Peerless Martial God – Chapter 572

shadow

Peerless Martial God – Chapter 572

Chapter 572: Adik

Angin menyapu kulit Lin Feng dan dia bisa merasakan kesedihan gadis muda itu. Saudaranya, seorang kultivator yang sangat berbakat dan kuat, telah meninggal ketika dia semuda Lin Feng. Dia biasa memujinya sepanjang waktu dan tersenyum dengan cara yang berseri.

Itu adalah saat yang indah dan membahagiakan tapi kemudian dia tiba-tiba meninggal. Betapa menyedihkan…

Namun, gadis muda itu masih tersenyum dengan cara yang murni dan tidak tercemar.

"Setelah kakak saya meninggal, saya dan kakek saya berkeliling, kami suka tinggal di beberapa tempat yang liar dan terpencil. Kita istirahat sejenak, mengamati alam dan istirahat … Sekarang kita berada di barisan pegunungan Naga Langit ini, kita sudah lama di sini. " kata gadis muda itu. Orang tua itu membawanya ke berbagai tempat untuk menyaksikan alam yang indah, mereka mencari makna kehidupan, tempat-tempat di mana mereka bisa merasa hidup.

"Saudaraku meninggal ketika dia seusiamu dan kamu masih hidup, kamu juga sangat berbakat dan kuat, kenapa kamu masih tidak bahagia? Kenapa kamu kedinginan? Tenang saja." kata gadis muda itu ketika dia melihat betapa dinginnya penampilan Lin Feng. Dia tersenyum dengan cara yang bersinar, dia tampak seperti sinar matahari kecil. Lin Feng tiba-tiba merasa bersalah, dia masih hidup, dia akan segera pulih, dia memiliki orang tua yang mencintainya dan dia bahkan punya dua pacar yang menunggunya. Kenapa dia begitu dingin?

"Pfewww…." Lin Feng menarik napas dalam-dalam dan terus berjalan perlahan menuju sebidang lapangan hijau zamrud.

Gadis muda itu juga mengikutinya, dia ingin tinggal bersamanya.

"Ya Kecil!" teriak lelaki tua itu, yang membuatnya berhenti. Dia menoleh dan melihat lelaki tua itu mengangguk padanya, "Tinggalkan dia sendiri."

Gadis muda itu memandang Lin Feng dan kemudian mengangguk. Dia berhenti mengikutinya.

Lin Feng sedang berjalan sendirian di lereng bukit menuju beberapa tempat hijau zamrud.

Dia berjalan perlahan, menaiki bukit. Dia kemudian sampai di puncak gunung.

Di depannya, ada jurang, juga hijau zamrud.

Lin Feng mengamati pemandangan itu dan duduk perlahan. Dia kemudian berbaring lagi dan menatap langit biru biru. Dia berbaring di antara langit biru biru dan rumput hijau zamrud.

Lin Feng menutup matanya dan mulai menarik napas dalam-dalam, mencoba untuk merasa hidup.

Lin Feng tinggal di sana sepanjang hari. Gadis muda dan lelaki tua itu sama sekali tidak mengganggunya, seolah-olah mereka telah melupakannya.

Lin Feng masih terbaring di tanah, dia mulai melupakan kesulitan yang telah dia lalui. Lin Feng hanya bernapas dengan tenang, seolah-olah dia belum pernah bernapas sebelumnya.

Sejak dia datang ke dunia ini, Lin Feng merasa bahwa dia selalu berada di bawah tekanan, melakukan jutaan hal. Dia tidak pernah benar-benar mengambil waktu untuk bernapas, setidaknya tidak seperti ini.

"Waktunya makan!" teriak sebuah suara pada saat itu. Lin Feng kemudian mendengar beberapa langkah.

Dia berbalik dan merangkak di tanah. Dia melihat siluet di kejauhan, itu adalah gadis muda itu. Dia membawa semangkuk makanan, dia segera berjongkok di depannya.

"Kamu belum makan apapun sepanjang hari, apa kamu tidak lapar? Lihat, aku punya beberapa makanan enak untukmu. " kata gadis muda itu, sambil membuka tutup yang menutupi mangkuk. Makanannya berbau harum karena segera mulai menyerang lubang hidung Lin Feng.

"Ini adalah daging badak liar yang dipanggang, itu akan memberimu kekuatan." kata gadis itu, sambil meletakkan mangkuk di depan Lin Feng dan tersenyum dengan cara yang gemilang.

Lin Feng duduk, dia tampak tidak sabar untuk makan.

"Ini, ambillah." kata gadis muda itu, sambil meletakkannya di tangan Lin Feng. Dia mengangkat kepalanya dan senyum indah muncul di wajahnya, gadis muda itu tercengang.

Pada saat itu, Lin Feng tidak terlihat dingin lagi, dia juga tidak terlihat tanpa ekspresi, agresif dan kasar. Dia hanya tersenyum dengan cara yang gemilang, dia tampak hidup. Di matanya, tidak ada apa-apa selain makanan.

"Bro…" bisik gadis muda itu, dengan suara yang terdengar seperti ilusi. Lin Feng tidak bisa berkata-kata.

Tapi dia tersenyum dan meletakkan tangannya di atas kepala gadis itu, membelai rambutnya dengan kuat dan membuatnya sedikit berantakan.

"Hentikan itu!" kata Xiao Ya terdengar marah, tapi kemarahan itu adalah jenis kemarahan yang akan dirasakan seorang gadis muda ketika diejek oleh seorang kakak laki-laki.

"Jika saya memiliki adik perempuan seperti itu, saya akan sangat bahagia." pikir Lin Feng. Dia kemudian mengambil mangkuk, memisahkan makanan menjadi dua, satu bagian untuk dia dan satu bagian untuk Xiao Ya.

Kami seperti satu.

Ya, seperti satu orang. Xiao Ya mengambil beberapa daging badak panggang dan melahap makanannya. Lin Feng tersenyum dan menggelengkan kepalanya, dia tidak terlihat seperti wanita muda yang elegan pada saat itu. Lin Feng terus makan.

Setelah selesai makan, mereka berdua berbaring di rumput dan melihat ke langit, mereka tampak kenyang dan sangat bahagia.

Aku sangat kenyang. kata Xiao Ya, sambil menatap Lin Feng. Ada minyak di seluruh mulutnya, dia terlihat sangat imut.

Lin Feng menatapnya dan tersenyum hangat dan lembut.

Gadis itu menyadari bahwa senyum Lin Feng tampak seperti senyum kakaknya, seperti sinar matahari.

"Bisakah aku selalu memanggilmu saudara?" tanya gadis muda itu.

Lin Feng sedikit terkejut, tetap diam sejenak dan kemudian tersenyum dan berkata, "Aku selalu menginginkan seorang adik perempuan."

"Janji." kata gadis muda itu, sambil mengulurkan jari kelingkingnya ke Lin Feng. Lin Feng melakukan hal yang sama, menangkap jari kelingkingnya dengan jari kelingkingnya dan kemudian berkata, "Saya berjanji."

"Hehehe, aku punya saudara baru." kata Xiao Ya. Dia melihat ke langit dan bertanya, "Bro, kamu masih perlu memberitahuku namamu."

"Lin Feng."

"Lin Feng …" bisik gadis muda itu, sambil tersenyum. "Kakek akan sangat senang ketika dia tahu bahwa saya memiliki saudara baru."

"Apakah dia tidak akan berpikir bahwa aku pembohong?" Lin Feng tersenyum.

"Dia tidak akan. Anda tidak mengerti dia. Dia terlihat dingin tetapi dia memiliki hati yang lembut, dia murah hati dan hangat. Kalau tidak, dia tidak akan menjadi dokter yang cakap. " kata Xiao Ya, sambil tersenyum.

Lin Feng sedikit mengangguk, tujuan dokter adalah untuk menyelamatkan orang, menyembuhkan mereka Jika mereka tidak baik hati, mereka tidak bisa menjadi dokter yang baik, mereka tidak akan pernah menjadi cukup terampil.

Jika tujuan sebenarnya mereka adalah menyelamatkan nyawa, mereka bisa menjadi dokter yang hebat. Itu benar bahkan untuk alkemis, mereka akan lebih dihormati oleh orang-orang.

Tentu saja, Lin Feng tahu bahwa lelaki tua itu baik, jika tidak, dia tidak akan menyelamatkan hidupnya.

"Ayo pergi dan temui kakek." kata gadis muda itu, sambil menarik tangan Lin Feng. Mereka berdua lalu berlari menuju gubuk. Lin Feng telah banyak pulih, dia bisa lari lagi.

Orang tua itu masih mengambil beberapa ramuan dan sedikit terkejut ketika dia melihat Lin Feng dan gadis muda itu berlari ke arahnya, terutama karena perubahan ekspresi Lin Feng, dia memiliki senyuman gemilang di wajahnya. Orang tua itu memandang Lin Feng dari ujung kepala sampai ujung kaki dan dapat melihat bahwa senyuman Lin Feng itu asli dan tulus, dia tidak menyembunyikan apapun. Orang tua itu sangat terkejut.

"Sungguh vitalitas yang kuat dan kekuatan pemahaman." Pikir orang tua itu. Dia kemudian mengangguk pada Lin Feng, dia tidak berpikir bahwa Lin Feng akan pulih dari energi jahat secepat itu. Dia telah menjadi dirinya sendiri lagi dan bahkan terlihat seperti dia telah memahami dirinya sendiri lebih dari sebelumnya, betapa langka!

Lin Feng dan gadis muda itu tiba di sebelah lelaki tua itu, Lin Feng membungkuk di depannya dengan sikap bersyukur.

"Kakek, aku punya kakak baru." kata gadis muda yang membuat orang tua itu tercengang. Dia kemudian menatap Lin Feng.

Orang tua itu menundukkan kepalanya dan terus mengambil jamu, dia tidak mengatakan apa-apa tetapi mengangguk dengan acuh tak acuh.

"Ada apa, kakek? Apakah kamu tidak bahagia? " tanya Xiao Ya. Orang tua itu perlahan mengangkat kepalanya, dia terlihat sangat sedih. Dia kemudian tersenyum pada Lin Feng dan berkata, "Awalnya, saya tidak bermaksud untuk menyelamatkan Anda, Anda sangat memahami situasi Anda saat kami menemukan Anda. Namun, Little Ya meyakinkan saya untuk menyelamatkan Anda karena Anda mirip dengan saudara laki-lakinya yang sudah meninggal, oleh karena itu saya setuju untuk menyelamatkan Anda, tetapi saya masih memiliki kekhawatiran tentang seperti apa Anda setelah bangun tidur. Sepertinya saya terlalu banyak berpikir, saya harap Anda akan selalu seperti Anda sekarang, saya juga berharap Anda tidak akan pernah menggunakan kekuatan eksternal lagi, kecuali Anda cukup kuat untuk mengendalikannya. "

"Saya mengerti." kata Lin Feng sambil mengangguk dan membungkuk sekali lagi.

"Baik. Sekarang tinggalkan aku sendiri, jangan ganggu aku. " kata orang tua itu sambil melambai. Dia kemudian menundukkan kepalanya dan melanjutkan mengambil tumbuhan.