Peerless Martial God – Chapter 592

shadow

Peerless Martial God – Chapter 592

Chapter 592: Kepahlawanan

"Pfewww…." Sementara Lin Feng melihat sekeliling, beberapa suara siulan menyebar ke udara.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat beberapa lampu hitam legam di langit, dia tercengang.

Itu adalah Qi yang menakutkan, Qi pembunuh yang menakutkan. Ketika Lin Feng melihat cahaya hitam itu, dia merasa bahwa Qi dapat memengaruhi tekad orang.

Banyak orang melihat ke sana, mereka tercengang, bahwa Qi terlalu kuat.

"Peti mati, benda-benda itu adalah peti mati."

Benda-benda hitam pekat di langit itu menjadi berbeda di bidang penglihatan orang banyak, orang-orang mulai gemetar. Awan hitam itu sebenarnya terdiri dari peti mati raksasa…

"Sekte Tian Sha dari Kekaisaran Sayap Hitam …" Banyak orang menyipitkan mata dan menyadari bahwa peti mati itu tampak seperti Sekte Tian Sha dari Sayap Hitam, peti mati adalah simbol dari sekte mereka. Sekte Tian Sha telah tiba dan orang lain dari Sayap Hitam mungkin akan tiba cepat atau lambat juga.

"Orang-orang dari Sekte Tian Sha … Ini dia lagi …" pikir Lin Feng. Saat itu, di Sungai Celestial, dia telah melihat beberapa, mereka ingin mencuri kuali naga hijau surgawi … Mereka telah melakukan perjalanan jauh untuk pergi ke Sungai Surgawi di Xue Yue. Orang-orang itu bepergian dengan peti mati dan Qi mereka sangat jahat.

Peti mati itu beterbangan di langit, tiba-tiba berhenti dan kemudian mulai mendarat.

"Boom boom boom!" Peti mati itu kemudian secara brutal jatuh ke tanah sambil mengeluarkan suara keras. Kerumunan melihat ke arah mereka, sepertinya kematian telah jatuh.

"Xue Sha, kenapa kamu masih bersembunyi di sana? Apakah kamu hidup atau mati? "

Sebuah suara menyebar di kejauhan. Orang-orang mengangkat kepala mereka dan melihat siluet pucat mendekat, orang itu bergerak lebih dari satu kilometer dengan setiap langkah, dalam sekejap, dia tiba di langit di atas kerumunan.

Orang yang aneh, pikir orang banyak. Orang itu tampak mati, Qi dari pohon mati memancar dari dirinya.

Selain itu, dia baru saja mengucapkan nama… Xue Sha!

Itu adalah murid terbaik dari Black Wings, Xue Sha!

Jadi orang itu adalah Ku Yao Tong, Pohon Mati!

Ketika orang-orang menyadarinya, mereka memandangnya dan menyadari bahwa mereka benar. Dia memiliki mata hitam dan tampak mati.

"Kacha!" Sebuah suara mengejutkan semua orang.

"Kacha, kacha!" Beberapa peti mati mulai terbuka sendiri, kerumunan itu menelan ludah sambil menatap peti mati itu. Mereka bertanya-tanya orang macam apa Xue Sha dari Sekte Tian Sha.

"Boom boom boom!" Tiba-tiba, suara keras menyebar di udara dan mengejutkan orang sampai mati, jantung mereka mulai berdebar kencang. Qi yang menakutkan bangkit di udara, warnanya hitam. Akhirnya, Qi perlahan bubar dan seorang pria muda muncul.

Dia terlihat cukup tampan tetapi dalam ketampanan itu, ada sesuatu yang menakutkan seperti binatang, liar, dan mematikan.

Pupil matanya tampak menakutkan, merah.

"Xua Sha dari Sekte Tian Sha, Ku Yao Tong pohon mati."

Dua orang keluar dari kerumunan yang terbuat dari orang Magnolia. Seorang pria dan wanita muda, pria muda itu membawa tujuh pedang kuno, itu adalah Qi Qing Jian Ling Xiao, dan gadis itu membawa sitar kuno, Liu Yu Qin Yu Xiao Xiao.

Mereka adalah pembudidaya yang luar biasa dan mempesona.

Ketika mereka melihat Xue Sha dan orang yang benar-benar mati, mereka tidak bisa tidak bergerak maju.

Namun, Jun Mo Xi tetap acuh tak acuh dan tetap di samping, dia tidak pergi dan menghadapi orang-orang itu.

Suara siulan terus menyebar di udara dan menembus gendang telinga orang, matahari terhapus dan hanya ada peti mati di langit, lautan peti mati. Mereka semua memancarkan suara siulan, orang lain dari Sekte Tian Sha mengikuti Xue Sha.

Selain itu, di belakang peti mati itu, ada kerumunan besar dan pasukan binatang buas yang ganas, Kekaisaran Sayap Hitam telah tiba di Mi Cheng.

Ada Gunung Naga, Magnolia dan Sayap Hitam, tiga kerajaan telah tiba dan satu masih absen, Kekaisaran Cakrawala.

"Saya mendengar bahwa Di Ling memiliki darah cakrawala, dia sangat kuat, tidak ada yang bisa menghentikannya. Kali ini, semua orang mengharapkan dia menjadi pemenang. Aku ingin tahu seperti apa dia. " Pikir beberapa orang. Di Ling memiliki kekuatan darah cakrawala, dia telah membuat kagum semua orang di Kekaisaran Cakrawala. Di daerah lain, semua orang tahu namanya, dia sangat kuat dan berkuasa.

"Ada Ba Ga Yan Yu Mo juga. Dikatakan bahwa dia sangat kuat, bahwa dia adalah yang terkuat dan mungkin akan menjadi pemenang, kami hanya menunggu keduanya. "

Meskipun Persaingan Hebat Xue bahkan belum dimulai, semua orang sudah sangat bersemangat.

Mereka akhirnya akan memiliki kesempatan untuk melihat orang-orang terkuat dari empat kerajaan besar, terutama delapan orang jenius sejati, nama mereka terkenal di setiap sudut Wilayah Xue Yu. Kedelapan orang itu akan menjadi mereka yang mengendalikan wilayah di masa depan, dan bahkan mungkin akan memerintah atas Benua Sembilan Awan. Mungkin tingkat kultivasi mereka akan meningkat secara drastis menjadi pembudidaya Zun.

Mereka akan mencari tahu siapa yang akan memiliki masa depan seperti itu.

Lin Feng masih di sana, dia melirik orang-orang di atas panggung dan matanya berbinar.

Orang-orang itu benar-benar jenius, Lin Feng merasa heroik, bersemangat tinggi, dia akan berperang melawan orang-orang itu, mengapa dia tidak bisa berada di sana bersama mereka? Dikagumi oleh semua orang, bertepuk tangan, dia turun dari panggung pertempuran dan tidak ada yang mengaguminya, dia pendiam, tidak ada yang mengenalnya, dan tidak ada yang ingin membunuhnya lagi pada saat itu. Lin Feng harus menjadi lebih kuat dan berjalan lebih jauh di jalur kultivasi.

Namun, nama Duan Wu Dao terkenal di mana-mana, dia adalah salah satu dari delapan pembudidaya yang mempesona di wilayah Xue Yu. Ketika Lin Feng masih di Xue Yue, dia tidak pernah menyadari bahwa Duan Wu Dao memiliki pengaruh seperti itu di luar negeri. Dia harus keluar untuk menyadarinya.

Selain itu, pada saat itu, dua ekor kuda berlari ke Mi Cheng melalui gerbangnya.

Kedua kuda itu berwarna merah seperti darah, di atas kuda-kuda itu, ada orang-orang berbaju zirah, mereka mengenakan topeng perunggu kuno, mereka tampak garang dan tangguh.

"Kami tiba di Mi Cheng. Saya tidak tahu apakah Lin Feng datang dengan orang-orang dari Gunung Naga atau tidak. " Kata salah satu orang itu sambil melihat kerumunan. Mereka tampak bersemangat, mereka membutuhkan satu bulan untuk datang ke Mi Cheng dengan menunggang kuda. Mereka telah melakukan perjalanan siang dan malam, dari Xue Yu hingga Mi Cheng, mereka telah tiba pada saat yang tepat, kompetisi dapat dimulai kapan saja.

Dia pasti sudah ada di sana. Kata yang lain setelah beberapa saat melirik kerumunan dari bawah topeng.

"Di sini, saat ini, tidak peduli orang asing atau lokal, mereka semua sangat kuat. Bagi kami, di Xue Yue, orang-orang dari lapisan Ling Qi sangat kuat dan orang-orang dari lapisan Xuan Qi sangat kuat, tetapi di sini lapisan Ling Qi dianggap menyedihkan, dan ada banyak pembudidaya lapisan Xuan Qi.

"Ya, Han Man, meskipun kita telah menembus lapisan Xuan Qi, kita tidak memiliki apa-apa di sini."

"Haha, Po Jun, itulah yang ingin saya lihat. Kami akan merasa bersemangat di samping kultivator yang sangat kuat itu. Aku tidak seberapa kuat Lin Feng sekarang … Dia akan berpartisipasi dalam Kompetisi Besar Xue Yu jadi dia pasti sudah menembus bagian tengah lapisan Xuan Qi …! " Kata Han Man sambil tersenyum sepenuh hati.

Mereka telah menempuh jarak yang sangat jauh ke Mi Cheng. Liu Cang Lan telah memberi tahu mereka untuk datang menemui Lin Feng, pada saat yang sama, mereka akan dapat melihat ke luar dan menjelajahi dunia.

Liu Cang Lan telah mengajari mereka bagaimana berpikir sendiri, dia telah mengajari mereka bagaimana dunia ini dan bahwa mereka harus berpikiran terbuka, pergi adalah satu-satunya cara untuk menjadi lebih kuat.

Jika mereka tinggal di Xue Yue selamanya dan tidak pernah pergi, jika mereka tidak pernah melihat betapa luasnya dunia ini, jika mereka tidak benar-benar pembudidaya yang kuat, mereka tidak akan pernah menjadi lebih kuat.

"Ayo pergi, mari kita temukan sesama kita, Lin Feng."

Eeeeya! Kedua kuda Chi Xie kemudian berlari dengan kecepatan penuh di jalan besar Mi Cheng.

Chapter Sebelumnya | Bab selanjutnya