Peerless Martial God – Chapter 63

shadow

Peerless Martial God – Chapter 63

Ular kecil itu bergerak, perlahan mulai membuka mulutnya dan kabut hitam tiba-tiba mulai masuk ke dalam mulutnya.

Menelan kabut hitam…

Lin Feng jelas bisa merasakan dan merasakan bahwa jiwanya telah berubah dan masih berubah. Ular kecil itu menjadi tertutup kabut hitam.

Roh ularnya terus menelan kabut hitam. Semakin banyak ia memakan kabut hitam, semakin besar ukurannya. Itu secara bertahap tumbuh lebih besar dan lebih besar.

Tentakel mulai bergerak ke arah ular tetapi tidak berpengaruh pada roh ular. Anehnya, ular itu menelannya juga. Lin Feng tercengang. Roh ularnya memakan segalanya.

Lin Feng benar-benar tidak berdaya ketika menghadapi binatang buas dari lapisan Ling dan mengira dia akan mati. Dia tidak akan pernah mengira bahwa roh kecilnya yang belum terbangun, yang merupakan alasan julukannya sebagai "sampah" akan mulai bergerak begitu tiba-tiba.

Ada yang aneh dengan mata hitam yang ganas itu seolah-olah ada yang salah. Ada binar kecil yang muncul di mata yang setengah dipenuhi dengan kekhawatiran.

Kemudian formasi tentakel gelap dan kabut hitam mulai menjauh tetapi ular itu melemparkan dirinya ke arah mereka.

"Rrraawwww…."

Lin Feng benar-benar tercengang. Roh ularnya tampak bersemangat. Itu membuka mulutnya yang besar dan ganas. Di dalamnya, ada banyak tentakel dan kabut hitam sedang dalam proses untuk ditelan.

Itu tidak cukup untuk roh ularnya. Ular kecil yang sebelumnya tumbuh semakin besar. Dari ukuran awal sepertiga meter, itu telah berkembang menjadi satu meter. Sepertinya itu adalah ular rakus yang mencoba memakan dunia.

Iblis Imajiner mengerang dan meraung saat bertarung melawan ular itu tetapi tubuhnya secara bertahap masih dimakan oleh roh ular.

Iblis Imajiner melepaskan Lin Feng dan kabut hitam perlahan menghilang.

"Rawwwrrrr… .." ular itu membuat suara yang sama seperti yang dibuat oleh Iblis Imajiner. Itu kemudian menelan kabut hitam sebanyak mungkin dan kembali ke sisi Lin Feng.

Roh ular telah menjadi kecil lagi tetapi masih jauh lebih besar dari sebelumnya. Kemudian ia berguling di sekitar bahu Lin Feng dan tertidur.

"Itu menelan iblis imajiner?"

Mata Lin Feng terbuka lebar karena terkejut. Kabut hitam dari Iblis Imajiner benar-benar menghilang tanpa jejak.

Itu… Itu tadi… ..Roh sampah…?

Lin Feng tidak bisa berkata-kata. Pada saat itu, dia merasakan sensasi kekuatan luar biasa menyerang tubuhnya dan suara mendengung keras bergema di otaknya. Dia merasa penglihatannya menjadi kabur dan dia pingsan, benar-benar kehilangan kesadaran.

Lin Feng tidak tahu berapa lama waktu telah berlalu ketika dia sadar kembali. Saat dia membuka matanya, dia berada di dalam gua. Itu tampak seperti binatang buas.

"LEDAKAN!"

Tiba-tiba, tubuh Lin Feng tampak seperti sedang dihancurkan yang membuatnya takut. Kepanikan memenuhi wajahnya dan dia merasakan sakit yang tak terlukiskan.

Jantungnya berdebar kencang. Roh kegelapannya muncul bersama dengan roh selestialnya dan tiba-tiba, pikirannya mulai menjadi jernih dan tidak terganggu. Roh Surgawi-nya juga mengambang di depan matanya dalam bentuk sebuah buku.

Segera setelah itu, roh ular kecil juga muncul. Panjangnya sekitar satu meter. Tubuhnya menjadi lebih kokoh dan kaku. Seperti sebelumnya, itu masih kecil dan tampak seperti tertidur melingkar di bahu Lin Feng. Sepertinya dia memiliki banyak kasih sayang untuk Lin Feng. Sekilas mereka terlihat sangat dekat dan terlihat memiliki hubungan yang dalam.

Dia telah membangkitkan roh ularnya!

Sesuatu yang luar biasa terjadi yang membuat Lin Feng gemetar dari ujung kepala sampai ujung kaki. Di punggungnya sebuah wajah muncul. Ia memiliki dua mata es dingin, hitam pekat.

"Setan Imajiner…"

Lin Feng masih gemetar dan masih mencoba memahami apa yang telah terjadi. Bagaimana ini mungkin? Pada saat dia telah ditelan oleh Iblis Imajiner, roh ularnya tiba-tiba muncul.

Roh ketiga!?!

Banyak roh ??… Dia benar-benar jenius. Dia benar-benar diberkahi dari para dewa… Di benua itu, hampir tidak ada orang yang mengalami hal seperti itu. Dari jutaan orang, mungkin ada satu orang yang kebetulan memiliki dua roh. Anehnya, Lin Feng bahkan punya tiga. Apakah dia eksistensi supernatural? Tuhan?

Tiga roh. Dia akan bisa membuat takut semua orang hanya dengan menyebutkannya. Dia akan menakuti musuh-musuhnya sampai mati.

Ada cahaya putih susu yang tak henti-hentinya beredar masuk dan keluar dari tubuhnya. Tampaknya itu adalah Qi yang kuat dari surga dan bumi. Itu melingkari dia dan beredar di seluruh tubuhnya.

"Apakah saya baru saja menerobos ke lapisan Ling Qi kedua?

Otak Lin Feng entah bagaimana mengalami hubung singkat karena kejutan dari semua peristiwa ini. Bahkan jika dia telah melepaskan jiwanya dan masih bisa tetap tenang sampai batas tertentu, sulit untuk tidak bersemangat mengingat keadaan dan kekuatan mengerikan dari hal-hal yang terjadi di dalam tubuhnya.

Lin Feng menggunakan semua fokus mentalnya untuk mencoba dan memahami semua hal yang telah terjadi.

"Sepertinya ular kecil itu mampu menelan binatang buas dan memungkinkan saya untuk menggunakan mereka dan kekuatan mereka. Sepertinya ia mampu menyerapnya ke dalam dirinya sendiri dan menggunakannya untuk meningkatkan kekuatanku. "

Lin Feng baru saja menebak apa yang terjadi tetapi senyum muncul di sudut mulutnya.

Semangat sampah?

Orang-orang menertawakannya karena mereka mengira jiwanya tidak berguna tetapi sebenarnya sangat kuat. Jika semua orang yang terus-menerus menertawakannya, menggertaknya dan memanggilnya sampah karena roh, tahu bahwa dia memiliki kemampuan yang begitu kuat yang diberikan dari roh ularnya, bagaimana reaksi mereka?

"Sial, aku hanya mendaki dari kuburanku sendiri. Saya telah lolos dari lubang dan ini akan menjadi akhir dari semua kesulitan yang saya derita sampai sekarang. "

Lin Feng mengingat kembali semangatnya ke dalam tubuhnya. Dia melihat ke langit dan berteriak panjang. Dia tidak tahu di mana dia saat itu. Dia hanya bisa menganalisis situasi mengingat semua pengalaman dan pengetahuan masa lalunya.

"Taring Surgawi. Taring ini bisa melahap apapun. Itu nama yang bagus. " Lin Feng berbisik. Itulah nama terbaik yang bisa dipikirkan Lin Feng untuk merujuk pada jiwanya, ular kecil itu. Taring Surgawi.

"Mo Xie. Jika aku tidak membunuhmu, aku bersumpah, aku akan membuat hidupmu tidak berharga atau namaku bukan Lin Feng. "

Lin Feng berdiri dan matanya dipenuhi dengan niat membunuh yang luar biasa.

Lin Feng menarik napas dalam-dalam dan saat dia melakukannya, udara di tenggorokannya terasa kotor. Rasanya seperti binatang buas.

Lin Feng melihat dengan hati-hati ke sekelilingnya dan sepertinya dia berada di gua binatang buas yang membuatnya merasa sangat tidak nyaman dan gugup.

Lin Feng dengan cepat pindah ke luar gua. Di luar ada hutan besar. Pepohonannya hancur berkeping-keping. Sepertinya pepohonannya telah dihancurkan oleh binatang buas yang menginjak-injak daerah itu. Aroma binatang buas masih memenuhi udara. Dia bahkan bisa merasakan tanah berguncang di bawah kakinya. Dia bisa mendengar mereka mengaum dan meringkik di kejauhan.

Sepertinya banjir binatang buas belum berhenti.

Lin Feng baru saja bertemu dengan sekelompok besar binatang buas di mana Iblis Imajiner berada, tetapi dia tahu bahwa masih ada kelompok lain yang diisi dengan binatang buas yang sangat kuat. Gunung Angin Hitam penuh dengan binatang buas yang sangat kuat.

Dia melepaskan roh gelapnya. Matanya menjadi hitam pekat. Indra pendengaran dan penglihatannya menjadi berkembang sangat baik. Dia bisa melihat dan merasakan segala sesuatu di sekitarnya. Otaknya juga memproses semua data yang diterimanya dengan sangat cepat. Seolah-olah dia bisa merasakan dan memahami seluruh area di sekitarnya, seolah-olah dia sedang melihat ke bawah pada peta strategi.

Pada saat yang sama, Qi yang kuat dari binatang buas berputar di sekitar kaki Lin Feng di tanah. Itu mulai menyelimuti tubuh Lin Feng sampai benar-benar menutupinya. Lin Feng memasuki kondisi pikiran yang transenden. Terbungkus di dalam Qi itu, menjadi tidak mungkin untuk melihat Lin Feng dari luar.

Itu adalah Iblis Imajiner yang telah memberi Lin Feng kekuatannya. Setan Imajiner itu sangat kuat dan kesannya ditingkatkan. Inilah mengapa tidak mungkin melihat tubuh asli Imaginary Demons. Itu hanya kabut hitam raksasa sejauh mata memandang. Lin Feng, berkat rohnya yang memakan Iblis Imajiner, sekarang memiliki kemampuan itu juga. Keterampilan Iblis Imajiner telah tercetak ke dalam pikiran Lin Feng dan dapat digunakan secara alami.

Di Gunung Angin Hitam, ada sejumlah besar binatang buas. Mereka tidak hanya di satu tempat tetapi di mana-mana di wilayah itu. Karena beberapa binatang buas sangat kuat, Lin Feng harus sangat berhati-hati. Dia bisa menggunakan Qi-nya untuk berpura-pura bahwa dia adalah binatang buas sendiri berkat kemampuan barunya.

Binatang buas ini berlarian liar kemana-mana di Gunung Angin Hitam. Karena jumlah binatang buas telah meningkat pesat, mereka berlari menuju pinggiran seolah mencoba menaklukkan wilayah baru.

Pada saat itu, Qi yang mengelilingi Lin Feng benar-benar tampak seperti binatang buas. Lin Feng mulai berjalan.

Beberapa binatang buas kecil dan lemah melewati Lin Feng. Anehnya, semua binatang buas kecil ini mengeluarkan suara kecil dan lucu yang menandakan bahwa mereka menyerahkan diri kepadanya. Dunia binatang buas bahkan lebih kasar dari pada para pembudidaya. Itu diatur oleh hukum rimba: Yang lemah akan menjadi makanan bagi yang kuat.

Bahkan beberapa binatang buas tingkat Ling melarikan diri ketika mereka merasakan kehadiran Lin Feng. Binatang buas dewasa dari Level Ling setidaknya level lima yang cukup menakutkan. Namun, binatang buas biasa tingkat Ling tidak dapat membandingkan diri mereka dengan Iblis Imajiner.

Kedalaman Gunung Angin Hitam benar-benar menakutkan.

Lin Feng menyadari betapa menakutkannya kedalaman Gunung Angin Hitam dan dia tidak bisa tidak memikirkan sebelumnya, ketika dia masih di lapisan Qi dan berani datang ke sini tanpa takut sama sekali. Seberapa bodohnya dia? Jika mereka telah bertemu dengan salah satu binatang buas dari tingkat Ling, mereka mungkin sudah mati.

Tentu saja, di mata binatang buas tingkat Ling, pembudidaya lapisan Qi seperti semut. Mungkin binatang buas ini bahkan tidak akan melihat mereka seperti Lin Feng melihat binatang buas tingkat rendah biasa.

"Ini adalah kesempatan besar, mengapa saya tidak berburu dan membunuh binatang buas untuk mengumpulkan barang-barang berharga?"

Lin Feng mulai gugup sekaligus bersemangat. Binatang buas tingkat Ling tidak seperti yang biasa. Mereka bisa menyerap Qi bumi dan barang berharga yang bisa dia dapatkan dari mereka sangat berharga. Jika dia memberikan barang-barang ini kepada Sesepuh dalam sekte untuk diperdagangkan, mereka dapat menghasilkan pil atau senjata yang dalam untuk lapisan Ling Qi. Selain itu, beberapa energi yang diserap oleh binatang buas ini juga sangat berguna dalam meningkatkan kultivasi seseorang.

Pil penyembuh yang sangat baik dapat menyembuhkan luka, termasuk patah tulang… Bahkan dikatakan bahwa beberapa pil dapat membangkitkan orang mati.

Senjata yang bagus bisa sangat membantu meningkatkan serangan dan keterampilan pertahanan seseorang dalam pertempuran.

Semua item ini dapat diperoleh dan dibeli dengan imbalan item berharga yang diperoleh dari binatang buas ini. Inilah sebabnya mengapa begitu banyak orang mengambil risiko untuk bepergian ke sini dan membunuh binatang buas. Mereka ingin mendapatkan barang berharga untuk diperdagangkan.

Lin Feng merasa bahwa dia terlalu miskin. Terlepas dari pedang lembut, yang diberikan kepadanya oleh Pelindung Bei dan pil penyembuhan mendalam yang diberikan Pelindung Kong kepadanya, dia sebenarnya tidak memiliki nilai apa pun. Dia memang tidak pernah meluangkan waktu untuk mempertimbangkan kekayaan dan peralatannya.