Peerless Martial God – Chapter 615

shadow

Peerless Martial God – Chapter 615

Chapter 615: Kuil Jahat

Ada banyak orang yang berlarian di bukit pasir bersama-sama, tetapi anehnya mereka tidak saling berkelahi.

Ada dua orang di puncak bukit pasir. Salah satunya memiliki dua belas biji cahaya bintang, mencuri benih orang itu akan sangat bagus.

Ada orang lain dengan delapan biji cahaya bintang dan sepertinya mereka belum menggunakan tujuh dari mereka, yang berarti dia belum memperoleh keterampilan yang hebat.

Banyak orang di daerah itu memperhatikan hal itu dan bergegas ke bukit pasir. Sepertinya babak pertama bisa selesai kapan saja di bukit pasir itu.

Lin Feng dan Tang You You berlari dengan panik. Akhirnya mereka sampai di puncak bukit pasir, itu adalah daerah datar yang sangat luas.

Anehnya, di bagian atas ada kuil tempat Qi yang misterius dan mistis muncul. Lin Feng melihat ke kuil, sepertinya ada Heruka di sana, itu terlihat baik dan jahat pada saat bersamaan.

Sulit untuk membedakan apakah itu jahat atau baik.

"Mungkin utusan itu memperoleh keterampilan Shakyamuni emasnya dari kuil itu." Lin Feng dan Tang You You saling melirik dan kemudian menatap ke kejauhan. Semakin banyak orang berlarian di bukit pasir. Mereka semakin dekat dan semakin dekat ke puncak.

"Apakah kamu ingin pergi ke kuil itu?" tanya Tang You You kepada Lin Feng. Lin Feng sudah memiliki delapan biji dan hanya menggunakan salah satunya. Dia mungkin bisa memperoleh beberapa keterampilan mengerikan pada saat itu dan menjadi lebih kuat.

Lin Feng tampak ragu-ragu, sangat sulit untuk mendapatkan tujuh benih itu. Yang paling dia inginkan adalah skill pedang dari kuil pedang tapi orang-orang mengejar mereka pada saat itu. Jika dia ingin mendapatkan skill pedang, dia pasti harus terbang melintasi langit dan menggunakan terlalu banyak Qi murni… Orang lain kemudian akan bergabung untuk mengejarnya. Akan sangat mengerikan jika Lin Feng akhirnya mati.

Jika dia memasuki kuil di depannya, dia mungkin memperoleh keterampilan yang hebat, tetapi dia mungkin tidak memiliki kesempatan untuk pergi ke kuil pedang lagi.

Lin Feng dengan lekat-lekat menatap kuil itu dengan patung yang tampak jahat dan baik pada saat bersamaan. Sepertinya sifat patung terus berubah setiap detik.

Lin Feng, bagaimanapun, memiliki kesan yang akrab. Bukankah skill kekuatan Heruka miliknya juga baik dan jahat?

Mungkin itu pertanda dia harus masuk.

"Bisakah kamu ikut denganku?" tanya Lin Feng. Tang You You tampak termenung selama beberapa detik dan menjawab, "Pintu mungkin tidak tertutup karena saya tidak memiliki benih lagi untuk ditawar. Tapi sebaiknya kita mencobanya. "

Lin Feng mengangguk. Mereka membutuhkan pintu kuil untuk tetap tertutup, jika tidak mereka tidak akan terlindungi.

"Ayo masuk." kata Lin Feng. Mereka kemudian segera memasuki kuil tanpa ragu-ragu lagi.

Tang You You masuk bersamanya, dan seperti yang diharapkan, pintu kuil menutup sendiri. Dalam sekejap, beberapa bintang menghilang di puncak gunung, mengejutkan orang-orang yang berlari ke atas bukit pasir.

Apa ada kuil di puncak bukit pasir ??

Banyak dari mereka mulai pergi. Lin Feng memiliki delapan biji dan mungkin akan memperoleh keterampilan yang sangat kuat. Setelah keluar, mereka tidak akan menjadi orang yang membunuhnya. Sebaliknya, dia akan membunuh mereka.

Tentu saja, beberapa orang tetap tinggal dan menunggu. Mereka terdiri dari sekelompok lima orang. Orang-orang itu hanya memiliki satu biji di antara alis mereka. Mereka berhasil bertahan hidup hanya karena mereka tetap bersama sepanjang waktu. Itu adalah strategi yang cerdas, mereka terus membantu satu sama lain. Jika mereka pada awalnya memutuskan untuk membunuh satu sama lain, mereka mungkin tidak akan selamat dari konfrontasi setelahnya.

Mereka memutuskan untuk menunggu keduanya. Salah satunya memiliki delapan biji cahaya bintang dan yang lainnya memiliki empat biji. Jika kelompok mereka berhasil membunuh mereka dan mendapatkan benih mereka, mereka tidak akan takut pada orang lain lagi.

Meskipun benih hanya milik salah satu dari mereka, mereka tetap ingin mencobanya. Mungkin merekalah yang akan berhasil.

Saat itu, Lin Feng dan Tang You You berada di kuil. Itu sebesar kuil pedang. Namun tidak ada pedang yang ditangguhkan, hanya patungnya.

Patung raksasa itu tidak menghadap mereka, mereka bisa melihatnya dari samping hanya karena patung itu memiliki dua wajah menghadap ke kiri dan ke kanan.

Satu sisi jahat dan satu sisi baik… Melihat ke dua arah yang berbeda.

"Itu patung Heruka…" bisik Tang You You. Dia terdengar sangat terkejut. Kenapa ada patung kuno di sana?

Kejahatan itu jahat, kebaikan itu baik. Bagaimana mereka berhasil bergabung di zaman kuno?

Lin Feng tercengang, itu adalah patung Heruka yang asli.

Apakah kuil itu ada hubungannya dengan skill Heruka yang dia miliki?

Lin Feng melihat tangan patung itu. Di tangan kirinya ada tiga patung baik hati yang duduk. Di tangan kanannya ada tiga patung jahat. Pada patung-patung ini juga terdapat bintang, dari bintang satu sampai bintang enam.

"Patung kebajikan hanya memiliki satu hingga tiga bintang sedangkan yang jahat memiliki empat hingga enam bintang… Apakah kebaikan kurang kuat dari kejahatan?" Tang You You tampak terkejut. Patung itu sangat misterius. Karena patung yang tampak baik hati memiliki lebih sedikit bintang daripada yang tampak jahat, apakah itu berarti keterampilan jahat lebih kuat daripada yang lain?

"Sepertinya orang yang membangun kuil tidak menghargai kebaikan sebanyak kejahatan." bisik Tang You You. Tapi Lin Feng tidak mendengarnya, dia menatap satu patung di tengah.

Itu setengah baik, setengah jahat dan memiliki tujuh bintang di atasnya. Itu mungkin yang paling kuat.

"Tujuh biji … Apakah Anda akan menggunakan semuanya?" tanya Tang You You. Dia terdengar bersemangat dan penasaran. Apakah Lin Feng akan menghabiskan semua bijinya untuk mempelajari keterampilan yang paling kuat atau apakah dia akan menghabiskan sedikit untuk beberapa keterampilan?

Apakah dia akan mendapatkan yang baik, yang jahat atau yang harmonis?

Tentu saja, saya akan mendapatkan yang ini. kata Lin Feng sambil menunjuk yang ada di tengah. Lin Feng memiliki kekuatan Heruka, tentu saja dia akan mendapatkan yang paling kuat. Dia harus mendapatkan yang otentik, setengah jahat dan setengah baik.

Mungkin patung ini akan membantunya di masa depan dengan kekuatan Heruka-nya. Tang You You memandang Lin Feng dengan cara yang dalam dan bermakna dan segera berjalan menuju patung itu. Dia kemudian berkata, "Saya tahu Anda ingin pergi ke kuil lain, tetapi sekarang Anda dapat bersantai. Saya tidak akan mengganggu Anda saat Anda mempelajari keterampilan itu. "

"Baik." kata Lin Feng, mengangguk. Dia menggelengkan kepalanya dan ketujuh biji cahaya bintangnya terhubung dengan biji dari patung setengah jahat setengah baik. Jembatan muncul di antara benihnya dan benih patung itu. Dengan cepat, Lin Feng mendapat kesan bahwa kepalanya akan meledak. Beberapa ingatan telah memasuki otaknya yang membuatnya gemetar dan mundur selangkah.

Lin Feng mencoba berdiri dengan mantap tetapi menyerah dan duduk bersila. Seperti yang diharapkan, keterampilan yang membutuhkan tujuh bintang jauh lebih kuat daripada keterampilan yang hanya membutuhkan satu … Ingatan itu sangat brutal.

Pada saat itu, langit berbintang yang luas muncul di otak Lin Feng. Itu sangat besar.

Cahaya keemasan yang menyilaukan mulai berkedip di sekujur tubuhnya. Aura para Buddha bersinar di sekelilingnya dan menerangi seluruh atmosfir kuil.

Di satu sisi di ruang itu ada cahaya yang luar biasa, dan di sisi lain ada cahaya jahat hitam yang tidak bisa ditembus oleh cahaya yang indah dan menyilaukan.

Patung-patung itu sepertinya datang dari zaman kuno, seolah-olah kebaikan dan kejahatan telah bertempur sejak awal waktu.

Sepertinya mulut patung yang bagus itu bergerak. Teks yang ditulis dalam bahasa Sansekerta mulai mengalir, ditulis dengan huruf emas yang indah dan bergerak menuju cahaya gelap.

Namun, patung jahat itu tetap tidak takut dan tetap berdiri di sana dengan acuh tak acuh. Energi jahat terus mengalir dan bergulir di atmosfer. Teks emas yang indah dalam bahasa Sansekerta terus bertabrakan dengan energi jahat itu dan kemudian menghilang seolah-olah tidak pernah ada.

Meskipun mata Lin Feng tertutup, ekspresi wajahnya terus berubah. Gambar-gambar di otaknya luar biasa, mencengangkan. Jantungnya terus berdebar kencang dan dia tidak bisa tenang.