Peerless Martial God – Chapter 623

shadow

Peerless Martial God – Chapter 623

Chapter 623: Pedang Qi di Gua

Semua orang meninggalkan barisan pegunungan ke tempat lain di Mi Cheng, yang disebut Gua Naga Banjir.

Namun, beberapa kultivator tetap tinggal untuk berlatih kultivasi mereka.

Lin Feng adalah salah satu dari mereka yang tinggal. Setelah menghabiskan beberapa waktu dengan Han Man dan Po Jun, dia kemudian menyerahkan Xiao Ya kepada mereka. Mereka bisa merawatnya. Lin Feng tidak ingin orang lain melihatnya menghabiskan terlalu banyak waktu dengan Xiao Ya. Selama Kompetisi Hebat Xue Yu dia akan membunuh lebih banyak pembudidaya dan itu akan menyinggung teman dan keluarga mereka, yang kemudian ingin membalas dendam. Itu akan membahayakan Xiao Ya, seperti sebelumnya dengan Yu Liu Shui.

Jika mereka tidak cukup kuat untuk menantang Lin Feng, mereka akan pergi ke Xiao Ya untuk membalas dendam.

Di tengah malam, keheningan yang menakutkan menyerbu rantai pegunungan. Di sebuah gua, Lin Feng sedang duduk bersila dengan mata tertutup rapat. Ada cahaya pucat di sekelilingnya, itu adalah energi pedang yang tajam.

Lin Feng sedang memvisualisasikan area yang luas di mana tanah terbuat dari loess dan ada pedang itu. Ada pedang itu dan hanya pedang itu di dunia.

Itu tampak seperti pedang yang sederhana, murni dan tidak tercemar.

Lin Feng tidak melihat apa pun selain pedang itu. Dia kemudian menembus ke dalamnya, tubuhnya benar-benar menyatu dengan pedang itu.

Tidak seperti pertarungan antara kebaikan dan kejahatan ketika dia membayangkan patung Heruka di kuil! Tidak ada kekuatan sihir dan mantera yang luar biasa, hanya ada area gersang yang sangat sederhana dan sebuah pedang. Memori ini sama sekali berbeda dari yang ada di Heruka.

Ingatan Heruka terus berubah dan terkait erat dengan ketidakkekalan kehidupan. Jadi Lin Feng menantang dirinya sendiri untuk memahami ketidakkekalan kehidupan, evolusi kehidupan yang konstan… Tanpa pola pikir itu akan sulit baginya untuk memahami esensi dan sifat dari Heruka.

Tapi pedang itu tampak tenang dan tenteram, sama sekali tidak bergerak. Lin Feng mengerti bahwa pedang itu egois dan egosentris, tidak menginginkan hal lain di dunianya sehingga penggunanya hanya bisa memperhatikannya. Pedang itu mewujudkan dan mempersonifikasikan asal mula alam semesta.

Lin Feng masih duduk bersila di dalam gua saat energi pedang menembus dan mengancam tubuhnya. Benang energi pedang itu mengikuti pedang yang divisualisasikan Lin Feng. Pedang itu kemudian perlahan menjadi lebih kuat. Itu tidak melepaskan Qi mengerikan yang melesat ke langit. Benang kecil Qi bergerak selangkah demi selangkah ke sana dan membuatnya lebih kuat.

Setelah waktu yang tampaknya lama, energi pedang Lin Feng mulai menelan beberapa lampu yang menerangi gua di sekitarnya. Sepertinya ada segudang pedang yang mempesona di sekelilingnya.

"Crrrr … Crrrr …" Energi pedang Lin Feng terus memancarkan suara siulan yang menembus telinganya. Pedangnya menjadi lebih kuat dan lebih kuat, cahayanya memanjang sampai ke dinding gua. Sungguh sangat mempesona untuk dilihat. Beberapa celah muncul di dinding gua di mana banyak lubang kecil dibuat. Pedang Qi menciptakan celah itu … Lebih banyak lubang muncul.

Bahkan debu mulai naik dan melayang di udara.

Pada saat yang sama, di luar gua di delapan gunung. Seseorang telah melompat dari delapan gunung ke daerah jahat.

Kulit orang itu merah jadi mereka terlihat sangat jahat di tengah malam.

Orang itu berdiri di sana dengan seringai jahat. Mereka membuka mulut dan menghirup udara raksasa. Mayat yang berserakan di tanah terbang ke mulut orang itu, dia menelan semua mayat.

Dia tampak mabuk, seolah-olah dia terlalu banyak minum. Seperti yang diharapkan, rasa mayat para jenius dari Kompetisi Besar Xue Yu sangat indah!

Memakan mayat memungkinkan orang itu meningkatkan tingkat kultivasinya.

Ada orang lain yang berdiri di puncak salah satu dari delapan gunung, dia mengamati pemandangan itu dengan agak tenang, tanpa ekspresi. Dia tidak terkejut dengan konsumsi manusia.

"Teknik yang memungkinkan Sekte Tian Sha menggunakan Qi mati, mengisomerisasi, dan kemudian mengubahnya menjadi Qi murni benar-benar luar biasa. Sihir itu luar biasa, tapi kamu tidak mengandalkan Qi kamu sendiri. " kata orang yang ada di puncak gunung, dia tersenyum jahat. Dia memiliki kehadiran yang memerintah dari atas. Yang lainnya tertawa dengan dingin.

Dia menelan setiap mayat dengan tenang.

"Itu tidak bisa berubah menjadi Qi?" tanya orang itu. Dia memandang ke arah Di Ling dengan keji.

"Di Ling, tunggu sampai pertempuran terakhir di Kompetisi Besar Xue Yu. Aku juga akan menelan tubuhmu lalu kamu tidak akan mengatakan hal seperti itu lagi. " mengancam Xue Sha dengan arogan.

Di Long mengerang dingin, berbalik, dan pergi.

"Aku akan menunggumu!" kata sebuah suara di kejauhan dan kemudian Di Ling menghilang ke dalam kegelapan malam. Xue Sha tetap di sana dan melompat kembali ke gunung.

Dalam kegelapan rantai pegunungan ada banyak peti mati gelap yang terbang tanpa henti. Di tempat lain di barisan pegunungan, seseorang sedang duduk bersila dan dalam kondisi pikiran khusus. Peti mati hitam pekat yang tidak mengeluarkan Qi sama sekali ada di sisinya. Kemudian peti mati itu perlahan membuka sendiri dan kerangka keluar. Kerangka itu segera meraih pembudidaya dan menariknya ke dalam peti matinya.

Di tengah malam jeritan mengerikan bisa terdengar. Tapi kemudian suasana kembali sunyi.

Ini bukan satu-satunya tempat, banyak jeritan lainnya bisa didengar diikuti dengan keheningan yang menakutkan.

Xue Sha dengan tenang mengamati semua yang terjadi, dia tersenyum dengan cara yang sangat jahat. Wajahnya sangat putih.

Orang-orang dari Sekte Tian Sha senang berada di Mi Cheng. Mereka memakan semua pembudidaya yang berlatih di barisan pegunungan. Para pembudidaya ini semuanya enak dan penuh nutrisi.

Peti mati perlahan membuka diri untuk mengungkapkan kerangka yang mengejutkan dan melahap pembudidaya yang tidak curiga.

"Ahhhhhh… ..!" Darah memercik, jeritan mengerikan menyebar di udara yang memecah kesunyian gua. Sebuah kerangka baru saja mengulurkan tangannya untuk menangkap seseorang yang sedang berlatih kultivasi, tetapi sebaliknya dia merasa bahwa dia telah meraih bilah pedang. Tangannya dipotong. Energi pedang itu benar-benar nyata.

Bagaimana mungkin? Bagaimana seseorang bisa melepaskan energi pedang yang begitu menakutkan?

Peti mati itu kemudian dipindahkan kembali. Dia ingin meninggalkan gua tetapi tiba-tiba energi pedang yang menakutkan menyerang seluruh gua. Suara pemotongan bisa terdengar menyebar di udara saat peti mati itu benar-benar dipotong-potong. Jeritan mengerikan muncul lagi dan kerangka yang ada di peti mati terkoyak!

Pemuda yang duduk bersila perlahan membuka matanya, dia tampak tanpa ekspresi. Lalu dia menutup matanya lagi, terlihat sama sekali tidak terganggu.

Gua itu kembali sunyi senyap.

Di luar gua, sebuah peti mati terbang di dekatnya dan mendengar jeritan itu. Dia terkejut, dia memberi isyarat untuk dua peti mati lagi. Mereka segera berbalik ke tempat dimana jeritan mengerikan itu datang.

Tak lama kemudian, mereka tiba di sebelah gua.

Ketiga peti mati itu tidak segera masuk ke dalam gua, mereka memutuskan untuk bertindak perlahan.

Peti mati perlahan membuka diri dan tiga siluet merangkak keluar dari mereka. Mereka sangat pucat, pucat, dan kurus. Mereka memberi arti lain pada pepatah ‘kulit dan tulang’. Qi mereka benar-benar jahat.

Ketiga monster itu saling melirik dan memasuki gua secara bersamaan.

Mereka melihat seorang pemuda berlatih kultivasi. Dia duduk bersila.

Di sisinya ada beberapa pedang Qi, tetapi itu tampak tidak berwujud. Tapi kemudian berubah menjadi tirai dan menyelimuti pemuda itu sehingga tidak ada yang bisa mendekat.

Salah satu dari tiga undead berjalan ke depan dan menganggukkan kepalanya saat dia meludahkan Qi jahat yang mengerikan yang bergerak ke arah pemuda itu.

"Crrrr crrrr…." Qi jahat menembus ke dalam tirai pedang Qi dan dicincang. Itu segera berubah menjadi asap dan kemudian menghilang tanpa meninggalkan jejak. Ketiga undead itu tercengang. Tirai yang terbuat dari pedang Qi itu menakutkan.

Ketiga orang itu segera mundur untuk meninggalkan gua. Meskipun pembudidaya itu hanya menerobos ke lapisan Xuan Qi kelima, kemampuan bertarungnya sangat mengerikan. Mereka tidak bisa bersaing dengannya dan berisiko memprovokasi dia.

"Sejak kamu datang, tidak perlu pergi." kata Lin Feng. Segera setelah dia membuka matanya dan pedang tajam yang menyilaukan bersinar di atmosfer. Apa yang tampak seperti pedang sungguhan kemudian muncul dari matanya dan menyilaukan mata ketiga undead itu!