Peerless Martial God – Chapter 617

shadow

Peerless Martial God – Chapter 617

Chapter 617: Tubuh Emas yang Tidak Bisa Dihancurkan

"Mereka keluar!" Kerumunan sangat bersemangat dan melihat orang yang keluar dari kuil.

Tang You You juga keluar. Saat itu dia tampak tenang dan tenteram. Dia tidak melepaskan Qi apa pun, dia hanya melihat punggung Lin Feng.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat tiga orang di depannya, mereka semua adalah lapisan Xuan Qi ketujuh.

"Lapisan Xuan Qi Kelima …" Ketika ketiga orang itu melihat bahwa Lin Feng hanya menerobos ke lapisan Xuan Qi kelima, mereka tampak lebih serakah. Lin Feng hanya menerobos ke lapisan Xuan Qi kelima, tidak lebih. Mereka merasa sangat beruntung. Anehnya, Lin Feng sudah memiliki delapan biji cahaya bintang, mereka berharap untuk mencurinya.

"Hah?" Saat itu, mereka bertiga bingung. Mereka memperhatikan Tang You You, dia tidak melakukan apa pun meskipun tingkat kultivasinya jauh lebih tinggi daripada Lin Feng. Dia telah menembus ke bagian paling atas dari lapisan Xuan Qi ketujuh.

Mengapa Tang You You tidak melindunginya? Kenapa dia yang melindunginya?

"Empat biji …" Lin Feng dengan tenang menatap mereka dan menghitung bintang musuh dengan keras, yang mengejutkan mereka. Lin Feng sedang menghitung benih yang dimiliki lawan.

Mungkinkah Lin Feng ingin mencuri benih mereka?

Lin Feng melangkah dan perlahan mulai berjalan ke arah mereka. Namun, Tang You You tetap di posisi awalnya dan tidak bergerak sama sekali. Semua orang tersenyum dingin saat melihat itu. Lin Feng benar-benar sombong untuk berpikir dia bisa mengandalkan keterampilan yang dia tukarkan melawan tujuh benih dan mengalahkan mereka.

Selain itu, jumlah musuh melebihi mereka, dia benar-benar ingin mati.

Delapan benih itu milikku. kata salah satu dari mereka yang siluetnya berkedip-kedip, dan dalam sekejap muncul di depan Lin Feng. Matanya berbinar. Dia kemudian mengangkat tinjunya dan membombardir ruang ke arah Lin Feng.

Dua orang lainnya menatapnya dan tersenyum dingin. Mereka saling memandang dan dalam sekejap, mereka muncul di kiri dan kanannya. Pada saat yang sama, mereka melemparkan diri ke arah Lin Feng. Tentu saja, yang pertama membunuh Lin Feng akan senang mendapatkan benihnya.

"Ledakan!"

Yang pertama masih menyerang Lin Feng saat tinjunya menabrak tubuh Lin Feng. Tapi dia heran, dia menjernihkan kepalanya dan menatap Lin Feng. Lin Feng tampak tenang dan khusyuk, seperti Shakyamuni emas. (Catatan penerjemah: Shakyamuni adalah Buddha yang diwakili dalam bentuk patung emas.)

Musuh tidak memiliki perasaan bahwa dia telah menabrak manusia melainkan patung yang sangat kokoh.

"Itu keahlian dari kuil?" Orang itu terkejut karena tidak terbayangkan. Kultivasi orang itu lebih tinggi dari Lin Feng dengan dua lapisan kultivasi. Namun, ketika dia meninju Lin Feng dengan seluruh kekuatannya, sepertinya itu tidak melakukan apa pun pada Lin Feng sama sekali. Seolah-olah kekuatannya dari lapisan Xuan Qi ketujuh telah diabaikan, lawan itu tampak seperti semut yang mencoba mengguncang pohon.

Tubuh Lin Feng jelas sekuat pelayan prajurit Buddha, ia memiliki kekuatan vajra (catatan penerjemah: vajra berarti berlian dalam bahasa Sanskerta, dan Vajryana adalah cabang dari Buddhisme, Sekolah Berlian Buddhisme).

"Mati!" Orang itu tampak mengerikan, dia memadatkan sejumlah besar Qi murni di tinjunya dan meninju Lin Feng lagi. Di tinju itu dia telah memusatkan semua Qi murni miliknya. Itu berkelap-kelip di sekelilingnya dan Lin Feng, menerangi atmosfer.

Namun, Qi murni itu baru saja meluncur dari tubuh Lin Feng dan membubarkan dirinya sendiri sebelum lenyap. Lin Feng tetap berdiri tegak.

"Apa apaan! Bagaimana itu mungkin ?? "

"Biji!" kata Lin Feng dengan tenang dan acuh tak acuh. Dia kemudian perlahan mengangkat tangannya yang dikelilingi oleh cahaya keemasan.

Wajah musuh khawatir, dia mengangkat tangannya untuk memblokir tangan Lin Feng tetapi dia hanya mendengar suara retakan. Tulang di lengannya benar-benar hancur. Dia tidak bisa menahan satu serangan pun dan malah mengeluarkan jeritan yang mengerikan.

Setelah serangan itu, Lin Feng menampar kepalanya yang meledak dengan mudah. Hanya butuh nafas bagi orang itu untuk mati.

"Betapa menakutkan…" pikir Tang You You yang masih berdiri di belakang Lin Feng. Dia terus menatapnya. Keterampilan macam apa yang telah dipelajari Lin Feng untuk menjadi sekuat itu? Dia dikelilingi oleh aura emas dan tampak seperti Buddha.

Dua lainnya yang tersisa ketakutan, jantung mereka berdebar-debar. Mereka merasa tercekik karena jantung berdebar-debar.

Mengerikan sekali. Kenapa Lin Feng menjadi begitu kuat di kuil?

Peluang … Itu adalah jenis peluang yang dapat diambil oleh para pembudidaya selama kompetisi …

Semua pembudidaya yang sangat kuat telah membuat kesalahan. Setelah mendapatkan beberapa bibit mereka langsung menukarnya dengan skill dan harta karun. Kemudian mereka terus membunuh beberapa pembudidaya dan sekali lagi menukar keterampilan tingkat yang lebih rendah.

Mengapa tidak ada yang melakukan seperti Lin Feng? Pertama kumpulkan tujuh benih dan kemudian masuk ke kuil untuk mendapatkan harta karun tertinggi mereka.

Giliranmu. kata Lin Feng beralih ke dua pembudidaya lainnya. Dia melangkah ke arah salah satu dari mereka dan jantung orang itu mulai berdebar kencang. Dia tidak terlihat serakah lagi, hanya ketakutan.

"Ayo pergi." Kedua orang itu tidak ingin mencuri benih Lin Feng lagi. Mereka hanya ingin kabur hidup-hidup.

"Dimana?" kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Sebuah tangan muncul dari mulutnya, itu adalah tangan emas raksasa. Tangan itu memancarkan suara siulan di udara saat itu menyelimuti salah satu tubuh mereka.

"Enyah!" kata orang itu sambil melepaskan beberapa Qi murni, dia kemudian mengangkat kedua tangannya ke arah tangan Lin Feng.

"Bzzzzzz ……." Sepertinya bel kuno telah dibunyikan. Saat tangan orang itu bertabrakan dengan tangan emas raksasa, dia merasakan kekuatan menyerang seluruh lengannya. Tulangnya hancur dalam sekejap mata. Dia tidak bisa menghentikan tangan raksasa itu karena terus bergerak maju.

"Booom!" Orang itu tidak punya waktu lagi untuk mencoba apapun, tubuhnya mulai bergetar tak terkendali saat darah bercipratan kemana-mana. Beberapa suara mendengung menyebar di udara saat tubuhnya diproyeksikan menjauh.

"Ada apa dengan kekuatan fisik itu?" pikir orang itu heran. Dia mencoba terbang di udara. Lin Feng masih tampak seperti patung Buddha.

Kekuatan Buddha, Tubuh Emas yang Tidak Bisa Dihancurkan. kata suara tenang yang bergema di telinganya. Lalu tangan lain datang menyerang dan meraih seluruh tubuhnya. Dia diguncang dengan keras dan ketakutan.

"Bzzzz… .." Beberapa kata dalam bahasa Sansekerta kemudian menyebar ke udara. Tangan emas raksasa itu melemparkannya lagi. Dia jatuh ke tanah dan duduk di sana tampak tenang, dia tidak bernapas lagi.

Di kepala Lin Feng, lebih tepatnya di antara kedua alisnya, dua biji lagi muncul.

Tubuh Emas yang Tidak Bisa Dihancurkan. bisik yang satunya. Lin Feng tampak tenang dan tenteram dari awal hingga akhir. Sepertinya dia tidak khawatir sama sekali, dia baru saja berhasil membunuh dua pembudidaya dari lapisan Xuan Qi ketujuh.

Hanya satu yang tersisa!

"Biarkan aku pergi, aku mohon." pinta pembudidaya yang tersisa. "Jika kamu melakukannya, aku akan menjadi budakmu!"

"Kamu ingin mencuri benihku, haruskah aku melepaskanmu?" tanya Lin Feng tampak setenang sebelumnya, tetapi juga agak dingin.

Orang itu mulai mengeluh dengan kesedihan, dia mengerti bahwa Lin Feng tidak akan melepaskannya. Dia putus asa.

"Saya ingin tahu, keterampilan apa yang Anda dapatkan di bait suci? Apakah itu keterampilan tingkat Di dengan kualitas tinggi atau keterampilan tingkat Tian? Kenapa kamu menjadi begitu kuat? "

"Saya tidak mendapatkan keterampilan apa pun di dalam, saya baru saja memperoleh beberapa kenangan dari zaman kuno." menjelaskan Lin Feng tetapi lawannya tidak bisa mengerti apa yang dia maksud. Lin Feng melompat ke depan dan tangan Buddha-nya melubangi orang yang meninggal dalam sekejap mata itu. Tiga pembudidaya dari lapisan Xuan Qi ketujuh telah mati!