Peerless Martial God – Chapter 62

shadow

Peerless Martial God – Chapter 62

Beraninya kamu! teriak suara yang sangat keras yang membuat tanah bergetar. Teriakan yang sangat keras dan geram itu membuat takut seluruh kerumunan. Mereka semua mencoba menebak milik siapa suara itu dan siapa yang bisa sekuat itu di dalam sekte.

Ada bangau terbang yang muncul di udara di atas kemudian berubah menjadi cahaya terang. Cahayanya begitu menyilaukan sehingga cahaya dari matahari benar-benar terhapus. Cahaya segera mulai menyerang binatang buas itu.

Sepertinya binatang buas ini bisa merasakan bahwa orang yang telah tiba itu sangat kuat. Mereka semua mulai meringkik, meraung dan mengeluarkan suara-suara lain tetapi Iblis Imajiner itu sepertinya tidak terlalu terpengaruh. Lin Feng hendak terserap oleh kabut hitam itu ketika Iblis Imajiner tiba-tiba berguling seolah-olah dia tiba-tiba mencoba melarikan diri.

Binatang buas dari Tingkat Ling tidak hanya mampu menyerap Qi Langit dan Bumi tetapi mereka juga sangat cerdas. Mereka bisa merasakan dan merasakan kekuatan serta energi yang kuat. Sepertinya iblis khayalan telah terpengaruh oleh kekuatan dan energi yang berasal dari bangau, yang membuatnya ingin melarikan diri.

Sayap burung bangau mulai memancarkan cahaya perak yang cemerlang dan menyilaukan. Itu kemudian segera terbang melalui kerumunan binatang buas dan tiba-tiba, sungai darah sepertinya mengalir menuruni gunung.

Binatang buas yang sangat kuat dan kuat ini secara mengejutkan telah dikalahkan oleh orang misterius itu. Pemilik roh bangau sangat kuat. Tidak mungkin untuk menilai dengan tepat seberapa kuat dia.

Setelah semua binatang buas yang ganas ini dihancurkan, kabut hitam dari Iblis Imajiner mulai menyebar ke seluruh atmosfer dan berubah menjadi abu abu-abu. Lin Feng telah lenyap.

"Demon Imajiner… seperti yang diharapkan, kekuatannya luar biasa."

Beberapa orang berpikir keras sambil melihat Iblis Imajiner. Itu berubah menjadi banyak Iblis Imajiner yang lebih kecil. Itu tidak memiliki tubuh yang nyata. Bahkan jika kamu lebih kuat dari Demon Imaginary, itu masih sangat sulit untuk ditangkap.

Tiba-tiba, sayap burung bangau mulai bergetar sangat hebat yang menimbulkan badai. Semua orang di kerumunan jatuh ke tanah karena tekanan. Tepat setelah itu, bangau terbang dan menghilang meninggalkan sejumlah besar hewan buas yang mati tergeletak di tanah.

Seberapa kuat! Semua orang tidak bisa berkata-kata.

Chu Zhan Peng yang telah datang ke Sekte Yun Hai tidak lama sebelumnya juga bisa terbang dan memiliki Roh Roc Legendaris. Meskipun dia memiliki keterampilan yang sama dan juga sangat kuat, dibandingkan dengan Roh Bangau ini, Chu Zhan Peng lemah. Dalam pertarungan antara Roc Legendaris dan Bangau, Roc Legendaris tidak akan mampu menahan satu pukulan pun.

Sebagian besar orang yang hadir belum pernah melihat kekuatan seperti itu sebelumnya. Mereka sangat bersemangat. Mereka bertanya-tanya siapa orang itu dan bagaimana hubungannya dengan sekte itu. Dia begitu kuat sehingga tidak ada satupun binatang buas yang bisa memberinya waktu yang sulit.

"Sekte kami telah ada selama sekitar seribu tahun. Kami benar-benar Sekte milenium … bahkan dalam periode kemakmuran besar, selalu ada pembudidaya tersembunyi dengan kekuatan luar biasa yang tersembunyi di antara kami. "

Semua orang sangat bersemangat setelah menyaksikan pertunjukan kekuatan seperti itu. Mereka semua berharap suatu hari mereka akan memiliki kesempatan untuk menjadi sekuat itu.

Pada saat itu, dua orang sedang bergerak melintasi langit. Meskipun kemampuan ketangkasan mereka sangat berkembang, mereka bergerak di angkasa dengan cara yang memberi kesan bahwa itu adalah hal yang mudah dilakukan semua orang. Kedua orang ini secara mengejutkan adalah Patriark Nan Gong Ling diikuti oleh Mo Cang Lan.

"Apa yang sedang terjadi?" tanya Nan Gong Ling sambil jatuh dari langit ke tanah sebelum mendarat di depan Mo Xie.

"Mo Xie telah mencoba membunuh salah satu murid kita. Dia mendorongnya ke arah binatang buas itu sehingga dia akan dibantai oleh monster. " kata seseorang yang berdiri di samping Liu Fei, yang matanya dipenuhi dengan kebencian.

Liu Fei membenci Lin Feng tetapi dia berharap bahwa dia bisa menjadi cukup kuat suatu hari nanti untuk mendapatkan kembali martabatnya dan mengalahkan Lin Feng. Dia tidak suka melihat Lin Feng diperlakukan dengan cara yang tidak adil. Lin Feng benar-benar jenius, dia bahkan lebih kuat darinya dan tidak ada yang bisa memperlakukannya seperti itu. Lin Feng bisa menjadi pilar dari Sekte Yun Hai. Liu Fei sedih melihat seorang Tetua memperlakukan Lin Feng seperti itu.

"Patriark, ini tidak benar. Ada satu murid biasa yang membunuh semua binatang buas dan mencuri semua barang berharga. Kemudian, ketika yang lebih kuat tiba, dia pergi. Sialan dia! " kata Mo Xie yang, jelas, tidak akan mengakui apa yang telah dilakukannya. Lin Feng toh sudah mati. Bahkan jika dia tidak mengakui bahwa dia telah membunuh Lin Feng, siapa yang akan mengatakan sesuatu?

"Baiklah, hari ini, kamu jelas ingin mati hari ini!"

Suara yang sangat keras dan agresif muncul. Badai bergulung di udara meniup hampir semua orang dan tidak ada yang bisa berdiri dengan mantap.

Wajah Mo Xie berubah drastis. Qi yang sangat kuat muncul dan dikelilingi oleh cahaya yang bersinar. Itu kemudian terbang ke udara dan menabrak tubuh Mo Xie.

"LEDAKAN! BOOOM! BOOOOM !. "

Batu tempat Mo Xie saat ini berdiri meledak menjadi ribuan keping dan mulut Mo Xie menyemburkan darah seperti air mancur. Serangan tunggal itu sangat kuat.

Elder Mo Xie telah dikalahkan dalam satu serangan, dia berdarah tanpa henti dan semua ini dilakukan di hadapan ayahnya, Mo Cang Lan.

Penonton mendapat kesan bahwa mereka sedang menonton mimpi. Mereka tidak percaya bahwa itu benar-benar terjadi di depan mata mereka.

Kemudian, kerumunan itu melihat kembali untuk melihat siapa yang melakukan serangan itu dan melihat seorang lelaki tua. Semua orang mengenalinya.

"Hah? Itu orang tua yang merupakan penjaga pintu masuk Paviliun Xing Chen. "

Semua orang tercengang. Sebagai murid dari Sekte Yun Hai, semua orang sudah pernah ke Paviliun Xing Chen. Pasti orang tua itu. Siapa yang tidak bisa mengenali Pelindung Bei?

Mereka tidak terbiasa melihatnya seperti ini. Mereka terbiasa melihatnya terlihat hampir tertidur atau malas di pintu masuk Paviliun Xing Chen. Mereka tidak akan pernah membayangkan bahwa dia bisa menjadi sangat kuat.

Pada saat itu, mata Pelindung Bei dipenuhi dengan niat membunuh dan dia bergerak perlahan menuju Mo Xie. Dia kemudian berkata dengan nada sedingin es: "Kamu adalah Penatua dari Sekte Yun Hai yang bertugas menegakkan aturan sekte, namun kamu berani membunuh seorang murid muda, seorang junior, dari Sekte…? Jika aku tidak membunuhmu, itu berarti sekte itu tidak memiliki tempat di hatiku. "

Wajah Mo Xie pucat pasi. Dia tidak akan berpikir bahwa, tiba-tiba, seseorang akan membunuhnya hanya karena seorang murid yang sederhana.

Siluet muncul di depan Mo Xie dan tampak waspada. Itu tepatnya Mo Cang Lan.

"Pelindung Bei, bukankah menurutmu kau sedikit melebih-lebihkan?"

"Melebih-lebihkan? Mo Cang Lan, apakah kamu belum mendidik anakmu. " kata Pelindung Bei dengan sangat tajam yang membuat Mo Cang Lan benar-benar kehilangan muka. Dia kemudian berteriak: "Pergi!"

"Pelindung Bei, apa kau harus seganas ini?" tanya Nan Gong Ling yang datang di depan Pelindung Bei pada saat yang bersamaan.

Nan Gong Ling, tentu saja, tahu orang macam apa Mo Xie itu, tetapi ketika datang ke sekte, dia masih orang yang penting. Selain itu, masih ada Mo Cang Lan. Dia sangat kuat dan bertanggung jawab atas para tetua. Oleh karena itu, menyerang Mo Xie akan menyebabkan masalah di antara mereka yang berdiri di puncak dalam Sekte.

"Patriark, biarkan aku menangani urusan ini, aku akan membersihkan Sekte hari ini." kata Pelindung Bei mengabaikan semua yang telah dikatakan sampai saat itu. Dia menganggap Lin Feng sebagai masa depan sekte yang cerah. Dia pikir Lin Feng adalah hadiah yang diberikan kepada sekte-nya oleh para dewa … dan Mo Xie telah memberinya makan untuk binatang buas.

"Pelindung Bei !!!!" teriak Nan Gong Ling dengan sangat keras berusaha membuat Pelindung Bei mendapatkan kembali ketenangannya.

"Jangan bunuh Mo Xie, pikirkan tentang sekte di atas segalanya!" kata Nan Gong Ling kepada Pelindung Bei.

"Pikirkan tentang sekte di atas segalanya ?!" kata Pelindung Bei dengan semacam senyum di wajahnya. Dia berpikir bahwa membunuh Mo Xie sangat penting demi sekte tersebut.

"Nan Gong, apakah kamu tahu siapa pemuda itu?"

Pelindung tidak berteriak lagi. Suaranya rendah dan terdengar penuh dengan emosi.

Nan Gong Ling tercengang. Dia tidak tahu, ada begitu banyak murid muda di Sekte.

"Jika Pelindung Kong ada di sini hari ini, Mo Xie pasti sudah mati!" kata Pelindung Bei. Kalimat itu penuh dengan makna. Matanya dipenuhi dengan rasa sakit dan kesedihan, dia kemudian berkata: "Pikirkan tentang Sekte dulu … Nan Gong … Dalam hidupmu sebagai Patriark … Kami tidak akan pernah diberkati dengan bakat seperti itu lagi …"

Ketika dia selesai berbicara, Pelindung Bei berubah menjadi Bangau lagi dan tiba-tiba menghilang meninggalkan badai di belakangnya.

"Pelindung Kong…" Nan Gong Ling tidak percaya dia telah mendengar lelaki tua itu mengucapkan nama itu. Dia gemetar dari ujung kepala sampai ujung kaki. Nan Gong Ling jelas mengingat dan memahami segalanya. Bayangan yang melindungi Lin Feng terakhir kali adalah jiwa Pelindung Kong. Dia telah melindungi Lin Feng. Dia kemudian teringat delapan suara drum dari Precipice of Zhangu yang telah memenuhi seluruh atmosfer sekte Yun Hai.

Jantung "BOOM" Nan Gong Ling mulai berdebar kencang, pikirannya mengalir dengan kecepatan penuh. Dia semakin marah. Dia mulai menemukan dirinya diliputi oleh pikiran-pikiran membunuh.

"Mo Xie !!"

Mo Cang Lan bisa merasakan bahwa Patriark ingin membunuh putranya dan dia semakin marah. Apa yang sudah terjadi? Apa yang dikatakan Pelindung Bei kepada Nan Gong Ling?

Mo Cang Lan melirik Mo Xie. Perilaku anak brengsek itu benar-benar semakin buruk. Dia kurang ajar dan bertindak egois dan tanpa henti tanpa berpikir.

………………

Lin Feng telah terbungkus dalam kabut hitam itu dan segera setelah dia melalui peristiwa mistis. Sepertinya tubuhnya telah diangkut melalui alam semesta. Dia tidak tahu di mana dia mendarat.

Qi yang sangat dingin mulai menindas tubuhnya dan menggali ke dalam daging dan tulangnya. Dia ingin berjuang tetapi dia tidak tahu apa atau bagaimana melawan Qi ini

Dia menyadari bahwa dia sangat lemah jika dibandingkan.

Saat dihadapkan pada kematian, Lin Feng melepaskan roh kembarnya. Matanya menjadi hitam pekat dan dia menjadi sadar akan semua alam semesta yang mengelilinginya. Namun, seperti sebelumnya, dia tenggelam dalam dunia kegelapan.

Roh Surgawi.

Lin Feng berkata dengan suara rendah. Cahaya yang cemerlang dan cemerlang muncul. Itu mempesona dan mistis. Lin Feng tiba-tiba melihat dua mata dingin yang menusuk dari binatang buas yang menatapnya seolah-olah dia adalah mangsa.

"Apa itu? Apakah itu binatang buas yang nyata? " Lin Feng melihat mata yang kejam dan wajah yang mengerikan. Itu terlihat sangat mengerikan.

Banyak tentakel mendekatinya seolah-olah mereka ingin membungkus dirinya di sekelilingnya. Pada saat yang sama, tentakel menyentuh jiwanya. Roh ular kecilnya yang aneh serta roh selestialnya sedang ditelan.

Lin Feng merasa sangat lemah sehingga dia bahkan berpikir bahwa beberapa vitalitasnya perlahan dikonsumsi juga.

Pada saat itu, sesuatu yang sangat aneh terjadi pada Lin Feng.

Sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya terjadi. Roh ularnya yang kecil telah bergerak untuk pertama kalinya, ular itu mulai bergerak!