Peerless Martial God – Chapter 558

shadow

Peerless Martial God – Chapter 558

Chapter 558: Stand di Pasar

Pasar Kosmik dipenuhi dengan orang-orang yang ramai dan semarak. Seperti ini setiap hari. Orang yang memiliki barang-barang hebat bisa datang dan menjual barang-barang mereka jika mereka mau.

Oleh karena itu, banyak barang di sana. Lin Feng menghabiskan beberapa jam berputar-putar, selain dari jamur ajaib surgawi dan rumput jiwa optimis yang merupakan bahan utama pil air ilahi, Lin Feng membutuhkan beberapa hal lain yang tidak sulit ditemukan. Dia juga bisa mengganti bahan-bahan itu dengan hal-hal lain, bukan itu masalahnya.

Namun, jika dia tidak menemukan dua bahan utama, bahkan dia menemukan sisanya, dia tidak akan bisa membuat pil air dewa.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat warna langit, sinar matahari secara bertahap menjadi kurang intens. Matahari terbenam di barat sudah berwarna jingga. Jika Lin Feng tidak menemukan kedua bahan tersebut, harinya akan sia-sia.

Lin Feng memandang sekelilingnya dan melihat bahwa seseorang meninggalkan stand meninggalkan ruang terbuka untuk penjual lain. Dalam sekejap, mata Lin Feng berbinar, dia tampak termenung.

Sesaat kemudian, Lin Feng tersenyum acuh tak acuh.

Siluetnya berkedip dan dia mendarat di ruang terbuka itu. Dia menjabat tangannya dan beberapa pakaian muncul di depannya.

"Crrr .. Crrr .." Dia merobek pakaian itu dan duduk bersila di atasnya. Setelah itu, dia mengguncang tubuhnya lagi dan di depannya muncul beberapa rumput obat, cahaya putih berkelap-kelip di sekitar bintik-bintik rumput itu, mengandung beberapa Qi matahari yang sangat murni.

Kemudian Lin Feng meletakkan rumput itu di beberapa potong pakaian robek lainnya.

"Hah?" Pada saat itu, beberapa orang merasakan Qi yang sangat murni dari rumput yang baru saja diletakkan Lin Feng di depannya yang menarik perhatian mereka. Mereka tercengang.

"Benar-benar matahari Qi yang murni! Jika saya bisa memakannya, itu akan bagus untuk kultivasi saya! " pikir orang. Mereka terlihat sangat rakus.

Ketika mereka melihat betapa muda Lin Feng, mereka tampak lebih serakah.

Lin Feng tampaknya tidak memperhatikan bahwa orang-orang menatapnya dengan cara yang aneh. Dia menutup mata dan duduk bersila. Anehnya, Lin Feng telah menutup matanya dan terlihat tenang dan santai.

"Orang itu …" Banyak orang memiliki cahaya tajam yang berkelap-kelip di mata mereka. Beberapa dari mereka bahkan menggunakan mata surgawi mereka untuk melihat tingkat kultivasi Lin Feng. Lin Feng, meskipun matanya tertutup, dapat dengan jelas melihat bahwa orang sedang memeriksa tingkat kultivasinya karena itu membuat jiwanya bergetar.

Orang menyukai barang berharga. Apa yang telah diletakkan Lin Feng di depannya adalah beberapa titik dari sembilan rumput matahari… itu sangat berharga, jelas, itu menarik perhatian orang.

"Sembilan rumput matahari, ini rumput sembilan matahari!" Orang-orang berhenti tidak jauh darinya, meskipun ada banyak barang di pasar, barang-barang berharga seperti rumput matahari sembilan jarang dipajang di luar di tanah di pasar terbuka!

"Dia baru saja menembus ke lapisan Xuan Qi pertama ?!" Pikir beberapa orang yang baru saja memeriksa tingkat kultivasinya, mereka tercengang. Lin Feng berani, dia hanya menerobos ke lapisan Xuan Qi pertama dan berani meletakkan sembilan rumput matahari di depannya dan di atasnya menutup matanya! Bukankah dia takut orang-orang bisa datang dan mencuri mereka?

Tetapi pada saat itu, tidak ada yang mencoba mencuri setitik rumput itu. Bahkan jika Lin Feng bodoh dan melakukan hal seperti itu, semua orang sangat sadar bahwa orang pertama yang mencurinya belum tentu menjadi pemenang, mereka mungkin tidak dapat menyimpannya untuk waktu yang lama. Jika mereka mencurinya, orang lain juga dapat mencurinya.

Tetapi pada saat itu, seorang pria berjanggut panjang yang berdiri di samping Lin Feng bergerak ke arahnya dan berjongkok. Dia tersenyum pada Lin Feng dan berkata, "Anak muda, ini adalah tempatku."

Ruang Anda? kata Lin Feng sambil membuka matanya dan melihat pria paruh baya dengan janggut panjang. Itu adalah pasar bebas, begitu seseorang meninggalkan ruang, orang lain dapat mengambilnya dengan bebas tetapi pada saat itu, pria berjanggut panjang ini memberi tahu Lin Feng bahwa itu miliknya.

"Memang, ini milikku. Anda sedang duduk di ruang saya. Tapi aku bisa menyerahkannya padamu sebagai ganti setitik rumputmu. " kata pria paruh baya. Lin Feng menatapnya dengan cara yang aneh. Pasar itu tidak mengalokasikan ruang, orang bisa memilih ruang terbuka sesuai keinginan.

Itu gratis sebelum Lin Feng tiba… Tapi karena Lin Feng telah menghilangkan bintik-bintik dari sembilan rumput matahari itu, beberapa orang mencoba mencari alasan untuk mendapatkannya.

"Nah, bukankah seharusnya aku memberimu ruang saat itu?" kata Lin Feng sambil tersenyum dingin.

"Tidak perlu, aku bisa meminjamkannya padamu. Saya bahkan tidak ingin Anda membayar saya, sembilan rumput matahari itu sudah cukup. " kata pria paruh baya dengan janggut panjang. Dia terlihat sangat rakus.

Dia ingin mendapatkan sembilan rumput matahari itu.

"Apakah begitu?" tanya Lin Feng sambil tersenyum dingin, "Maaf, saya menyimpannya dan tidak akan memberikannya kepada Anda."

"Anda tidak punya pilihan, karena Anda menggunakan ruang saya, Anda harus memberikannya kepada saya!" tuntut pria paruh baya itu sambil mencondongkan tubuh ke depan, bersiap-siap untuk memungut rerumputan. Dia menatap Lin Feng dengan agresif.

Lin Feng baru saja menerobos ke lapisan Xuan Qi pertama, tidak lebih, bukankah sia-sia orang seperti itu memiliki sembilan rumput matahari?

Kerumunan memandang Lin Feng dengan cara mengejek, mereka tertarik, akhirnya ada seseorang yang tidak bisa mengendalikan dirinya lagi!

Memang, Lin Feng baru saja menerobos ke lapisan Xuan Qi pertama, dia tidak pantas memiliki barang yang begitu berharga. Dia pasti tidak bisa melindunginya.

"Aku harus memberikannya padamu? Bagaimana jika saya tidak? " tanya Lin Feng.

"Jika tidak, aku akan mengambilnya sendiri." kata pria itu sambil tersenyum dingin. Dia membuat langkah ke depan dan menatap Lin Feng yang tetap tenang dan tidak terganggu. Pria itu tidak bisa menahan senyum.

"Datang dan ambillah."

Pria paruh baya itu kemudian mengulurkan tangannya dan hendak mengambil rumput di depan Lin Feng. Dalam sekejap, Qi yang sangat kuat muncul dan banyak orang di sekitarnya tiba-tiba tertindas, termasuk lengan pria itu.

"Enyah!" Pria paruh baya itu kemudian menggunakan lengannya yang lain untuk mencoba dan meninju Lin Feng, dia berusaha mencegah Lin Feng menghalanginya.

Lin Feng menatapnya dengan dingin saat cahaya muncul.

"Kacha!"

"Ahhhhh… ..!" Segera, sebuah suara menyebar di udara dan pria itu menjerit mengerikan. Kedua lengannya menggantung lepas di udara, tulang dan otot lengannya benar-benar hancur. Seseorang telah mengangkatnya ke udara, Lin Feng memeluknya dengan pakaian di punggungnya.

"Hah? Apa yang sedang terjadi?" Murid banyak orang menyusut. Beberapa bahkan tidak melihat dengan jelas apa yang baru saja dilakukan Lin Feng. Mereka hanya melihat pria paruh baya mencoba memukul Lin Feng dan dalam sekejap, dia menjerit mengerikan.

"Dengan kekuatan yang menyedihkan kamu pikir kamu bisa mencuri harta orang lain? Coba gunakan otak Anda untuk berpikir dengan cerdas. "

Lin Feng menjabat tangannya dan sebuah suara menyebar di udara. Lin Feng melemparkan pria paruh baya itu ke udara. Betapa menyedihkan.

Rerumputan masih di depan Lin Feng, tidak bergerak.

"Saya menyarankan kepada semua orang untuk tidak mencoba mencuri sembilan rumput matahari saya lagi, saya tidak akan memanjakannya lain kali." mengancam Lin Feng dengan dingin. Segera setelah itu, Qi-nya bubar dan dia berkata lagi, "Jika seseorang menginginkan rumput sembilan matahari, mereka harus menukarnya dengan sesuatu. Saya ingin menukarnya dengan jamur ajaib surgawi atau rumput jiwa yang optimis. "

"Jamur ajaib surgawi atau rumput jiwa optimis!" Orang-orang tercengang. Lin Feng ingin menukar rumput itu dengan harta berharga lainnya. Selain itu, sepertinya Lin Feng menyembunyikan kekuatan aslinya, dia mampu membuang pria itu dalam satu serangan.

"Tidak peduli apakah itu sembilan rumput matahari, jamur ajaib surgawi atau rumput jiwa sanguine, semuanya sangat berharga. Namun jika digunakan secara mandiri, rerumputan sembilan matahari merupakan hal yang paling banyak dimanfaatkan untuk budidaya seseorang. Oleh karena itu, dia masih akan kehilangan sesuatu dalam transaksi seperti itu. "

Banyak orang memikirkan hal itu, tetapi bagaimanapun juga, mereka tidak memiliki hal-hal yang diinginkan Lin Feng. Setelah menyadarinya, mereka teringat bahwa mereka tidak memiliki benda-benda tersebut sehingga tidak akan bisa mendapatkan sembilan rumput matahari.

Namun, berita bahwa Lin Feng memiliki sekitar sembilan rumput matahari menyebar dengan cepat di pasar. Semakin banyak orang yang mengetahuinya yang justru merupakan tujuan Lin Feng. Jika seseorang membutuhkan sembilan rumput matahari, mereka dapat menukarnya dengan rumput jiwa yang optimis atau jamur ajaib surgawi.

Masih ada begitu banyak orang di pasar, seseorang pasti akan memiliki beberapa dari hal-hal itu…