Peerless Martial God – Chapter 629

shadow

Peerless Martial God – Chapter 629

Chapter 629: Gua Naga Banjir

Tentu saja, ketika Xue Wu Chang selesai berbicara, Lin Feng bukanlah satu-satunya yang berpikir bahwa… Yang lain semua berpikir bahwa mereka harus menyelesaikan di antara sepuluh pembudidaya pertama.

Bahkan jika mereka tidak sebaik delapan jenius paling menonjol dari Xue Yu, mereka masih memiliki dua tempat bebas untuk finis di sepuluh besar … Mereka tidak boleh menyia-nyiakan usaha jika mereka ingin kesempatan untuk maju.

"Sekarang, ada enam puluh delapan orang. Tolong semua pindah ke pintu masuk yang berbeda dan bersiaplah untuk awal ronde kedua. Kata Xue Wu Chang. Dalam sekejap, siluet mulai berkedip dan peserta muncul di depan mulut naga banjir yang berbeda. Mereka semua melepaskan Qi murni dan mengembunkannya.

Putaran kedua Kompetisi Hebat Xue Yu sebenarnya adalah perlombaan. Mereka harus menyeberangi Gua Naga Banjir dalam waktu singkat, kemudian mereka bisa berada dalam situasi yang lebih baik untuk tahap akhir.

Ada delapan puluh satu patung jadi tiga puluh satu dari mereka tidak memiliki siapa-siapa di depannya. Sepertinya tidak ada yang hilang malam sebelumnya.

Dan siapa yang berani terlambat? Persaingan Besar Xue Yu hanya terjadi sekali setiap sepuluh tahun …

Persaingan itu mungkin akan memungkinkan mereka memiliki masa depan yang cerah.

"PERGILAH!" kata Xue Wu Chang sambil mengangkat tangannya. Semua orang melepaskan Qi dalam jumlah yang sangat besar dan menyelidiki Gua Naga Banjir. Tidak ada yang menyia-nyiakan waktu. Mereka harus mendapatkan medali giok pertama! … Dan kemudian mereka akan bisa memilih lawan mereka. Mereka bisa bertahan dari serangan delapan besar…

Lin Feng tidak terlalu terburu-buru. Dia melepaskan sejumlah energi yang sangat besar dan kemudian memasuki gua. Siluetnya tampak kabur pada saat itu, tetapi sebenarnya dia bergerak sangat lambat. Sebenarnya, Lin Feng sama sekali tidak percaya bahwa itu adalah perlombaan! Jika tidak, babak kedua akan menjadi terlalu lambat.

Dari luar dia menyadari bahwa hanya beberapa langkah yang dibutuhkan untuk berjalan dari satu patung ke ujung lain gua…

Xue Wuv Chang memperhatikan saat mereka memasuki Gua Naga Banjir. Dia kemudian menggulung lengan bajunya dan melangkah ke ujung gua yang lain. Dia akan menunggu di pintu keluar.

Penonton melakukan hal yang sama dan bergerak menuju pintu keluar. Dalam waktu singkat, pintu keluar gua dikelilingi oleh orang-orang dan pintu masuknya dibiarkan tandus sama sekali. Semua orang tetap diam. Beberapa pejalan kaki kadang-kadang melewati pintu masuk, mereka merasa bahwa kesunyian terlalu menindas.

Tidak butuh waktu lama sampai pintu keluar Gua Naga Banjir menjadi kuali suara yang mendidih, orang-orang sudah dekat dan banyak. Semua orang memperhatikan pintu keluar, menunggu dengan tenang.

"Aku ingin tahu yang mana dari delapan murid paling luar biasa yang akan finis pertama? …" berbagai komentar menyebar di kerumunan. Memang, yang mana dari delapan murid paling menonjol yang terkuat?

Kerumunan itu hanya bisa menebak secara acak pada saat itu. Tidak ada cara untuk memprediksi apa yang akan terjadi. Beberapa orang menebak bahwa Di Long adalah yang terkuat, sementara beberapa yang lain mengira itu adalah Duan Wu Dao … Mereka telah mendengar tentang Duan Wu Dao dan betapa kuatnya dia. Roh pintunya yang tersegel bisa menyegel apapun! Semangatnya terlalu menakutkan .. Tidak ada yang bisa menghentikannya.

Tentu saja, yang lain bertaruh pada Jun Mo Xi karena dia sangat misterius.

Semua orang menebak salah satu dari delapan jenius yang luar biasa, jelas itu pasti salah satu dari mereka. Tapi siapa yang pertama keluar?

Meskipun orang tahu bahwa mereka tidak akan keluar terlalu cepat, mereka masih menatap pintu keluar. Mereka tidak sabar untuk melihat siapa yang akan datang.

Lin Feng memasuki gua dan melihat sebuah katup… Sebuah katup air besar. Lin Feng bisa melihat dirinya di air pintu itu.

Lin Feng bergerak maju dan melewati katup air. Beberapa riak dan gelombang muncul tapi kemudian pintu itu menghilang menjadi spiral. Di sekitar pintu ada lampu yang tampak seperti Qi murni.

Siluetnya berkedip saat dia bergerak maju dan melihat sekeliling. Di depannya beberapa orang muncul saat suara gemuruh menyebar di udara. Monolit raksasa bergerak keluar dan berubah menjadi dinding yang menghalangi jalannya.

Apakah mereka manusia? Lin Feng bingung, apakah orang-orang itu terbuat dari batu?

Mereka bisa bergerak sendiri dan membuat rintangan untuk menghalangi jalan Lin Feng …

"Hmph." Lin Feng tersenyum dingin dan melangkah maju. Itu hanya boneka batu, tidak lebih. Meskipun mereka memiliki bentuk manusia, mereka mungkin tidak bisa menyaingi manusia.

"Boom boom boom!" beberapa tinju batu diluncurkan ke arah Lin Feng. Mereka mengizinkan dia untuk mendekat. Lin Feng bisa dengan jelas merasakan kekuatan fisik mereka. Tinju batu itu memiliki kekuatan fisik lapisan Xuan Qi kelima.

"Seperti saya?" Lin Feng mengangkat tangannya dan cahaya keemasan tiba-tiba muncul. Itu tampak mempesona, murni dan suci.

"Boom boom!" Batu-batu itu langsung pecah. Boneka batu memang sekuat Lin Feng, namun, Lin Feng dapat dengan mudah menghancurkan orang-orang yang levelnya sama dengannya.

Setelah dia menghancurkan boneka batu, Lin Feng terus berjalan ke depan ketika pusaran air muncul di depannya.

Lin Feng mengerutkan kening tetapi tidak berhenti. Dia hendak melewati pintu itu ketika siluet keluar dari itu … Lin Feng segera berhenti karena dia terkejut.

Itu dia! Siluet yang keluar dari pintu adalah dia, orang yang sama persis… Siluet itu bahkan memakai topeng yang sama dengannya. Mereka benar-benar sama, seperti klon.

"Hah?" Lin Feng mengerutkan kening dan menatap siluet itu. Orang itu adalah dirinya sendiri. Bagaimana mungkin?

"Apakah pintu air pertama mengkloning saya ketika saya menyeberanginya…?" pikir Lin Feng. Itulah satu-satunya penjelasan… Dia tidak bisa memikirkan hal lain.

"Saya tahu bahwa gua naga banjir akan menjadi sangat kompleks. Saya bukan satu-satunya yang mengalami ini, itu harus sama untuk semua orang. Ini adalah pertempuran, aku harus melawan diriku sendiri dan melampaui diriku sendiri… Ubah keadaan pikiranku… "

Lin Feng melangkah ke arah siluet itu tetapi siluet itu menyalinnya.

"Ledakan!" Suara tabrakan menyebar di udara. Barang palsu itu dan dia pindah kembali ke tempat mereka sebelumnya. Gerakan mereka persis sama.

"Itu memiliki kekuatan yang sama denganku juga." pikir Lin Feng tercengang. Kenapa… Dia tidak bisa memahaminya.

"Mati!" Lin Feng melompat ke depan dan melepaskan beberapa energi pembunuh yang sedingin es. Di saat yang sama, barang palsu juga melepaskan energi pembunuh yang sama.

"Mengoyakkan!" Beberapa suara robek menyebar di atmosfer, Lin Feng menatap yang palsu.

"Mengoyakkan!" Seperti yang diharapkan Lin Feng, siluet itu berkata dan melakukan hal yang sama. Kedua pembunuh Qi bertabrakan dan membuat gua berguncang. Kemudian energi pedang bertabrakan dan menghilang bersama.

"Saya harus tetap tenang dan berkepala dingin." pikir Lin Feng. Dia sedikit menutup matanya dan kemudian membukanya lagi. Dia tersenyum dengan gemilang.

Lin Feng perlahan berjalan ke depan, dengan sangat tenang, dia tidak melepaskan energi atau menggunakan trik apa pun. Dia benar-benar tenang dan tenteram.

Lin Feng lainnya juga berjalan ke arahnya sampai mereka saling bersentuhan.

"Sampai jumpa." Lin Feng sedikit memiringkan tubuhnya. Yang palsu melakukan hal yang sama dan mereka lewat di samping satu sama lain, sedikit menyentuh lengan yang lain.

"Bzzz… .." Suara gesekan pakaian mereka bisa terdengar, dan kemudian klonnya menguap seperti uap dan menghilang. Hampir seolah-olah tidak pernah ada.

"Saya sangat bodoh, saya telah membuat kesalahan besar. Tapi saya yakin semua yang lain akan membuat kesalahan yang sama dan berpikir bahwa mereka harus mengalahkan diri mereka sendiri. " pikir Lin Feng. Sebenarnya, Lin Feng benar. Sebagian besar orang lain memiliki gagasan yang sama dengannya dan berpikir bahwa mereka harus mengalahkan diri mereka sendiri untuk melewati klon. Semakin keras mereka mencoba bertarung, semakin jauh mereka dari kemenangan! Itu hanyalah ilusi air yang dipasang di sana untuk menguji hati mereka.