Peerless Martial God – Chapter 562

shadow

Peerless Martial God – Chapter 562

Chapter 562: Mencuri

Di area ketiga Istana Pasar Kosmik, Lin Feng bisa merasakan aroma herbal yang kaya dan pekat di pintu masuk. Beberapa wewangian menyenangkan sementara yang lain agak terlalu kental untuknya.

Tentu saja, pil dan jamu yang baunya lebih baik dari yang lain belum tentu lebih baik dari yang lain. Ada banyak jenis pil dan jamu, tidak ada dokter atau alkemis yang berpura-pura tahu semua pengobatan di dunia.

Lin Feng berjalan ke kedalaman area ketiga, departemen kedokteran jauh lebih luas daripada area keempat tetapi juga lebih tenang dan lebih tenang. Orang-orang dengan tenang berjalan-jalan dan menjelajah, mencari jamu dan obat yang mereka butuhkan. Beberapa orang sedang bernegosiasi dengan suara rendah.

"Rumput jiwa Sanguine berwarna merah dan memiliki Qi jiwa, mungkin." Pikir Lin Feng. Dia terus berjalan sambil melihat tribun yang berbeda. Penjual menatap Lin Feng saat dia lewat. Akhirnya, Lin Feng tiba-tiba tampak terkejut.

"Saya menemukannya …" Lin Feng mengepalkan tinjunya, di bidang penglihatannya muncul rumput merah yang tampak seperti darah dan tampaknya memiliki kehidupannya sendiri, itu berisi beberapa jiwa Qi.

Penjualnya adalah orang tua, ada keranjang bambu kecil di depannya. Orang tua itu tampak putus asa dan lelah. Di standnya, hanya ada satu setitik rumput jiwa optimis, tidak ada yang lain, oleh karena itu, dia mungkin putus asa karena dia belum menemukan pembeli sampai saat itu, Lin Feng dengan jelas memahami itu.

"Pfewww ……" Lin Feng menarik napas dalam-dalam dan mencoba untuk terlihat tenang dan santai, jika penjual memperhatikan bahwa Lin Feng terlalu tertarik, dia pasti akan mengajukan harga yang sangat tinggi langsung di awal yang tidak akan diterima Lin Feng.

Lin Feng telah menggunakan hampir semua batu kemurnian dari Gunung Pedang saat itu. Namun, dia tidak berencana untuk bertindak lebih sombong karena itu, itu tidak sopan.

"Tuan, apa yang Anda inginkan sebagai ganti rumput jiwa yang optimis itu?" tanya Lin Feng dengan sopan. Orang tua itu melirik Lin Feng, tersenyum dan tiba-tiba terlihat tertarik.

"Apa yang ingin kamu lakukan dengan itu?" tanya orang tua itu tanpa menjawab Lin Feng.

"Teman saya membutuhkannya dan kebetulan Anda memilikinya. Saya bisa membantu teman saya. " kata Lin Feng secara alami mencoba untuk menunjukkan bahwa dia tidak begitu tertarik. Tentu saja, dia tidak akan memberi tahu lelaki tua itu bahwa dia ingin membuat beberapa pil air ilahi, Lin Feng memahami hukum bisnis.

Oh. cekikikan lelaki tua itu sambil melihat Lin Feng. Kemudian dia berkata, "Kalau begitu, beritahu temanmu untuk datang sendiri, rumput jiwa yang optimis itu sangat mahal, tidak layak bagimu untuk membelinya untuk temanmu. Teman Anda mungkin tidak mempercayai Anda saat Anda memberi tahu mereka harga yang Anda bayarkan untuk rumput dan akan menolak untuk membayar Anda kembali. "

Lin Feng tercengang, seperti yang diharapkan, orang tua itu cerdas dan penjual yang baik, betapa pintar …

"Tidak masalah, itu adalah teman baik saya. Saya bisa memberi mereka rumput itu. Tolong beritahu saya harganya. " kata Lin Feng dengan acuh tak acuh.

Oh. Jawab lelaki tua itu dengan suara rendah sambil melihat ke arah Lin Feng, dia kemudian menunjukkan lima jari padanya, dia memiliki ekspresi yang dalam dan bermakna di matanya.

"Lima ratus batu kemurnian dengan kualitas lebih tinggi?"

"Apakah menurutmu itu mungkin?" tanya orang tua itu dengan senyuman namun tidak ada senyuman di wajahnya.

"Tuan, meskipun rumput jiwa yang optimis adalah rumput yang luar biasa, lima ratus batu kemurnian dengan kualitas yang lebih tinggi terlalu mahal, itu bukan harga sebenarnya." kata Lin Feng sambil mengerutkan kening.

"Rumput jiwa Sanguine membuat darah dan otot Anda lebih kuat, itu membuat jiwa Anda lebih tebal, itu bernilai lima ratus batu kemurnian dengan kualitas lebih tinggi." jelas lelaki tua itu sambil tersenyum dan menggelengkan kepalanya.

Lin Feng mengerutkan kening dan tetap diam, dia berpikir.

Sesaat kemudian, Lin Feng mengangkat kepalanya dan berkata kepada orang tua itu, "Tuan, saya tidak memiliki banyak hal dengan saya sekarang. Namun, saya memiliki sembilan rumput matahari, apakah Anda ingin menukarnya dengan rumput jiwa yang optimis? Bagaimana menurut anda?"

"Sembilan rumput matahari …" Cahaya tajam berkelap-kelip di mata lelaki tua itu yang membuat Lin Feng merasa gugup. Kemudian senyum cerah muncul di wajah lelaki tua itu, sepertinya Lin Feng berhasil meyakinkannya.

"Sembilan rumput matahari sama berharganya dengan rumput jiwa yang optimis, namun, itu tidak berguna bagiku. Saya butuh batu kemurnian. " kata orang tua itu perlahan, "Tapi .. jika kau memberiku sembilan rumput matahari dan menambahkan beberapa batu kemurnian, aku akan memikirkannya."

"Sepertinya Anda tidak tertarik pada sembilan rumput matahari." kata Lin Feng sambil tersenyum, dia kemudian mulai berjalan pergi tanpa berpikir lagi, dengan sangat tenang.

Orang tua itu menatap Lin Feng yang mulai pergi, matanya berbinar saat dia berkata, "Tunggu, tunggu."

Lin Feng berhenti dan menoleh, dia kemudian memandang orang tua itu sambil mengerutkan kening dan berkata, "Apakah ada hal lain yang bisa saya lakukan untuk Anda, tuan?"

"Kamu adalah pria muda yang cerdas!" kata lelaki tua itu sambil tersenyum dan menggelengkan kepalanya. "Ayo bertukar, tidak apa-apa, tidak ada dari kita yang akan kehilangan apapun dan kita berdua akan bahagia."

Ketika Lin Feng mendengar orang tua itu, dia tersenyum dan kembali padanya.

Lin Feng akhirnya mengumpulkan semua bahan untuk meramu pil tetapi dia masih perlu belajar lebih banyak tentang kontrol panas, maka dia akan siap untuk meramu.

Di depan Lin Feng muncul sekitar sembilan rumput matahari yang dia serahkan kepada orang tua itu, "Jangan sampai hilang."

Orang tua itu meraihnya dan tersenyum.

Kemudian Lin Feng membungkuk sambil tersenyum, dia akan mengambil rumput. Mereka berdua senang dengan transaksi tersebut.

"Tunggu tunggu." Mengatakan sebuah suara dengan dingin pada saat itu. Lin Feng merasa ilusi baru saja lewat di sebelahnya, orang itu sangat cepat. Seseorang muncul di bidang penglihatan Lin Feng.

"Hah?" Lin Feng tercengang. Orang itu juga membungkuk untuk mengambil rumput jiwa yang optimis.

Kedua tangan itu meraihnya pada saat bersamaan.

Lin Feng melihat ke sisi lain, itu adalah tangan yang kurus, halus dan putih tetapi Lin Feng tampak kesal.

Lin Feng menoleh dan melihat seorang wanita cantik dan tampak heroik di sisinya, dia tampak dingin dan terpisah.

Aku sudah membelinya. kata Lin Feng dengan dingin.

"Karena itu belum ada di tanganmu, itu belum menjadi milikmu." wanita itu menjelaskan dengan dingin. Segera setelah itu, dia melihat ke orang tua itu dan berkata, "Saya ingin rumput jiwa yang optimis itu. Saya bisa membayar lebih dari dia. "

"Hah?" Lin Feng tercengang. Wanita itu sangat kasar. Dia sudah memberikan sembilan rumput matahari sehingga rumput jiwa yang optimis sudah menjadi miliknya!

"Yang Mulia, itu sudah menjadi milik pemuda ini, jika Anda menginginkannya, tanyakan padanya apakah dia ingin menjualnya atau tidak." kata lelaki tua itu dengan acuh tak acuh. Lin Feng senang, orang tua itu sangat profesional.

Gadis itu memandang Lin Feng dan berkata, "Berikan padaku."

Lin Feng tersenyum dingin, bahkan jika dia tidak benar-benar membutuhkan rumput itu, mengingat perilaku gadis itu, dia tidak akan pernah menerima kesepakatan seperti itu.

"Maaf, tolong singkirkan tanganmu." kata Lin Feng dingin, tapi dia tidak melakukannya, dia dengan kuat memegang setitik rumput juga.

"Berikan padaku, aku akan membayar dua kali lipat harga awal." kata wanita itu sedingin sebelumnya.

"Tidak." kata Lin Feng yang terdengar semakin kesal. Ada jarak beberapa sentimeter di antara kedua wajah mereka.

"Jika kamu tidak berhenti, jangan disalahkan karena tidak sopan!" teriak Lin Feng dengan dingin.

Wanita itu mengabaikan Lin Feng, dia tampak tidak peduli dan tidak bereaksi sama sekali.

"Enyah!" teriak Lin Feng dan dari mulutnya keluar beberapa api panas matahari Qi yang bergerak menuju wanita itu. Itu adalah api matahari Qi murni yang berbahaya.

Wanita itu heran dan berteriak karena terkejut. Dia akhirnya melepaskan rumput dan hanya tangan Lin Feng yang memegangnya pada saat itu. Jika dia tidak pindah, rumput jiwa yang optimis akan hancur.

Gadis itu mundur sambil melepaskan beberapa Qi menakutkan yang menyelimuti tubuh Lin Feng.

Lin Feng, yang sedang berjongkok, menyingkirkan rumput jiwa yang optimis, dan berdiri. Dia menatap wanita itu dengan dingin. Beberapa Qi yang menindas telah menginvasi atmosfer.

"Li Hen, kamu membuat masalah lagi…" kata seseorang pada saat itu sambil bergegas ke tempat itu. Semua orang menoleh dan menatap orang itu. Itu adalah seorang pria muda, dia tidak terlihat heroik sama sekali, dia langsing dan dia terlihat sangat anggun, seperti bangsawan.

Pemuda itu tidak tampan tetapi sulit untuk melupakannya setelah pertama kali.