Peerless Martial God – Chapter 569

shadow

Peerless Martial God – Chapter 569

Chapter 569: Pria Tua dan Gadis Muda

"Jatuh cinta pada kehidupan, pahlawan muda ditentukan…"

"Sebagai seorang pemuda… Laki-laki, bertekad untuk mencapai… Clouuud… Bertekad untuk terbang di atas pegunungan dan sungai Sembilan Awan…!"

"Hati semua orang dipenuhi dengan kesedihan dan duka… Pemuda itu pergi, hanya alkohol yang bisa membuatmu lupa… Lupakan masa lalu…." Lagu sedih bergema di atmosfer bagian dari hutan belantara di Naga Langit. Ada seorang pria tua dan seorang gadis muda. Mereka membawa sekeranjang penuh obat di punggung mereka. Orang tua itu terlihat sangat sedih, dia menyanyikan lagu sedih itu dan suaranya bergetar karena emosi.

Gadis muda itu berusia sekitar empat belas tahun, dia memiliki kuncir kuda dan tampak murni, seolah dia tidak tahu apa-apa tentang dunia. Dari matanya, orang bisa melihat bahwa dia juga sedih.

"Kakek, ini dia lagi!" kata gadis muda itu, suaranya merdu dan jelas.

"Ya Kecil, apakah kamu merindukan kakakmu?" tanya orang tua itu terdengar sedih. Dia melihat gadis itu dengan cara yang lembut dan lembut tetapi dia juga terlihat sedih.

"Kakek, bisakah kamu berhenti membicarakannya?" tanya gadis muda itu terdengar agak marah.

"Ya Kecil, baiklah, aku akan berhenti membicarakan tentang…" ucap lelaki tua itu sambil membelai kepala gadis muda itu. Dia menghela nafas, dia tampak sedih dan bernostalgia. Kepalanya dipenuhi dengan kenangan.

Angin menyapu kulit mereka, lelaki tua dan gadis muda itu tetap diam. Gadis muda itu membawa sebuah keranjang kecil di punggungnya dan lelaki tua itu membawa yang besar. Mereka terus berjalan ke depan, mengingat masa lalu.

Mereka tiba di padang rumput di tepi danau.

"Lihat kakek, banyak sekali mayat…" Gadis muda itu melihat banyak mayat disekitar danau, dia terkejut.

Orang tua itu mengerutkan kening dan menggelengkan kepalanya.

"Ada orang lain di sana!" Gadis muda itu melihat siluet di danau. Orang itu sepertinya sudah mati.

"Ya Kecil, ayo pergi." Orang tua itu meraih tangan gadis muda itu dan mulai berjalan pergi, dia tidak ingin gadis muda itu melihat mayat-mayat itu.

Tetapi gadis muda itu menariknya kembali, dia tidak ingin pergi. Dia menatap siluet di danau.

"Kakek, tunggu." teriak gadis muda itu. Orang tua itu masih mencoba menariknya dan berkata, "Ayo pergi."

"Tunggu kakek, dia terlihat seperti kakakku." kata gadis muda itu.

Ketika lelaki tua itu mendengar gadis itu, dia melihat siluet di danau. Itu adalah seorang pria muda dengan wajah yang tampan, dia terlihat luar biasa, dia benar-benar terlihat seperti cucunya.

Pemuda itu seumuran dengan cucunya, dan wajahnya juga mirip dengannya. Dia bertanya-tanya apakah senyum pemuda itu sama cerahnya dengan senyum cucunya.

Orang tua itu melepaskan tangan gadis muda itu dan gadis itu segera mulai berlari di atas air danau. Untuk melakukan itu, itu berarti dia setidaknya telah menembus ke lapisan Ling Qi.

Dengan sangat cepat, dia tiba di sebelah tubuh pemuda itu, meraih tubuhnya dan mengangkatnya. Kemudian dia membawanya kembali ke tepi danau.

"Kakek, dia masih hidup." kata gadis muda itu sambil dengan lembut menurunkannya. Pria muda itu berlumuran darah, dia tampak seperti menghabiskan banyak waktu di air. Dia sangat pucat dan memiliki kerutan di mana-mana, keahliannya sangat bengkak.

Orang tua itu mengangguk dan berkata, "Memang, dia memiliki satu suapan udara yang tersisa."

"Kakek, kamu harus menyelamatkannya." kata gadis muda itu, dia tampak tidak sabar.

Orang tua itu tampak tidak tegas dan ragu-ragu. Dia menganggukkan kepalanya dan berkata, "Sejak kakakmu meninggal, aku bersumpah bahwa aku tidak akan pernah menyelamatkan siapa pun selain kamu."

"Kakek, kamu baru saja mengatakan itu karena kamu sangat marah. Anda seorang dokter, tugas Anda adalah menyelamatkan dan menyembuhkan orang. Anda adalah orang yang penyayang dan baik hati, bagaimana Anda bisa membiarkan seseorang mati? Tidakkah menurutmu dia benar-benar mirip dengan kakakku? " kata gadis itu terdengar cemas dan ulet.

"Ya Kecil, dia bukan saudaramu." kata orang tua itu sambil menggelengkan kepalanya dan tersenyum kecut.

"Aku tidak peduli, selamatkan dia." kata gadis muda dengan suara lembut, dia keras kepala. Orang tua itu tidak bisa berkata-kata. Setelah kematian cucunya, satu-satunya orang yang tersisa dalam hidupnya adalah gadis muda itu, dia telah membesarkannya seperti putrinya.

"Baiklah, ini pengecualian." kata orang tua itu ketika dia melihat betapa keras kepala gadis muda itu bersuara.

Gadis muda itu kemudian tersenyum dengan cara yang gemilang, dia mengangguk dan berkata, "Terima kasih, kakek."

Orang tua itu menggelengkan kepalanya dan berjongkok, lalu meletakkan tangannya di pergelangan tangan pemuda itu.

Dalam sekejap, dia mulai gemetar dari kepala hingga kaki dan tiba-tiba berdiri. Dia tampak heran.

"Kakek, ada apa?" tanya gadis muda itu ketika dia melihat betapa terkejutnya kakeknya.

"Ya Kecil, aku tidak bisa menyelamatkannya." kata orang tua dengan lampu tajam berkedip di matanya.

"Mengapa?" tanya gadis muda itu, dia tidak mengerti.

"Aku tidak bisa. Ayo pergi sekarang, Little Ya! " tanya lelaki tua itu sambil menarik gadis muda itu. Tetapi gadis muda itu tidak mengerti dan terus menatap pemuda yang tergeletak di tanah.

"Uhuk uhuk!" Pemuda itu terbatuk-batuk dan sedikit darah bercampur air telaga yang keluar dari mulutnya, gadis itu terkejut.

"Kakek, kamu harus menyelamatkannya, dia masih hidup! Jika tidak, dia akan mati! " kata gadis itu, dia pasti tidak akan pergi.

"Ya Kecil, aku benar-benar tidak bisa."

"Kenapa tidak bisa? Kakek, Anda adalah dokter yang luar biasa, Anda tahu semua pengobatan di dunia, Anda dapat menyembuhkan siapa pun. Anda mengatakan Anda tidak akan menyelamatkan orang lain sejak saudara laki-laki saya meninggal tetapi sekarang seperti saudara saya. Dia akan mati, dan kamu bisa menyelamatkannya, kenapa tidak? " tanya gadis muda itu, dia marah dan memelototi lelaki tua itu. Orang tua itu menatapnya lekat-lekat.

Dia terdiam beberapa saat, menghela napas dan melihat bahwa dia tidak akan berhasil membuat gadis muda itu berubah pikiran. Dia memberikan keranjangnya kepada gadis muda itu, berjongkok dan mengambil keranjang kecil lain yang dia bawa.

Dia membuka keranjang kecil dan banyak jarum suntik emas yang berkelap-kelip dan berkilau muncul.

Jarum suntik itu bisa menembus pembuluh darah, tulang, otot, dan bahkan Qi orang. Isinya bisa menyebar ke mana-mana di tubuh seseorang.

Orang tua itu kemudian membuka pakaian pemuda itu dan api muncul. Dia membakar jarum suntik dan perlahan-lahan menyuntikkannya ke tubuh pemuda itu, suara halus kecil menyebar di atmosfer.

Orang tua itu meletakkan jarumnya dalam formasi sembilan kali sembilan, total ada delapan puluh satu jarum suntik. Tubuh pemuda itu ditutupi dengan mereka.

Gadis itu terkejut, kakeknya menggunakan banyak sekali jarum suntik.

Setelah lelaki tua itu melakukan semua suntikan itu, api lain muncul dan menyuburkan api dari jarum suntik sehingga tidak padam. Isi jarum suntik terus menyebar di tubuh pemuda itu. Tubuhnya sedikit memerah.

Beberapa noda hitam kecil muncul di berbagai tempat di mana jarum berada di kulitnya, itu membakar kulitnya.

Pada saat yang sama, air terus mengalir keluar dari tubuhnya, bukan dari mulutnya tetapi keluar dari pori-porinya. Air menguap berkat api.

Ketika gadis muda itu melihat wajah pemuda itu memerah, dan tidak sepucat sebelumnya, dia merasa lega. Delapan puluh satu jarum sudah cukup untuk menyelamatkan hidupnya.

Pemuda itu tampak semakin merah dan merah seolah akan terbakar, seluruh tubuhnya berwarna merah menyala.

"Uhuk uhuk!" Pemuda itu tersedak, sepertinya dia sedang batuk semua hal buruk di tubuhnya. Senyuman gadis muda itu menjadi semakin bersinar.

"Naik!" kata orang tua itu, dia menggelengkan kepalanya dan semua jarum naik ke udara. Orang tua itu memadamkan api dan meletakkan semuanya kembali ke keranjangnya.

"Kakek, kenapa kamu tidak membangunkannya?" tanya gadis muda itu. Setelah delapan puluh satu suntikan, hal terbaik yang harus dilakukan sekarang adalah membangunkannya.

"Tidak sekarang." kata orang tua itu. Dia mengambil tubuh pemuda itu dan meletakkannya di punggungnya. Dia kemudian berkata, "Ya Kecil, ambil kedua keranjang, ayo kembali. Lukanya tidak ringan. "

"Baik." kata gadis muda itu sambil mengangguk. Meskipun dia tidak mengerti apa maksud lelaki tua itu, dia mematuhinya. Dia yakin kakeknya akan menyelamatkan pemuda itu.