Peerless Martial God – Chapter 540

shadow

Peerless Martial God – Chapter 540

Chapter 540: Kekhawatiran

Sejak Lin Feng datang dengan Huo Shi Yun, orang-orang juga menatapnya, terutama beberapa pemuda dari Klan Huo yang terlihat kesal. Di Huo Clan, Huo Shi Yun adalah wanita paling cantik, dia juga memiliki temperamen yang hebat, hangat dan ramah, dan dia adalah putri kepala klan. Tentu saja beberapa pemuda, penuh semangat dan vitalitas, telah jatuh cinta padanya. Ketika mereka melihat Lin Feng di sampingnya, mereka tentu saja menganggapnya sebagai saingan cinta potensial.

Lin Feng mengerutkan alisnya, dia bisa melihat bahwa wanita muda ini menarik banyak pria.

Lin Feng, bagaimanapun, tidak peduli dengan para pemuda yang memandangnya dengan cara yang agresif, itu benar-benar normal. Huo Shi Yun sangat ramah, hangat dan lembut, dia memenuhi syarat untuk menarik banyak pria.

Pada saat itu, seorang pemuda yang tampak canggih berjalan ke arah mereka, dia tampak kesal. Dia melirik Lin Feng dengan cara yang tidak ramah dan bertanya, "Shi Yun, siapa itu?"

"Temanku, Lin Feng," kata Huo Shi Yun dengan suara lembut.

"Begitu," kata pemuda itu sambil mengangguk. Dia tidak tahu harus berkata apa lagi.

"Kita akan menemui ayahku," kata Huo Shi Yun lalu melanjutkan berjalan. Pria muda itu membiarkan mereka lewat. Lin Feng hanya meliriknya dengan senyum ramah dan sederhana sambil menganggukkan kepalanya.

Setelah Huo Shi Yun dan Lin Feng pergi, banyak orang yang berada di lapangan menghela nafas.

"Shi Yun menjadi semakin cantik setiap hari. Selain itu, sudah saatnya dia mencari suami dan menikah. Menemukan calon suami yang luar biasa di Celestial Dragon tidaklah sulit, sayangnya… "kata seorang lelaki tua yang duduk di kaki pohon belalang sambil mendesah (catatan penerjemah: pohon belalang disebut juga sophora japonica).

"Yah, itu semua tergantung keberuntungan. Shi Yun cantik dan temperamennya bagus, dia hangat, ramah dan lembut… Dan melawan segala rintangan, bajingan dari Klan Yuan itu melukai dia dengan tangan esnya, dan sekarang dia sakit, "kata lelaki tua lainnya sambil menggelengkan kepalanya.

"Aku ingin tahu siapa pemuda itu. Mungkinkah itu calon kekasih? "

"Tidak, kurasa tidak. Meskipun dia masih muda dan telah menembus lapisan Xuan Qi pertama, di depan bajingan itu, dia tidak akan bisa melakukan apa-apa. Shi Yun tidak mau pergi dengannya. "

"Kamu benar," kata orang tua lainnya sambil mengangguk. Mereka terdengar putus asa. Klan Yuan sangat kuat dan bajingan dari Klan Yuan itu tidak bisa dikendalikan, setidaknya Klan Huo tidak bisa mengendalikannya.

Pada saat itu, Huo Shi Yun dan Lin Feng tiba di aula utama Klan Huo. Di sana berdiri beberapa pria paruh baya yang tampak kuat.

"Shi Yun, apa kau yakin dia bisa menyembuhkan penyakit es bulanmu?" tanya orang yang sepertinya adalah pemimpin, dia tampak bermartabat.

"Ayah, orang itu penipu! Dia sangat lemah! Dia tidak bisa menyembuhkan apapun! Dia jauh lebih lemah dari Yuan Tong, "Huo Shi Yun bahkan belum sempat membuka mulutnya saat Huo Yun sudah mulai berbicara.

"Paman, biarkan Lin Feng mencobanya! Tidak ada masalah!" kata Huo Shi Yun sambil menggelengkan kepalanya dan tersenyum kecut.

"Tentu saja tidak ada masalah dalam mencoba, tetapi saya khawatir dia memiliki motif tersembunyi dan dapat menyakiti Anda," kata pria paruh baya itu. Dia kemudian melirik Lin Feng dan berkata, "Kamu telah menembus lapisan Xuan Qi pertama, kamu mengatakan kamu bisa menyembuhkan Shi Yun, tidak masalah, tapi saya harap kamu tidak memiliki niat untuk menyakitinya. Kamu sangat lemah sehingga kami bisa menghancurkanmu tanpa mengeluarkan keringat. Lagipula, kamu tidak akan pernah bisa menjalin hubungan dengan gadis dari klan kita, "kata tetua kedua sambil menyingsingkan lengan bajunya. Dia melihat Lin Feng dengan cara yang agresif sambil memeriksanya dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Lin Feng meliriknya, membuka mata langitnya dan memeriksa tingkat kultivasi pria itu.

"Bagian atas dari lapisan Xuan Qi kelima … Itu saja," pikir Lin Feng sambil tersenyum dingin. Tidak heran lawan bicaranya tidak dapat melihat bahwa dia menyembunyikan tingkat kultivasinya. Jiwa tetua kedua mungkin lebih lemah daripada Lin Feng, oleh karena itu, dia hanya bisa melihat bahwa Lin Feng telah menembus lapisan Xuan Qi pertama.

"Hah?" Tetua kedua mengerutkan kening dan tiba-tiba tampak sedingin es.

"Kacha!" Dia memiliki cangkir teh di tangannya yang segera pecah berkeping-keping dan berubah menjadi bubuk.

"Betapa kurang ajarnya!" kata tetua kedua sambil menatap Lin Feng. Lin Feng secara mengejutkan berani memeriksa tingkat kultivasinya.

Seorang anak kecil dari lapisan Xuan Qi pertama berani bertindak begitu agresif dan kurang ajar, dia benar-benar tidak takut.

"Kamu ingin mati !?" kata Huo Yun tampak sedingin es. Dia, tentu saja, tahu apa yang sedang terjadi. Anehnya, Lin Feng berani memeriksa tingkat kultivasi ayahnya yang membuatnya marah.

"Paman kedua, Lin Feng tidak melakukannya dengan sengaja !! Mohon maafkan dia! " kata Huo Shi Yun mencoba membela Lin Feng.

"Aku melakukannya. Saya melakukannya dengan sengaja, "kata Lin Feng, yang membuat Huo Shi Yun tercengang. Huo Yun dan ayahnya tercengang.

Lin Feng telah melakukannya dengan sengaja, dia gila, apa yang dia pikirkan? Betapa tidak sopan dan kurang ajarnya.

Lin Feng datang dengan Huo Shi Yun, dia tidak peduli dengan orang-orang itu. Mereka semua kasar, menuduhnya memiliki motif tersembunyi, serta memeriksa tingkat kultivasinya … Jadi Lin Feng melakukan hal yang sama. Apakah mereka mengira Lin Feng adalah pelayan Klan Huo?

"Katakan lagi!" kata tetua kedua dengan sangat agresif. Brutal Qi menyelimuti tubuh Lin Feng mencoba mengancam dan menindasnya.

"Tidak masalah, saya akan mengatakan itu lagi, saya sengaja melakukannya, menurut Anda apakah saya, Lin Feng, adalah hamba Anda?" kata Lin Feng dengan cara yang dingin dan tidak terikat. Seluruh aula tiba-tiba diserang oleh keheningan yang menindas.

Semua tetua klan mulai berjalan menuju Lin Feng sambil melepaskan Qi yang menindas.

"Apa yang sedang terjadi?" tanya sebuah suara pada saat itu. Ketika Huo Shi Yun mendengar suara itu, dia menoleh dan melihat seorang pria paruh baya datang.

Pria itu sudah beruban, tetapi tampak kuat dan penuh vitalitas.

"Ayah, saya punya teman baru yang mungkin bisa menyembuhkan penyakit saya," kata Huo Shi Yun yang membuat Huo Jiu Yang tercengang (catatan penerjemah: Jiu Yang berarti sembilan matahari, itu adalah ayah Huo Shi Yun.)

Dia memandang Lin Feng dan berkata, "Benarkah?"

"Mungkin, saya hanya bisa mencoba, tetapi mungkin berhasil," kata Lin Feng.

"Bagus, karena kamu seorang alkemis, beri tahu aku jika kamu butuh sesuatu. Saya akan melakukan yang terbaik untuk membantu Anda, "kata Huo Jiu Yang tampak senang. Lin Feng mengangguk dan berkata, "Saya akan."

"Bagus, kapan kamu mau mulai?" tanya Huo Jiu Yang.

"Sekarang," kata Lin Feng. Segera setelah itu, dia melihat ke arah Huo Shi Yun dan berkata, "Adik perempuan Shi Yun, ayo cari tempat untuk mencoba dan menyembuhkan penyakitmu."

"Lin Feng, apakah kamu tidak butuh pil?" tanya Huo Shi Yun.

"Tidak, saya tidak. Saya punya metode lain, tapi saya tidak bisa diganggu oleh orang lain, "kata Lin Feng.

"Hmph." Tetua kedua mengerang dingin dan berdiri. "Saya tahu bahwa dia memiliki motif tersembunyi, saya bahkan lebih khawatir sekarang."

"Aku juga," kata Huo Yun.

Huo Jiu Yang mengerutkan kening, mungkinkah Lin Feng benar-benar ingin menyakiti putrinya?

"Ayah, paman, tidak perlu khawatir, Lin Feng hanya mencoba membantuku. Jika berhasil, itu bagus, jika dia gagal, dia masih teman saya. Mengapa Anda harus begitu cemas? " kata Huo Shi Yun sambil tersenyum kecut. "Lin Feng, ikut aku ke halaman, di sana akan tenang dan damai. Tidak ada yang akan mengganggu kita. "

Huo Jiu Yang mengerutkan kening, tapi setelah terdiam beberapa saat dia mengangguk, "Oke. Pergi dan coba. "

Huo Shi Yun tersenyum saat mendengar ayahnya. Dia kemudian berkata kepada Lin Feng dengan suara lembut dan lembut, "Lin Feng, ayo pergi ke kediamanku."

Huo Shi Yun dan Lin Feng meninggalkan aula utama, berjalan melalui koridor panjang dan tiba di sebuah taman dengan pepohonan. Memang tenang dan damai, tidak ada orang lain.

"Kenapa kamu begitu percaya padaku? Apa kamu tidak khawatir dengan perkataan pamanmu? Tidakkah menurutmu aku punya motif tersembunyi? " kata Lin Feng dengan senyum tipis.

Huo Shi Yun memandang Lin Feng seolah-olah dia menganggapnya lucu, menggelengkan kepalanya dan bertanya, "Mengapa aku tidak mempercayaimu?"

"Tapi kau terlihat agak khawatir," jawab Lin Feng ketika dia melihat ekspresi wajahnya. Sepertinya dia menyembunyikan sesuatu.

"Tidak, saya tidak," Huo Shi Yun mencoba meyakinkannya seolah-olah dia tidak ingin mengatakan sesuatu, dia kemudian menggelengkan kepalanya dan berkata, "Lin Feng, ayo kita lakukan di sini. Apakah ada yang perlu saya lakukan? "