Peerless Martial God – Chapter 610

shadow

Peerless Martial God – Chapter 610

Chapter 610: Cara Menggunakan Benih

Pedang yang sangat cepat! pikir Lin Feng. Lin Feng menginjak-injak kakinya di tanah dan bergerak mundur.

"Memotong!" Cahaya dingin pedang bergerak di udara dan cahaya bintang muncul di depan Lin Feng. Pedangnya kemudian bergerak miring di udara menuju Lin Feng dan telah mencapainya.

Atasannya terkoyak, gerakannya terlalu halus dan cepat. Kemudian Lin Feng melihat darah muncul di dadanya di mana pakaiannya telah robek.

"Seperti yang diharapkan, kekuatan tubuh jasmani saya juga terbatas. Tubuh jasmaninya juga hanya memiliki kekuatan lapisan Xuan Qi pertama. " tebak Lin Feng. Area jahat itu benar-benar menakutkan. Satu-satunya aturan adalah membatasi semua orang.

Satu-satunya kekuatan yang ada di sana adalah yang disediakan oleh area jahat.

"Kamu masih ingin mencoba aku?" kata Yu Jian sambil tersenyum. Pedangnya muncul lagi, berkelap-kelip dan mulai bergetar tanpa henti. Yu Jian tampak sangat jauh dari Lin Feng tetapi dalam sekejap muncul di dekatnya.

Lin Feng dengan lekat-lekat menatapnya. Dia ingin memahami dari sudut mana pedang itu datang padanya.

"Hmph." Yu Jian menggerakkan pedangnya dan dalam sekejap, pedang itu akan menghubunginya.

Yu Jian dan Lin Feng memiliki level yang sama pada saat itu, mereka berdua adalah lapisan Xuan Qi pertama. Masalahnya adalah Yu Jian memiliki keterampilan dan Lin Fen tidak.

Mata Lin Feng berbinar dan terus menatap pedang itu. Dia memadatkan sejumlah kecil Qi murni ke tangannya. Dia kemudian menampar pedang itu ke samping dan kemudian mengulurkan tangan kanannya, memadatkan Qi murni lagi dan meraih pedang itu. Dia memegangnya dengan kuat.

Darah mulai mengalir di tangan Lin Feng dan pedang Yu Jian terus bergetar hebat. Otot wajah Lin Feng terus berputar dan dia berteriak dengan keras.

"Enyah!" Dia menggerakkan tangan kanannya ke belakang. Dalam sekejap, pedang itu bergerak serta tubuh Yu Jian. Dia tampak seperti akan jatuh.

Lin Feng sama sekali tidak merajut alisnya, sebaliknya, dia memanfaatkan fakta bahwa Yu Jian tampak seperti akan jatuh dan segera menyerangnya.

"Enyah!" Lin Feng kemudian segera memukulnya dengan keras dan darah mengalir dari mulut Yu Jian. Pukulannya bahkan berhasil memproyeksikannya ke belakang. Namun, kemampuan bertarung Yu Jian tidak terpengaruh.

Lin Feng tidak menunggu dia untuk membalas, dia segera bergerak ke arah kuil. Pada saat Yu Jian mengerti apa yang terjadi di pintu kuil itu menutup sendiri dan Lin Feng sudah berada di dalam.

Yu Jian tampak murung sambil menatap ke kuil. Anehnya, Lin Feng berhasil melarikan diri darinya. Yu Jian jelas tahu bahwa jika dia memiliki kesempatan bagus untuk membunuh Lin Feng.

Di luar area jahat, orang-orang dari Klan Yu melihat gerakan itu dengan cara yang sedingin es. Dia tidak berhasil membunuh Lin Feng. Xiao Ya, Han Man dan Po Jun merasa sangat lega. Dalam keadaan seperti itu di mana kekuatan mereka dibatasi, keberanian, wawasan dan kemauan menjadi faktor yang paling penting. Dan tampaknya ketika menyangkut kualitas itu, Lin Feng jauh lebih kuat dari Yu Jian.

Di kuil, Qi murni Lin Feng mengalir dan tangannya perlahan sembuh. Dia dengan hati-hati mengamati sekelilingnya.

Di depan Lin Feng, di udara ada pedang dalam suspensi. Ada beberapa pedang dan ada bintang yang berkelap-kelip di pedang itu. Mereka tampak seperti benih yang disegel Xue Wu Chang di antara alis mereka, mereka persis sama.

"Pedang kecil itu menyembunyikan sesuatu … Mungkin beberapa keterampilan pedang …" pikir Lin Feng. Yu Jian masuk tanpa apa-apa dan kembali dengan skill pedang. Itu mungkin pedang pertama yang dia dapatkan. Ada enam pedang kecil lainnya, pedang pertama yang bisa dilihat Lin Feng memiliki satu cahaya bintang yang berkelap-kelip di atasnya sementara yang terakhir memiliki tujuh cahaya bintang yang berkelap-kelip di atasnya, yang menegaskan teori Lin Feng.

"Turun." Xue Wu Chang pernah berkata bahwa benih-benih itu akan memberi setiap orang kesempatan besar. Mengandalkan benih itu, mereka akan dapat memilih keterampilan yang akan memberi mereka keuntungan yang tak terbayangkan. Mereka hanya harus tetap berani dan berani dan efek benih akan luar biasa, mereka akan tercengang.

Kata-kata Xue Wu Chang bergema di kepala Lin Feng yang membuatnya terkejut. Benih-benih itu bisa memberi mereka keuntungan yang tak terbayangkan.

"Mungkinkah benih dan pedang itu harus memiliki level yang sama untuk mendapatkannya …?" pikir Lin Feng. Dia memiliki banyak pemikiran berbeda. Memang, harus seperti itu. Xue Wu Chang telah memberi semua orang satu benih sebelum memasuki daerah jahat, ada seratus empat puluh empat benih, mungkin, para pembudidaya itu harus membunuh jenius lain untuk mendapatkan benih dan memperoleh keterampilan dan kekuatan magis yang lebih baik.

"Jadi, Anda harus membunuh orang lain untuk mendapatkan hal terbaik… Benar-benar aturan yang jahat." pikir Lin Feng yang pupil matanya menyusut. Dia harus membunuh orang untuk mencuri benih untuk mendapatkan keterampilan yang lebih baik. Semua orang akan mencoba memburunya untuk mendapatkan benihnya. (catatan editor: tidak ada permainan kata-kata: O

Lin Feng bisa menebak bahwa dia berada di satu kuil dari banyak, mungkin yang lain akan memiliki lebih banyak teknik. Benih benar-benar dapat membuat para jenius ini menjadi gila, mereka akan siap melakukan apa saja untuk mendapatkan benih.

"Benar-benar permainan yang kejam." pikir Lin Feng yang matanya berbinar. Tidak heran energi mematikan Yu Jian begitu kental, dia ingin membunuh orang untuk mendapatkan benih dan kemudian mendapatkan keterampilan yang lebih baik. Lin Feng perlu mempelajari suatu keterampilan dengan sangat cepat dan kemudian mencuri benih dari orang lain secepat mungkin juga.

"Meskipun saya bisa mendapatkan harta dengan menggunakan benih, itu hanya benih pertama sekarang. Dan itu adalah langkah yang tidak bisa dihindari, kalau tidak saya tidak akan pernah bisa pergi dan membunuh orang lain. Sebaliknya, mereka akan mengejar saya dengan keterampilan baru mereka. " pikir Lin Feng tanpa ragu-ragu. Dalam sekejap, benih yang dia miliki di antara alisnya berkelap-kelip begitu juga dengan cahaya bintang dari pedang pertama.

Di antara benih Lin Feng dan pedang kemudian muncul sebuah jembatan. Di otaknya juga muncul pedang, muncul perlahan. Sepertinya itu datang dari jauh dan tiba-tiba muncul di depannya dan kemudian menembus ke dalam otaknya. Dahi Lin Feng ada di sana dengan keringat dingin.

"Pedang yang sangat kuat …" pikir Lin Feng terkejut. Itu mirip dengan pedang yang baru saja digunakan Yu Jian. Seperti yang diharapkan, dia telah mengambil pedang pertama. Namun, Yu Jian tidak memahami esensi fundamental dari pedang itu. Dia tidak bisa mengendalikannya dengan baik.

"Dengan satu benih, saya hanya bisa mendapatkan pedang itu." bisik Lin Feng tapi pedang itu sudah sangat bagus.

Pedang hijau perlahan turun di depan Lin Feng, dia meregangkan kepalanya dan meletakkannya di punggungnya. Kemudian dia duduk bersila dan membayangkan pedang itu.

Dia sudah menggunakan benih untuk mendapatkan pedang, dia bisa keluar jika dia mau seperti yang dilakukan Yu Jian. Tapi sebaliknya dia lebih suka tinggal di dalam dan belajar dulu. Jika Yu Jian berhasil memahami pedang dengan benar, dia akan dapat membunuh Lin Feng dengan sangat mudah. Hal terbaik yang bisa dilakukan Lin Feng adalah tetap tinggal di kuil di kuil dan memahami pedang.

Mengasah pedang tidak akan mengganggu pemotongan kayu bakar. Dia perlu mempraktikkan keterampilan tersebut sebelum menggunakannya. Sementara itu, orang lain di luar bisa menjadi lebih kuat saat dia menggunakan waktunya.

Pedang itu terus berputar di otak Lin Feng, pemahamannya tentang keterampilan pedang itu menjadi semakin dalam, seolah-olah telah diukir di otak Lin Feng.

Setelah sekian lama, Lin Feng membuka matanya dan di antara alisnya, pedang itu lebih cerah dari sebelumnya.

Lin Feng tiba-tiba berdiri dan mengulurkan satu jari yang setajam pedang. Tampaknya sangat lambat tetapi itu benar-benar menabrak dinding kuil dalam sekejap dan sebuah lubang muncul.

"Suatu hari…. yang mengejutkan, saya butuh satu hari untuk mempelajari keterampilan itu. Tidak heran Yu Jian tidak berhasil memahami semuanya dengan baik. " bisik Lin Feng. Tiba-tiba, seberkas cahaya menyebar di dalam kuil. Lin Feng berbalik dan menemukan bahwa pintu kuil terbuka. Dia tercengang.

Seperti yang diharapkan, pintunya baru saja terbuka, seseorang dapat berlatih kultivasi di kuil hanya untuk satu hari, jika tidak, orang dapat bersembunyi di dalamnya tanpa batas.

Suatu hari adalah batasnya!