Peerless Martial God – Chapter 56

shadow

Peerless Martial God – Chapter 56

"Biar aku lihat buku keterampilan itu." tiba-tiba terdengar suara datang dari kiri.

Lin Feng berbalik dan melihat dua murid muda. Ada seorang pria muda yang terlihat sangat jahat sambil menatap murid lainnya. Selain itu, cara bicaranya terdengar seperti dia sedang memberi perintah kepada murid lain.

Murid muda lainnya itu bernama Chen Chen. Lin Feng sudah pernah melihatnya sebelumnya. Dia adalah murid biasa, seperti Lin Feng. Namun, dia jauh lebih terkenal daripada Lin Feng.

Keterampilan ini milikku. kata Chen Chen sambil dengan dingin menatap murid yang tampak jahat itu. Tidak jarang melihat murid elit membenci murid biasa dan ini jelas kasus murid elit yang mencoba menggertak Chen Chen.

"Betapa kurang ajarnya, bagi murid biasa yang berani menolak permintaan saya!" teriak pemuda itu dengan marah sambil melepaskan Qi yang sangat kuat dari tubuhnya.

"Pfff, Li Lin, jangan berpikir bahwa aku tidak tahu siapa kamu. Anda adalah salah satu murid elit terlemah. Anda hanya berani pamer di depan kami murid biasa. Tahun ini di ujian murid elit yang akan datang, aku, Chen Chen, akan menyingkirkan kepala sombong itu dari tubuhmu. Aku akan membuat kepalamu menggelinding dari panggung pertempuran ke tanah tempatmu berasal. " kata Chen Chen sambil memancarkan niat membunuh.

"Li Lin, kau anak kecil biasa, hanya itu dirimu. Ha ha. Kamu bercanda. "

Semua orang yang berada di lantai dua Paviliun Xing Chen melihat mereka dan tertawa. Chen Chen benar, Li Lin adalah murid elit tapi dia sangat lemah dibandingkan dengan murid sekte lainnya. Agar tidak merasa rendah diri di depan orang lain, dia secara teratur pergi dan menindas murid-murid biasa yang mencoba menggunakan otoritas dan kekuatannya untuk mendapatkan perasaan superior. Dia tidak berpikir bahwa hari ini dia akan bertemu dengan murid biasa yang keras kepala yang akan benar-benar menolak dan menghinanya.

Chen Chen adalah salah satu murid biasa peringkat teratas dalam Sekte. Dia memiliki roh api. Semua keterampilan berbasis api sangat kuat dan dia bisa mendapatkan wawasan tentang teknik berbasis api lebih cepat daripada murid lainnya. Tidak ada yang bisa bersaing dengannya. Dia sangat kuat. Tujuan utamanya adalah untuk berpartisipasi dalam ujian murid elit dari Sekte Yun Hai dan menjadi murid elit di mana dia bisa mendapatkan sumber daya tambahan untuk budidaya.

Jelas, ketika Li Lin mendengar apa yang dikatakan Chen Chen, dia menjadi sangat marah. Dia sudah mendengar nama Chen Chen dan tahu persis betapa kuatnya dia. Benar-benar nasib buruknya bahwa dia memilih untuk menindas murid yang salah.

"Ada kesalahpahaman. Baiklah, saya tidak melihat keterampilan itu. " kata Li Lin yang ekspresi wajahnya benar-benar berubah. Dia kemudian mundur dari Chen Chen.

Tawa bisa terdengar di antara semua murid yang hadir di lantai dua. Mereka jelas berpikir bahwa Li Lin adalah murid elit yang tidak berguna. Dia baru saja ditakuti oleh murid biasa. Memiliki murid elit mundur dari murid biasa adalah penghinaan itu sendiri.

"Apa yang Anda tertawakan?! Tertawalah lagi dan saya akan melumpuhkan kultivasi Anda! "

Li Lin menyesali tindakannya sebelumnya karena pada akhirnya dia telah mempermalukan dirinya sendiri. Dia memiliki perasaan bahwa semua orang menertawakannya, dia perlu menemukan seseorang sehingga dia bisa terbebas dari amarahnya, jadi ancamannya diarahkan ke Lin Feng.

Dia tidak mampu memprovokasi Chen Chen lebih dari yang sudah dia miliki tetapi dia memiliki kemampuan yang dibutuhkan untuk memprovokasi murid biasa lainnya?

Lin Feng hendak meninggalkan Paviliun, dia tercengang dengan ancaman yang dia terima. Dia bahkan tidak tertawa dan hanya melanjutkan untuk apa dia awalnya ada di sana. Apakah dia tertawa tanpa menyadarinya?

Faktanya, dari awal hingga akhir, dia tetap tanpa ekspresi. Dia merasa kesal dengan konfrontasi yang terjadi tetapi tetap tanpa ekspresi. Orang itu tidak berani memprovokasi yang lain, apakah itu memberinya hak untuk memperlakukan Lin Feng sebagai karung tinju?

"Jelas. Takutlah yang kuat dan bully yang lemah. " pikir Lin Feng dengan jijik. Dia takut pada Chen Chen dan tidak bisa terus menggertaknya sehingga dia datang untuk menggertak Lin Feng.

Tapi Lin Feng sedang tidak mood untuk menghadapi jenis kekanak-kanakan khusus ini. Dia telah memilih teknik ketangkasan dan keterampilan bela dirinya dan merasa puas dengan mereka. Dia tidak perlu tinggal di Paviliun lagi, jadi dia memutuskan untuk turun.

Lin Feng mulai berjalan ke arah pintu keluar.

"BERHENTI! Anda murid biasa yang tidak berharga! Beraninya kau mengabaikanku! " kata Li Lin terlihat kejam. Dia sekarang berlari di depan Lin Feng untuk mencegahnya pergi.

Lin Feng tersenyum dingin. Orang itu jelas hanya ingin pamer di depan yang lain karena dia baru saja kehilangan muka.

"Murid biasa yang tidak berharga? Sepertinya kaulah yang baru saja dipermalukan oleh murid biasa. "

Lin Feng mengatakan itu dengan nada bercanda. Ini jelas menunjukkan bahwa Li Lin benar-benar tidak memiliki rasa malu.

Kamu ingin mati.

"Memang, kamu benar." kata Lin Feng dengan dingin sebelum menambahkan: "Li Lin, apakah itu namamu? Saya tidak punya waktu untuk disia-siakan. Mari kita bertemu di Jurang Badai di Arena Kehidupan dan Kematian sebelum ujian murid elit.

Ketika Lin Feng mengucapkan kata-kata ini, semua orang di sekitar tertawa lagi. Lin Feng secara mengejutkan juga menantang Li Lin, tapi saat itu nyawa mereka dipertaruhkan. Bisakah Li Lin menolak tantangan itu setelah dipermalukan sedemikian rupa?

"Menarik." gumam beberapa murid yang menonton dari pinggir. Li Lin tampak bingung. Dia tidak tahu harus berpikir apa tentang apa yang baru saja terjadi. Lin Feng secara mengejutkan menantangnya untuk bertarung sampai mati, tahu betul bahwa murid elit dapat membunuh murid biasa di ngarai. Apakah dia cukup kuat?

Baiklah, aku akan menunggumu di sana. Kata Li Lin. Li Lin terjebak di antara batu dan tempat yang keras. Chen Chen tahu itu juga. Jika dia takut pada murid biasa lagi, dia harus menyembunyikan dirinya selamanya dari semua murid lain di Sekte. Dia tidak bisa kehilangan muka lagi.

Li Lin berbalik dan segera pergi.

Lin Feng tersenyum di dalam. Dia tidak melihat lawannya. Jika dia tidak dapat mengalahkan murid elit terlemah dari Sekte, itu berarti dia tidak membuat kemajuan apa pun dan benar-benar melangkah mundur di jalur kultivasi. Dia sudah bertarung dengan seorang murid elit ketika dia hanya di lapisan Qi kedelapan.

"Hehe, siapa namamu? Untuk bisa sampai ke lantai ini, berarti Anda sudah menembus lapisan Ling Qi. Kenapa aku belum pernah melihatmu sebelumnya? " Chen Chen bertanya. Chen Chen menduduki peringkat pertama dari semua murid biasa. Dia mengenal semua murid biasa terkuat dengan namanya dan telah mengukur kekuatan mereka terhadap miliknya. Dia juga tahu siapa yang telah menembus lapisan Ling Qi di dalam sekte dan berapa banyak murid biasa yang telah menerobos. Dia bersiap untuk bergabung dengan ujian murid elit dari Sekte Yun Hai dan berharap menjadi murid elit. Dia memastikan untuk mengetahui tentang semua orang yang akan dia lawan.

Tapi Chen Chen belum pernah melihat Lin Feng …

"Lin Feng. Saya tidak populer jadi wajar jika Anda belum pernah melihat saya. " jawab Lin Feng sambil tersenyum ramah.

"Lin Feng, maksudmu sampah yang dirumorkan !?" Chen Chen tertegun. Dia belum pernah melihatnya tetapi dia sudah mendengar nama Lin Feng berkali-kali.

"Haha, sepertinya tidak ada yang percaya rumor. Bagaimana bisa sepotong sampah menembus lapisan Ling Qi? " kata Chen Chen sambil tersenyum dan menggelengkan kepalanya. Kemudian, dia menambahkan: "Tetapi meskipun kita berdua adalah sesama murid biasa, masih ada jarak yang besar antara kamu dan saya. Sebenarnya, ada jurang pemisah yang sangat besar antara Anda dan saya, tidak ada yang sebanding. Saya akan segera menjadi Murid Elite, kita tidak sama lagi. "

Lin Feng sedikit terkejut. Lin Feng mengerti apa yang dimaksud Chen Chen. Dia mengacu pada fakta bahwa Lin Feng telah berkata kepada Li Lin bahwa dia telah dipermalukan oleh murid biasa lainnya.

Di mata Chen Chen, kalimat Lin Feng berarti bahwa dia mengatakan bahwa mereka berada di level yang sama. Chen Chen berpikir bahwa mereka tidak memiliki kesamaan. Dia tentu saja yang terkuat dan Lin Feng tidak cukup kuat untuk menjadi tandingannya.

"Sepertinya kamu sangat percaya diri." jawab Lin Feng, tidak kehilangan kesabaran dan masih tersenyum ramah.

"Memang, setidaknya ketika saya berada di antara murid biasa. Aku adalah murid biasa peringkat satu. " jawab Chen Chen.

"Baiklah aku mengerti. Dikatakan bahwa murid biasa membutuhkan lampu minyak ketika mereka berada di lantai pertama dan kemudian ketika padam, mereka harus pergi. Anda memang sangat kuat, tetapi apakah Anda berani melebihi jumlah waktu itu? " kata Lin Feng sambil tertawa.

"Anda tidak perlu menyanjung saya. Sungguh, semua murid biasa membutuhkan lampu minyak di lantai pertama. Namun, saya adalah pengecualian. Karena kekuatan saya, saya tidak terikat oleh aturan. Siapa yang berani mengatakan sebaliknya? " kata Chen Chen mengejek bahwa aturan itu hanya untuk yang lemah.

"Apakah begitu?" Lin Feng tersenyum dan sepertinya sangat tertarik. "Sebenarnya, aku juga bisa tinggal selama yang aku mau di lantai satu tapi aku mencoba mengikuti aturan sekte. Anda adalah murid biasa peringkat pertama, Anda sangat kuat. Tidak masalah bagiku untuk tinggal di sini selama aku mau jadi tentu saja itu akan menjadi masalah bagimu kan? "

"Apakah kamu bercanda? Anda berencana untuk tinggal lebih lama dari waktu yang dialokasikan oleh lampu minyak? " kata Chen Chen dengan senyum dingin penuh dengan penghinaan.

"Bisakah kamu tidak melihat dengan matamu sendiri?" kata Lin Feng dengan senyum penuh arti di wajahnya. Dia kemudian berhenti memperhatikan Chen Chen. Dia kemudian mulai melihat keterampilan lain. Dia tidak berniat untuk mempraktikkannya tetapi melihat dan belajar adalah hal yang bijaksana untuk dilakukan.

"Orang itu pasti gila. Melanjutkan untuk tetap di lantai… "Semua Murid Elit di lantai pertama memandangnya dengan penuh minat. Mereka semua mulai memperhatikan pemandangan yang muncul di hadapan mereka. Mereka ingin melihat berapa lama dia akan tinggal.

"Hmph." Chen Chen mengerang. Lin Feng telah tiba sebelum dia jadi dia tidak terburu-buru. Lampu minyak Lin Feng akan padam sebelum kebohongannya terungkap.

Waktu untuk menyalakan setengah lampu sudah lewat. Chen Chen sedang melihat sebuah keterampilan. Dia mengerutkan kening, dia tidak punya banyak waktu tersisa di lampu.

Dia memandang Lin Feng dan melihat bahwa, seperti sebelumnya, dia bersandar di rak buku tampak lamban dan masih melihat buku keterampilan. Dia tampak seperti dia sama sekali tidak menyadari waktu yang telah berlalu. Dia bahkan tidak memperhatikannya.

"Berapa lama Anda bisa terus memainkan permainan kecil Anda?" Chen Chen bahkan tidak berminat untuk melihat keterampilan lagi. Dia akan segera menjadi murid elit, dia akan dapat menghabiskan sebanyak yang dia inginkan di lantai pertama dan dapat melihat keterampilan sebanyak yang dia inginkan. Dia sedang memperhatikan Lin Feng dan menunggunya untuk mempermalukan dirinya sendiri.

Tapi Chen Chen kecewa. Beberapa waktu berlalu lagi dan Lin Feng sepertinya tidak bereaksi sama sekali. Sepertinya dia benar-benar kehilangan pengertian tentang waktu. Dia hanya terus membaca keterampilan dengan santai.

"Apakah kamu belum pergi?" tanya Chen Chen tidak bisa tetap tenang. Dia hampir tidak punya waktu tersisa untuk menyalakan lampu minyak. Jika dia tidak pergi, dia akan dihukum berat oleh Sekte karena melanggar aturan.

"Aku tidak khawatir, kenapa kamu khawatir? Anda adalah murid biasa peringkat teratas dari Sekte Yun Hai! Kamu jenius! " Lin Feng berkata dengan nada acuh tak acuh tetapi semua orang mengerti bahwa dia mengolok-olok Chen Chen.

Chen Chen tiba-tiba menjadi sangat marah dan berkata: "Kamu ingin mati. Aku tidak akan tinggal di sini bersamamu. Ketika Anda keluar, saya harap Anda bisa menjelaskan semuanya kepada saya. "

Setelah mengancam Lin Feng, Chen Chen berbalik dan meninggalkan Paviliun Xing Chen.

"Murid biasa peringkat atas? Dia hanya orang bodoh, tidak lebih. " Pikir Lin Feng sambil mencibirnya yang membuat Chen Chen yang menatapnya semakin marah dan niat membunuh muncul di matanya.