Peerless Martial God – Chapter 630

shadow

Peerless Martial God – Chapter 630

Chapter 630: Bergegas Melalui Gua Naga Banjir

Untuk mengalahkan diri sendiri, kekuatan bukanlah kuncinya. Itu adalah hati dan pikiran mereka. Untuk menerobos ke lapisan kultivasi yang lebih tinggi, hati dan keadaan pikiran seseorang sangat penting. Jika tidak, kultivasi seseorang bisa mulai mandek di beberapa titik.

Tes Gua Naga Banjir tidak hanya dapat dikaitkan dengan kekuatan, tidak akan sesederhana itu.

Lin Feng kemudian melewati katup air dan tidak bisa berkata-kata lagi. Ada lorong di depannya tapi itu terbuat dari magma dan diisi dengan api Qi yang sangat panas terik.

Dari luar, Lin Feng sudah bisa merasakan panas yang mengerikan. Dia bahkan mulai berkeringat deras.

"Panas sekali!" pikir Lin Feng menatap api. Seluruh lorong dipenuhi dengan api. Mereka menyebarkan cahaya yang tampak seperti ilusi.

"Kekuatan fisik yang terkandung dalam api itu memiliki kekuatan lapisan Xuan Qi keenam, Sepertinya Gua Naga Banjir beradaptasi dengan tingkat kultivasi saya saat saya maju lebih jauh." pikir Lin Feng sambil tersenyum. Itu hanya beradaptasi dengan kekuatan relatifnya, tidak lebih. Faktanya, tingkat kultivasi dan kemampuan bertarungnya tidak ada bandingannya. Api dari lapisan Xuan Qi keenam itu tidak bisa menjadi masalah baginya.

Lin Feng melompat ke depan saat dia melepaskan beberapa api Qi yang mengelilingi tubuhnya. Kemudian dia menembus lorong yang berapi-api.

"Mengaum!" Seekor naga api muncul dari nyala api dan melesat ke arah Lin Feng. Tapi ketika bertabrakan tiba-tiba menjadi jauh lebih lemah. Matahari yang membakar kosmosnya adalah keterampilan matahari dan membutuhkan api matahari. Itu jauh lebih kuat dari api biasa dan biasa.

"Ayo telan apinya." pikir Lin Feng. Kemudian matahari yang membakar kosmos mulai berputar dan pusaran kekuatan yang menakutkan muncul di sekujur tubuhnya. Api yang mengelilinginya mulai bergerak menuju tubuhnya. Alih-alih menghentikan api Lin Feng sendiri, itu ditelan, itu menjadi bagian dari api Lin Feng.

"Roaaarrr!" Suara menderu lain menyebar di udara. Di depan Lin Feng muncul beberapa nyala api yang menakutkan. Mereka tampak seperti binatang api yang terbuat dari api.

Lin Feng bergerak dan spanduknya muncul di tangannya. Itu adalah spanduk api spiritualnya.

"Pergilah!" Lin Feng menggelengkan kepalanya dan spanduk itu bergerak ke depan dengan kekuatan mengerikan yang terpancar darinya. Binatang api itu diselimuti oleh spanduk dan menghilang, ditelan olehnya.

Sebagai tambahan, api panji itu menjadi lebih padat dan lebih kuat.

"Seluruh lorong bisa membuatku lebih kuat!" pikir Lin Feng, Dia terus berjalan ke depan, di sekitar tubuhnya ada api yang menyala. Itu bahkan lebih kejam dari sebelumnya. Spanduk terus menelan api di sepanjang jalan.

Sesekali, beberapa cahaya menakutkan akan muncul. Tetapi mereka tidak dapat mempengaruhi Lin Feng sama sekali, sebaliknya mereka menjadi bagian dari kekuatan Lin Feng.

Setelah beberapa kilometer, Lin Feng merasakan bahwa dia tiba di ujung lorong. Api telah menghilang. Lin Feng kecewa karena dia tidak ingin berhenti! Dia mendapat kesan dia belum menelan cukup api!

Dia kemudian meninggalkan lorong dan melihat sebuah lorong. Di kanan dan kiri lorong ada terowongan yang saling silang. Terowongan itu seharusnya mengarah ke terowongan lain tempat peserta lain berada. Tapi Lin Feng tidak bisa melihat siapa pun, betapa anehnya.

"Jika saya mempertahankan kecepatan ini, saya tidak hanya akan finis di antara sepuluh terbaik pertama, tetapi saya akan finis pertama!" pikir Lin Feng bertekad. Dia melihat banyak terowongan dan lubang dimana-mana. Yang di depannya mungkin yang terbaik. Masalah dengan semua terowongan yang saling bersilangan itu mengingatkannya pada labirin. Labirin yang bisa membuat Anda tersesat.

Lin Feng mulai maju dan tanpa ragu-ragu mulai berlari. Karena dia tidak tahu jalannya, ide terbaiknya adalah mempercayai hatinya. Ragu-ragu hanyalah buang-buang waktu.

Sama sekali tidak ada suara di lorong itu, hanya keheningan yang menakutkan.

"Selamat datang." kata suara misterius tiba-tiba. Lin Feng berhenti dan melihat ke depannya. Ada pancaran cahaya yang berhenti ketika siluet manusia muncul.

Siluet itu memiliki sifat makhluk transenden. Itu mengambang di udara seperti makhluk surgawi dengan Qi yang murni dan suci.

Siluet itu perlahan berjalan menuju Lin Feng, itu adalah orang tua! Orang tua itu tersenyum pada Lin Feng dengan cara yang hangat dan lembut dan berkata, "Kamu yang pertama tiba di sini jadi aku akan mengabulkan permintaanmu, jangan malu."

"Apa pun? Saya bisa meminta apa saja? " kata Lin Feng terdengar agak curiga.

Memang, apapun. jawab orang tua itu.

"Apakah kamu yakin bisa mengabulkan permintaan apapun?" kata Lin Feng.

"Percayalah kepadaku." kata lelaki tua itu dengan hangat dan lembut, tersenyum hangat. Lin Feng mengangguk acuh tak acuh, berjalan di samping lelaki tua itu, dan tersenyum dengan anggun.

"Apakah kamu sudah selesai berpikir?" tanya orang tua itu dengan suara lembut.

"Permintaan saya adalah…. Kesal!" kata Lin Feng dengan senyum yang sama di wajahnya. Dia kemudian berubah menjadi pedang tajam yang menakutkan dan menyerang orang tua itu.

Orang tua itu terkejut. Sekarang dia bahkan lebih terlihat seperti ilusi. Lalu dia perlahan menghilang.

Lin Feng melihat ke belakang dan kemudian terus berlari ke depan. Dia hanya punya satu pikiran, bergerak maju.

Lin Feng tidak percaya bahwa ada makhluk surgawi yang bisa mengabulkan keinginan orang. Satu-satunya hal yang orang bisa sadari adalah mereka yang kekuatan dan kultivasinya memungkinkan mereka melakukannya. Mampu mengabulkan permintaan apa pun itu konyol… Siapa yang bisa melakukan itu? Jika Lin Feng mengatakan bahwa dia ingin menjadi kultivator terkuat dari Benua Sembilan Awan, apa yang akan dilakukan orang tua itu ?! Tidak ada!

Di jalur kultivasi, ada beberapa keajaiban tetapi tidak ada keajaiban yang memungkinkan Anda membuat kemajuan besar dalam sekejap mata! Itu tidak mungkin. Oleh karena itu, Lin Feng segera menyerangnya dengan tubuh seperti pedangnya.

Dia sudah melewati dua katup air dan sekarang yang diinginkan Lin Feng hanyalah mendapatkan medali giok, tidak ada yang lain. Dia ingin bisa memilih lawannya untuk pertempuran yang akan datang!

"Sekarang, tidak ada yang bisa lebih cepat dariku." pikir Lin Feng yakin. Dia belum pernah melihat siapa pun di labirin itu sebelumnya, yang berarti mereka belum datang!

Akhirnya, Lin Feng berhenti setelah berlari beberapa saat. Di depannya ada ilusi naga banjir raksasa… Itu membuka mulutnya dan di dalamnya ada jembatan. Sepertinya itu menjadi semakin sempit saat Anda turun.

"Itu adalah sisi lain dari Gua Naga Banjir….!" pikir Lin Feng, mengangkat kepalanya. Dia bisa melihat sesuatu di sisi lain tetapi dia tidak yakin karena masih banyak terowongan lain. Itu mungkin tempat terowongan sebelumnya memimpin.

Dia tampak termenung selama beberapa detik dan kemudian segera melanjutkan lari ke depan.

Di jembatan, sembilan siluet muncul. Mereka semua mengenakan gaun naga banjir dan tangan mereka di belakang punggung. Mereka tampak palsu dan nyata pada saat bersamaan.

Lin Feng berhenti dan memeriksa mereka. Mata mereka semua tertutup dan mereka sama sekali tidak menatap Lin Feng.

Yang kelima tiba-tiba membuka matanya, cahaya dingin berkelap-kelip di dalamnya. Dia terpaku pada Lin Feng. Mereka menghalangi jalan Lin Feng di jembatan.

Lin Feng terus berlari semakin cepat. Di tubuhnya muncul energi pedang bersiul yang menakutkan. Seluruh tubuhnya dikelilingi oleh cahaya pedang.

Orang kelima mengerutkan kening ketika dia melihat pedang Lin Feng Qi. Mereka kemudian juga melepaskan beberapa Qi yang sangat kuat. Orang itu hanya menembus lapisan Xuan Qi kelima.

"Enyah!" teriak Lin Feng dan pedangnya yang menakutkan Qi berlari ke langit dan menyelimuti tubuh musuh.

"Ledakan!" Pedang tajam Qi menabrak musuh, dan orang kelima menghilang.

"Seperti yang diharapkan, itu palsu." pikir Lin Feng tapi dia masih terlihat tenang dan waspada.

"Mati!" Energi pedang Lin Feng terus melesat ke atas. Dia tiba di depan orang keenam tetapi tidak berhenti. Yang keenam memiliki kekuatan lapisan Xuan Qi keenam, tetapi dengan cepat, mereka menghilang