Peerless Martial God – Chapter 568

shadow

Peerless Martial God – Chapter 568

Chapter 568: Serangan Balik Pedang Jahat

Mata Lin Feng dipenuhi dengan kejahatan, ada tiga pedang jahat di punggungnya. Dengan awan hitam bergulung di udara, pemandangan itu tiba-tiba terlihat seperti kiamat. Itu adalah perubahan yang mengejutkan.

Murid Lin Feng terlihat semakin jahat, mereka dipenuhi dengan pembunuhan, haus darah dan kekerasan. Mereka tampak sangat dingin. Tidak ada yang berani menatap matanya.

Pedang itu membuatnya menjadi jahat.

"Ketiga pedang itu memiliki tekad yang jahat, mereka adalah pedang yang jahat. Mereka dapat mempengaruhi jiwanya, dia berubah menjadi iblis. "

Orang-orang itu melihat Lin Feng dan gemetar tak terkendali, benar-benar seperti itu. Lin Feng tidak bisa bertarung lagi, dia kelelahan, tetapi pada saat itu dia melepaskan beberapa Qi dan kekuatan jahat yang menakutkan. Itu bukan milik tubuhnya sendiri, itu milik pedang itu. Pedang-pedang itu telah melampaui senjata misterius yang tidak biasa, yang juga dikenal sebagai senjata level Xuan. Mungkin pedang itu adalah senjata surgawi, juga dikenal sebagai senjata tingkat Tian.

Pedang jahat itu memiliki hidup mereka sendiri, tekad mereka sendiri. Jika orang menggunakannya, mereka dapat mempengaruhi dan membuat mereka berubah secara intrinsik. Mereka jauh lebih kuat dari senjata level Xuan.

Senjata jahat itu sangat menakutkan. Meskipun Lin Feng bisa mengendalikannya, itu belum tentu bagus. Dia mungkin akan dikendalikan oleh pedang itu dan menjadi budak mereka!

Tentu saja, itulah mengapa Lin Feng tidak berani menggunakan pedang jahat itu, terutama di masa lalu ketika dia tidak cukup kuat. Terakhir kali dia mencoba menggunakannya, dia merasa bahwa dia akan kehilangan jiwa dan kendali atas dirinya sendiri. Pedang itu telah mencoba menyerap tekadnya sendiri dan telah mencoba menyerang tubuhnya, hampir menguasai dirinya.

Tekad dari pedang jahat itu sangat menakutkan!

Lin Feng tampak seperti dewa kematian pada saat itu, seorang pembunuh tanpa batas.

"Kalian semua ingin membunuhku?" tanya Lin Feng, suara itu bahkan tidak terdengar seperti suara aslinya lagi. Itu adalah suara jahat sedingin es, terdengar sangat aneh dan menakutkan, orang-orang itu memiliki kesan bahwa hati mereka akan meledak.

Mereka ingin membunuh Lin Feng?

Apakah mereka masih bisa membunuh Lin Feng?

"Kalian semua akan mati." kata suara jahat saat pedang jahat berguling di udara, awan gelap bergulung lebih brutal di atmosfer.

Pedang jahat itu mengoyak atmosfir menuju orang-orang yang meninggalkan bekas hitam di belakang mereka. Mereka jatuh dari langit. Di depan Lin Feng, orang-orang yang berada di depan menjadi pucat pasi dan mereka tiba-tiba tampak putus asa. Mereka melepaskan beberapa energi untuk mencoba dan melawan pedang jahat itu.

Namun, energi mereka hanya memperlambat sedikit pedang jahat, mereka kemudian terus bergerak ke arah mereka. Dalam sekejap, cahaya pedang mengelilingi tubuh mereka dan menghilang.

"Melarikan diri!"

Orang-orang itu tidak ingin berkelahi lagi, mereka hanya ingin melarikan diri. Siluet mereka mulai berkedip. Lin Feng tampaknya berubah menjadi iblis, tidak ada yang bisa membunuhnya lagi!

Wajah Lin Feng tampak sedingin es. Dia memiringkan kepalanya ke samping dan dalam sekejap ketiga pedang itu bergerak ke bawah ke tiga arah.

"Boom boom boom!"

Di mana-mana, ada pedang itu, sepertinya mereka akan menghancurkan planet ini.

Jeritan mengerikan menyebar di udara, orang-orang sekarat. Pedang itu terus bergerak menuju orang-orang yang melarikan diri dan dalam sekejap belasan orang tewas.

Lin Feng dikelilingi oleh cahaya jahat, dalam sekejap, pedang jahat itu kembali padanya dan bergetar hebat. Dua pedang mengeluarkan suara siulan yang sangat keras, kedua pedang itu kemudian menembak ke arah orang lain yang melarikan diri ke arah lain. Pedang itu mengandung energi mematikan yang kuat, itu mencengangkan. Tidak ada yang berani melihat pedang itu.

Pada saat itu, Lin Feng hanya berpikir: pembunuhan.

Dia ingin memusnahkan semua orang, dia ingin memusnahkan umat manusia.

"Ahhhh ……" Orang-orang berteriak, pedang itu belum sampai tapi tekad dari pedang itu telah mengelilingi tubuh mereka. Itu sangat menyakitkan. Mereka menderita, kemudian kematian menimpa mereka.

Kedua pedang itu terus membunuh, Lin Feng mengejar yang terakhir dari mereka.

Dengan pedang jahat misterius itu, Lin Feng harus membunuh mereka, tidak satupun dari mereka akan hidup.

Hanya ada satu orang yang tersisa saat itu, dia gemetar hebat, dia ketakutan. Semua orang telah mati di bawah pedang jahat itu dan sekarang gilirannya.

Dia menyesali segalanya, mengapa mereka mengejar Lin Feng? Sekarang, dia akan mati, semua yang dia lakukan tidak berharga.

Tidak peduli apa, penyesalan tidak berguna, dia ditakdirkan. Murid Lin Feng tidak memiliki emosi dan penuh dengan pembunuhan. Pedang itu kemudian sampai di belakang orang itu.

"Ahhhhh…. Tidak …… "Pedang itu bahkan belum mencapai dia dan dia sudah berteriak sangat keras, dia ketakutan karena energi di sekitar tubuhnya menyakitkan.

Akhirnya, cahaya hitam jatuh dan mengoyaknya.

Dia telah meninggal. Orang-orang itu semuanya mati di bawah pedang jahat Lin Feng. Dalam sekejap, mereka semua telah mati, tidak ada satupun yang tersisa.

Pedang jahat itu sangat menakutkan.

Saat itu, pedang jahat yang menakutkan itu telah membuat binatang buas ganas tingkat Tian melarikan diri dengan luka, jadi orang dapat membayangkan bahwa tiga pedang jahat sudah cukup untuk membunuh semua pembudidaya dari lapisan Xuan Qi keenam.

Lin Feng berdiri di udara. Muridnya terus berkelap-kelip dan cahaya jahat di matanya semakin intens.

"Pfeww …" Siluet Lin Feng berkedip dan dia mulai bergerak dengan kecepatan penuh. Dia mulai mengambil semua cincin yang dikenakan orang-orang itu. Mereka adalah pembudidaya lapisan Xuan Qi keenam, mereka mungkin memiliki harta karun yang luar biasa di cincin mereka. Bagaimana mungkin Lin Feng tidak mengambilnya?

Lin Feng, di bawah pengaruh pedang itu, dipenuhi dengan pembunuhan dan haus darah.

Lin Feng tampak ganas pada saat itu tetapi ada masalah. Dia harus menarik kembali pedang itu ke tubuhnya jika tidak dia akan kehilangan kendali dan mereka akan mulai mengendalikannya.

"Kembali!" teriak Lin Feng dengan marah. Ada tekanan besar di tubuhnya, ketiga pedang itu bergetar hebat. Mereka melawan Lin Feng, mereka tidak akan kembali. Mereka sudah mencoba menyerap tekad Lin Feng dan mencoba mengendalikan jiwanya.

Cahaya jahat di mata Lin Feng menjadi semakin terang. Dia tampak seperti iblis yang menyanyi. Matanya tertuju pada cahaya jahat, tetapi kadang-kadang, untuk sesaat, mereka akan kembali terlihat normal.

Lin Feng menggertakkan giginya dengan sangat keras saat darah keluar dari mulutnya. Jiwanya keluar, itu bergetar hebat. Ketiga pedang yang diselimuti itu mulai mengendalikan jiwanya tetapi tekad Lin Feng sangat kuat dan tangguh.

Pedang-pedang itu terus bergetar, cahaya gelap itu mengelilingi tubuh Lin Feng, mereka mencoba menelannya.

Ketika Lin Feng membunuh orang-orang itu, tekad membunuh dari pedang ini sudah mulai mengambil kendali atas dirinya. Pada saat itu telah membantunya untuk membunuh mereka.

Tetapi setelah membunuh mereka semua, mereka tidak ingin kembali ke tubuhnya. Mereka hanya ingin membuat Lin Feng berubah menjadi iblis, mereka ingin memusnahkan umat manusia.

Lin Feng terus gemetar sambil berteriak dengan keras, "Pergi!" Dalam sekejap, tekadnya terbang ke arah pedang itu dan suara berdengung menyebar di udara. Lin Feng kemudian pindah ke air danau.

Air tawar dari danau membuat Lin Feng sedikit sadar kembali, dia tidak bisa tunduk pada pedang itu!

Lin Feng bersedia menggunakan pedang yang sangat efisien itu sebagai senjata tetapi dia tidak ingin menjadi subjek mereka, dia tidak bisa membiarkan tekadnya dihancurkan oleh mereka.

Selama dia melawan, selama dia memiliki tekad dan jiwa yang kuat, dia tidak akan menyerahkan dirinya, apapun yang terjadi.

Di dasar danau, gelembung dan pusaran air muncul di sekitar Lin Feng.

Lin Feng dengan kasar menjabat tangannya, dan dengan tangannya, memaksa pedang untuk pindah ke punggungnya. Darah mewarnai air danau, pedang tidak ingin bergerak kembali ke tubuhnya sehingga mereka mulai memotong dan melukai dia.

"Penentuan pedang itu jauh lebih kuat dari sebelumnya …" Pikir Lin Feng. Sepertinya saat dia menerobos ke tingkat kultivasi yang lebih tinggi, pedang juga memulihkan tekad awal mereka dari masa lalu, sebelum disegel di gunung. Mereka menggunakan kultivasi dan tekad Lin Feng untuk memulihkan milik mereka sendiri.

Pedang-pedang itu hanya memulihkan sedikit tekad, tidak semuanya. Mereka mencoba menghancurkan tekad Lin Feng untuk memulihkan milik mereka sendiri dan menggunakan tubuhnya sebagai tuan rumah.

Bagaimana Lin Feng bisa menerimanya?

"Kembali!" Pedang itu bergerak kembali ke tubuhnya dari belakang dan darah terus menyebar di air. Itu sangat menyakitkan, seolah-olah mereka telah memotong tulangnya.

Pedang itu tidak mau kembali ke tubuhnya, dan dia tidak mau menyerah. Lin Feng lebih suka mati bersama mereka daripada menyerah.

Pada saat itu, tekad Lin Feng tidak bisa dihancurkan, dia tidak ingin menjadi budak pedang itu.