feng segera menggelengkan kepalanya dengan tergesa-gesa dan pergi seolah-olah tidak ada yang terjadi.

"Pergilah anakku, jadilah orang baik untuk Xin Ye dan Meng Qing." Kata Yue Meng He sambil melihat ke arah Duan Xin Ye dan Meng Qing yang tidak terlalu jauh dari mereka. Lin Feng mengangguk dan perlahan berjalan ke arah mereka.

Pada saat itu, Meng Qing juga mengambil kuas dan selembar kertas dan mulai belajar dari Duan Xin Ye. Dia kemudian mulai menguraikan kontur lukisannya.

Mereka mengabaikan Lin Feng, mereka tersesat di saat kebahagiaan itu. Lin Feng dikeluarkan dari momen menyenangkan itu.

Semuanya tidak terduga untuk Lin Feng, tetapi dia merasa bersyukur.

Duan Xin Ye tinggal di Hutan Lovesick selama dua hari dan tinggal bersama Meng Qing selama dua hari. Dia mengajarinya cara melukis. Sesekali, mereka mengobrol dan tertawa bersama juga. Lin Feng yang malang sendirian, dikucilkan, selama dua hari gadis-gadis itu mengabaikannya. Dia merasa sedih, dia tidak tahu siapa yang telah dia sakiti….

Pada hari ketiga, Duan Wu Ya mengirim beberapa orang ke Lovesick Forest untuk menjemput Duan Xin Ye, dan pada saat yang sama, melaporkan pesan ke Lin Feng.

Ruo Lan Shan ingin Lin Feng pergi dan menunggu di depan Istana Kekaisaran tiga hari kemudian, mereka akan berangkat ke Kekaisaran Gunung Naga.

Berita itu telah membuat gembira seluruh negeri. Persaingan Hebat Xue Yu akhirnya akan dimulai, tetapi mereka masih tidak tahu berapa banyak orang yang akan berpartisipasi.

Lin Feng menebak bahwa Ruo Lan Shan tidak benar-benar memilih petarung, dia hanya mempertimbangkan tanggalnya.

Tiga hari baik-baik saja, Persaingan Hebat Xue Yu akan terjadi cepat atau lambat, pergi lebih awal akan menjadi kesempatan yang baik untuk bertemu dengan beberapa jenius dari kekaisaran.

"Duan Wu Dao, Duan Wu Ya, Yue Tian Meng dan yang lainnya semua akan pergi ke sana …" Pikir Lin Feng tetapi pada saat itu, dia sedang duduk di hutan bambu dan ada tikar jerami besar di mana ada banyak kertas.

Lin Feng sedang melukis, tangannya bergerak di atas kertas seperti banyak bintang jatuh.

Di depan Lin Feng, Meng Qing duduk sekitar tiga meter jauhnya. Dia tampak tenang dan tenteram, terlepas dari matanya dan tangan Lin Feng, sepertinya tidak ada yang bergerak di dunia ini.

Siluet seorang wanita secara bertahap muncul di bawah kuas lukis Lin Feng. Dia tampak penuh kasih sayang, lembut dan halus, murni dan suci seperti makhluk surgawi. Dia juga terlihat alami dan riang. Namun dalam lukisan itu, gadis itu tidak terlihat secantik di dunia nyata.

"Tidak, itu tidak bagus." Pikir Lin Feng sambil perlahan menggelengkan kepalanya. Dia tidak puas. Dia merobek kertas itu dan api muncul di tangannya, dia membakar kertas itu menjadi abu.

"Lin Feng, apakah kamu masih membutuhkan waktu lama?" Tanya Meng Qing dengan suara rendah. Dia telah duduk di sana terlalu lama dan Lin Feng telah mencoba berkali-kali tetapi dia selalu gagal. Setiap kali, dia membakar kertas.

Meng Qing kesal, awalnya, Duan Xin Ye telah mengajarinya cara melukis, setelah itu, Lin Feng mulai mencoba melukis potret Meng Qing, tanpa gangguan. Selain itu, dia tidak mengizinkan Meng Qing pergi, dia menginginkannya di depannya.

"Kamu harus menunggu sampai aku selesai." Kata Lin Feng sambil tertawa, dia tahu bahwa dia menjengkelkan.

Meng Qing tetap diam dan duduk. Dia tampak murni dan bebas dari vulgar, dia sangat cocok dengan pemandangan yang indah.

Suara kuas Lin Feng di atas kertas terus menyebar di udara. Potret lain muncul, Meng Qing yang lain, dia terlihat sangat mirip, Lin Feng berhasil membuat wajahnya tampak sangat cantik, tetapi kekurangan vitalitas.

"Tidak …" Kata Lin Feng dengan suara rendah lagi. Dia merobek kertas itu dan membakarnya perlahan. Lin Feng telah membakar selembar kertas lagi.

"Lin Feng meletakkan selembar kertas lagi di depannya dan mulai lagi, di mata Lin Feng, hanya ada Meng Qing pada saat itu, tidak ada yang lain.

Kuas catnya menari-nari di atas kertas, sebuah potret muncul lagi, suara kuas di atas kertas dan gemerisik dedaunan menyatu di udara, sangat romantis.

"Tidak…"

"Tidak……"

"Tidak…." Lin Feng, berhasil melukis wajahnya dengan indah setiap kali, dia terlihat sangat mirip tetapi ada sesuatu yang kurang, itu adalah vitalitas, vitalitas yang memberi orang kesan bahwa sepuluh ribu ciptaan tidak berwarna ketika mereka melihat Meng Qing.

Lin Feng bahkan tidak tahu berapa banyak seprai yang telah dia bakar tetapi Meng Qing masih duduk di sana dan melihat hutan bambu yang indah. Ketika dia melihat Lin Feng cemberut dan sedih, dia sama sekali tidak terlihat tidak sabar, hatinya dipenuhi dengan perasaan manis.

Lin Feng mengawasinya dengan cermat dan dia juga menatap Lin Feng.

Mereka tidak berbicara sama sekali tetapi sebagian besar waktu, hanya pandangan sekilas yang cukup bagi mereka untuk menebak pikiran bersama mereka.

Waktu berjalan perlahan dan langit semakin gelap, siang dan malam menyatu pada saat itu, waktu benar-benar berlalu dengan lambat.

Namun, Lin Feng masih diam, dari pagi hingga sore, dia tetap diam, dan kemudian dari sore hingga pagi, sampai matahari terbit dan bunga bermekaran. Mereka merasa sedang menyaksikan kebangkitan dunia, penciptaan planet.

Akhirnya, pada hari ketiga, Lin Feng mengangkat kuasnya di udara.

Dia memandang Meng Qing, angin sepoi-sepoi menyapu tubuhnya yang membuat rambutnya berkibar lembut. Segera setelah itu, dia menutup matanya, perlahan.

Dia berhenti menatap Meng Qing, dia hanya menutup matanya dan akhirnya tangannya mulai melayang di atas kertas lagi.

Suara kuas di atas kertas mulai menyebar di udara lagi tetapi kali ini, tidak ada yang berantakan sama sekali, Lin Feng melukis dengan cara yang bebas dan tidak terkendali, seolah-olah dibimbing oleh langit.

Mata Lin Feng terpejam, tangannya terus menari di atas kertas, dengan lancar dan terampil. Dia melakukan semuanya dalam sekali jalan tanpa henti sekali, dia telah berjuang selama tiga hari tetapi pada saat itu, dia telah menang.

"Fiuh .." Lin Feng menghela nafas dan membuka matanya, dia kemudian melihat lukisannya, akhirnya, dia tersenyum dengan cara yang gemilang, dia tidak bisa berhenti tersenyum.

Akhirnya, dia mengangkat lukisannya dan melihatnya, itu tampak hidup. Itu dipenuhi dengan vitalitas. Selain itu, tidak hanya terlihat bagus, tapi juga luar biasa.

Meng Qing mengangkat kepalanya dan menatap Lin Feng, dia telah menatapnya selama tiga hari dan telah menghabiskan banyak energi. Meng Qing tersenyum indah.

Potret itu sangat indah, seperti makhluk surgawi, seperti bunga yang mekar.

Saya akhirnya berhasil melakukannya. Kata Lin Feng dengan suara rendah dengan senyum kepuasan di wajahnya.

"Lin Feng, karena kamu menutup mata, mengapa kamu membutuhkan aku di sini?"

"Karena aku perlu merasakan kehadiranmu, jika kau di sampingku, aku bisa membayangkanmu dalam pikiranku dan hatiku." Kata Lin Feng dengan suara lembut dan lembut sambil tersenyum: "Ketika saya di jalan dan sangat merindukanmu, setidaknya, saya bisa melihat potret Anda ini. Dan ketika saya melukis Anda, saya harus memejamkan mata, karena saya perlu menggunakan hati saya untuk melihat Anda, mata saya tidak cukup efisien. "

Meng Qing merasa malu dan membelai rambutnya, dia terlihat sangat cantik, Lin Feng telah menutup matanya untuk melukisnya, dan melukis dengan hatinya. Selain itu, lukisan itu bukan hanya potret Meng Qing, itu adalah cinta Meng Qing.